Betamethasone : Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Maria Arlene, Sp.Ak
Betamethasone adalah golongan obat steroid, yaitu obat yang bekerja dengan cara menekan sistem imun. Obat ini digunakan untuk penyakit autoimun seperti artritis reumatik, lupus, dan penyakit kulit seperti... dermatitis dan psoriasis. Obat ini dipasarkan dalam berbagai sediaan, seperti oral (konsumsi melalui mulut), injeksi (suntikan), atau topikal (dioleskan di permukaan kulit/mata). Seperti layaknya obat steroid lainnya, obat ini juga memiliki efek samping sehingga penggunaannya harus berdasarkan instruksi dan resep dokter. Jika dokter meresepkan obat ini pada Anda, jangan merekomendasikan obat ini kepada orang lain yang mungkin memiliki gejala yang sama dengan Anda. Selalu informasikan kepada dokter jika Anda memiliki alergi obat, sedang dalam kondisi hamil atau menyusui, riwayat penyakit dan konsumsi obat apa saja yang Anda miliki. Read more

Betametason adalah kortikosteroid kerja panjang dengan sifat imunosupresif dan antiinflamasi[3].

Apa Itu Betamethasone?

Berikut ini info mengenai Betamethasone, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [2,3]

IndikasiOsteoarthritis, Rheumatoid arthritis
→ Gangguan alergi dan inflamasi
→ Gangguan Alergi dan Radang
→ Alergi dan kondisi peradangan mata
→ Allergic dan kondisi peradangan pada telinga
Psoriasis plak ringan sampai sedang
→ Dermatosis yang responsif terhadap kortikosteroid
→ Radang jaringan lunak
KategoriObat Resep
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasKortikosteroid Topikal / 
Sediaan Antiastatik & COPD / 
Kortikosteroid Mata / 
Kortikosteroid Telinga / 
Hormon Kortikosteroid
BentukKrim, Gel, Cair, Lotion, Salep, Injeksi suspensi
Kontraindikasi→ Infeksi sistemik yang tidak diobati (oral, parenteral); 
idiopathic thrombocytopenic purpura (IM); membran timpani berlubang (otic)
→ Ophthalmic: Infeksi mata bakteri, jamur, virus, tuberkulosis atau purulen; glaukoma, keratitis herpes (misalnya ulkus dendritik), mata merah yang tidak terdiagnosis
→ Topikal: Infeksi jamur, tuberkular, atau bakteri yang tidak diobati; lesi virus pada kulit (misalnya herpes simpleks, varicella, vaksinia), akne vulgaris, rosacea, pruritus perianal dan genital, dermatitis perioral, pruritus tanpa inflamasi; bayi <1 tahun (betametason valerat)
→ Pemberian bersamaan dengan vaksin hidup (pada pasien yang menerima dosis imunosupresif)
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Betamethasone:
→ Pasien dengan MI baru-baru ini, hipertensi, gagal jantung kongestif; osteoporosis atau faktor risikonya (misalnya wanita pasca menopause); ada atau riwayat gangguan afektif berat (terutama psikosis steroid); sirosis, diabetes melitus, aktif atau riwayat TB, penyakit mata (misalnya katarak, glaukoma); miopati yang diinduksi kortikosteroid sebelumnya, miastenia gravis, epilepsi atau riwayat gangguan kejang, penyakit gastrointestinal (misalnya tukak lambung, divertikulitis, anastomosis usus segar, kolitis ulseratif nonspesifik), tendensi tromboemboli, sklerosis sistemik, penyakit tiroid; operasi hidung baru-baru ini, infeksi hidung yang tidak diobati; psoriasis (topikal)
→ Pasien dengan riwayat hipersensitivitas lokal terhadap kortikosteroid (betametason valerat); 
mengalami kondisi stres (misalnya trauma, penyakit yang kambuh, pembedahan)
→ Hindari putus obat secara tiba-tiba (terutama selama terapi jangka panjang)
→ Gangguan ginjal dan hati
→ Anak-anak
→ Kehamilan dan menyusui
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui IM / Intrabursal / Intradermal / Intralesional / Parenteral / Periarticular / Topical :
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Betamethasone

Betametason digunakan untuk mengobati kondisi seperti reaksi alergi, penyakit dermatologis, gangguan endokrin, penyakit saluran cerna, gangguan hematologi, penyakit neoplastik, penyakit mata, penyakit ginjal, gangguan rematik, dan gangguan yang mempengaruhi sistem saraf.[1,3,4,5]

Gangguan endokrin adalah penyakit yang terkait dengan kelenjar endokrin pada tubuh. Sistem endokrin adalah jaringan kelenjar yang menghasilkan hormon. Hormon membantu tubuh mengatur berbagai proses, seperti nafsu makan, pernapasan, pertumbuhan, keseimbangan cairan, feminisasi, dan virilisasi (pembentukan tanda-tanda seks sekunder seperti pembesaran payudara atau testis), serta pengendalian berat badan.

Gangguan hematologi termasuk gangguan pada darah, seperti anemia, gangguan pembekuan darah, hemofilia, dan leukemia. Kelainan darah atau gangguan hematologis bisa terjadi akibat beberapa hal, misalnya penyakit tertentu, efek samping obat-obatan, atau kekurangan nutrisi tertentu.

Betametason memiliki aktivitas glukokortikoid yang kuat dan aktivitas mineralokortikoid yang dapat diabaikan.

Dosis Betamethasone

Pemberian Betamethasone dapat dibagi menjadi 2 bagian utama yaitu untuk dewasa dan anak-anak[2]

Dosis Betamethasone Dewasa

Intra-artikular Osteoarthritis, Rheumatoid arthritis
⇔ Pengobatan tambahan untuk pemberian jangka pendek:
→ Seperti betametason Na fosfat dan betametason asetat: 3-12 mg (0,5-2 mL) tergantung ukuran sendi yang terkena
Gangguan alergi dan inflamasi intramuskular
⇔ Sebagai betametason Na fosfat dan betametason asetat:
→ Dosis biasa: 0,25-9 mg sehari
→ Dosis bersifat individual sesuai dengan penyakit yang diobati dan respons pasien
→ Lihat pedoman produk khusus penyakit untuk rekomendasi dosis rinci
Gangguan Alergi dan Radang Hidung
⇔ Untuk kasus hidung yang tidak terinfeksi:
→ Sebagai tetesan Na fosfat 0,1% betametason: Teteskan 2-3 tetes ke dalam setiap lubang hidung sesuai kebutuhan
→ Gunakan dosis efektif terendah untuk waktu sesingkat mungkin
→ Hentikan jika tidak ada respon klinis dalam 7 hari pengobatan
Alergi mata dan kondisi peradangan mata
⇔ Untuk pengobatan jangka pendek untuk kasus yang responsif terhadap steroid: Saat tetes betametason Na fosfat 0,1%:
→ Awalnya, teteskan 1-2 tetes ke mata yang terkena setiap 1-2 jam, kemudian kurangi frekuensinya setelah kondisinya terkendali
→ Sebagai salep Na betametason 0,1% fosfat: Oleskan 2-4 kali sehari; 
sebagai alternatif, dosis dapat diterapkan pada malam hari
→ Gunakan dosis efektif terendah untuk waktu sesingkat mungkin. 
→ Hentikan jika tidak ada respon klinis dalam 7 hari pengobatan
Gangguan alergi dan inflamasi mulut
⇔ Dosis bersifat individual dan disesuaikan dengan penyakit yang diobati, tingkat keparahannya dan respons pasien. 
→ Sebagai betametason Na fosfat: Dosis biasa: 0,5-5 mg / hr dlm dosis terbagi
→ Regimen yang dianjurkan: Pengobatan jangka pendek: 2-3 mg setiap hari selama beberapa hari pertama, kemudian turunkan 0,25 mg atau 0,5 mg setiap 2-5 hari
→ Artritis reumatoid: 0,5-2 mg setiap hari
→ Kondisi lain: 1,5-5 mg setiap hari selama 1-3 minggu, kemudian kurangi secara bertahap
→ Gunakan dosis efektif terendah
→ Lihat pedoman produk khusus penyakit untuk rekomendasi dosis rinci
Otic / Aural Allergic dan kondisi peradangan pada telinga
⇔ Untuk kasus yang tidak terinfeksi: Saat 0,1% betametason Na fosfat turun:
→ Awalnya, teteskan 2-3 tetes ke telinga yang terkena 2-3 jam atau 3-4 jam, kemudian kurangi frekuensinya setelah kondisinya terkendali
→ Gunakan dosis efektif terendah untuk waktu sesingkat mungkin
→ Hentikan jika tidak ada respon klinis dalam 7 hari pengobatan
Gangguan alergi dan inflamasi parenteral
⇔ Sebagai betametason Na fosfat:
→ 4-20 mg melalui inj IV lambat selama 0,5-1 menit, infus IV atau inj IM dalam; dapat diulang 3-4 kali dalam 24 jam sesuai kebutuhan tergantung pada kondisi yang dirawat dan respon pasien
→ Gunakan dosis efektif minimum
→ Lihat pedoman produk khusus penyakit untuk rekomendasi dosis rinci
Topikal / Kulit Psoriasis plak ringan sampai sedang
⇔ Sebagai semprotan betametason dipropionat 0,05%:
→ Terapkan ke tawaran area yang terkena dampak hingga 4 minggu
Dermatosis yang responsif terhadap kortikosteroid topikal / kulit
⇔ Sebagai krim, salep, lotion betametason 0,1%, lotion:
→ Oleskan tipis-tipis ke area yang terkena 1-3 kali sehari hingga 4 minggu atau sampai terjadi perbaikan
→ Evaluasi kembali pengobatan jika kondisi memburuk atau tidak membaik dalam 2-4 minggu
⇔  Sebagai krim, salep, gel, lotion atau larutan betametason 0,05% dipropionat:
→ Oleskan tipis-tipis ke area yang terkena 1-2 kali sehari hingga 2 minggu
→ Sebagai busa valerat betametason 0,1% atau 0,12%: Pijatkan sedikit ke area yang terkena tawaran kulit kepala
→ Dosis dan durasi pengobatan dapat bervariasi sesuai dengan tingkat keparahan kondisi dan respons pasien
Injeksi lokal menggunakan radang jaringan lunak
⇔ Sebagai betametason Na fosfat:
→ 4-8 mg sebagai inj lokal pada lesi jaringan lunak; dapat diulang 2 atau 3 kali sesuai dengan respon pasien

Dosis Betamethasone Anak

Gangguan alergi dan inflamasi intramuskular
⇔ Sebagai betametason Na fosfat dan betametason asetat:
→ Dosis biasa: 0,02-0,3 mg / kg sehari dalam 3 atau 4 dosis terbagi
→ Dosis bersifat individual sesuai dengan penyakit yang diobati dan respons pasien
→ Lihat pedoman produk khusus penyakit untuk rekomendasi dosis rinci
Gangguan Alergi dan Radang Hidung
⇔ Untuk kasus hidung yang tidak terinfeksi:
→ Sebagai tetesan Na fosfat 0,1% betametason: Teteskan 2-3 tetes ke dalam setiap lubang hidung sesuai kebutuhan
→ Gunakan dosis efektif terendah untuk waktu sesingkat mungkin
→ Hentikan jika tidak ada respon klinis dalam 7 hari pengobatan
Alergi mata dan kondisi peradangan mata
⇔ Untuk pengobatan jangka pendek untuk kasus yang responsif terhadap steroid: Saat tetes betametason Na fosfat 0,1%:
→ Awalnya, teteskan 1-2 tetes ke mata yang terkena setiap 1-2 jam, kemudian kurangi frekuensinya setelah kondisinya terkendali
→ Sebagai salep Na betametason 0,1% fosfat: Oleskan 2-4 kali sehari; 
sebagai alternatif, dosis dapat diterapkan pada malam hari
→ Gunakan dosis efektif terendah untuk waktu sesingkat mungkin. 
→ Hentikan jika tidak ada respon klinis dalam 7 hari pengobatan
Otic / Aural Allergic dan kondisi peradangan pada telinga
⇔ Untuk kasus yang tidak terinfeksi: Saat 0,1% betametason Na fosfat turun:
→ Awalnya, teteskan 2-3 tetes ke telinga yang terkena 2-3 jam atau 3-4 jam, kemudian kurangi frekuensinya setelah kondisinya terkendali
→ Gunakan dosis efektif terendah untuk waktu sesingkat mungkin
→ Hentikan jika tidak ada respon klinis dalam 7 hari pengobatan
Gangguan alergi dan inflamasi parenteral
⇔ Sebagai betametason Na fosfat: 
<1 tahun 1 mg; 
1-5 tahun 2 mg; 
6-12 tahun 4 mg. 
→ Dosis yang diberikan melalui inj IV lambat atau infus, dpt diulangi 3-4 kali dalam 24 jam sesuai kebutuhan tergantung kondisi yg diobati dan respon pasien.
Dermatosis yang responsif terhadap kortikosteroid topikal / kulit
⇔ Sebagai krim, salep, lotion betametason 0,1%, lotion: 
1- <12 tahun Gunakan dosis efektif minimum dan batasi kursus pengobatan hingga 5 hari tanpa oklusi

Efek Samping Betamethasone

Betamethasone dapat menyebabkan beberapa efek samping yang tidak di inginkan.

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:[1]

  • Perut kembung
  • Abses
  • Jerawat
  • Penglihatan kabur
  • Disfungsi usus / kandung kemih
  • Serangan jantung
  • Katarak
  • Kejang
  • Penggelapan kulit
  • Penurunan toleransi karbohidrat
  • Depresi
  • Kesulitan tertidur
  • Pusing
  • Gatal-gatal
  • Gangguan pencernaan

Info Efek Betamethasone Tenaga Medis:[2]

  • Gangguan darah dan sistem limfatik
    • Leukositosis
  • Gangguan mata
    • Papilloedema, penipisan kornea atau skleral, eksaserbasi penyakit virus atau jamur oftalmik; mydriasis, ptosis, keratitis epitel punctate (oftalmik)
  • Gangguan gastrointestinal
    • Distensi abdomen, dispepsia, mual, ulserasi esofagus, tukak lambung dengan perforasi dan perdarahan; pankreatitis akut; gangguan rasa (nasal)
  • Gangguan umum dan kondisi tempat administrasi
    • Malaise
  • Investigasi
    • Penambahan berat badan
  • Gangguan metabolisme dan nutrisi
    • Alkalosis hipokalemia, gangguan toleransi karbohidrat
  • Gangguan pernapasan, toraks, dan mediastinum
  • Gangguan kulit dan jaringan subkutan
    • Atrofi, memar, jerawat, telangiektasia, striae, hipertrikosis, sindrom Stevens-Johnson; pruritus, sensasi terbakar atau menyengat, nyeri (topikal)
  • Gangguan pembuluh darah
    • Tromboemboli

Detail Betamethasone

Untuk memahami lebih detil mengenai Betamethasone, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Betamethasone, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya [2]

PenyimpananTablet:
→ Simpan di bawah 30 ° C
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
Salep parenteral / ophthalmic / krim topikal, salep, lotion, larutan:
→ Simpan antara 15-30 ° C
→ Lindungi dari cahaya
Obat tetes mata / otic / nasal:
→ Simpan di bawah 25 ° C
→ Jangan dibekukan
→ Lindungi dari cahaya
Busa topikal:
→ Simpan antara 20-25 ° C
→ Lindungi dari paparan panas yang ekstrim
Cara KerjaDeskripsi: Betametason adalah kortikosteroid dengan aktivitas glukokortikoid utamanya. 
Ini menginduksi protein penghambat fosfolipase A 
2 (lipokortin) dan secara berurutan menghambat pelepasan asam arakidonat, sehingga menekan pembentukan, pelepasan, dan aktivitas prostaglandin, histamin, dan mediator kimia inflamasi endogen lainnya.
⇔ Farmakokinetik:
Absorpsi: Mudah diserap dari saluran gastrointestinal (oral); diserap secara perkutan (topikal). 
Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 10-36 menit (IV).
Distribusi: Melintasi plasenta dan memasuki ASI. 
Pengikatan protein plasma: 64%.
Metabolisme: Dimetabolisme terutama di hati.
Pengeluaran:Melalui urin (<5% sebagai obat tidak berubah). Waktu paruh eliminasi: 6,5 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Dapat mengurangi efek antikolinesterase pada pasien dengan miastenia gravis
→ Peningkatan metabolisme dan penurunan efek terapeutik dengan rifampisin, karbamazepin, fenobarbiton, fenitoin, primidon, aminoglutethimide, efedrin
→ Dapat melawan efek agen hipoglikemik (misalnya insulin), antihipertensi, diuretik, obat penghambat neuromuskuler (misalnya vekuronium)
→ Dapat meningkatkan efek antikoagulan kumarin
→ Peningkatan pembersihan ginjal dari salisilat
→ Peningkatan risiko hipokalemia dengan teofilin, karbenoksolon, antijamur (misalnya amfoterisin B), dan diuretik
→ Dapat mengurangi efek dengan mifepristone
→ Dapat menghambat efek peningkatan pertumbuhan somatropin
→ Dapat meningkatkan risiko perdarahan gastrointestinal dengan NSAID
→ Dapat meningkatkan risiko pecahnya tendon dengan fluoroquinolones
→ Dapat meningkatkan konsentrasi serum dengan inhibitor CYP3A4 (e. g. ritonavir, itraconazole) dan kontrasepsi oral
→ Dapat meningkatkan risiko efek samping sistemik dengan agen yang mengandung cobicistat (ophthalmic / nasal / otic)
Berpotensi Fatal: Dapat mengurangi efek terapeutik vaksin (hidup atau tidak aktif).
Interaksi Dengan Makanan→ Peningkatan risiko hepatotoksisitas dengan alkohol.
→ Konsentrasi serum menurun dengan St. John’s wort.
OverdosisTidak tersedia
Pengaruh Pada Hasil Lab.Dapat menekan reaksi (misalnya wheal, flare) terhadap tes kulit.

Pertanyaan Seputar Betamethasone

Bagaimana saya harus menggunakan betametason?

Gunakan krim betametason, gel, salep, losion, busa, atau semprotan persis seperti yang diresepkan oleh dokter Anda.[6]

Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?

Oleskan obat sesegera mungkin, tetapi lewati dosis yang terlewat jika sudah hampir waktunya untuk dosis berikutnya. Jangan gunakan dua dosis sekaligus.[6]

Apa yang terjadi jika saya overdosis?

Jika terjadi overdosis, hubungi segera dokter Anda.[6]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan betametason?

Hindari mengoleskan betametason ke kulit wajah, ketiak, atau area selangkangan tanpa instruksi dokter Anda. Jangan sampai betametason topikal di mata Anda. Jika terjadi kontak, bilas dengan air.[6]

Contoh Obat Betamethasone (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Betamethasone[1,2,6]

Brand Merek Dagang
CelestoneAlphatrexAlerson
Celestone SoluspanBeta-ValBenoson
BetajectBetadermBetason
Betamethasone IM / POBetanateBetopic
Betam-OpthalBetatrexAlphacort
ExabetDel-BetaBetodermin
DiproleneDiprosoneDiprosone-OV
LuxiqMaxivateOviskin
SernivoTeladarSkanderma
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment