Telmisartan : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Telmisartan digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi (hipertensi). Telmisartan termasuk golongan obat angiotensin receptor blocker (ARBs).[1]

Apa Itu Telmisartan?

Berikut ini info mengenai Telmisartan, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [2]

IndikasiSebagai penghambat reseptor angiotensin II (ARBs). 
Digunakan dalam pengobatan penyakit kardiovaskular.
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa
KelasAntagonis Angiotensin II
BentukTablet
KontraindikasiHipersensitivitas yang diketahui (misalnya anafilaksis, angioedema) terhadap telmisartan atau komponen formulasi lainnya; penggunaan aliskiren secara bersamaan pada pasien dengan diabetes
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Telmisartan:
→ Pasien dengan stenosis aorta atau mitral,
→ Pasien dengan kardiomiopati hipertrofik obstruktif, → Pasien dengan kardiopati iskemik, stenosis arteri ginjal unilateral atau bilateral tanpa stent; 
→ Pasien dengan asites akibat sirosis, asites refrakter, → Pasien yang menjalani operasi besar atau selama anestesi. 
→ Ras kulit hitam. 
→ Pasien dengan gangguan hati dan ginjal ringan sampai sedang. 
→ Laktasi.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO / Oral (Diminum):
Kategori D: Ada bukti positif dari risiko janin manusia, tetapi manfaat dari penggunaan pada wanita hamil dapat diterima meskipun ada risikonya (misalnya, jika obat diperlukan dalam situasi yang mengancam jiwa atau untuk penyakit serius di mana obat yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif).

Manfaat Telmisartan

Telmisartan bekerja dengan merelaksasi pembuluh darah sehingga darah di dalam tubuh mengalir dengan lancar. Hipertensi jika tidak di tangani dapat menyebabkan kerusakan pada otak, jantung, pembuluh darah, ginjal dan bagian tubuh lainnya.[4]

Manfaat lainnya dari Telmisartan adalah :[1,3]

  • Digunakan untuk mengurangi kemungkinan serangan jantung, stroke, atau kematian pada orang berusia 55 tahun atau lebih yang berisiko tinggi terkena penyakit kardiovaskular. 
  • Menurunkan hipertensi membantu mencegah stroke, serangan jantung , dan masalah ginjal
  • Untuk pengobatan nefropati diabetik pada pasien hipertensi dengan diabetes mellitus tipe 2
  • menghalangi aksi zat alami tertentu agar darah dapat mengalir dengan lancar ke jantung.

Dosis Telmisartan

Penggunaan obat ini hanya dikhususkan bagi orang dewasa[2]

⇔ Hipertensi Oral
→ Awal 40 mg 1 x / hr, dpt disesuaikan menjadi 20-80 mg 1 x / hr sesuai dengan respon klinis. 
→ Maks: 80 mg sekali sehari.
⇔ Pengurangan risiko kardiovaskular oral
→ 80 mg sekali sehari.
⇔ Gangguan ginjal
→ Berat atau sedang menjalani hemodialisis: Awal 20 mg 1 x / hr.
⇔ Gangguan Hati
→ Ringan sampai sedang: Maks: 40 mg 1 x / hr. 
→ Parah: Kontraindikasi.

Efek Samping Telmisartan

Efek samping serius bisa saja terjadi jika dosis yang diberikan tidak sesuai dengan tepat[5].

Efek Yang Jarang Terjadi / Langka (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Perubahan visi
  • Pusing , pusing, atau pingsan
  • Detak jantung cepat
  • Sarang lebah besar
  • Nyeri buang air kecil atau perubahan frekuensi buang air kecil
  • Bengkak di tangan, tungkai bawah, dan kaki

Efek yang tidak pernah diketahui (segera ke dokter jika mengalami hal berikut ini)

  • Penglihatan kabur
  • Nyeri dada atau ketidaknyamanan
  • Kebingungan
  • Urin berwarna gelap
  • Penurunan keluaran urin
  • Vena leher melebar
  • Kelelahan ekstrim
  • Pembilasan
  • Gatal-gatal atau bekas luka
  • Suara serak
  • Pernapasan tidak teratur
  • Gangguan
  • Gatal
  • Nyeri sendi, kaku, atau bengkak
  • Pembengkakan besar seperti sarang di wajah, kelopak mata, bibir, lidah, tenggorokan, tangan, kaki, kaki, atau organ seks
  • Kram atau kekakuan otot
  • Mati rasa atau kesemutan di tangan, kaki, atau bibir
  • Rasa sakit atau ketidaknyamanan di lengan, rahang, punggung, atau leher
  • Berdebar-debar di telinga
  • Ruam
  • Kemerahan pada kulit
  • Detak jantung lambat, cepat, atau tidak teratur
  • Berkeringat
  • Pembengkakan pada kelopak mata, wajah, atau bibir
  • Sesak di dada
  • Kesulitan bernapas atau menelan
  • Kesulitan berbicara atau berjalan
  • Masalah dengan pemikiran
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Kulit yang luar biasa hangat
  • Kelemahan atau beban kaki
  • Kelemahan, mati rasa, atau kesemutan di lengan atau kaki
  • Penambahan berat badan

Gejala Overdosis Telmisartan (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):

  • Pusing
  • Pingsan
  • Detak jantung cepat atau lambat

Info Efek Telmisartan Tenaga Medis :

  • Umum
    • Efek samping yang paling umum dilaporkan dalam uji hipertensi adalah sakit punggung, sinusitis, dan diare. Efek samping yang paling umum dilaporkan dalam uji coba pengurangan risiko kardiovaskular adalah klaudikasio intermiten dan ulkus kulit.
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% sampai 10%): Hipotensi , palpitasi, klaudikasio intermiten, hipertensi
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Bradikardia , hipotensi ortostatik , takikardia , angina pektoris , pembilasan, edema dependen , EKG abnormal
    • Laporan pascapemasaran : Fibrilasi atrium , gagal jantung kongestif , infark miokard, tekanan darah meningkat, hipertensi diperburuk
  • Pernapasan
    • Umum (1% hingga 10%): Batuk, infeksi saluran pernapasan atas , sinusitis, faringitis , bronkitis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Dispnea , asma , epistaksis, rinitis
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Penyakit paru interstisial
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% sampai 10%): Sakit punggung, mialgia, artralgia, kejang otot
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gout, nyeri pada ekstremitas, artritis
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Nyeri tendon, kreatin fosfokinase darah meningkat
    • Laporan pascapemasaran: Rhabdomyolysis
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala, pusing
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Sinkop , mengantuk, migrain , paresthesia, hipoestesia, gangguan serebrovaskular
    • Langka (kurang dari 0,1%): Dysgeusia
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam, tukak kulit
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pruritus , hiperhidrosis , eksim , dermatitis, keringat meningkat
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Eritema , urtikaria , erupsi obat, erupsi kulit beracun
  • Genitourinari
    • Umum (1% sampai 10%): Infeksi saluran kemih
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Frekuensi miksi, impotensi , sistitis
    • Laporan pascapemasaran : Disfungsi ereksi
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri, kelelahan, penyakit mirip influenza , nyeri dada, edema perifer
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Vertigo , astenia, tinitus , sakit telinga, malaise, demam, edema tungkai
    • Laporan pascapemasaran : Edema wajah 
  • Imunologis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Infeksi, infeksi jamur, abses, otitis media , alergisepsis
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Reaksi anafilaksis , angioedema , hipersensitivitas
    • Laporan pascapemasaran : Edema angioneurotik
  • Metabolik
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hiperkalemia , hiperkolesterolemia, diabetes mellitus
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Hipoglikemia pada pasien diabetes
  • Hematologi
    • Jarang (0,1% sampai 1%): Anemia, hemoglobin menurun
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Eosinofilia , trombositopenia
  • Ginjal
    • Jarang (0,1% sampai 1%): Ggn ginjal termasuk gagal ginjal akut, kreatinin darah meningkat
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Asam urat darah meningkat
    • Frekuensi tidak dilaporkan : gagal ginjal akut
  • Okuler
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Konjungtivitis , gangguan penglihatan
  • Hati
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Kelainan fungsi hati / gangguan hati, peningkatan enzim hati

Detail Telmisartan

Untuk memahami lebih detil mengenai Telmisartan, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Telmisartan, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[2].

Penyimpanan→ Simpan pada suhu 25 ° C. 
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Telmisartan, turunan tetrazol nonpeptida, adalah antagonis reseptor angiotensin II tipe 1 (AT 1 ) yang menghasilkan efek penurunan tekanan darah dengan secara selektif memblokir pengikatan angiotensin II ke reseptor AT 1 , sehingga mengurangi sekresi aldosteron vasokonstriksi yang diinduksi angiotensin II dan Reabsorpsi Na.
Onset: 1-2 jam.
Durasi: Hingga 24 jam.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat dari saluran gastrointestinal. Sedikit mengurangi ketersediaan hayati dengan makanan. Ketersediaan hayati mutlak: Tergantung dosis: Kira-kira 42% (dosis 40 mg); sekitar 58% (dosis 160 mg). Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: Kira-kira 0,5-1 jam.
Distribusi:Volume distribusi: Approx 500 L. protein plasma mengikat:> 99,5% terutama untuk albumin dan α 
1 -acid glikoprotein.
Metabolisme: Mengalami 
metabolisme first-pass hati melalui konjugasi dengan asam glukuronat untuk membentuk metabolit asil glukuronida yang tidak aktif.
Ekskresi: Seluruhnya melalui feses (97% sebagai obat tidak berubah); urin (<1%). Waktu paruh eliminasi terminal: Kira-kira 24 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Peningkatan risiko hipotensi dengan diuretik dosis tinggi (misalnya furosemid, hidroklorotiazid) dan antihipertensi lainnya. 
→ Dapat meningkatkan konsentrasi digoksin dalam plasma. 
→ Peningkatan risiko hiperkalemia dengan diuretik hemat K (misalnya spironolakton, eplerenon, triamteren, amilorida), suplemen K atau pengganti garam yang mengandung K; 
→ Penghambat ACE, heparin, imunosupresan (misalnya siklosporin, takrolimus), trimetoprim
→ Dapat mengurangi efek antihipertensi dan memperburuk fungsi ginjal dengan aspirin, NSAID termasuk inhibitor COX-2 selektif. 
→ Dapat meningkatkan kadar dan toksisitas litium serum. 
→ Efek antihipertensi menurun dengan kortikosteroid sistemik.
Berpotensi Fatal: Blokade ganda sistem renin-angiotensin-aldosteron (RAAS) dengan penggunaan bersama dengan ACE inhibitor atau aliskiren dapat menyebabkan peningkatan risiko hipotensi, hiperkalemia dan gangguan fungsi ginjal (terutama pada pasien dengan diabetes mellitus atau gangguan ginjal).
Interaksi Dengan MakananDapat sedikit menurunkan ketersediaan hayati dengan makanan.
Overdosis⇔ Gejala: Hipotensi, takikardia, pusing, bradikardia, peningkatan kreatinin serum, dan gagal ginjal akut. 
Penatalaksanaan: Pengobatan simtomatik dan suportif. 
Dapat mempertimbangkan pemberian arang aktif, menyebabkan emesis, atau melakukan lavage lambung setelah menelan. Jika terjadi hipotensi berat, letakkan pasien dalam posisi terlentang kemudian berikan infus NaCl IV 0,9% untuk memperbesar volume cairan.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Dapat menyebabkan rasio aldosteron / renin negatif palsu (ARR).

Pertanyaan Seputar Telmisartan

Bagaimana saya harus menggunakan telmisartan?

– Anda dapat menggunakan telmisartan dengan atau tanpa makanan.
– Telan tablet utuh dan jangan menghancurkan, mengunyah, atau memecahkannya.[5]

Apa Kegunaan lain untuk obat ini ?

elmisartan kadang juga digunakan untuk mengobati gagal jantung dan penyakit ginjal pada penderita diabetes dan tekanan darah tinggi.[4]

Instruksi diet khusus apa yang harus saya ikuti?

Jangan gunakan pengganti garam yang mengandung kalium tanpa berbicara dengan dokter Anda.[4]

Contoh Obat Parasetamol (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Parasetamol: [5]

Brand Merek Dagang
Micardis
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment