Perphenazine: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Obat ini digunakan untuk menangani gangguan psikotik seperti depresi dan skizofrenia. Obat ini juga digunakan sebagai obat penenang untuk membantu mengurangi perilaku gelisah dan mengganggu dan untuk mengatasi mual dan muntah yang parah. Obat ini bekerja dengan cara mempengaruhi keseimbangan bahan kimia tertentu di otak [4]

Apa itu Perphenazine?

Berikut ini info Permethrin, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1]

IndikasiGangguan psikotik atau mental
KategoriObat Keras
KonsumsiDewasa dan Lansia
KelasAntipsikotik
BentukTablet, infus
Kontraindikasi→ Depresi SSP berat
Demensia
→ Koma
Kerusakan otak subkortikal
→ Depresi sumsum tulang
→ Diskrasia darah
Hipotiroidisme
→ Gagal hati
→ Pasien yang menerima depresan SSP dosis tinggi
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Perphenazine:
→ Pasien dengan penyakit kardiovaskular berat
Miastenia gravis
→ Hipertrofi prostat
→ Depresi
Glaukoma
→ Penyakit pernapasan
→ Penyakit Parkinson
→ Kejang
→ Gangguan hati dan ginjal
→ Lansia
→ Kehamilan dan menyusui
Kategori Obat pada Kehamilan & Menyusui ↔ Belum ada penelitian lebih lanjut mengenai pengaruh obat ini kepada ibu hamil dan menyusui. Untuk lebih berhati-hati, lebih baik menunggu arahan dokter yang berkompeten di bidangnya sebelum meminum obat ini.

Manfaat Perphenazine

Adapun manfaat Perphenazine ialah mengatasi gangguan kesehatan berupa :[3]

  • Obat ini digunakan untuk mengobati gangguan mental atau mood tertentu (misalnya skizofrenia, fase manik dari gangguan bipolar, gangguan skizoafektif).
  • Obat ini membantu Anda untuk berpikir lebih jernih, merasa kurang gugup, dan mengambil bagian dalam kehidupan sehari-hari. Hal tersebut dapat mengurangi perilaku agresif dan keinginan untuk menyakiti diri sendiri atau orang lain.
  • Obat Ini juga dapat membantu mengurangi halusinasi (misalnya, mendengar atau melihat hal-hal yang tidak ada).
  • Perphenazine adalah obat psikiatri (jenis antipsikotik) yang bekerja dengan membantu mengembalikan keseimbangan zat alami tertentu (misalnya, dopamin) di otak.

Dosis Perphenazine

Pemberian Perphenazine dapat diberikan kepada orang dewasa hingga lansia dengan pembagian sebagai berikut [1] :

Intramuskuler
Mual dan muntah yang parah
→ Dewasa: 5 mg melalui injeksi dalam, dapat ditingkatkan sampai dengan 10 mg bila perlu.
→ Lansia: Kurangi dosis.
Intramuskuler
Mania, Psikosis, Skizofrenia
→ Dewasa: Awal, 5 mg via injeksi dalam, dapat diulang tiap 6 jam.
Dosis awal 10 mg dapat diberikan pada kasus yang parah.
Dosis maksimal: 15 mg (30 mg pada pasien rawat inap) setiap hari.
→ Lansia: Kurangi dosis.
Intravena
Mual dan muntah yang parah
→ Dewasa: 5 mg melalui infus lambat, atau dalam dosis terbagi ≤1 mg per inj dengan interval 1-2 menit.
→ Lansia: Kurangi dosis.
Oral
Mual dan muntah yang parah
→ Dewasa: Awalnya, 8-16 mg dalam dosis terbagi, kadang-kadang sampai 24 mg dapat diberikan, sesuai kebutuhan.
→ Lansia: Kurangi dosis.
Oral
Mania, Psikosis, Skizofrenia
→ Dewasa: Awalnya, 4-8 mg tiga kali sehari, segera kurangi menjadi dosis efektif Min. Maks: 24 mg (hingga 64 mg pada pasien rawat inap) setiap hari.
→ Lansia: Kurangi dosis.

Efek Samping Perphenazine

Efek samping tidak memerlukan perhatian medis segera Beberapa efek samping Perphenazine dapat terjadi yang biasanya tidak memerlukan perhatian medis. Efek samping ini mungkin hilang selama pengobatan karena tubuh Anda menyesuaikan dengan obatnya.

Tanyakan kepada ahli kesehatan Anda jika salah satu dari efek samping berikut berlanjut atau mengganggu atau jika Anda memiliki pertanyaan tentang mereka: [5]

  • Reaksi ekstrapiramidal (misalnya gejala mirip Parkinson, distonia, akatisia, tardive dyskinesia)
  • Kantuk
  • Kelemahan otot
  • Mulut kering
  • Penglihatan kabur
  • Penambahan berat badan
  • Reaksi kulit
  • Amenore
  • Galaktorea.

Info Efek Samping Tenaga Medis [5]

  • Sistem saraf
    • Kejang kejang paling sering terjadi pada pasien dengan kelainan EEG atau pasien dengan riwayat kejang.
    • Rasa kantuk biasanya terjadi dalam 1 hingga 2 minggu pertama, dengan menghilang secara bertahap.
    • NMS terjadi pada pasien yang memakai obat neuroleptik, dan berakibat fatal dalam beberapa kasus. NMS ditandai dengan disfungsi ekstrapiramidal yang parah, rigiditas, pingsan, koma, hipertermia, dan/atau gangguan otonom.
    • Efek otonom yang signifikan jarang dilaporkan pada pasien yang menerima kurang dari 24 mg per hari.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gejala ekstrapiramidal, opisthotonos, kegelisahan motorik, hiperreflexia, distonia, bicara cadel, akatisia, tardive, parkinsonisme, ataksia, mengantuk, sedasi, hipnosis, lesu, edema serebral, kejang kejang, hiperaktif.
  • Kardiovaskular
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Pucat, hipertensi, perubahan denyut nadi, kolaps sirkulasi, hipotensi postural, bradikardia, edema perifer, kondisi seperti syok (efek hipotensi), perubahan EKG reversibel dan nonspesifik.
  • Dermatologis
    • Dermatitis kontak terjadi pada tenaga keperawatan yang menangani obat.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Keringat, urtikaria, eritema, eksim, dermatitis eksfoliatif, fotosensitifitas, edema angioneurotik, dermatitis kontak, pigmentasi kulit (di area yang terpapar).
  • Gastrointestinal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Mual, disfagia, muntah, diare, obstipasi, impaksi feses, pembengkakan parotis.
  • Muskuloskeletal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Trismus, tortikolis, retrocollis, anggota tubuh yang sakit dan mati rasa, spasme tonik otot pengunyahan, kelemahan otot, kontraksi abnormal yang berkepanjangan pada kelompok otot.
  • Okuler
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Krisis okulogi, miosis, midriasis, glaukoma, fotofobia, keratopati epitel.
  • Psikiatrik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Eksaserbasi gejala psikotik, keadaan seperti katatonia atau katatonik, reaksi paranoid, kebingungan nokturnal, mimpi aneh, perubahan libido.
  • Hematologi
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Diskrasia darah, eosinofilia, leukopenia, anemia hemolitik, purpura trombositopenik, pansitopenia.
  • Metabolik
  • Pernapasan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Tenggorokan sesak, asma, edema laring.
  • Lain
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Demam/hiperpireksia, efek epinefrin terbalik.
  • Kelenjar endokrin
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Sindrom sekresi hormon antidiuretik (ADH) yang tidak tepat, peningkatan yodium terikat protein (PBI) yang tidak disebabkan oleh peningkatan tiroksin.
  • Hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kerusakan hati atau stasis bilier, hepatitis menular.
  • Hipersensitivitas
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi anafilaktoid
  • Ginjal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Glycosuria
  • Imunologis
    • Laporan pascapemasaran: Antibodi antinuklear

Detail Perphenazine

Untuk memahami lebih detil mengenai Perphenazine, seperti operdosis, penyimpanan, cara kerja perindopril, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya [1][3][4].

PenyimpananTablet :
→ Simpan antara 2-25 °C.
→ jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Jenis infus:
→ Simpan antara 2-30 °C.
→ Jangan simpan di freezer.
→ Jauhkan dari anak-anak dan hewan peliharaan
Cara KerjaDeskripsi: Perphenazine adalah antipsikotik fenotiazin dengan rantai samping piperazin. Obat ini memblokir reseptor dopaminergik mesolimbik postsynaptic di otak. Ini memiliki efek pemblokiran α-adrenergik dan menekan pelepasan hormon hipotalamus dan hipofisis.
Onset: Kontrol psikotik: 2-4 minggu.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan baik (oral); perlahan diserap (IM). Ketersediaan hayati: Sekitar 60-80%. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 1-3 jam (perphenazine); 2-4 jam (7-hydroxyperphenazine).
Distribusi: Tersebar luas ke jaringan tubuh dan melintasi plasenta.
Metabolisme: Melakukan metabolisme hati yang ekstensif melalui sulfoksidasi, hidroksilasi, dealkilasi dan glukuronidasi, terutama oleh isoenzim CYP2D6 menjadi perphenazine N-dealkilasi, perphenazine sulfoksida dan 7-hydroxyperphenazine; mengalami beberapa metabolisme lintasan pertama.
Ekskresi: Melalui urin (sekitar 70%, terutama sebagai metabolit) dan feses (sekitar 5%). Waktu paruh eliminasi: 9-12 jam (perphenazine); 10-19 jam (7-hydroxyperphenazine).
Interaksi dengan obat lain→ Peningkatan konsentrasi plasma bila diberikan dengan ritonavir atau TCA.
→ Menghambat metabolisme perphenazine jika dikonsumsi bersama paroxetine.
→ Absorpsi dpt dikurangi dg kaolin atau antasida.
→ Efek yang dikurangi dengan memantine.
→ Efek hipotensi aditif dengan agen antihipertensi.
→ Risiko sedasi atau toksisitas dengan depresan SSP (misalnya antipsikotik, opioid, sedatif, antihistamin lain).
→ Peningkatan risiko kejang bila digunakan bersama tramadol.
Peningkatan risiko reaksi ekstrapiramidal bila digunakan bersama lithium, metoclopramide, dan fluoxetine.
→ Dapat melawan efek terapeutik antikonvulsan dan obat yang digunakan untuk gangguan pergerakan (misalnya penyakit Parkinson).
→ Mengganggu efek hipoglikemik sulfonilurea.
→ Dapat meningkatkan absorpsi kortikosteroid dan digoksin.
→ Dapat meningkatkan waktu perdarahan bila digunakan dg antikoagulan.
→ Peningkatan risiko toksisitas bila digunakan bersama agen myelosupresif.

Berpotensi Fatal: Efek sedatif aditif dan/atau toksisitas bila dikonsumsi bersamaan dengan depresan SSP lain dalam dosis besar (misalnya barbiturat, antihistamin, narkotika, analgesik).
Interaksi dengan makanan→ Peningkatan risiko toksisitas dan hipotensi jika digunakan bersama alkohol.
Overdosis ⇔ Gejala: Koma, hipotensi, perpanjangan interval QTc, blok AV, torsade de pointes, takikardia atau fibrilasi ventrikel. Kejang kejang (anak).
⇔ Cara Mengatasi: Pengobatan simtomatik dan suportif. Pertimbangkan lavage lambung dan pemberian arang aktif bersama-sama dengan pencahar. Norepinefrin dapat digunakan untuk mengobati hipotensi.
Pengaruh pada hasil labPositif palsu pada tes kehamilan.

Pertanyaan Seputar Perphenazine

Apakah ibu hamil dan menyusui dapat meminum obat ini?

Belum ada penelitian lebih lanjut mengenai pengaruh obat ini kepada ibu hamil dan menyusui. Untuk lebih berhati-hati, lebih baik menunggu arahan dokter yang berkompeten di bidangnya sebelum meminum obat ini. [5]

Bagaimana saya harus mengonsumsi perphenazine?

Ikuti semua petunjuk pada label resep Anda dan baca semua panduan pengobatan atau lembar instruksi. Dokter Anda terkadang mengubah dosis Anda. Gunakan obat persis seperti yang diarahkan. Anda perlu sering melakukan tes medis. [5]

Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?

Minum obatnya sesegera mungkin, tetapi lewati dosis yang terlewat jika sudah hampir waktunya untuk dosis berikutnya. Jangan mengambil dua dosis sekaligus. [5]

Contoh Obat Perphenazine

Brand Merek Dagang
Trilafon
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment