Levofloxacin : Manfaat, Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Levofloxacin, yang dijual dengan nama dagang Levaquin, antara lain, adalah antibiotik yang digunakan untuk mengobati sejumlah infeksi bakteri termasuk sinusitis bakteri akut, pneumonia, H. pylori atau dengan kombinasi dengan obat lain untuk mengobati infeksi saluran kemih, prostatitis kronis, dan beberapa jenis gastroenteritis[1].

Apa itu Levofloxacin?

Berikut ini info mengenai Levofloxacin, mulai dari indikasi, kelas, kategori, bentuk, peringatan dan lainnya[2]:

IndikasiAbses, Selulitis, Furunkel, Impetigo, Pioderma, Infeksi Luka, atau Streptococcus Pyogenes
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa dan Anak – anak
KelasAntibiotik Kuinolon
BentukTablet
KontraindikasiHipersensitif
PeringatanKonsultasikan kepada dokter sebelum menggunakan atau mengonsumsi Levofloxacin jika Anda berada dalam kondisi berikut:
→ Pasien dengan atau memilki riwayat Neuropati Periferal, dan Efek Sistem Saraf Pusat
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Tendinitis dan Tendon Pecah
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Neuropati Perifer
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Efek Sistem Saraf Pusat
→ Pasien dengan atua memiliki riwayat Eksaserbasi Myasthenia Gravis
Kategori Obat pada Masa Kehamilan dan MenyusuiKategori C: Obat kategori ini bisa berdampak buruk pada janin namun biasanya dampaknya bisa membaik kembali. Studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin, tetapi karena manfaat potensial mungkin beberapa ibu hamil memerlukan penggunaan obat ini.
Tinjauan
Levofloxacin digunakan untuk mengobati berbagai infeksi bakteri. Obat ini termasuk kelas obat yang dikenal sebagai antibiotik kuinolon.

Manfaat Levofloxacin

Manfaat – manfaat penggunaan obat Levofloxacin[3]:

  • Levofloxacin, seperti antibiotik fluoroquinolone lainnya, diberikan aktivitas antimikroba melalui penghambatan dua enzim bakteri kunci: DNA gyrase dan topoisomerase IV
  • Levofloxacin juga berkontribusi pada relaksasi supercoil positif, sangat penting pada tahap akhir replikasi DNA dan berfungsi untuk “memutus tautan” kromosom yang baru direplikasi untuk memungkinkan penyelesaian pembelahan sel.

Dosis Levofloxacin

Dosis diberikan sesuai dengan laporan berdasarkan tanggapan tubuh terhadap obat. Berikut informasi tentang dosis penggunaan Levofloxacin untuk Dewasa dan Anak – anak[4]:

Dosis Dewasa

Pneumonia Nosokomial
Injeksi/ Tablet
→ Dosis: 750 mg setiap 24 jam
Radang paru-paru
Injeksi/ Tablet
→ Dosis: 500 – 750 mg setiap 24 jam
Infeksi Kulit dan Struktur
Injeksi/ Tablet
→ Dosis: 500 – 750 mg setiap 24 jam
Prostatitis
Injeksi/ Tablet
→ Dosis: 500 mg setiap 24 jam
Terhirup Bacillus anthracis
Injeksi/ Tablet
→ Dosis: 500 mg setiap 24 jam

Dosis Anak – anak

⇔ Bacillus anthracis pernafasan
Injeksi/ Tablet
→ Dosis:
6 bulan atau lebih:
Kurang dari 50 kg: 8 mg / kg oral atau IV setiap 12 jam
Dosis maksimum: 250 mg / dosis
Setidaknya 50 kg: 500 mg per oral atau IV setiap 24 jam
⇔ Bacillus anthracis kulit
Injeksi/ Tablet
→ Dosis:
6 bulan atau lebih:
Kurang dari 50 kg: 8 mg / kg oral atau IV setiap 12 jam
Dosis maksimum: 250 mg / dosis
Setidaknya 50 kg: 500 mg per oral atau IV setiap 24 jam
⇔ Profilaksis Antraks
Injeksi/ Tablet
→ Dosis:
6 bulan atau lebih:
Kurang dari 50 kg: 8 mg / kg oral atau IV setiap 12 jam
Dosis maksimum: 250 mg / dosis
Setidaknya 50 kg: 500 mg per oral atau IV setiap 24 jam
⇔ Profilaksis wabah
Injeksi/ Tablet
→ Dosis:
6 bulan atau lebih:
Kurang dari 50 kg: 8 mg / kg oral atau IV setiap 12 jam
Dosis maksimum: 250 mg / dosis
Setidaknya 50 kg: 500 mg per oral atau IV setiap 24 jam

Efek Samping Levofloxacin

Penggunaan Levofloxacin secara berkala dapat menimbulkan efek samping dari yang paling sering terjadi hingga langka. Berikut efek samping penggunaan Levofloxacin dan informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[5]:

Efek samping yang tidak harus segera ditangani

Kurang umum

Kejadian yang tidak diketahui

  • Perasaan hangat atau panas
  • Kemerahan pada kulit, terutama pada wajah dan leher
  • Berkeringat

Efek samping yang harus segera ditangani

Lebih umum

Langka

  • Agitasi
  • Lecet
  • Kebingungan
  • Diare (berair dan parah) yang mungkin juga berdarah
  • Merasa bahwa orang lain dapat mendengar pikiran Anda atau mengendalikan perilaku Anda
  • Demam
  • Rasa sakit, radang, atau bengkak di betis kaki, bahu, atau tangan, termasuk tendon pecah atau pembengkakan tendon (tendinitis)
  • Kemerahan dan pembengkakan kulit
  • Melihat, mendengar, atau merasakan hal-hal yang tidak ada di sana
  • Sensasi terbakar pada kulit
  • Suasana hati atau perubahan mental yang parah
  • Kram perut atau nyeri (parah)
  • Ruam kulit, gatal, atau kemerahan
  • Gemetaran
  • Perilaku yang tidak biasa

Kejadian yang tidak diketahui

  • Urin gelap
  • Kesulitan bernafas
  • Kesulitan mengunyah, berbicara, atau menelan
  • Kelopak mata terkulai
  • Pingsan
  • Detak jantung yang cepat atau tidak teratur
  • Pembengkakan tubuh secara umum
  • Gatal-gatal
  • Suara serak
  • Nyeri sendi atau otot termasuk tendon pecah atau pembengkakan tendon (tendinitis).
  • Kram otot, kejang, nyeri, atau kaku
  • Mengupas atau melonggarkan kulit
  • Pembengkakan atau pembengkakan kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
  • Kejang
  • Pusing parah
  • Kelelahan yang parah
  • Sesak di dada
  • Ketidakstabilan atau kecanggungan
  • Pendarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Perubahan visi
  • Perubahan suara

Informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[6]:

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan dengan formulasi IV dan oral termasuk mual, sakit kepala, diare, insomnia, konstipasi, dan pusing. Terapi dihentikan karena efek samping pada 4,3% pasien secara keseluruhan (3,8% diobati dengan dosis 250 mg dan 500 mg; 5,4% diobati dengan dosis 750 mg). Efek samping yang paling umum yang menyebabkan penghentian adalah gastrointestinal (terutama mual, muntah), pusing, dan sakit kepala.
    • Batuk / batuk produktif, dysgeusia, dan kelelahan / asthenia dilaporkan paling sering dengan formulasi solusi nebulizer.
    • Kasus-kasus yang sangat jarang terjadi berkepanjangan (hingga berbulan-bulan atau bertahun-tahun), melumpuhkan, dan berpotensi menimbulkan efek samping serius yang memengaruhi beberapa kelas sistem indera dan indera (termasuk reaksi seperti tendonitis, ruptur tendon, arthralgia, nyeri pada ekstremitas, gangguan gaya berjalan , neuropati yang berhubungan dengan paresthesia, depresi, kelelahan, gangguan memori, gangguan tidur, gangguan pendengaran / penglihatan / rasa / bau) telah dilaporkan berkaitan dengan penggunaan kuinolon dan fluoroquinolon, dalam beberapa kasus terlepas dari faktor risiko yang sudah ada sebelumnya.
  • Pernafasan
    • Umum (1% hingga 10%): Dispnea.
    • Laporan setelah pemasaran: Pneumonitis alergi (laporan terisolasi), disfonia.
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala, pusing.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Konvulsi, hiperkinesia, hiperonia, parestesia, mengantuk, tremor, vertigo, gaya berjalan abnormal, sinkop, dysgeusia.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Koordinasi abnormal, koma, hipoestesia, disestesia, kelemahan, kontraksi otot tak sadar, hiperestesia, kelumpuhan, kelainan bicara, pingsan, ensefalopati, kram kaki, ataksia, migrain, kejang, hipertensi intrakranial jinak, gangguan pendengaran, gangguan pendengaran, gangguan pendengaran, gangguan pendengaran neuropati sensoris / polineuropati sensorik aksonal, neuropati motorik sensorik perifer / sensorikotor aksonal polineuropati, diskinesia, kelainan ekstrapiramidal, koma hipoglikemik.
    • Laporan setelah pemasaran: Abnormal electroencephalogram (EEG), eksaserbasi myasthenia gravis, anosmia, ageusia, parosmia, ensefalopati (laporan terpisah), pseudotumor cerebri, hypoacusis, neuropati perifer (kadang-kadang tidak dapat diubah).
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri dada, edema, moniliasis.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Asthenia, peningkatan alkali fosfatase, infeksi jamur (termasuk infeksi Candida), resistensi patogen.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Malaise, peningkatan LDH, peningkatan trigliserida serum, peningkatan serum kolesterol, kekakuan, nyeri dada bagian bawah, asites, perubahan sensasi suhu, gangguan telinga (tidak spesifik), perut membesar, hot flash, gangren, gejala mirip influenza, nyeri kaki , gagal organ multipel, sakit telinga, abses, herpes simpleks, infeksi bakteri, infeksi virus, otitis media, sepsis, nyeri (termasuk nyeri pada punggung, dada, ekstremitas), kelelahan, edema wajah, pembilasan, kondisi yang diperburuk.
    • Laporan setelah pemasaran: Kegagalan multi-organ.
  • Saluran pencernaan
    • Umum (1% hingga 10%): Mual, diare, konstipasi, sakit perut, pencernaan yg terganggu, muntah.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gastroenteritis, pankreatitis, glositis, gastritis, esofagitis, perut kembung, stomatitis, pseudomembranosa / Clostridioides difficile colitis.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Mulut kering, disfagia, perdarahan gastrointestinal, edema lidah, refluks gastroesofageal, melena, pengecapan rasa, perforasi usus, obstruksi usus, diare yang berhubungan dengan C, diare, hemoragik, enterokolitis.
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Insomnia.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Mimpi abnormal, agitasi, kecemasan, keadaan bingung, gugup, depresi, halusinasi, mimpi buruk, gangguan tidur.
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Reaksi psikotik (dengan halusinasi, paranoia).
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Reaksi agresif, delirium, labilitas emosional, gangguan konsentrasi, reaksi manik, defisiensi mental, psikosis toksik, sindrom penarikan, gangguan / reaksi psikotik dengan perilaku membahayakan diri sendiri (termasuk ide bunuh diri, upaya bunuh diri).
    • Laporan setelah pemasaran: Psikosis, paranoia, upaya bunuh diri (laporan terisolasi), ide bunuh diri (laporan terisolasi), bunuh diri lengkap (laporan terisolasi)
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam, pruritus.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Urtikaria, hiperhidrosis.
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Angioedema, reaksi obat dengan eosinofilia dan gejala sistemik (DRESS), erupsi obat tetap.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Kulit kering, kelainan kulit, pengelupasan kulit, ulserasi kulit, ruam eritematosa, alopesia, ruam makulopapular, eritema nodosum, eksim, reaksi mukutanutan.
    • Laporan setelah pemasaran: reaksi fotosensitifitas / fototoksisitas, erupsi bulosa (termasuk sindrom Stevens-Johnson, nekrolisis epidermal toksik, pustulosis eksantematosa generalisata akut, erupsi obat tetap, eritema multiforme), leukositoklastik vaskulitis.
  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan enzim hati (ALT / AST, alkaline phosphatase, GGT).
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Fungsi hati abnormal, peningkatan bilirubin darah.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Cedera hepatoseluler akut, kolesistitis, kolelitiasis, koma hepatik, nekrosis hati, bilirubinemia, cedera hati yang parah (termasuk kasus fatal dengan gagal hati akut).
    • Laporan setelah pemasaran: Hepatotoksisitas parah (termasuk hepatitis akut dan kejadian fatal), gagal hati (termasuk kasus fatal), hepatitis, penyakit kuning.

Detail Levofloxacin

Berikut ini informasi detail untuk membahas lebih lanjut mengenai Levofloxacin, seperti cara kerja, interaksi, overdosis, penyimpanan, dan lainnya[7]:

PenyimpananInjeksi/ Tablet
→ Simpan pada suhu diantara 15°C – 30°C (68°F – 77°F)
→ Jangan simpan di dalam pendingin
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
Cara kerjaDeskripsi: Levofloxacin adalah enansiomer S (-) rasemat ofloxacin. Levofloxacin menghambat topoisomerase IV bakteri dan DNA-girase, enzim yang diperlukan untuk replikasi DNA, transkripsi, perbaikan, rekombinasi dan transposisi, sehingga menghambat relaksasi DNA superkoil dan meningkatkan kerusakan untai DNA bakteri.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat dan sepenuhnya dari saluran pencernaan (oral). Ketersediaan hayati absolut: Sekitar 99% (oral). Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: Dalam 1-2 jam (oral).
Distribusi: Didistribusikan secara luas ke jaringan tubuh termasuk mukosa dan paru-paru bronkial, memasuki ASI. Volume distribusi: 1,27 L / kg. Ikatan protein plasma: Sekitar 24-38%, terutama untuk albumin.
Metabolisme: Dimetabolisme secara minimal di hati.
Ekskresi: Terutama melalui urin (sekitar 87% sebagai obat tidak berubah, <5% sebagai metabolit); faeces (<4%). Waktu paruh eliminasi: 6-8 jam; 0,5-1 jam (inhalasi).
Interaksi dengan obat lain→ Advair Diskus
Metronidazole
Naproxen
Interaksi dengan makananMakanan dan minuman yang mengandung multivitamin dan mineral
Interaksi dengan penyakit lainRadang usus besar, Gangguan CNS, Myasthenia gravis, Neuropati perifer, Perpanjangan interval QT, Tendonitis, Kristaluria, Diabetes, Hemodialisis, Disfungsi ginjal
OverdosisTidak ada laporan mengenai overdosis penggunaan obat Levofloxacin pada pasien.
Pengaruh pada Hasil LabTidak ada laporan mengenai pengaruh penggunaan obat Levofloxacin pada hasil lab.

Pertanyaan seputar

Apakah efek samping penggunaan obat Levofloxacin?

Beberapa efek samping yang ditimbulkan selama penggunaan obat Levofloxacin adalah sebagai berikut[4]:
– Kejang
– Pusing parah
– Kelelahan yang parah
– Sesak di dada
– Ketidakstabilan atau kecanggungan
– Pendarahan atau memar yang tidak biasa
– Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
– Perubahan visi
– Perubahan suara

Brand Merek Dagang

Berikut Brand Merek Dagang obat Levofloxacin[4]:

Levofloxacin
LevoFlow
Levofloxacin STADA
BIOLEVO
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment