Ampicillin: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Ampicillin adalah obat yang digunakan dalam pengobatan melawan infeksi bakteri tertentu, seperti meningitis, pneumonia, gonore, atau infeksi bakteri yang terjadi di saluran pencernaan. [1,2,3,4]

Apa itu Ampicillin?

Untuk mengetahui informasi lebih jelas mengenai indikasi ampicillin hingga pengaruhnya pada kehamilan dan menyusui, berikut adalah data detailnya [2,3]:

IndikasiObat infeksi bakteri
KategoriObat Keras
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasAntibiotik – Penisilin
BentukKapsul oral, oral untuk suspensi, bubuk parenteral untuk injeksi atau infus
KontraindikasiHipersensitif terhadap ampicillin atau penisilin lainnya.
PeringatanPasien dengan riwayat alergi β-laktam, gangguan ginjal, serta kehamilan dan menyusui
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiKategori Kehamilan B: Penelitian pada hewan membuktikan jika tidak ada tanda bahaya pada janin atau risiko bayi menyusui selama penggunaan obat. Namun, penggunaannya tetap harus dibawah pengawasan dokter.

Manfaat Ampicillin

Ampicillin adalah antibiotik yang digunakan untuk mengobati atau mencegah infeksi bakteri pada [1,2,3,4]:

  • Telinga, hidung, tenggorokan, paru-paru
  • Kulit, kandung kemih alat kelamin
  • Kandung kemih, pneumonia, gonore
  • Meningitis, atau infeksi perut atau usus

Dosis Ampicillin

Obat ampicillin diberikan kepada pasien sesuai dengan kategori dan indikasi pasien [2]:

Dosis Dewasa Ampicillin

Intra-artikular
⇔ Suplemen dalam terapi sistemik untuk pengobatan infeksi yang rentan
→ 500 mg setiap hari
Intraperitoneal
⇔ Suplemen dalam terapi sistemik untuk pengobatan infeksi yang rentan
→ 500 mg setiap hari
Intrapleural
⇔ Suplemen dalam terapi sistemik untuk pengobatan infeksi yang rentan
→ 500 mg setiap hari
Intravena
⇔ Meningitis
→ 2 g tiap 6 jam
Oral/Diminum
⇔  Infeksi saluran empedu, Bronkitis, Endokarditis, Gastroenteritis, Listeriosis, Otitis media, Infeksi streptokokus Perinatal, Peritonitis
→ 0,25-1 g tiap 6 jam

Demam tifoid dan paratifoid
→  1-2 g tiap 6 jam selama 2 minggu pada infeksi akut dan 4-12 minggu pada karier.

⇔ Gonore tanpa komplikasi
→  2 g dengan 1 g probenesid sebagai dosis tunggal, dianjurkan untuk diulang pada pasien wanita.

Infeksi saluran kemih
→  500 mg tiap 8 jam
Parenteral
⇔  Infeksi yang rentan
→ 500 mg tiap 6 jam, via IM atau injeksi IV lambat selama 3-5 menit atau melalui infus
⇔ Keracunan darah
→ 150-200 mg/kg sehari. Dimulai dari pemberian IV minimal 3 hari, lalu dilanjutkan dengan inj IM tiap 3-4 jam. Pengobatan dilanjutkan setidaknya selama 48-72 jam setelah menjadi asimtomatik atau bila ada bukti pemberantasan bakteri.

Dosis Anak-anak Ampicillin

Intra-artikular
⇔ Suplemen dalam terapi sistemik untuk pengobatan infeksi yang rentan
→ <10 tahun separuh dari dosis rutin orang dewasa
Intraperitoneal
⇔ Suplemen dalam terapi sistemik untuk pengobatan infeksi yang rentan
→ <10 tahun separuh dari dosis rutin orang dewasa
Intrapleural
⇔ Suplemen dalam terapi sistemik untuk pengobatan infeksi yang rentan
→ <10 tahun separuh dari dosis rutin orang dewasa
Intravena
⇔ Meningitis
→ 150 mg/kg sehari dalam dosis terbagi
Oral/Diminum
⇔ Infeksi saluran empedu, Bronkitis, Endokarditis, Gastroenteritis, Listeriosis, Otitis media, Infeksi streptokokus Perinatal, Peritonitis
→ <10 tahun separuh dari dosis rutin orang dewasa
Parenteral
⇔ Infeksi yang rentan
→ <10 tahun separuh dari dosis rutin orang dewasa
⇔ Keracunan darah
→ 150-200 mg/kg sehari. Dimulai dari pemberian IV minimal 3 hari, lalu dilanjutkan dengan injeksi IM tiap 3-4 jam. Pengobatan dilanjutkan setidaknya selama 48-72 jam setelah menjadi asimtomatik atau bila ada bukti pemberantasan bakteri..

Efek Samping Ampicillin

Efek samping penggunaan ampicillin menyebabkan efek GI (diare, mual), dan ruam [1,2,3,4].

Info Efek Ampicillin Tenaga Medis

  • Dermatologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Ruam, pruritus, eksantema, gatal
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam morfin
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Edema angioneurotik, vaskulitis alergi, dermatitis eksfoliatif, eritema multiforme eksudatif, urtikaria, sindrom Stevens-Johnson, nekrolisis epidermal toksik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Ruam makulopapular eritematosa (termasuk gatal ringan), ruam makula, purpura, ruam makulopapular, reaksi kulit, ruam kulit lainnya, eritematosa eritematosa, pustulosis eksantematosa umum akut
  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Diare, mual, muntah, perut kembung/meteorisme, tinja lunak, sakit perut
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Glositis, stomatitis, enterokolitis, kolitis pseudomembran
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kandidiasis/moniliasis oral, lidah berbulu hitam, diare terkait Clostridium difficile, kolitis hemoragik, sakit mulut/lidah, pankreatitis, gastritis, kram perut umum
  • Lokal
    • Umum (1% hingga 10%): Flebitis lokal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Flebitis di tempat pemberian IV, nyeri di tempat pemberian IM
  • Lain
    • Umum (1% sampai 10%): Pembengkakan dan nyeri, eksantema dan enanthem di daerah mulut
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Infeksi jamur/bakteri resisten (terutama selama penggunaan yang berkepanjangan dan/atau berulang), demam akibat obat-obatan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Demam
  • Hipersensitivitas
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Reaksi alergi yang serius (mis., Serum sickness, alergi nefritis)
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Syok anafilaksis yang mengancam jiwa
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Anafilaksis, reaksi seperti serum sickness, reaksi hipersensitivitas (termasuk ruam urtikaria, eritema multiforme, dermatitis eksfoliatif, edema, hipotensi, demam, Stevens-Johnson , pemfigoid bulosa, miokarditis hipersensitivitas, nekrolisis epidermal toksik, erupsi obat tetap)
  • Hematologi
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Trombositopenia, purpura trombositopenik, leukopenia, anemia, eosinofilia, agranulositosis, anemia hemolitik
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Granulocytopenia, pansitopenia, waktu perdarahan lama, waktu protrombin berkepanjangan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Waktu tromboplastin parsial aktif yang berkepanjangan, kelainan agregasi trombosit, neutropenia, Henoch Schonlein purpura, aplasia sel darah merah
  • Sistem saraf
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Sakit kepala, pusing, mioklonus, kejang
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Ensefalopati, mengantuk, hiperrefleksia, kedutan mioklonik, kejang, koma
  • Ginjal
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Nefritis interstisial akut
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): gagal ginjal akut dengan ekskresi kristal urin
    • Frekuensi tidak dilaporkan: nefritis interstisial, nefropati, glomerulonefritis
  • Hati
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Peninggian transaminase
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hepatitis, ikterus kolestatik, AST tinggi, transaminase meningkat sedang (sementara), ALT tinggi, kolestasis
  • Genitourinari
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Crystalluria
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kandidiasis/moniliasis vagina
  • Pernapasan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Edema laring
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Laryngeal stridor
  • Muskuloskeletal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Arthralgia
  • Metabolik

Detail Ampicillin

Informasi lebih detail mengenai penyimpan, cara kerja, interaksi dengan obat, interaksi dengan makanan, pengaruh hasil lab serta overdosis dari ampicillin tercantum dalam tabel berikut ini [2]:

PenyimpananSimpan di antara 20-25°C.
Sedangkan, suspensi oral yang dilarutkan simpan antara 2-8°C (buang setelah 14 hari)
Cara KerjaDeskripsi: Ampicillin mencegah sintesis dinding sel bakteri dengan mengikat 1 atau lebih protein pengikat penisilin (PBP). Sehingga langkah transpeptidasi akhir dari sintesis peptidoglikan di dinding sel bakteri dapat terhambat. Bakteri melisis karena aktivitas enzim autolitik dinding sel berlangsung, sedangkan perakitan dinding sel terhenti.
Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap dengan baik dari saluran pencernaan (50%). Makanan dapat mengurangi kecepatan dan tingkat penyerapan dengan waktu untuk konsentrasi plasma puncak kira-kira 1-2 jam.
Distribusi: Melintasi plasenta dan memasuki ASI dalam jumlah yang relatif kecil. Pengikatan protein plasma sekitar 20%.
Metabolisme: Dimetabolisme sampai batas tertentu menjadi asam penisilloat.
Ekskresi: Melalui urin sebagai obat tidak berubah (oral: kira-kira 20-40%; parenteral: kira-kira 60-80%) dalam 6 jam dan feses (sedikit) dengan waktu paruh plasma sekitar 1-1,5 jam.
Interaksi dengan obat lain→ Mengurangi kemanjuran OC
→ Mengubah INR saat menggunakan warfarin dan phenindione
→ Mengurangi kemanjuran vaksin tifoid oral
→ Mengurangi ekskresi metotreksat
→ Pengurangan ekskresi dengan probenesid dan sulfinpyrazone, menyebabkan peningkatan risiko toksisitas
→ Allopurinol meningkatkan reaksi kulit yang diinduksi ampicillin, penyerapan berkurang dengan klorokuin
→ Antibakteriostatik (misalnya eritromisin, kloramfenikol, tetrasiklin) dapat mengganggu aksi bakterisidal ampicillin
Interaksi dengan makananMakanan menurunkan tingkat dan tingkat penyerapan
Overdosis ⇔ Gejala: Mual, muntah dan diare

⇔ Cara Mengatasi: Pengobatan simtomatik dan suportif serta dapat dikeluarkan dari sirkulasi dengan hemodialisis
Pengaruh pada hasil labDapat mengganggu tes diagnostik untuk glukosa urin menggunakan tembaga sulfat, antiglobulin langsung (tes Coombs‘), tes untuk protein urin atau serum dan tes menggunakan bakteri (misalnya tes Guthrie untuk fenilketonuria menggunakan Bacillus subtilis)

Pertanyaan Seputar Ampicillin

Kapan saya tidak boleh menggunakan obat ini?

Jangan minum ampicillin jika mengalami reaksi alergi (misalnya ruam, sesak napas, mata bengkak) terhadap antibiotik penisilin (misalnya amoksisilin, cloxacillin, penisilin V, sultamisilin) ​​dan antibiotik sefalosporin (misalnya cefaclor, cefalexin, cefuroxime) [1].

Apa yang harus saya ketahui sebelum menggunakan ampicillin?

Dokter harus mengetahui apabila pasien memiliki riwayat penyakit ginjal, demam kelenjar, mononukleosis menular, leukemia limfatik, infeksi HIV, diabetes, maupun sedang hamil atau menyusui [2].

Bisakah saya meminumnya dengan obat lain?

Beri tahu dokter jika pasien menggunakan obat untuk asam urat, obat kanker, obat malaria, warfarin (obat pengencer darah), antibiotik lain, atau pil KB. Sebab ampicillin dapat membuat pil KB kurang efektif [3].

Instruksi diet khusus apa yang harus saya ikuti?

Hindari alkohol [2].

Apa yang harus saya perhatikan saat menggunakan ampicillin?

Pantau fungsi ginjal, hati, dan hematologis secara berkala, serta amati tanda dan gejala anafilaksis selama dosis pertama [2].

Contoh Obat Ampicillin (Merek Dagang)

Dibawah ini adalah  obat bermerek yang mengandung ampicillin didalamnya [1,2]:

Brand Merek Dagang
Ambiopi
Viccillin
Sanpicillin Forte
Ampi
Binotal
Opicillin
Polypen
Xepacillin

Bintapen
Corsacillin
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment