Trifluoperazine : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Trifluoperazine adalah obat fenotiazin dan antipsikotik yang tidak lagi umum digunakan[1]. Obat ini dapat mengobati gejala skizofrenia seperti penyakit mental yang menyebabkan pemikiran yang terganggu atau tidak biasa, kehilangan minat dalam hidup, dan emosi yang kuat atau tidak pantas[2].

Apa Itu Trifluoperazine?

Berikut ini info mengenai Trifluoperazine, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[3]

IndikasiUntuk pengobatan gangguan kecemasan, gejala depresi sekunder dari kecemasan dan agitasi.
KategoriObat resep
KonsumsiAnak-anak, dewasa, dan lansia
KelasFenotiazin dan antipsikotik
BentukTablet
Kontraindikasi→ Hipersensitivitas thd trifluoperazine, fenotiazin, atau komponen formulasi lainnya
→ Keadaan koma atau sangat tertekan karena depresan SSP
→ Penekanan sumsum tulang
→ Diskrasia darah
→ Penyakit hati
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Trifluoperazine:
→ Muntah yang tidak terdiagnosis,
→ Pasien dengan penyakit kardiovaskular
→ Pasien dengan aritmia
→ Pasien dengan angina,
→ Pasien dengan penyakit epilepsi
→ Pasien dengan penyakit Parkinsonisme,
→ Pasien dengan faktor risiko stroke
→ Pasien dengan perpanjangan interval QT atau VTE. 
→ Pasien dengan gangguan ginjal atau hati. 
→ Pasien dengan penyakit glaukoma sudut sempit,
→ Pasien dengan miastenia gravis
→ Pasien dengan hipertrofi prostat
→ Pasien dengan suhu ekstrem. 
→ Pantau adanya tardive dyskinesia (hentikan jika terjadi), perubahan mata, diskrasia darah, ggn hati, ggn konduksi jantung. 
→ Peringatkan pasien tentang gangguan penilaian dan ketangkasan. 
→ Tua. 
→ Kehamilan, menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiTidak ditemukan kategori obat untuk kehamilan dan menyusui.

Manfaat Trifluoperazine

Trifluoperazine digunakan untuk mengobati untuk mengobati kecemasan atau skizofrenia. Obat ini bekerja bekerja dengan mengurangi rangsangan abnormal di otak.[2]

Obat ini juga  digunakan dalam jangka pendek untuk mengobati kecemasan pada orang yang belum tertolong oleh obat lain.[2]

Dosis Trifluoperazine

Dosis Trifluoperazine terbagi menjadi 3, yaitu anak-anak, dewasa, dan lansia. Penggunaan ini tidak dianjurkan bagi penderita sumsum tulang, penyakit hati , kelainan sel darah, atau jika Anda mengalami kantuk, pernapasan lambat, denyut nadi lemah.[4]

Dosis Trifluoperazine Dewasa

Skizofrenia
→ Dosis awal: 2 sampai 5 mg per oral 2 kali sehari
→ Dosis pemeliharaan: 15 sampai 20 mg / hari
→ Dosis maksimum: 40 mg / hari
Kecemasan
→ Dosis yang dianjurkan: 1 sampai 2 mg secara oral 2 kali sehari
→ Dosis maksimum: 6 mg / hari
→ Lama terapi: Sampai 12 minggu

Dosis Trifluoperazine Lansia

Skizofrenia
→ Dosis awal: 2 mg per oral 2 kali sehari
→ Dosis pemeliharaan: 15 sampai 20 mg / hari
→ Dosis maksimum: 40 mg / hari
Kecemasan
→ Dosis awal: 1 mg diminum 2 kali sehari
→ Dosis maksimal: 6 mg / hari
→ Lama terapi: Sampai 12 minggu

Dosis Trifluoperazine Anak

Skizofrenia
6 sampai 12 tahun :
→ Dosis awal: 1 mg sekali sehari ATAU 2 kali sehari
→ Dosis pemeliharaan: 1 sampai 15 mg / hari
12 tahun ke atas :
→ Dosis awal: 2 sampai 5 mg secara oral 2 kali sehari
→ Dosis pemeliharaan : 15 sampai 20 mg / hari
→ Dosis maksimum: 40 mg / hari

Efek Samping Trifluoperazine

Efek samping terjadi jika penggunaan dosis tidak tepat. Segera periksa ke dokter jika terjadi gejala atau efek samping yang serius.

Efek yang paling sering dilaporkan adalah:[4]

Efek samping yang tidak kunjung hilang (beritahu dokter jika anda mengalaminya):[2]

  • Pusing, merasa tidak stabil, atau kesulitan menjaga keseimbangan
  • Penglihatan kabur
  • Mulut kering
  • Hidung tersumbat
  • Mual
  • Kesulitan buang air kecil
  • Pelebaran atau penyempitan pupil (lingkaran hitam di tengah mata)
  • Sembelit
  • Perubahan nafsu makan
  • Penambahan berat badan
  • Ekspresi wajah kosong
  • Berjalan menyeret
  • Agitasi
  • Kegelisahan
  • Gerakan yang tidak biasa, lambat, atau tidak terkendali dari bagian tubuh mana pun
  • Kesulitan tertidur atau tertidur
  • Sakit kepala
  • Kelelahan ekstrim
  • Kelemahan
  • Pembesaran payudara
  • Produksi ASI
  • Melewatkan periode menstruasi
  • Penurunan kemampuan seksual pada pria

Efek samping serius yang harus segera periksa ke dokter [2].

  • Demam
  • Kekakuan otot
  • Kebingungan
  • Detak jantung cepat atau tidak teratur
  • Berkeringat
  • Menguningnya kulit atau mata
  • Gejala seperti flu
  • Sakit tenggorokan, menggigil, dan tanda-tanda infeksi lainnya
  • Kram leher
  • Lidah yang menjulur keluar dari mulut
  • Sesak di tenggorokan
  • Kesulitan bernapas atau menelan
  • Halus, gerakan lidah seperti cacing
  • Gerakan wajah, mulut, atau rahang yang tidak terkendali dan berirama
  • Kejang
  • Lecet
  • Ruam
  • Gatal-gatal
  • Gatal
  • Pembengkakan pada mata, wajah, mulut, bibir, lidah, tenggorokan, lengan, tangan, kaki, pergelangan kaki, atau tungkai bawah
  • Ereksi yang berlangsung berjam-jam
  • Kehilangan penglihatan, terutama dalam cahaya redup

Gejala Overdosis Trifluoperazine (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[2]

  • Kantuk
  • Hilang kesadaran
  • Gerakan yang tidak biasa, lambat, atau tidak terkendali dari bagian tubuh mana pun
  • Agitasi
  • Kegelisahan
  • Demam
  • Kejang
  • Mulut kering
  • Detak jantung tidak teratur

Info Efek Trifluoperazine Tenaga Medis:[4]

  • Sistem saraf
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Mengantuk, pusing , gemetar, gejala ekstrapiramidal, parkinsonisme, distonia akut / diskinesia, meringis wajah, opisthotonos, hiperrefleksia, tardive dyskinesia / tardive dyskinesia otot wajah, gerakan ekstremitas yang tidak disengaja, sindrom ganas neuroleptik, kesadaran yang berubah, ketidakstabilan otonom, kejang mal besar / mungil, protein cairan serebrospinal yang berubah, edema serebral , sakit kepala , akatisia (dengan kegelisahan motorik dan kesulitan duduk diam).
    • Gejala termasuk : parkinsonisme, tortikolis , wajah meringis, trismus, tonjolan lidah, gerakan mata abnormal, akatisia dengan kegelisahan motorik dan kesulitan duduk diam.
  • Kardiovaskular
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Hipotensi / hipotensi postural ringan, edema / edema perifer, takikardia , perubahan EKG, perpanjangan interval QT, perubahan gelombang-T, aritmia ventrikel / fibrilasi / takikardia, blok atrioventrikular, takikardia paroksismal, aritmia serius, serangan jantung , Torsade , tromboemboli vena , trombosis vena dalam , hipotensi berat / hipotensi fatal.
  • Dermatologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Reaksi / kelainan kulit, reaksi fotosensitifitas, pigmentasi kulit, keratopati epitel, gatal / pruritus , eritema , urtikaria , edema angioneurotik , eritema multiforme, dermatitis kontak , eksim (hingga dermatitis eksfoliatif.
  • Psikiatrik
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kegelisahan sementara, stimulasi, insomnia, kebingungan / keadaan bingung yang beracun, perasaan tumpul, agitasi, peningkatan agresivitas, reaksi penarikan, pengaktifan kembali proses psikotik, keadaan seperti katatonik.
  • Lain
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kelesuan, kelelahan, hiperpireksia, kematian mendadak, tidak dapat dijelaskan, tanda-tanda infeksi persisten, sindrom putus obat neonatal, reaksi otonom, efek epinefrin terbalik, intensifikasi / perpanjangan kerja insektisida atropin / panas / organofosfor / depresan sistem saraf pusat (mis., opiat , analgesik , antihistamin , barbiturat , alkohol) 
  • Okuler
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Penglihatan kabur, gerakan mata abnormal, krisis okulogi, kekeruhan lentikuler, retinopati pigmen , lakrimasi, keratokonjungtivitis , miosis dan midriasis, endapan lentikuler dan kornea.
  • Gastrointestinal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Mulut kering, sembelit , tonjolan lidah, mual, muntah, obstipasi, ileus / ileus adinamik, kolon atonik.
  • Genitourinari
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Keraguan / retensi urin, laktasi, galaktorea, ketidakteraturan menstruasi, tes kehamilan positif palsu, amenore, gangguan ejakulasi / impotensi , priapisme.
  • Muskuloskeletal
  • Metabolik
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Anoreksia , peningkatan / perubahan berat badan, hiperglikemia, hipoglikemia , nafsu makan meningkat.
  • Pernapasan
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Emboli paru , hidung tersumbat , asma , bronkospasme, edema laring
  • Hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan : ikterus kolestatik ringan , kerusakan hati, ikterus, stasis bilier.
  • Kelenjar endokrin
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Ginekomastia, hiperprolaktinemia / peningkatan kadar prolaktin, gangguan endokrin 
  • Hipersensitivitas
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Reaksi alergi lainnya , reaksi anafilaksis / anafilaktoid
  • Onkologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Neoplasma payudara yang bergantung pada hormon.
  • Ginjal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Glycosuria

Detail Trifluoperazine

Untuk memahami lebih detil mengenai Trifluoperazine, seperti operdosis, penyimpanan, cara kerja parasetamol, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[3,4,5].

Penyimpanan→ Simpan pada suhu 20 ° C hingga 25 ° C (68 ° F hingga 77 ° F). 
→ Lindungi dari kelembaban dan cahaya
Cara KerjaDeskripsi: Fenotiazin dengan tindakan yang mirip dengan klorpromazin.  Ini digunakan sebagai antipsikotik dan antiemetik.
Onset: 2 sampai 4 minggu
Durasi: 3 sampai 12 jam
⇔ Farmakokinetik:
Penyerapan: Tidak tersedia
Distribusi: Tidak tersedia
Metabolisme: Di usus setelah pemberian dan secara hati menjadi metabolit aktif N-desmethyltrifluoperazine, 7-hydroxyrifluoperazine, dan metabolit lainnya
Interaksi Dengan Obat LainAdrenalin, alkohol, depresan SSP, antipsikotik lain, antikolinergik, antasida, dopaminergik, litium, hipoglikemia oral, antihipertensi, antikonvulsan, antikoagulan, antidepresan, obat-obatan yang memperpanjang interval QT (mis., Antiaritmia), metoklopramid, desferrioksin.
Interaksi Dengan Makanan→ Hindari konsumsi alkohol yang berlebihan atau kronis. 
→ Menelan alkohol dapat mempotensiasi efek sedatif dan depresan SSP dari trifluoperazine.
Overdosis⇔ Gejala: kantuk,hilang kesadaran, gerakan yang tidak biasa, lambat, atau tidak terkendali dari bagian tubuh mana pun, agitasi, kegelisahan, demam, kejang, mulut, kering, detak jantung tidak teratur.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ditemukan hasil lab

Pertanyaan Seputar Trifluoperazine

Bagaimana obat ini digunakan?

Diminum satu atau dua kali sehari. Minum trifluoperazine di sekitar waktu yang sama setiap hari.[2]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan trifluoperazine?

 
Pusing atau mengantuk dapat menyebabkan terjatuh, kecelakaan, atau cedera parah. Hindari bangun terlalu cepat dari posisi duduk atau berbaring, atau Anda mungkin merasa pusing.[4]

Obat lain apa yang akan mempengaruhi trifluoperazine?

Obat opioid, pil tidur, pelemas otot, atau obat untuk kecemasan atau kejang.[4]

Contoh Obat Trifluoperazine (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Trifluoperazine[2]:

Brand Merek Dagang
Stelazine
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment