Isosorbide mononitrate : Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Isosorbide mononitrate adalah obat yang biasa digunakan banyak orang untuk mencegah serangan angina atau biasa disebut dengan nyeri dada. Obat ini tidak bisa mengobati seseorang yang sudah terkena angina.[1]

Apa Itu Isosorbide mononitrate?

Berikut ini info mengenai Isosorbide mononitrate, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1,2,3]

IndikasiMencegah serangan angina (nyeri dada), gagal jaantung jangka panjang
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa dan lansia
KelasObat Anti Anginal
BentukTablet, kapsul
KontraindikasiHipotensi atau anemia berat, hipovolemia, gagal jantung akibat obstruksi, atau peningkatan tekanan intrakranial akibat trauma kepala atau perdarahan otak.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Isosorbide mononitrate:
→ Pasien yang memiliki Gangguan ginjal atau hati berat,
→ Pasien hipotiroidisme
→ Pasien malnutrisi, atau hipotermia. 
→ Perhatian pada pasien yang sudah hipotensi. 
→ Dapat memperburuk angina yang disebabkan oleh kardiomiopati hipertrofik. 
→ Toleransi dapat berkembang setelah pengobatan jangka panjang. 
→ Laktasi.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO (Diminum):
Kategori B: Baik penelitian reproduksi hewan belum menunjukkan risiko janin tetapi tidak ada penelitian terkontrol pada wanita hamil atau penelitian reproduksi hewan menunjukkan efek merugikan (selain penurunan kesuburan) yang tidak dikonfirmasi dalam penelitian terkontrol pada wanita pada trimester pertama (dan tidak ada bukti risiko pada trimester selanjutnya).

Manfaat Isosorbide mononitrate

Isosorbide mononitrate dapat digunakan untuk mencegah nyeri dada ( angina ) pada pasien dengan kondisi jantung tertentu ( penyakit arteri koroner ).[2]

Fungsi dan manfaat Isosorbide mononitrate untuk tubuh dapat memperlebar jalannya darah ke bagian pembuluh darah, sehingga dapat memudahkan darah mengalir ke jantung.[2]

Dosis Isosorbide mononitrate

Pemberian Isosorbide mononitrate dapat dibagi menjadi 2 bagian utama yaitu untuk dewasa dan lansia.[3]

Dosis Isosorbide mononitrate Dewasa

Manajemen oral
angina, gagal jantung

20 mg 2-3 kali sehari. 
Dosis dapat berkisar dari 20-120 mg setiap hari.[3]

Dosis Isosorbide mononitrate Lansia

Manajemen oral
angina, gagal jantung
2-3 kali sehari. 
Dosis dapat berkisar Mulai dengan dosis rendah setiap hari.[3]

Efek Samping Isosorbide mononitrate

Secara umum, Isosorbide mononitrate dapat tidak memberikan efek samping serius ketika diberikan dalam dosis yang tepat.

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:[1]

  • Sakit kepala
  • Pusing
  • Kepala ringan
  • Mual
  • Hipotensi
  • Hipotensi ortostatik
  • Mual dan muntah
  • Palpitasi (jantung berdebar)
  • Gelisah

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):[2]

  • Bunyi jantung tidak normal
  • Tidak adanya atau penurunan gerakan tubuh
  • Nyeri lengan, punggung, atau rahang
  • Hitam, kotoran tinggal
  • Nyeri kandung kemih
  • Pendarahan setelah buang air besar
  • Gusi berdarah
  • Darah dalam urin atau tinja
  • Penglihatan kabur
  • Sakit atau nyeri tubuh
  • Terbakar saat buang air kecil
  • Terbakar, merangkak, gatal, mati rasa , menusuk, “kesemutan“, atau perasaan kesemutan
  • Nyeri dada atau ketidaknyamanan
  • Dada sesak atau berat
  • Panas dingin
  • Keringat dingin
  • Masuk angin
  • Kebingungan
  • Kejang
  • Batuk atau suara serak
  • Urin menurun
  • Diare
  • Kesulitan atau kesulitan bernapas
  • Sulit buang air kecil, terbakar, atau nyeri
  • Vena leher melebar
  • Pusing
  • Pusing, pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Mulut kering
  • Hidung tersumbat
  • Detak jantung ekstra
  • Pingsan
  • Cepat, lambat, tidak teratur, berdebar-debar, atau berdebar kencang
  • Demam atau menggigil
  • Gejala seperti flu
  • Sering ingin buang air kecil
  • Sering buang air kecil
  • Perasaan umum tidak nyaman atau sakit
  • Sakit kepala
  • Sakit kepala, parah dan berdenyut-denyut
  • Selalu ingin buang air kecil
  • Keringat yang berlebih
  • Sering suka haus
  • Peningkatan volume urine yang pucat dan encer
  • Pernapasan tidak teratur
  • Gatal, nyeri, kemerahan, atau bengkak di kaki
  • Nyeri sendi, kaku, atau bengkak
  • Pusing
  • Kehilangan selera makan
  • Kehilangan suara
  • Sakit punggung bawah, samping, atau perut
  • Nyeri otot dan nyeri
  • Kram otot
  • Hidung tersumbat
  • Mual atau muntah
  • Kegugupan
  • Mati rasa atau kesemutan di tangan, kaki, atau bibir
  • Rasa sakit atau ketidaknyamanan di lengan, rahang, punggung, atau leher
  • Nyeri, ketegangan, dan kelemahan saat berjalan yang mereda selama periode istirahat
  • Kelumpuhan parsial atau ringan
  • Buang air kecil lebih sering
  • Menunjukkan bintik-bintik merah atau ungu pada kulit
  • Berdebar-debar di telinga
  • Pilek
  • Gemetar di tungkai, lengan, tangan, atau kaki
  • Gemetaran
  • Bersin
  • Sakit di kaki
  • Sakit tenggorokan
  • Penurunan mendadak dalam jumlah urin
  • Berkeringat
  • Pembengkakan
  • Pembengkakan pada wajah, jari tangan, kaki, atau kaki bagian bawah
  • Sesak di dada
  • Gemetar atau gemetar pada tangan atau kaki
  • Kesulitan tidur
  • Kesulitan bernapas
  • Bengkak di sekitar anus
  • Perdarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Muntah darah atau bahan yang terlihat seperti bubuk kopi
  • Lemahan
  • Penambahan berat badan

Gejala Overdosis (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[2]

  • Kabur atau kehilangan penglihatan
  • Titik lunak menonjol di kepala bayi
  • Perubahan kesadaran
  • Perubahan kemampuan melihat warna, terutama biru atau kuning
  • Kulit dingin dan lembap
  • Persepsi warna terganggu
  • Penglihatan ganda
  • Perasaan gerakan konstan diri atau lingkungan
  • Lingkaran cahaya di sekitar lampu
  • Sakit kepala, parah dan berdenyut-denyut
  • Hilang kesadaran
  • Buta ayam
  • Tampilan lampu yang terlalu terang
  • Kelumpuhan

Info Efek Parasetamol Tenaga Medis: [2]

  • Umum
    • Efek samping yang paling umum adalah sakit kepala dan pusing.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala (hingga 57%), pusing (hingga 11%)
    • Umum (1% hingga 10%): Kepala terasa ringan
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Rasa pahit, paresthesia, gangguan konsentrasi, tremor, hipesthesia, migrain , neuritis , paresis, mengantuk, pingsan, mengantuk
    • Laporan pascapemasaran : Syncope
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Gangguan kardiovaskular, kemerahan, hipotensi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : akut miokard infark, ayan, aritmia, bradikardi , edema , hipertensi, pucat, palpitasi , takikardi , muka memerah, gagal jantung, aritmia , aritmia atrial, fibrilasi atrium , blok cabang berkas , extrasystole, takikardia ventrikel , angina pectoris diperparah , murmur jantung, suara jantung abnormal, infark miokard, kelainan gelombang Q, klaudikasio intermiten , varises, takikardia refleks, kolaps, bradiaritmia , bradikardia paroksismal, hipotensi ortostatik
  • Gastrointestinal
  • Hipersensitivitas
    • Umum (1% hingga 10%): Reaksi alergi
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Kelelahan, nyeri, nyeri dada, kelelahan
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Susurrus aurium, vertigo , astenia, demam, gejala mirip flu, malaise, kaku, sakit telinga, tinnitus , perforasi membran timpani, nyeri payudara, perasaan lemas
  • Pernapasan
    • Umum (1% hingga 10%): Infeksi saluran pernapasan atas, batuk meningkat
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Asma , dispnea , sinusitis, bronkitis, bronkospasme, batuk, peningkatan sputum, hidung tersumbat, faringitis , pneumonia , infiltrasi paru, rales, rinitis, hipoksia
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam, pruritus
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Berkeringat, purpura, jerawat , tekstur rambut abnormal, peningkatan keringat, bintil kulit, ulkus tungkai, dermatitis eksfoliatif, keringat berlebih, dermatitis alergi , hiperhidrosis
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Labilitas emosional, gangguan tidur
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kecemasandepresi , insomnia , gugup, mimpi buruk, gelisah, kebingungan, penurunan libido, paroniria
  • Muskuloskeletal
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Mialgia
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Nyeri punggung, kram otot, nyeri leher , artralgia, bahu beku, kelemahan otot, nyeri muskuloskeletal, miositis, gangguan tendon, tortikolis 
  • Genitourinari
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Gangguan prostat, impotensi , atrophic vaginitis , poliuria, infeksi saluran kemih
  • Okuler
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Amblyopia, ptosis, konjungtivitis , fotofobia, penglihatan abnormal’
  • Imunologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Infeksi bakteri, moniliasis, infeksi virus
  • Hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Serum glutamic oxaloacetic transaminase (SGOT) meningkat, serum glutamate-pyruvate transaminase (SGPT) meningkat
  • Kelenjar endokrin
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Perdarahan hipofisis
  • Ginjal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kalkulus ginjal

Detail Isosorbide mononitrate

Untuk memahami lebih detil mengenai Isosorbide mononitrate, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Isosorbide mononitrate, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya.[3,4]

PenyimpananTablet :
→ Simpan pada suhu 20-25 ° C.
Cara KerjaDeskripsi: Isosorbide mononitrate melemaskan otot polos pembuluh darah dengan menstimulasi cyclic-GMP. 
Ini menurunkan tekanan ventrikel kiri (preload) dan resistensi arteri (afterload).
Onset: 20 menit (oral sebagai tab konvensional).
Durasi: 8-10 jam (oral sebagai tab konvensional).
⇔ Farmakokinetik:
Absorpsi: Mudah diserap dari GIT (oral); 
konsentrasi plasma puncak setelah 1 jam.
Distribusi: Tersebar luas: Sel otot polos pembuluh darah.
Metabolisme: Dikonversi menjadi metabolit tidak aktif termasuk isosorbida dan isosorbida glukuronida.
Ekskresi: Melalui urin (2% sebagai tidak berubah); 
4-5 jam (waktu paruh eliminasi).
Interaksi Dengan Obat Lain→ Efek hipotensi dapat meningkat bila digunakan dengan alkohol atau vasodilator
→ Penggunaan bersamaan dengan penghambat saluran kalsium dapat menyebabkan hipotensi ortostatik yang nyata.
Berpotensi Fatal: Hipotensi yang signifikan dapat terjadi jika digunakan dengan penghambat fosfodiesterase-5.
Interaksi Dengan MakananDiminum dengan atau tanpa makanan. 
Penyerapan tidak dipengaruhi oleh makanan.
Overdosis⇔ Gejala: Peningkatan tekanan intrakranial, dengan atau tanpa sakit kepala yang terus menerus berdenyut, kebingungan dan demam sedang, vertigo, palpitasi, gangguan penglihatan, mual dan muntah.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Penurunan kolesterol serum

Pertanyaan Seputar Isosorbide mononitrate

Apa itu isosorbide mononitrate?

Isosorbide mononitrate adalah nitrat yang melebarkan (memperlebar) pembuluh darah, sehingga memudahkan darah untuk mengalir melaluinya dan memudahkan jantung untuk memompa.Isosorbide mononitrate digunakan untuk mencegah 
serangan angina (nyeri dada).[2]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan isosorbide mononitrate?

Obat ini bisa mengganggu pemikiran atau reaksi Anda. Berhati-hatilah jika Anda mengemudi atau melakukan sesuatu yang mengharuskan Anda waspada. Hindari bangun terlalu cepat dari posisi duduk atau berbaring, atau Anda mungkin merasa pusing.
Hindari minum alkohol. Alkohol dapat meningkatkan efek samping isosorbide mononitrate tertentu (pusing, mengantuk, pusing, atau pingsan).[2]

Apa Efek samping isosorbide mononitrate?

Gatal-gatal, sulit bernafas, pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan,
perasaan pusing, seperti Anda akan pingsan, nyeri angina yang memburuk, detak jantung cepat atau lambat atau berdebar-debar di dada[2]

Obat lain apa yang akan mempengaruhi isosorbide mononitrate?

→ Obat disfungsi ereksi (termasuk Viagra, Cialis, Levitra, Stendra, Staxyn, sildenafil, avanafil, tadalafil, vardenafil, lainnya)
→ Diuretik atau “pil air”
→Obat tekanan darah termasuk penghambat saluran kalsium (seperti nifedipine,Procardia)
Nitrogliserin
Riociguat (Adempas)[2]

Contoh Obat isosorbide mononitrate (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung isosorbide mononitrate:[2]

Brand Merek Dagang
IMDURMONOKET
ISMO
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment