Leuprorelin : Manfaat, Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Leuprorelin, juga dikenal sebagai leuprolide, adalah versi hormon yang diproduksi untuk mengobati kanker prostat, kanker payudara, endometriosis, fibroid rahim, dan pubertas dini. Leuprorelin diberikan melalui suntikan ke otot atau di bawah kulit[1].

πορνο.tv xamster

Apa itu Leuprorelin?

Berikut ini info mengenai Leuprorelin, mulai dari indikasi vapejuicedepot best vape device, kelas, kategori, bentuk, peringatan dan lainnya[2]:

IndikasiKanker prostat, Endometriosis, dan Fibroid rahim.
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa dan Anak – anak
KelasAgonis pelepas hormon (GnRH)
BentukInjeksi
KontraindikasiKehamilan dan Menyusui, dan Hipersensitif
PeringatanKonsultasikan kepada dokter sebelum menggunakan atau mengonsumsi Leuprorelin jika Anda berada dalam kondisi berikut:
→ Pasien dengan alergi terhadap Alkohol berjenis Benzyl
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Hiperglikemia
→ Pasien bisa berisiko terkena Infark miokard
Kategori Obat pada Masa Kehamilan dan MenyusuiKategori X: Studi pada hewan atau manusia telah menunjukkan kelainan janin dan dilarang untuk dikonsumsi selama kehamilan. Obat ini memiliki efek negatif yang nyata dibandingkan manfaatnya pada ibu hamil.
Tinjauan
Injeksi lupron adalah hormon pelepas gonadotropin sintetis yang digunakan pada pria untuk mengobati gejala kanker prostat, dan pada wanita untuk mengobati gejala endometriosis atau fibroid rahim

Manfaat Leuprorelin

Manfaat – manfaat penggunaan obat Lamivudine pada pasien dengan Kanker prostat, Endometriosis, dan Fibroid rahim[3]:

  • Leuprorelin mengikat reseptor yang sesuai (GnRHRs) pada gonadotrop hipofisis anterior, yang pada gilirannya melepaskan hormon luteinizing (LH) dan hormon perangsang folikel (FSH); ini, pada gilirannya, mempengaruhi sintesis hilir dan pelepasan hormon seks testosteron, dihidrotestosteron, estron, dan estradiol.
  • Sebagai agonis GnRHR, leuprolide mengikat dan pada awalnya mengaktifkan pelepasan LH dan FSH ke hilir; lonjakan awal kadar gonadotropin ini bertanggung jawab atas beberapa efek samping yang terkait dengan pengobatan.

Dosis Leuprorelin

Dosis diberikan sesuai dengan laporan berdasarkan tanggapan tubuh terhadap obat. Berikut informasi tentang dosis penggunaan Leuprorelin untuk Dewasa dan Anak – anak[4]:

Dosis Dewasa

⇔ Kanker prostat
Injeksi
→ Dosis: 1 mg satu kali dalam sehari
⇔ Endometriosis
Injeksi
→ Dosis: 3.75 mg satu kali dalam sebulan hingga 6 bulan
⇔ Uterine Leiomyomata
Injeksi
→ Dosis: 3.75 mg satu kali dalam sebulan hingga 6 bulan

Dosis Anak – anak

⇔ Kanker prostat
Injeksi
→ Dosis:
Kurang dari 25 kg: 7.5 mg satu kali dalam sehari
Lebih dari 25 – 37.5 kg: 11.25 mg satu kali dalam sehari
Lebih dari 37.5 kg: 15mg satu kali dalam sehari

Efek Samping Leuprorelin

Penggunaan Leuprorelin secara berkala dapat menimbulkan efek samping dari yang paling sering terjadi hingga langka. Berikut efek samping penggunaan Leuprorelin dan informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[5]:

Efek samping yang tidak harus segera ditangani

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

  • Tiba-tiba berkeringat dan perasaan hangat (hot flashes)

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Pendarahan, memar, terbakar, gatal, nyeri, kemerahan, atau bengkak di tempat suntikan
  • Penurunan minat dalam hubungan seksual
  • Pembengkakan kaki atau tungkai bawah
  • Pembengkakan atau peningkatan nyeri payudara
  • Sulit tidur
  • Pertambahan berat badan

Efek Samping Pada wanita

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

  • Pendarahan vagina ringan dan tidak teratur
  • Penghentian periode menstruasi

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Terbakar, kering, atau gatal-gatal pada vagina
  • Nyeri panggul

Efek samping yang harus segera ditangani :

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Detak jantung cepat atau tidak teratur

Efek Yang Sangat Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Nyeri tulang, otot, atau sendi
  • Pingsan
  • Pernapasan cepat atau tidak teratur
  • Mati rasa atau kesemutan pada tangan atau kaki
  • Pembengkakan atau pembengkakan kelopak mata atau di sekitar mata
  • Ruam kulit, gatal-gatal, atau gatal-gatal
  • Penurunan berat pada tekanan darah dan kolaps
  • Sesak di dada
  • Kesulitan bernafas

Efek Samping pada Laki – Laki

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

  • Nyeri lengan, punggung, atau rahang
  • Urin berdarah atau keruh
  • Penglihatan kabur
  • Nyeri dada atau ketidaknyamanan
  • Sulit, terbakar, atau sakit saat buang air
  • Kesulitan dengan bergerak
  • Pusing
  • Sering ingin buang air kecil
  • Sakit kepala
  • Dorongan untuk buang air kecil di malam hari
  • Nyeri otot atau kekakuan
  • Mual
  • Kegugupan
  • Nyeri pada persendian
  • Kulit pucat
  • Berdebar di telinga
  • Detak jantung lambat atau cepat
  • Berkeringat
  • Kesulitan bernafas dengan aktivitas
  • Pendarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Bangun untuk buang air kecil di malam hari

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Nyeri pada pangkal paha atau kaki.

Kejadian yang tidak diketahui

  • Status mental yang berubah
  • Kolaps kardiovaskular
  • Visi ganda
  • Perubahan visual
  • Muntah

Efek Samping pada Wanita

Langka

  • Kegelisahan
  • Pendalaman suara
  • Peningkatan pertumbuhan rambut
  • Depresi mental
  • Perubahan suasana hati

Informasi Efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[6]:

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering terjadi adalah edema perifer, hot flashes, rambut rontok, perubahan EKG, iskemia.
  • Hipersensitif
    • Laporan setelah pemasaran: Reaksi anafilaktoid.
  • Genitourinari
    • Sangat umum (10% atau lebih): Kekeringan vagina (37%), nyeri payudara (hingga 14%).
    • Umum (1% hingga 10%): Frekuensi / urgensi urin, hematuria, infeksi saluran kemih, hiperstimulasi ovarium, nyeri / nyeri testis, nyeri / payudara, atrofi testis, disfungsi ereksi, kelainan penis, semakin berkurang ukuran penis, pendarahan vagina, ginekomastia , perubahan payudara, pembesaran payudara, penurunan ukuran testis, impotensi.
  • Kardiovaskular
    • Sangat umum (10% atau lebih): perubahan EKG (19%), iskemia (19%).
    • Umum (1% hingga 10%): Hipertensi, murmur, flebitis, trombosis, aritmia, angina, infark miokard.
  • Kelenjar endokrin
    • Sangat umum (10% atau lebih): Hot flashes (hingga 91%).
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Popleitary popleitary.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Peningkatan sementara konsentrasi testosteron serum selama 2 hari pertama terapi, fenomena ‘flare’.
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Depresi, insomnia / gangguan tidur, gelisah, gugup, penurunan libido, Peningkatan libido.
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Pening / pusing, sakit kepala.
  • Dermatologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Rambut rontok (hingga 18%).
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam kulit, jerawat, gatal, kulit kering, ekimosis, pruritus, fotosensitifitas, clamminess, keringat malam, keringat meningkat, berkeringat, pigmentasi kulit.
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri tulang / sendi, mialgia, ankylosing spondylosis, radang sendi, margin cakram pergi, patah tulang, kekakuan otot, pertahanan otot, fibrosis panggul, kejang / kram.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Sakit punggung, atrofi otot, nyeri tungkai.
    • Laporan setelah pemasaran: Fraktur / kelumpuhan tulang belakang, gejala mirip tenosinovitis.
  • Hematologi
    • Umum (1% hingga 10%): Anemia
    • Laporan setelah pemasaran: Penurunan WBC
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Penurunan jumlah sel darah merah / hematokrit / hemoglobin.
  • Pernafasan
    • Umum (1% hingga 10%): Dyspnea, sinus kongesti, sesak dada, penurunan bunyi pernapasan, hemoptisis, nyeri dada pleuritik, infiltrat paru, rales / rhonchi, rhinitis, radang tenggorokan, mengi / bronkitis, edema paru, embolisme paru [Ref ]
  • Lokal
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Eritema, ekimosis, indurasi, abses, nyeri, bengkak, nodul, borok, iritasi, nekrosis di tempat injeksi
  • Lain
    • Sangat umum (10% atau lebih): Nyeri umum (hingga 32,7%), edema perifer (12,5%), asthenia (10%).
    • Umum (1% hingga 10%): Tinnitus.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Gangguan bau / rasa, vertigo.
    • Laporan setelah pemasaran: Gangguan pendengaran.
  • Hati
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Hepatitis, hepatomegali.
    • Laporan setelah pemasaran: Disfungsi hati.
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Anoreksia.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Pertambahan / kehilangan berat badan.
    • Laporan setelah pemasaran: Diabetes.

Detail Leuprorelin

Berikut ini informasi detail untuk membahas lebih lanjut mengenai Leuprorelin, seperti cara kerja, interaksi, overdosis, penyimpanan, dan lainnya[7]:

PenyimpananInjeksi
→ Simpan pada suhu dibawah 25°C (77°F)
→ Jangan simpan di dalam pendingin
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
Cara kerjaDeskripsi: Leuprorelin adalah analog hormon pelepas gonadotropin (GnRH). Menyusul stimulasi awal gonadotrofin, pemberian terus menerus Leuprorelin menyebabkan regulasi reseptor GnRH yang menurun dan selanjutnya mengurangi sekresi gonadotropin pituitari. Mengurangi kadar gonadotrophin menyebabkan penghambatan produksi hormon seks (testosteron dan estrogen). Dalam 2-4 minggu setelah memulai pengobatan, kadar testosteron pada pria dapat dikurangi hingga di bawah ambang batas kastrasi.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Tidak aktif saat diberikan secara oral.
Distribusi: Pengikatan protein: 43-49%. Vd: 27 L (setelah dosis bolus IV).
Metabolisme: Metabolit utama: Pentapeptide.
Ekskresi: Eliminasi paruh: 3 jam (setelah 1 mg bolus admin).
Interaksi dengan obat lainAcarbose, kombinasi penggunaan Acarbose dengan Leuprorelin bisa merusak pengelolaan kadar glukosa dalam darah dan mengurangi efektivitas obat Acarbose
Amiodarone, kombinasi penggunaan Amiodarone dengan Leuprorelin bisa meningkatkan risiko detak jantung tidak beraturan dan bisa berdampak pada keadaan yang mengancam nyawa
Metronidazole, interaksi penggunaan Metronidazole dengan Leuprorelin bisa mengurangi efektivitas elektrokardiogram
Interaksi dengan penyakit lainPenyakit kardiovaskular, diabetes, Perpanjangan interval QT, Kepadatan mineral tulang, Kejang
OverdosisTidak ada laporan mengenai overdosis penggunaan Leuprorelin pada pasien.
Pengaruh pada Hasil LabTidak ada laporan pengaruh penggunaan obat Leuprorelin pada hasil lab.

Pertanyaan seputar Leuprorelin

Apakah efek samping penggunaan obat Leuprorelin?

Beberapa efek samping yang ditimbulkan selama penggunaan obat Leuprorelin adalah sebagai berikut[5]:
– Nyeri lengan, punggung, atau rahang
– Urin berdarah atau keruh
– Penglihatan kabur
– Nyeri dada atau ketidaknyamanan
– Sulit, terbakar, atau sakit saat buang air
– Kesulitan dengan bergerak
– Pusing
– Sering ingin buang air kecil
– Sakit kepala

Brand Merek Dagang

Berikut Brand Merek Dagang obat Leuprorelin[3]:

Leuprorelin
Lucrin Depot
Tapros
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment