Clonazepam: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Shinta Pradyasti
Clonazepam termasuk dalam golongan obat benzodiazepine, yaitu golongan obat penenang atau sedatif yang merupakan antikonvulsi (anti epilepsi) dan anxiolitik (anti cemas/anti panik). Obat ini diindikasikan... bagi pasien dengan kejang dan epilepsi, atau pasien dewasa dengan serangan panik. Tersedia dalam bentuk suntikan untuk tatalaksana gawat darurat, dan dalam bentuk tablet untuk pengobatan rumatan/jangka panjang. Obat ini bekerja pada sistem saraf pusat, dengan menghambat transmisi saraf aktivitas motorik otak dan memperbaiki aktivitas otak yang berkaitan dengan cemas. Konsumsi clonazepam dapat mempengaruhi kemampuan mengoperasikan mesin atau berkendara. Obat ini termasuk dalam golongan khusus resep dokter serta memerlukan pengawasan selama pengobatan berlangsung. Diperlukan monitoring kondisi pernafasan, tekanan darah, dan status mental pasien. Obat ini perlu mendapat perhatian khusus dan dikontraindikasikan pada pasien dengan keadaan-keadaan tertentu, harap menghubungi dokter lebih lanjut sebelum pengobatan. Read more

Clonazepam digunakan untuk mengendalikan gangguan kejang atau menangani beberapa jenis epilepsi, seperti kejang absans, kejang tonik dan atonik, yakni tipe epilepsi yang penderitanya sangat sering mengalami kejang (lennox-Gastaut syndrome). [2,3,4,5]

Apa itu Clonazepam?

Clonazepam merupakan sebuah obat golongan benzodiazepine yang dikenal juga sebagai obat antikonvulsan atau anti-epilepsi. Obat ini bekerja dengan menenangkan otak dan saraf. [2,3,4]

Sehingga, selain untuk mencegah gangguan kejang dan epilepsi, Clonazepam juga dapat digunakan untuk mengobati serangan panik (seperti agrophobia) pada orang dewasa. [4]

Penjelasan lanjutan tentang indikasi obat ini, perhatikan tabel berikut ini: [1]

Indikasi→ Obat kejang dan epilepsi.
→ Obat gangguan panik.
KategoriObat khusus disertai resep
KonsumsiDewasa, anak-anak, dan lansia
KelasAnxiolytics atau antikonvulsan
BentukTablet dan injeksi
Kontraindikasi→ Pasien dengan glaukoma sudut tertutup akut.
→ Pasien dengan kondisi insufisiensi paru akut.
→ Pasien insufisiensi berat dan miastenia gravis.
→ Pasien dengan gangguan apnea tidur (sleep apnea).
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Clonazepam:
→ Pasien yang memiliki gangguan insufisiensi paru kronik.
→ Pasien porfiria.
→ Pasien dengan gangguan ataksia spinal atau serebelar.
→ Pasien dengan glaukoma sudut terbuka
→ Pasien yang memiliki riwayat ketergantungan alkohol.
→ Pasien yang mengalami depresi atau yang berupaya untuk melakukan bunuh diri.
→ Pasien dengan gangguan ginjal dan hati.
→ Pasien lansia atau yang berkondisi lemah.
→ Ibu hamil dan menyusui.
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO (Diminum):
Kategori D: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Clonazepam

Sebagai obat golongan benzodiazepine, Clonazepam, dimanfaatkan untuk mengobati beberapa gejala berikut ini; [1,2,3,4,5]

  • Kejang miotonik atau atonik, yakni kejang yang membuat seluruh otot tubuh kehilangan kendali akibatnya si penderita seringkali jatuh.
  • Epilepsi fotosensitif, serangan visual yang dipicu oleh lampu berkedip atau pola cahaya.
  • Kejang absans (absence seizure), kejang dengan gejala berupa hilang perhatian (bengong) selama beberapa detik saat kejang.
  • Lennox-Gastaut syndrome, salah satu tipe epilepsi yang penderitanya jauh lebih sering mengalami kejang bahkan hingga seumur hidup.

Dan mungkin beberapa manfaat lainnya yang tidak termasuk dalam daftar petunjuk obat. Ikuti instruksi dokter bila ada manfaat lain yang disarankannya. [5]

Dosis Clonazepam

Clonazepam diresepkan untuk pasien dewasa, anak-anak dan lansia melalui pemberian oral/diminum dan injeksi ke Intravena. Harap ikuti instruksi dokter dengan saksama perihal dosis obat ini.

Dosis yang umumnya diresepkan adalah sebagai berikut; [1,5]

Dosis Dewasa

Tatalaksana Gawat Darurat pada Status Epileptikus

Parenteral/Injeksi Intravena
→ 1 mg melalui injeksi intravena atau infus pelan minimal selama 2 menit.
→ Dapat diulang jika diperlukan.
→ Dosis maksimum: 20 mg.
Epilepsi

Oral/Diminum
→ Awalnya, 1 mg diberikan pada malam hari selama 4 hari
→ Dosis boleh dinaikkan secara bertahap selama 2-4 minggu.
→ Dosis pemeliharaan: 4-8 mg/hari.
→ Dosis maksimum: 20 mg/hari.
Gangguan Panik

Oral/Diminum
→ Awalnya 0,25 mg dua kali sehari
→ Dosis mulai ditingkatkan setelah 3 hari hingga 1 mg/hari.
→ Dosis maksimum: 4 mg/hari

Dosis Anak-anak

Tatalaksana Gawat Darurat pada Status Epileptikus

Parenteral/Injeksi Intravena
→ 500 mcg melalui injeksi intravena atau infus secara pelan.
Epilepsi

Oral/Diminum
⇔ Umur kurang dari 10 tahun atau berat badan kurang dari 30 kg:
→ Awalnya, 0,01-0,03 mg/kg/hari tetapi tidak melebihi 0,05 mg/kg /hari diberikan dalam 2 atau 3 dosis terbagi.
→ Dosis dapat ditingkatkan tidak lebih dari 0,25-0,5 mg diberikan setiap hari ke-3 sampai kontrol kejang tercapai.
→ Dosis pemeliharaan: 0,1-0,2 mg / kg / hari dibagi 3 kali sehari.
→ Dosis maksimum: 0,2 mg / kg / hari.

Dosis Lansia

Epilepsi

Oral/Diminum
→ Awalnya, 0,5 mg diminum pada malam hari selama 4 hari.

Efek Samping Clonazepam

Apabila digunakan dalam dosis yang tepat, Clonazepam sebenarnya memiliki manfaat yang baik sebagai obat anti-kejang atau anti-epilepsi. 

Namun bila melebihi dosis yang ditentukan oleh dokter, maka akan terjadi beberapa efek samping berikut di bawah ini. [4,5]

Umumnya terjadi;

Kurang umum atau jarang terjadi

  • Pelupa.
  • Sakit pada kandung kemih.
  • Urin berdarah atau keruh.
  • Perubahan nada bicara.
  • Diare.
  • Sering ingin buang air kecil.
  • Nyeri sendi.
  • Kehilangan selera makan.
  • Sakit punggung bagian bawah atau samping.
  • Perubahan suasana hati atau mental.
  • Sakit dan nyeri otot.
  • Mual.
  • Gugup.
  • Sakit tenggorokan.
  • Berkeringat.
  • Muntah.

Efek samping berikut ini ditemui langka:

  • Rasa terbakar dan area tubuh bernyut-nyut.
  • Perubahan warna kulit.
  • Nyeri dada.
  • masuk angin.
  • Sering bengong atau kebingungan.
  • Batuk atau suara berserak.
  • Susah tidur.
  • Pingsan atau pusing ketika bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk.
  • Sering mimpi yang berlebihan.
  • Mimpi buruk.
  • Radang atau bengkak di betis, bahu atau tangan.
  • Ruam kulit.
  • Bengkak di sekitar mata.
  • Pembengkakan pada wajah, pergelangan kaki, kaki, atau lutut.
  • Memiliki pikiran untuk bunuh diri.
  • Sesak dada.
  • Tangan atau kaki bergetar atau gemetar.
  • Sikap tidak peduli.

Insiden tidak diketahui:

  • Nyeri perut.
  • BAB hitam atau kering.
  • Gusi berdarah.
  • Darah dalam urin atau feses.
  • Mulut kering.
  • Merasa terganggu dengan kehadiran orang lain.
  • Halusinasi.
  • hiperventilasi.
  • Pernapasan tidak teratur.
  • Hilang ingatan.
  • Kehilangan kekuatan atau energi.
  • Bibir, kuku dan kulit memucat atau membiru.
  • Muncul tandai bintik-bintik merah pada kulit.
  • Mengalami masalah dengan memori.
  • Sering gelisah.
  • Perubahan suasana hati atau mental yang parah.
  • Kelenjar bengkak.
  • Kesulitan bernafas dengan beraktivitas.
  • Memiliki perilaku yang tidak normal.
  • Pendarahan atau memar yang tidak biasa.
  • Kelemahan yang tidak biasa.
  • Sering bermimpi yang jelas.
  • Penurunan atau kenaikan berat badan.

Selain itu, terdapat pula gejala-gejala lain yang tidak perlu tanganan medis atau dokter, hal ini kemungkinan karena hanya sekedar reaksi penyesuaian tubuh terhadap obat yang sedang dikonsumsi sehingga lambat-laun akan hilang dengan sendirinya. Namun demikian, hubungi dokter atau pergi ke klinik terdekat bila gejala berikut ini terus berlanjut: [5]

Jarang terjadi;

  • Berkurangnya libido.
  • kesulitan menelan makanan.
  • Tenggorokan kering atau sakit.
  • Pendarahan berat.
  • Gatal-gatal.
  • Ketidakmampuan untuk mempertahankan ereksi.
  • Ejakulasi lebih lama dari biasanya.
  • Rasa sakit atau nyeri di sekitar mata dan tulang pipi.
  • Pembengkakan kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah.
  • Perubahan suara.

Insiden tidak diketahui;

  • Merasa seperti terbakar di dada atau perut.
  • Kesulitan dalam buang air besar.
  • Nafsu makan meningkat.
  • Peningkatan pertumbuhan rambut terutama pada wajah.
  • Peningkatan kemampuan, keinginan dan dorongan seksual.
  • Sakit pada gusi.

Info Efek Samping Tenaga Medis; [5]

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan termasuk kantuk, mengantuk, ataksia, dan masalah perilaku.
  • Sistem saraf
    • Ataksia reversibel, disartria, anterograde amnesia, dan nystagmus dapat terjadi, terutama dalam pengobatan jangka panjang dan / atau pada dosis tinggi.
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mengantuk (hingga 50%), mengantuk (hingga 50%), ataksia (hingga 30%), pusing (hingga 12%)
    • Umum (1% hingga 10%): Koordinasi abnormal, disartria, kemampuan intelektual berkurang, gangguan memori, nystagmus
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Konvulsi dan sakit kepala
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Kecocokan umum dan sakit kepala ringan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Efek amnestik, anterograde amnesia / amnesia, aphonia, kurangnya perhatian, koma, gangguan koordinasi, penurunan gerakan dan koordinasi gaya berjalan, gangguan dalam perhatian, disdiadochokinesis / ketidakmampuan untuk melakukan gerakan cepat, bergantian, disfagia , kejang epilepsi, mati rasa dan kesemutan ekstremitas, pelupa, kepenuhan kepala, hemiparesis, hiperaktif, hiperpeka, hipersensitif terhadap cahaya / kebisingan / kontak fisik, hipertensi, hipoestesi, gangguan konsentrasi / konsentrasi buruk, kelesuan, migrain, mabuk perjalanan, hipotonia otot, paresis , paresthesia, kejang, bicara melambat / basi, kehilangan rasa, tremor, vertigo dan cacat bidang visual
    • Laporan pascapemasaran: Gerakan koreografi, hipotonia, kerusakan otak yang sudah ada sebelumnya
  • Psikiatrik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Masalah perilaku (hingga 25%)
    • Umum (1% hingga 10%): Kebingungan / keadaan kebingungan, penurunan libido, depresi, emosi dan kegugupan
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Penurunan dorongan seksual, hilangnya libido
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Perilaku agresif / reaksi agresif / agresi / agresivitas, agitasi, kemarahan, kecemasan, apatis, depersonalisasi, disorientasi, gejala penarikan obat, disforia, mimpi berlebihan, kegembiraan / kegembiraan, kecemasan ekstrem, perasaan marah, halusinasi, permusuhan , histeria, ilusi, perilaku yang tidak pantas, peningkatan libido, insomnia, lekas marah, mimpi buruk, disinhibisi organik, ketergantungan fisik, ketergantungan psikologis, psikosis, gangguan psikotik, kegelisahan, gangguan tidur, gangguan tidur, upaya bunuh diri, ide bunuh diri, ketegangan, mimpi yang jelas, memburuk / timbulnya depresi klinis
    • Laporan pasca pemasaran: Mimpi abnormal, perubahan libido, ketergantungan dan encopresis
  • Pernafasan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Infeksi saluran pernapasan atas (hingga 10%)
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Depresi pernapasan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Tempel asma, hipersekresi bronkus / hipersekresi pada saluran pernapasan atas, kongesti dada, dispnea, bersin berlebihan, suara serak, sumbatan lendir pada nasofaring, mimisan, pneumonia, rinitis, sesak napas dan menguap
    • Laporan pasca pemasaran: Obstruksi jalan napas dan edema faring
  • Genitourinari
    • Umum (1% hingga 10%): Kolpitis, dismenore, ejakulasi tertunda, impotensi, frekuensi berkemih, infeksi saluran kemih
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Disfungsi kandung kemih, nyeri payudara, disuria, ejakulasi menurun, enuresis / perasaan enuresis, ketidakteraturan menstruasi, nokturia, nyeri panggul, poliuria, retensi urin, perdarahan saluran kemih dan perubahan warna urin
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Kelelahan, kelelahan dan kelelahan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kecelakaan, mabuk, sakit telinga, demam, infeksi herpes simpleks, hyperacusis, cedera, malaise, otitis, nyeri, reaksi paradoks, reaksi melambat / menurun, menggigil, haus, luka
    • Laporan pasca pemasaran: Jatuh dankerusakan umum
  • Saluran pencernaan
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri perut, sembelit
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Ketidaknyamanan / gejala epigastrium, gejala gastrointestinal, mual
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Ketidaknyamanan perut, sering buang air besar, lidah dilapisi, dispepsia, perut kembung, peradangan gastrointestinal, wasir, pirosis, peningkatan hipersekresi / saliva saliva / gangguan air liur, gangguan perut, tebal lidah, sakit gigi, gangguan gigi dan muntah
    • Laporan pasca pemasaran: Diare, mulut kering, gastritis, radang gusi
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Kelemahan otot dan mialgia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Nyeri pergelangan kaki, artralgia, sakit punggung, sakit kaki, patah tulang traumatis, nyeri lutut, pembengkakan lutut, nyeri rahang, kram kaki, sakit kaki, pinggang, kram otot, nyeri otot dan tengkuk
    • Laporan pasca pemasaran: Fraktur
  • Hipersensitif
    • Umum (1% hingga 10%): Reaksi alergi
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Angioedema
  • Mata
    • Umum (1% hingga 10%): Penglihatan kabur
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Diplopia / penglihatan ganda, iritasi mata, mata berkedut, edema periorbital, tembel, gangguan penglihatan dan xerophthalmia
    • Laporan pasca pemasaran: Pergerakan mata abnormal dan penampilan “bermata kaca”
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Nafsu makan berkurang
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Anoreksia, dehidrasi, asam urat, rasa lapar tidak normal, peningkatan nafsu makan, penambahan berat badan, penurunan berat badan
  • Imunologis
    • Umum (1% hingga 10%): Influenza
  • Dermatologis
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Perubahan pigmentasi, pruritus, ruam / ruam kulit, rambut rontok sementara, urtikaria
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Abrasi, flare jerawat, alopecia / kerontokan rambut sementara, perdarahan kulit, kulit terbakar, selulitis, kontak dermatitis, edema wajah, kerontokan rambut, hirsutisme, reaksi pustular, gangguan kulit, berkeringat dan xeroderma
    • Laporan pasca pemasaran: Edema angioneurotik, gangguan pigmentasi
  • Hematologi
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Penurunan jumlah trombosit
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Anemia, diskrasia darah, eosinofilia, mononukleosis infeksiosa, leukopenia, limfadenopati
  • Kardiovaskular
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Edema pergelangan kaki, nyeri dada, edema, pembilasan, edema kaki, palpitasi, hipotensi postural, takikardia dan tromboflebitis kaki
  • Hati
    • Laporan pasca pemasaran: Peningkatan transaminase serum dan alkali fosfatase sementara
  • Kelenjar endokrin
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Karakteristik seks sekunder dini sebelum pubertas / prematur
  • Lokal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Peradangan lokal
  • Ginjal

Detail tentang Clonazepam

Berikut ini uraian singkat detail tentang Clonazepam; [1,2]

PenyimpananTablet:
→ Simpan antara 25°C.
→ Jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Clonazepam adalah obat yang mengurangi transmisi saraf di korteks motorik yang menekan lonjakan dan pelepasan gelombang saat tikda terjadi kejang. Mekanisme karjanya diyakini terkait dengan kemampuannya untuk meningkatkan aktivitas GABA (asam gamma-aminobutyric). Secara klinis, obat ini meningkatkan epilepsi fokal dan kejang umum.
Onset: Sekitar 20-40 mnt.
Durasi: 6-8 jam (dewasa); ≤12 jam (bayi dan anak kecil).

Farmakokinetik:
Penyerapan: Segera diserap sepenuhnya dari saluran pencernaan. Ketersediaan hayati: Sekitar 90%. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: 1-4 jam.
Distribusi: Melintasi plasenta dan memasuki ASI. Volume distribusi: 1,5-3 L / kg (anak); 1,5-64,4 L / kg (dewasa). Ikatan protein plasma: Sekitar 85%.
Metabolisme: Metabolisme hati luas melalui konjugasi glukuronida dan sulfat; dikonversi menjadi 7-aminoclonazepam (metabolit utama), dan 7-asetamido- dan 3-hidroksi-turunan (metabolit minor).
Ekskresi: Melalui urin sebagai metabolit bebas atau terkonjugasi. Waktu paruh eliminasi: Kira-kira 20-40 jam.
Interaksi dengan obat lain → Efek depresan aditif dengan TCA, MAOI, sedatif dan hipnotik, barbiturat, ansiolitik, antipsikotik, agonis opiat.
→ Dapat meningkatkan kadar fenitoin serum.
Interaksi dengan makanan → Aditif depresi SSP bila diberikan bersamaan dengan minuman yang mengandung alkohol.
Overdosis ⇔ Gejala: Somnolence, confusion, ataxia, berkurangnya refleks atau koma.
⇔ Cara Mengatasi:
→ Diberikan pengobatan suportif dan simtomatik.
Flumazenil dapat digunakan untuk pembalikan lengkap atau sebagian dari efek obat penenang tetapi ada risiko kejang esp pada pengguna jangka panjang benzodiazepine dan dalam overdosis antidepresan siklik.
→ Induksi emesis atau lakukan lavage lambung diikuti dengan arang aktif dan katarak salin untuk menghilangkan obat yang tersisa.
→ Hipotensi dapat diobati dengan norepinefrin atau metaraminol IV.

Pertanyaan Seputar Clonazepam

Bagaimana seharusnya saya mengonsumsi Clonazepam?

Minumlah Clonazepam dengan segelas air yang penuh. Obat ini hanya dikonsumsi dalam waktu yang singkat atau tidak melebihi dari 9 minggu tanpa saran dokter. [5]

Apakah Clonazepam dapat membentuk kebiasaan?

Iya. Obat ini membentuk kebiasaan. Oleh karena itu, jangan pernah membagikan Clonazepam kepada siapapun terutama kepada orang dengan riwayat kecanduan narkoba. Penyalahgunaan obat pembentuk kebiasaan dengan menjual atau memberikan kepada orang lain tanpa saran dokter akan dikenakan sanksi hukum. [5]

Bagaimana caranya kalau saya kehilangan satu dosis obat ini?

Minumlah dosis yang terlewat saat itu juga. Dan bila setelah tiba pada jadwal dosis berikutnya, lewati saja dosis yang terlewat. Jangan menggunakan obat tambahan untuk mengganti dosis yang terlewat. [5]

Hal-hal apa saja yang perlu saya perhatikan ketika menggunakan Clonazepam?

Hindari minum alkohol karena efek samping berbahaya bisa terjadi. Hindari mengonsumsi obat yang serupa, seperti lorazepam, diazepam dan narkotika. [5]

Contoh Obat Clonazepam (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Clonazepam; [2,3,4,5]

Brand Merek Dagang
Clorest
Ritrovil
Antelepsin
Klonopin
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment