Lorazepam : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Lorazepam digunakan untuk mengobati kecemasan. Lorazepam termasuk golongan obat yang dikenal sebagai Benzodiazepin yang bekerja pada otak dan saraf (sistem saraf pusat) untuk menghasilkan efek menenangkan. Obat ini bekerja dengan meningkatkan efek natural tertentu di dalam tubuh[1].

Apa itu Lorazepam?

Berikut ini info mengenai Lorazepam, mulai dari bentuk, indikasi, kategori, kelas, peringatan dan lainnya[2]:

IndikasiGangguan Kecemasan, Gejala Depresi, Status Epileptikus
KategoriObat resep
KonsumsiManula, Dewasa, dan Anak – anak
KelasBenzodiazepin
BentukTablet dan Injeksi Intravena
KontraindikasiHipersensitif
PeringatanKonsultasikan kepada dokter sebelum menggunakan atau mengonsumsi Lorazepam jika Anda berada dalam kondisi berikut:
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Glaukoma sudut sempit
→ Pasien berpotensi mengalami Karsinogenesis Dan Mutagenesis
→ Pasien dengan Kehamilan
→ Pasien dengan Masa Menyusui
Kategori Obat pada Masa Kehamilan dan MenyusuiKategori D: Obat-obat golongan ini terbukti bisa menyebabkan malformasi dan berbahaya bagi janin. Risiko bahayanya menetap atau tidak bisa membaik dengan sendirinya. Ada bukti positif risiko janin berdasarkan data reaksi yang merugikan dari pengalaman atau studi pada manusia.
Tinjauan
Lorazepam termasuk dalam kelompok obat yang disebut Benzodiazepin yang bekerja dengan meningkatkan aktivitas neurotransmiter tertentu di otak.

Manfaat Lorazepam

Lorazepam digunakan untuk meredakan rasa cemas yang berlebihan. Obat ini dapat memperlambat akitivitas pada otak untuk bisa relaks. Kegunaan lainnya adalah untuk Pengelolaan Gangguan Kecemasan.[8]

Dosis Lorazepam

Dosis diberikan sesuai dengan laporan berdasarkan tanggapan tubuh terhadap obat. Berikut informasi tentang dosis penggunaan Lorazepam untuk Dewasa, Manula, dan Anak – anak[4]:

Dosis Lorazepam Dewasa

⇔ Kegelisahan/ Kecemasan
Oral/ Kapsul atau Tablet
→ Dosis: 2 sampai 3 mg setiap hari, diberikan 2 sampai 3 kali setiap hari.
⇔ Anestesi Ringan
Injeksi Intravena
→ Dosis
IM: 0,05 mg / kg IM dengan pemberian maksimum 4 mg
IV: 0,044 mg / kg IV sekali dengan pemberian maksimum 2 mg
⇔ Status Epileptikus
Injeksi Intravena
→ Dosis: 4 mg IV 2 mg / menit
Insomnia
Oral/ Kapsul atau Tablet
→ Dosis: 2 sampai 4 mg satu kali dalam sehari sebelum tidur

Dosis Lorazepam Manula

⇔ Status Epileptikus
Oral/ Kapsul atau Tablet
→ Dosis: 1 sampai 2 mg per setiap hari dalam dosis yang terbagi

Dosis Lorazepam Anak

Kegelisahan
Oral/ Kapsul atau Tablet
→ Dosis:
12 Tahun ke atas: 2 sampai 3 mg setiap hari, diberikan 2 sampai 3 kali setiap hari
Insomnia
Oral/ Kapsul atau Tablet
→ Dosis:
12 Tahun ke atas: 2 sampai 4 mg setiap hari sebelum tidur

Efek Samping Lorazepam

Penggunaan Lorazepam secara berkala dapat menimbulkan efek samping dari yang paling sering terjadi hingga langka. Berikut efek samping penggunaan Lorazepam dan informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[5]:

Efek yang paling sering terjadi adalah:

  • Kantuk
  • Santai dan tenang

Kejadian yang tidak diketahui (segera ke dokter)

  • Sakit perut atau perut
  • Agresif, marah
  • Agitasi
  • Menyerang
  • Gusi berdarah
  • Darah dalam urin atau tinja
  • Bibir atau kulit kebiruan
  • Penglihatan kabur
  • Perubahan kesadaran
  • panas dingin
  • Koma
  • Kebingungan
  • Haus meningkat
  • Pernapasan tidak teratur, cepat atau lambat, atau dangkal
  • Sifat lekas marah
  • Kehilangan selera makan
  • Kehilangan kendali keseimbangan
  • Hilang kesadaran
  • Kehilangan minat atau kesenangan
  • Kehilangan ingatan
  • Nyeri punggung bawah atau samping
  • Nyeri otot atau kram
  • Otot gemetar, tersentak, atau kaku
  • Mual atau muntah
  • Tidak bernapas
  • Nyeri atau sulit buang air kecil
  • Bibir, kuku, atau kulit pucat atau biru
  • Menunjukkan bintik-bintik merah pada kulit
  • Masalah dengan memori
  • Bengkak atau bengkak pada kelopak mata atau di sekitar mata
  • Kemerahan pada kulit, terutama di sekitar telinga
  • Kegelisahan
  • Melihat, mendengar, atau merasakan hal-hal yang tidak ada
  • Kejang
  • Gemetar
  • Muntah darah
  • Mata atau kulit kuning

Gejala Overdosis Lorazepam:

Informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[6]:

  • Umum
    • Oral: Efek samping yang paling sering dilaporkan termasuk sedasi, pusing, lemas, dan tidak stabil.
    • Parenteral: Efek samping yang paling sering dilaporkan termasuk mengantuk, gagal napas, hipotensi, dan reaksi di tempat suntikan (nyeri dan terbakar).
    • Lokal
    • Parenteral:
    • Sangat umum (10% atau lebih): Terbakar (hingga 17%), nyeri (hingga 17%).
    • Umum (1% hingga 10%): Respons nyeri, kemerahan.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Reaksi di tempat injeksi.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Arteriospasme, gangren, toleransi tempat suntikan.
  • Sistem saraf
    • Lisan:
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sedasi (hingga 15,9%).
    • Umum (1% sampai 10%): Amnesia anterograde, ataksia, mengantuk di siang hari, pusing, tidak stabil.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Disartria, sakit kepala, gangguan memori, kewaspadaan berkurang, bicara cadel, amnesia anterograde transien.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Koma, reaksi ekstrapiramidal, tremor.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Amnesia, manifestasi otonom, kejang / kejang, mengantuk, mati rasa / kesemutan pada ekstremitas, hiperrefleksia, hipersensitivitas terhadap cahaya / kebisingan / suara, gerakan tidak sadar, kehilangan memori jangka pendek, vertigo.
    • Parenteral:
    • Umum (1% hingga 10%): Koma, mengantuk berlebihan / mengantuk, sakit kepala, sedasi, mengantuk, pingsan.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Edema otak, kejang, mioklonus, tremor.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Pusing
    • Laporan setelah pemasaran: Amnesia, sindrom maligna neuroleptik, kelumpuhan.
  • Lain
    • Lisan:
    • Umum (1% hingga 10%): Asthenia, kelelahan, kelemahan.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Menggigil.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Hipotermia.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Hiperakusis, hipertermia, reaksi paradoks, fenomena pantulan.
    • Parenteral:
    • Umum (1% hingga 10%): Asthenia, menangis, kelelahan, terisak.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Depresi pendengaran, jatuh, hipotermia, reaksi paradoks, tinnitus.
    • Laporan setelah pemasaran: Kematian.
  • Psikiatrik
    • Lisan:
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Perubahan libido, kebingungan, penurunan orgasme, depresi, disinhibisi, euforia, emosi yang mati rasa, gangguan tidur, membuka kedok depresi.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Agresi, agresivitas, agitasi, kecemasan, catatonia, ketergantungan, delirium, delusi, disorientasi, gejala putus obat, eksitasi, halusinasi, permusuhan, impotensi, perilaku tidak pantas, mudah tersinggung, insomnia, mimpi buruk, serangan panik, psikosis, amarah, kegelisahan, gairah seksual, upaya / ide bunuh diri, ketegangan.
    • Parenteral:
    • Umum (1% hingga 10%): Kebingungan, delirium, depresi, gelisah, membuka kedok depresi, halusinasi visual.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pikiran abnormal, agitasi, ataksia, perubahan libido, penurunan orgasme, halusinasi.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Agresi, agitasi, kecemasan, disinhibisi, eksitasi, euforia, permusuhan, perilaku tidak pantas, insomnia, mudah tersinggung, mania, psikosis, amarah, gairah seksual, gangguan tidur, stimulasi, upaya / ide bunuh diri.
    • Laporan setelah pemasaran: Sindrom otak akut, kegugupan.
  • Pernapasan
    • Lisan:
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Apnea, depresi pernapasan, memburuknya penyakit paru obstruktif, memburuknya apnea tidur.
    • Parenteral:
    • Umum (1% hingga 10%): Apnea, hipoventilasi, gangguan pernapasan, gagal napas.
    • Langka (0,1% hingga 1%): Hiperventilasi.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Obstruksi jalan nafas.
    • Laporan setelah pemasaran: Edema paru, perdarahan paru, pneumotoraks, hipertensi pulmonal, henti napas.
  • Kardiovaskular
    • Lisan:
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Hipotensi.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Palpitasi, sedikit penurunan tekanan darah.
    • Parenteral:
    • Umum (1% hingga 10%): Hipotensi.
    • Laporan setelah pemasaran: Aritmia, bradikardia, henti / gagal jantung, blok jantung, efusi perikardial, takikardia, aritmia ventrikel.
  • Muskuloskeletal
    • Lisan:
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Nyeri otot
    • Parenteral:
    • Umum (1% hingga 10%): Kelemahan otot.
  • Gastrointestinal
    • Lisan:
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Sembelit, mual, perubahan air liur.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Kram perut, mulut kering, gejala gastrointestinal, hipersalivasi, muntah.
    • Parenteral:
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Peningkatan air liur, mual, muntah.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Sembelit.
    • Laporan setelah pemasaran: Perdarahan gastrointestinal.
  • Metabolik
    • Lisan:
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Perubahan nafsu makan, peningkatan alkali fosfatase.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Hiponatremia.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Kehilangan nafsu makan.
    • Parenteral:
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Asidosis, peningkatan alkali fosfatase.
    • Hasil yang tidak tidak dilaporkan: Hiponatremia.
  • Dermatologis
    • Lisan:
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Dermatitis alergi, ruam.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Reaksi alergi pada kulit, alopecia, gejala dermatologis, berkeringat.
    • Parenteral:
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hipertensi, Hipotensi.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Reaksi alergi pada kulit, alopecia, ruam kulit.
  • Hati
    • Lisan:
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Nilai tes fungsi hati abnormal, peningkatan bilirubin, peningkatan transaminase hati, penyakit kuning.
    • Parenteral:
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Tes fungsi hati abnormal.
    • Laporan setelah pemasaran: Kerusakan hati.
  • Genitourinari
    • Lisan:
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Impotensi.
    • Parenteral:
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Impotensi.
    • Laporan setelah pemasaran: Inkontinensia urin.
  • Imunologis
    • Parenteral:
    • Jarang (0,1% hingga 1%): infeksi.
  • Ginjal
    • Parenteral:
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Sistitis
  • Okuler
    • Lisan:
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Penglihatan kabur, diplopia, fungsi penglihatan penglihatan.
    • Parenteral:
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Penglihatan kabur, diplopia.
  • Hematologi
    • Lisan:
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Agranulositosis, leukopenia, pansitopenia, trombositopenia.
    • Parenteral:
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Agranulositosis, anemia hipokromik, leukositosis, pansitopenia, trombositemia, trombositopenia.
    • Laporan setelah pemasaran: Gangguan koagulasi.

Detail Lorazepam

Berikut ini informasi detail untuk memahami lebih rinci mengenai Lorazepam, seperti cara kerja, interaksi, overdosis, penyimpanan, dan lainnya[6]:

PenyimpananTablet/ Injeksi Intravena
→ Simpan pada suhu diantara 25°C (77°F)
→ Jangan simpan di dalam pendingin
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
Cara kerjaDeskripsi: Lorazepam adalah benzodiazepin kerja pendek. Ini mengikat reseptor benzodiazepin stereospesifik pada neuron GABA postsynaptic di beberapa situs dalam SSP (termasuk sistem limbik, formasi retikuler). Peningkatan permeabilitas membran saraf terhadap ion klorida meningkatkan efek penghambatan GABA sehingga mengakibatkan hiperpolarisasi dan stabilisasi.
Onset: Antikonvulsan: Dalam 10 menit (IV); hipnosis: 20-30 menit (IM); sedasi: dalam 2-3 menit (IV).
Durasi: Premedikasi anestesi: Kira-kira 6-8 jam (IV, IM).
Farmakokinetik:
Penyerapan: Mudah diserap dari saluran pencernaan setelah pemberian oral; cepat dan benar-benar terserap setelah pemberian IM. Ketersediaan hayati: 90% (oral). Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: Kira-kira 2 jam (oral); dalam waktu 3 jam (IM).
Distribusi: Melintasi plasenta dan sawar darah-otak; memasuki ASI. Volume distribusi: 1,3 L / kg. Pengikatan protein plasma: Sekitar 85%.
Metabolisme: Dimetabolisme di hati, dikonjugasi menjadi lorazepam glukuronida (metabolit tidak aktif).
Ekskresi: Melalui urin (sekitar 88%; terutama sebagai metabolit tidak aktif), feses (sekitar 7%). Waktu paruh eliminasi: Kira-kira 12 jam (oral); sekitar 14 jam (IV); sekitar 13-18 jam (IM).
Interaksi dengan obat lain→ Adderall (amphetamine / dextroamphetamine)
→ Ambien (zolpidem)
Hydrocodone
Interaksi dengan makananMakanan dan minuman yang mengandung Alkohol dan penyebab Hipertensi.
Interaksi dengan penyakit→ Keracunan alkohol akut
→ Glaukoma sudut tertutup
→ Ketergantungan obat
→ Penyakit ginjal / hati
→ Depresi pernapasan
→ Kejang
→ Hipotensi berkepanjangan
→ Prematuritas
→ Depresi
Kegemukan
→ Reaksi paradoks
→ Penyakit GI bagian atas
OverdosisGejala:
→ Muntah
→ Gelisah
→ Ataksia
→ Kejang
Pengaruh pada Hasil LabBeberapa pasien pengguna Lorazepam berpotensi mengidap Leukopenia.

Pertanyaan seputar Lorazepam

Apakah efek samping penggunaan obat Lorazepam?

Beberapa efek samping yang ditimbulkan selama penggunaan obat Lorazepam adalah sebagai berikut[4]:
– Bau nafas yang tidak sedap
– Perdarahan atau memar yang tidak biasa
– Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
– Muntah darah
– Mata atau kulit kuning

Brand Merek Dagang

Berikut Brand Merek Dagang obat Lorazepam[5]:

Lorazepam
Lorazepam HF
Ativan
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment