Prochlorperazine: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Prochlorperazine, juga dikenal sebagai kompazin atau kompro, termasuk dalam kelas senyawa organik yang dikenal sebagai fenotiazin. Proklorperazin adalah obat yang digunakan untuk menangani gejala gangguan psikotik, pengobatan jangka pendek kecemasan non psikotik pada pasien dengan gangguan kecemasan umum, dan untuk mengendalikan mual dan muntah yang parah dari berbagai penyebab. [5]

Apa itu Prochlorperazine?

Berikut ini info Prochlorperazine, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1]

IndikasiMual dan muntah
KategoriObat Bebas Terbatas
KonsumsiDewasa
KelasObat Antipsikotik / Antivertigo
BentukTablet dan injeksi
KontraindikasiSindrom Reye
→ Pasien koma.
→ Anak <2 tahun atau berat <9 kg.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Prochlorperazine:
→ Pasien dengan penurunan motilitas gastrointestinal, ileus paralitik, retensi urin, pembesaran prostat jinak, xerostomia, gangguan penglihatan, stroke, penyakit serebrovaskular, penyakit kardiovaskular berat, demensia, penyakit Parkinson, hipotiroidisme, gagal jantung, feokromositoma, miastenia gravis, hipertrofi prostat, hipovolemia, epilepsi risiko riwayat kejang.
→ Anak-anak dan orang tua.
→ Gangguan ginjal dan hati.
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiKategori C (AU-TGA): Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Prochlorperazine

Adapun manfaat Prochlorperazine ialah mengatasi gangguan kesehatan berupa: [3]

  • Obat ini digunakan untuk mengobati mual dan muntah yang parah karena penyebab tertentu (misalnya, setelah operasi atau pengobatan kanker).

Dosis Prochlorperazine

Pemberian Prochlorperazine dapat diberikan kepada orang dewasa dan anak anak dengan pembagian sebagai berikut: [1]

Dosis Dewasa

Intramuskuler
⇔ Mual dan muntah
→ Dewasa: Sebagai proklorperazin mesilat: 12,5 mg diberikan melalui inj dalam, dapat memberikan dosis lebih lanjut melalui administrasi oral, jika perlu. Sebagai proklorperazin edisilat: Awalnya. 5-10 mg, jika perlu, dapat diulangi setiap 3-4 jam. Maks: 40 mg setiap hari.
→ Lansia: Pengurangan dosis mungkin diperlukan.
Intramuskuler
⇔ Mania, Skizofrenia
→ Dewasa: Sebagai proklorperazin mesilat: 12,5-25 mg dua kali sehari atau tiga kali sehari diberikan via injeksi dalam. Sebagai proklorperazin edisilat: Awal, 10-20 mg via inj dalam, dapat diulang dosis 2-4 jam, bila perlu.
→ Lansia: Pengurangan dosis mungkin diperlukan.
Intravena
⇔ Mual dan muntah
→ Dewasa: Sebagai proklorperazin edisilat: 2,5-10 mg diberikan melalui injeksi IV lambat atau diinfuskan dengan kecepatan tidak melebihi 5 mg per menit. Maks: 10 mg per dosis; 40 mg per hari.
→ Lansia: Pengurangan dosis mungkin diperlukan.
Oral
Vertigo
→ Dewasa: Sebagai prochlorperazine mesylate/maleate: Pada pasien dengan sindrom Meniere, labirinitis: 5 mg tiga kali sehari, dapat ditingkatkan hingga 30 mg setiap hari. Dosis dikurangi secara bertahap menjadi 5-10 mg setelah beberapa minggu.
→ Lansia: Pengurangan dosis mungkin diperlukan.
Oral
⇔ Mual dan muntah
→ Dewasa: Sebagai prochlorperazine mesylate/maleate: Profilaksis: 5-10 mg dua atu tiga kali sehari. Pengobatan: Awalnya, 20 mg, diikuti 10 mg setelah 2 jam, jika perlu.
→ Lansia: Pengurangan dosis mungkin diperlukan.
Oral
⇔ Tambahan pada gangguan kecemasan berat
→ Dewasa: Sebagai proklorperazin mesilat/maleat: Awal 15-20 mg per hari dalam dosis terbagi. Dapat ditingkatkan menjadi maksimal 40 mg setiap hari jika perlu.
→ Lansia: Pengurangan dosis mungkin diperlukan.
Oral
⇔ Mania, Skizofrenia
→ Dewasa: Sebagai proklorperazin mesilat/maleat: Awal, 12,5 mg dua kali lipat selama 7 hari, ditingkatkan pada interval 4-7 hari sampai respons yang memuaskan tercapai. Dosis biasa: 75-100 mg sehari.
→ Lansia: Pengurangan dosis mungkin diperlukan.
Rektal
⇔ Mual dan muntah yang parah
→ Dewasa: tawaran 25 mg.
→ Lansia: Pengurangan dosis mungkin diperlukan.

Efek Samping Prochlorperazine

Efek samping tidak memerlukan perhatian medis segera beberapa efek samping Prochlorperazine dapat terjadi yang biasanya tidak memerlukan perhatian medis. Efek samping ini mungkin hilang selama pengobatan karena tubuh Anda menyesuaikan dengan obatnya.

Tanyakan kepada ahli kesehatan Anda jika salah satu dari efek samping berikut berlanjut atau mengganggu atau jika Anda memiliki pertanyaan tentang mereka: [2]

Insiden tidak diketahui

  • Agitasi
  • Hitam, kotoran tinggal
  • Nyeri dada
  • Tinja berwarna tanah liat
  • Sembelit
  • Urine berwarna gelap
  • Penurunan seberapa banyak atau seberapa sering Anda buang air kecil
  • Diare
  • Kesulitan menelan dan bernapas
  • Pusing, pingsan, atau pusing saat tiba-tiba bangun dari posisi berbaring atau duduk
  • Air liur
  • Kantuk
  • Kekeringan pada mulut
  • Demam dan menggigil
  • Sakit kepala
  • Ketidakmampuan untuk memiliki atau mempertahankan ereksi
  • Kehilangan selera makan
  • Wajah seperti topeng
  • Hidung tersumbat
  • Mual
  • Nyeri atau sulit buang air kecil
  • Sakit tenggorokan
  • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di bibir atau di mulut
  • Sakit perut
  • Kelenjar bengkak
  • Sesak tenggorokan
  • Gemetar dan gemetar pada jari dan tangan
  • Gerakan mengunyah dan gerakan tangan dan kaki yang tidak terkendali
  • Bau nafas yang tidak sedap
  • Perdarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Muntah darah
  • Mata atau kulit kuning

Info Efek Samping Prochlorperazine Tenaga Medis [2]

  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Mengantuk, diskinesia, akathisia, parkinsonisme, tremor/gemetar
  • Gastrointestinal
    • Umum (1% hingga 10%): Sembelit, mulut kering
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Iritasi gusi/mulut, obstipasi, kolon atonik, ileus paralitik/adinamik, mual dan muntah.
  • Okuler
    • Deposito lentikuler dan kornea terjadi pada pasien yang menerima dosis besar dalam durasi yang lama.
    • Umum (1% hingga 10%): Penglihatan kabur
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Krisis okulogi, perubahan mata, miosis, mydriasis, retinopati pigmen, deposit lentikuler dan kornea
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Kekakuan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Trismus, torticollis.
  • Kardiovaskular
    • Efek samping kardiovaskular mungkin berkorelasi dengan dosis yang lebih tinggi dan dapat terjadi lebih sering pada pasien dengan faktor risiko (misalnya, pasien dengan penyakit jantung, hipokalemia, menerima antidepresan trisiklik, dan/atau lansia).
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hipotensi, edema perifer, aritmia jantung, perubahan EKG, perpanjangan interval QT, trombosis vena dalam, tromboemboli vena, sianosis, kematian mendadak yang berasal dari jantung
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hipotensi fatal, hipotensi ortostatik, depresi ST, aritmia ventrikel/atrium, blok atrioventrikular, takikardia ventrikel, fibrilasi ventrikel, henti jantung, perubahan/distorsi Gelombang U dan Gelombang T
  • Hati
    • Peningkatan kadar bilirubin dan enzim hati terjadi pada pasien yang mengalami ikterus kolestatik.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Peningkatan kadar bilirubin dan enzim hati
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Penyakit kuning/ikterus sementara
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kerusakan hati, ikterus kolestatik, kolestasis/stasis bilier
  • Lain
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kematian mendadak/kematian mendadak yang tidak dapat dijelaskan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: sindrom putus obat neonatal, hipertermia, hiperpireksia, demam ringan, efek epinefrin terbalik, intensifikasi dan perpanjangan kerja atropin, panas, insektisida organofosfor, dan depresan sistem saraf pusat (misalnya, opiat, analgesik, antihistamin, barbiturat, alkohol)
  • Kelenjar endokrin
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Hiperprolaktinemia/peningkatan kadar prolaktin, ginekomastia,
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gangguan endokrin, sindrom sekresi hormon antidiuretik yang tidak tepat (SIADH), tes kehamilan positif palsu
  • Dermatologis
    • Pigmentasi kulit dan keratopati epitel terjadi pada pasien yang menerima dosis besar dalam durasi yang lama.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Ruam, dermatitis, kelainan/reaksi kulit, fotosensitifitas, gatal, eritema, urtikaria, eksim, dermatitis eksfoliatif, edema angioneurotik, sensitisasi/dermatitis kontak kulit, erupsi makulopapular, eritema multiforme, pigmentasi abnormal/pigmentasi kulit dan keratopati epitel
  • Psikiatrik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Insomnia, agitasi, aktivasi/reaktivasi proses psikotik, keadaan seperti katatonia/katatonik
  • Pernapasan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Asma, edema laring, emboli paru/emboli paru fatal, hidung tersumbat/tersumbat, depresi pernafasan
  • Hipersensitivitas
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Angioedema, reaksi anafilaktoid, reaksi hipersensitivitas/reaksi hipersensitivitas tipe I
  • Lokal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Pewarnaan abu-abu metalik pada kulit yang terpapar
  • Ginjal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Glikosuria

Detil Prochlorperazine

Untuk memahami lebih detail mengenai Prochlorperazine, seperti operdosis, penyimpanan, cara kerja Prochlorperazine, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya: [1]

Penyimpanan → Simpan antara 20-25 ° C.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Prochlorperazine adalah antipsikotik fenotiazin. Ini memblokir reseptor D1 dan D2 mesolimbik dopaminergik postsynaptic di otak termasuk zona pemicu kemoreseptor. Ini menunjukkan efek penguncian α-adrenergik dan antikolinergik yang kuat. Ini juga menekan pelepasan hormon hipotalamus dan hipofisis, sistem aktivasi retikuler sehingga mempengaruhi metabolisme basal, suhu tubuh, terjaga, tonus vasomotor dan emesis.
Sinonim: Chlormeprazine
Onset: 30-40 menit (oral); 10-20 menit (IM); kira-kira 60 menit (rektal).
Durasi: 3-4 jam (IM / oral); 3-12 jam (rektal).
Farmakokinetik:
Penyerapan: Ketersediaan hayati: 12,5%. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 1,5-5 jam.
Distribusi: Volume Distribusi: 1.400-1.548 L.
Metabolisme: Dimetabolisme di hati menjadi metabolit aktif N-desmethyl prochlorperazine.
Ekskresi: Terutama melalui feses. Waktu paruh eliminasi: 6-10 jam.
Interaksi dengan obat lain→ Peningkatan depresi SSP dengan barbiturat dan sedatif.
→ Mengurangi efek antipsikotik dengan antikolinergik. Dapat mengurangi efek agen hipoglikemik.
→ Peningkatan risiko aritmia dengan antidepresan.
→ Peningkatan risiko agranulositosis dengan karbamazepin.
→ Peningkatan neurotoksisitas dengan litium.
→ Mengurangi efek terapeutik antikoagulan oral.
→ Penurunan absorpsi dengan antasida.
Interaksi dengan makanan→ Meningkatkan efek depresan SSP dengan alkohol.
Overdosis ⇔ Gejala: Mengantuk, kehilangan kesadaran, hipotensi, takikardia, perubahan EC, aritmia ventrikel, hipotermia, diskinesia ekstrapiramidal berat.
⇔ Cara Mengatasi: Pengobatan simtomatik dan suportif. Kosongkan perut dengan lavage lambung segera hingga 6 jam setelah konsumsi dosis toksik. Dapat memberi dopamin untuk memperbaiki kolaps sirkulasi; procyclidine atau orphenadrine melalui IM / IV untuk reaksi distonik berat; diazepam IV untuk kejang. Mengembalikan suhu tubuh normal dan memperbaiki gangguan peredaran darah atau metabolisme.
Pengaruh pada hasil labHasil positif palsu untuk fenilketonuria dan tes kehamilan.

Pertanyaan Seputar Prochlorperazine

Apakah obat ini dapat digunakan oleh ibu hamil dan menyusui?

Obat ini masuk dalam Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin. [2]

Apa yang harus saya beri tahu kepada dokter saya sebelum saya mengonsumsi Tablet Prochlorperazine?

Untuk semua pasien yang minum obat ini (tablet proklorperazin):
⇔ Jika Anda alergi terhadap obat ini (tablet proklorperazin); bagian mana pun dari obat ini (tablet proklorperazin); atau obat, makanan, atau zat lainnya. Beri tahu dokter Anda tentang alergi dan tanda-tanda apa yang Anda miliki.
⇔ Jika Anda memiliki sindrom Reye.
⇔ Jika Anda sangat mengantuk.
⇔ Jika Anda baru-baru ini meminum banyak alkohol atau mengonsumsi banyak obat yang dapat memperlambat tindakan Anda seperti fenobarbital atau beberapa obat penghilang rasa sakit seperti oksikodon. [2]

Apa yang harus saya lakukan jika saya melewatkan satu dosis?

Jika Anda meminum obat ini (tablet prochlorperazine) secara teratur, ambillah dosis yang terlewat segera setelah Anda memikirkannya.
Jika mendekati waktu untuk dosis berikutnya, lewati dosis yang terlewat dan kembali ke waktu normal Anda.
Jangan mengambil 2 dosis sekaligus atau dosis ekstra.
Banyak kali obat ini (tablet proklorperazin) diminum sesuai kebutuhan. Jangan minum lebih sering dari yang diperintahkan oleh dokter. [2]

Contoh Obat Prochlorperazine

Brand Merek Dagang
Compazine
Compro
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment