Lovastatin : Manfaat, Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Lovastatin merupakan obat yang dapat mengobati kolesterol darah tinggi dan mengurangi risiko penyakit kardiovaskular[1].

Apa itu Lovastatin?

Berikut ini info mengenai Lovastatin, mulai dari bentuk, indikasi, kategori, kelas, peringatan dan lainnya[2]:

IndikasiSerangan Jantung, Nyeri dada, Kolesterol tinggi, Hyperlipidemia, Hiperkolesterolemia
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa dan Anak – anak
KelasStatin, Penghambat HMA CoA Reduktase
BentukTablet
KontraindikasiPenghambat CYP3A4, Hipersensitif
PeringatanKonsultasikan kepada dokter sebelum menggunakan atau mengonsumsi Lovastatin jika Anda berada dalam kondisi berikut:
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Hiperkolesterolemia Familial yang Homozigot
→ Pasien berisiko mengalami Karsinogenesis, Mutagenesis, Penurunan Kesuburan
Kategori Obat pada Masa Kehamilan dan MenyusuiKategori X: Studi pada hewan atau manusia telah membuktikan kelainan janin dan dikeluarkan untuk dikonsumsi selama kehamilan. Obat ini memiliki efek negatif yang nyata dibandingkan Manfaatnya pada ibu hamil.
Tinjauan
Lovastatin termasuk dalam kelas obat yang disebut penghambat HMG CoA reductase (statin) bekerja dengan memperlambat produksi kolesterol dalam tubuh untuk mengurangi jumlah kolesterol yang mungkin menumpuk di dinding arteri dan memblokir aliran darah ke jantung, otak, dan bagian tubuh lainnya.

Manfaat Lovastatin

Manfaat penggunaan obat Lovastatin pada pasien dengan kolesterol tinggi[3]:

  • Dapat menghidrolisis in vivo menjadi β-hydroxyacid untuk membatasi kadar kolesterol.
  • Sebagai penghambat sintesis hati lipoprotein densitas sangat rendah (VLDL).

Dosis Lovastatin

Dosis diberikan sesuai dengan laporan berdasarkan tanggapan tubuh terhadap obat. Berikut informasi tentang dosis penggunaan Lovastatin untuk Dewasa dan Anak – anak[4]:

Dosis Dewasa

⇔ Hyperlipidemia
Oral/ Tablet
→ Dosis: 20 mg satu kali dalam sehari setelah makan

Dosis Anak – anak

⇔ Heterozygous Familial Hypercholesterolemia
Oral/ Tablet
10 – 17 Tahun ke atas
→ Dosis: 10 – 40 mg satu kali dalam sehari setelah makan

Efek Samping Lovastatin

Penggunaan Lovastatin secara berkala dapat menimbulkan efek samping dari yang paling sering terjadi hingga langka. Berikut efek samping penggunaan Lovastatin dan informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[5]:

Efek samping yang tidak harus segera ditangani

Kurang umum

  • Bersendawa
  • Perasaan kembung atau penuh
  • Penglihatan kabur
  • Kesulitan buang air besar
  • Pusing
  • Udara atau gas berlebih di perut atau usus
  • Maag
  • Kekurangan atau kehilangan kekuatan
  • Ketidaknyamanan perut, kesal, atau sakit

Kejadian yang tidak diketahui

  • Rasa terbakar, merangkak, gatal, mati rasa
  • Perubahan pada rambut atau kuku
  • Kebingungan
  • Penurunan minat dalam hubungan seksual
  • Depresi
  • Perubahan warna atau kekeringan pada kulit atau selaput lendir
  • Rasa kesejahteraan yang salah
  • Takut atau gugup
  • Perasaan gerakan diri atau lingkungan yang konstan
  • Kelupaan
  • Ketidakmampuan untuk memiliki atau mempertahankan ereksi
  • Kehilangan kemampuan seksual, hasrat, dorongan, atau kinerja
  • Hilangnya libido
  • Hilang ingatan
  • Perubahan suasana hati
  • Kelumpuhan sebagian atau sedikit wajah
  • Perubahan kepribadian
  • Sensasi berputar
  • Pembengkakan pada payudara atau nyeri payudara pada wanita dan pria
  • Getaran
  • Sulit tidur
  • Ketidakstabilan atau kecanggungan
  • Kelemahan di lengan, tangan, kaki, atau kaki
  • Area putih di atas mata

Efek samping yang harus segera ditangani

Kurang umum

  • Nyeri kandung kemih
  • Urin berdarah atau keruh
  • Sesak dada
  • Batuk
  • Urin gelap
  • Sulit, terbakar, atau sakit saat berkemih
  • Kesulitan dengan bergerak
  • Demam
  • Sering ingin buang air kecil
  • Sakit kepala
  • Nyeri sendi atau pembengkakan
  • Sakit punggung bagian bawah atau samping
  • Nyeri otot, kejang, kejang, atau kaku
  • Nyeri otot, nyeri tekan, atau kelemahan
  • Rasa sakit atau nyeri di sekitar mata dan tulang pipi
  • Hidung tersumbat atau berair
  • Sendi bengkak
  • Kesulitan bernafas
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa

Kejadian yang tidak diketahui

  • Kembung
  • Panas dingin
  • Sembelit
  • Diare
  • Kesulitan menelan
  • Pusing
  • Detak jantung cepat
  • Kelelahan dan kelemahan umum
  • Gatal-gatal, gatal-gatal, ruam kulit
  • Gangguan pencernaan
  • Kehilangan selera makan
  • Mual
  • Rasa sakit di perut, samping, atau perut, mungkin menjalar ke belakang
  • Pembengkakan atau pembengkakan kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
  • Lesi kulit merah, sering dengan pusat ungu
  • Merah, mata teriritasi
  • Sakit tenggorokan
  • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di mulut atau di bibir
  • Sakit perut kanan atas
  • Muntah
  • Mata atau kulit kuning

Informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[6]:

  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan dalam tes fungsi hati.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Hepatitis (termasuk hepatitis aktif kronik), ikterus kolestatik, perubahan lemak di hati, sirosis, nekrosis hati fulminan.
    • Peningkatan yang terus-menerus dalam tes fungsi hati hingga tiga kali nilai normal telah dilaporkan hingga 2% dari pasien yang menggunakan lovastatin dalam uji klinis. Secara keseluruhan, 1,5% pasien ditarik dari penelitian karena peningkatan transaminase serum. Sementara sebagian besar pasien tetap tanpa gejala dengan peningkatan ini, kasus penyakit kuning kolestatik dan hepatitis telah dilaporkan.
    • Tes fungsi hati harus dipantau secara ketat. Lovastatin harus dihentikan pada pasien dengan peningkatan yang persisten dan signifikan (tiga kali batas atas normal) pada parameter fungsi hati.
  • Saluran pencernaan
    • Efek samping gastrointestinal adalah keluhan yang paling umum pada pasien yang menggunakan lovastatin. Efek-efek ini cenderung bersifat ringan dan sementara dan seringkali akan hilang dengan terapi lanjutan.
    • Umum (1% hingga 10%): Perut kembung, sakit perut, diare, konstipasi, mual.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Dispepsia, mulas, anoreksia, muntah.
    • Laporan setelah pemasaran: Ketidaknyamanan perut.
  • Muskuloskeletal
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Peningkatan kreatin kinase, kram otot, miopati, rhabdomiolisis, artralgia, mialgia, ruptur tendon, dermatomiositis.
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala, pusing.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Disfungsi saraf kranial, tremor, vertigo, kehilangan memori, kantuk, penurunan berat badan, penurunan fungsi kognitif, parestesia, neuropati perifer, palsi saraf perifer, palsi saraf perifer.
    • Laporan setelah pemasaran: Asthenia, kelelahan, malaise, hypoesthesia, insomnia.
  • Kelenjar endokrin
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Hipospermia, ginekomastia, disfungsi tiroid, defisiensi maltase asam (kelainan genetik juga disebut sebagai Penyakit Pompe), pankreatitis.
  • Hipersensitif
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Anafilaksis, angioedema, sindrom mirip lupus erythematous, rematik polimialgia, dermatomiositis, vaskulitis, purpura, trombositopenia, leukopenia, anemia hemolitik, peningkatan ANA, ESR positif, eosinofilia, arthritis, foto, demam, urtikaria, demam, alergi, demam termasuk hipertermia berat), menggigil, kemerahan, malaise, dispnea, nekrolisis epidermal toksik.
  • Imunologis
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Sindrom mirip Lupus dengan ANA positif dan peningkatan ESR, polymyalgia rheumatica, vasculitis.
  • Mata
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Perkembangan katarak, ophthalmoplegia.
  • Metabolik
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Hiperkalemia.
  • Psikiatrik
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Penurunan libido, kegelisahan, susah tidur, depresi, pikiran untuk bunuh diri, delusi, paranoia, agitasi, mimpi buruk.
  • Genitourinari
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Disfungsi ereksi, impotensi, nyeri testis.
  • Onkologis
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Pertumbuhan tumor, karsinoma hepatoseluler, dan adenoma. adenoma paru (semuanya dalam hewan pengerat).
  • Pernafasan
    • Laporan setelah pemasaran: Penyakit paru interstitial.

Detail Lovastatin

Berikut ini informasi detail untuk memahami lebih rinci mengenai Lovastatin, seperti cara kerja, interaksi, overdosis, penyimpanan, dan lainnya[3,4,7]:

PenyimpananTablet
→ Simpan pada suhu diantara 20°C – 25°C (68°F – 77°F)
→ Jangan simpan di dalam pendingin
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
Cara kerjaDeskripsi: Lovastatin mengurangi kolesterol dengan menghambat kompetitif HMG-CoA reductase, langkah pembatas laju dalam biosintesis kolesterol.
Farmakokinetik:
Penyerapan: 30% diserap dari saluran GI. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: W / dalam 2-4 jam.
Distribusi: <5% mencapai sirkulasi. Ikatan protein plasma:> 95%.
Metabolisme: Hati luas melalui hidrolisis; dikonversi menjadi bentuk β-hydroxyacid aktif.
Ekskresi: Via faeces (sekitar 85%); melalui urin (sekitar 10%). Waktu paruh eliminasi: 1-2 jam.
Interaksi dengan obat lainPeningkatan risiko miopati / rhabdomiolisis dg amiodaron, kolkisin, ranolazin, danazol, diltiazem, dan verapamil
Dapat meningkatkan efek antikoagulan warfarin.
Berpotensi Fatal:
Peningkatan risiko miopati dan rhabdomiolisis bersama inhibitor CYP3A4 yang terjadi bersamaan (misalnya nefazodon, eritromisin, boceprevir, klaritromisin, telitromisin, inhibitor HIV, PI, itraconazole, ketoconazole, posaconazil, telaprugrovir).
Interaksi dengan makananMengurangi kadar serum dengan St. John’s wort. 
Peningkatan kadar serum dengan jus jeruk bali, hindari asupan bersamaan> 1 liter / hari.
OverdosisTidak ada laporan overdosis penggunaan Lovastatin pada pasien.
Pengaruh pada Hasil LabDapat mengubah tes fungsi tiroid.

Pertanyaan seputar Lovastatin

Apakah efek samping penggunaan obat Lovastatin?

Beberapa efek samping yang ditimbulkan selama penggunaan obat Lovastatin adalah sebagai berikut[2]:
– Nyeri kandung kemih
– Urin berdarah atau keruh
– Sesak dada
– Batuk
– Urin gelap
– Sulit, terbakar, atau sakit saat berkemih
– Kesulitan dengan bergerak
– Demam
– Sering ingin buang air kecil
– Sakit kepala
– Nyeri sendi atau pembengkakan

Brand Merek Dagang

Berikut Brand Merek Dagang obat Lovastatin[6]:

Lovastatin
Mevacore
Cholvastin
APO – PRAVASTIN
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment