Fenoprofen: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Fenoprofen merupakan turunan asam propionat dari produk antiinflamasi dan antirematik non-steroid. [1, 2, 3, 4 5]

Obat ini digunakan untuk menghilangkan nyeri mulai dari ringan hingga sedang, osteoartritis dan artritis reumatoid. [2, 3, 4, 5]

Apa Itu Fenoprofen?

Berikut ini merupakan keterangan dari Fenoprofen  yang akan dijelaskan mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1]

IndikasiAnalgesik dan antipiretik.  Obat nyeri
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa
KelasObat Anti-inflamasi Nonsteroid (NSAID)  
Bentuk  Kapsul dan Tablet
Kontraindikasi→ Hipersensitif terhadap aspirin atau obat NSAID lainnya, perawatan perioperatif dalam penanganan operasi CABG ( Coronary Artery Bypass Graft) yaitu operasi untuk mengobati penyakit jantung koroner
→ Gangguan ginjal berat
→ Trimester ke-3 kehamilan (minggu ke 28 sampai 40 kehamilan) Laktasi.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Fenoprofen:
→ Pasien yang mengalami alergi terhadap Fenoprofen atau obat NSAID lainnya
→ Pasien dengan penyakit kardiovaskular atau Memiliki faktor risiko menderita penyakit kardiovaskular
→ Pasien dengan riwayat penyakit GI (Gastrointestinal) atau pendarahan saluran pencernaan bagian atas, pretreatment konsentrasi Hb rendah
→ Pasien dengan gangguan hati dan ringan sampai sedang.   
→ Anak – anak, Ibu hamil dan menyusui dan Lansia (hindari penggunaan kronis)
Kategori Obat Pada Kehamilan & Menyusui  Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO/Diminum:
Kategori C diberikan sebelum usia kehamilan 30 minggu: Penelitian pada hewan telah mengungkapkan efek buruk pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil. Obat boleh diberikan hanya jika manfaat yang diperoleh lebih besar dari risiko pada janin.
Kategori D diberikan setelah 30 minggu kehamilan : Ada bukti positif bahwa obat ini berbahaya pada janin manusia, tetapi manfaat obat ini pada wanita hamil lebih banyak dibandingkan risikonya. Jika obat ini diperlukan dalam kaitannya dengan keselamatan manusia atau penyakit, maka boleh digunakan.
Fenoprofen adalah obat nyeri untuk dewasa di jual dalam dua bentuk yaitu kapsul dan tablet.

Manfaat Fenoprofen

Fenoprofen dikenal sebagai obat anti-inflamasi nonsteroid (NSAID) yang dapat digunakan untuk menghilangkan rasa sakit ringan hingga sedang dari berbagai kondisi. Contoh keluhan seperti sakit pada saat: [2, 4]

  • Pembengkakan
  • Nyeri
  • Osteoartritis (radang sendi akibat kerusakan pada tulang rawan)
  • Artritis reumatoid (radang sendi akibat sistem kekebalan tubuh)

Dosis Fenoprofen

Fenoprofen hanya diberikan kepada orang dewasa dan tidak untuk diberikan kepada anak – anak dan Lansia: [1]

Dosis untuk Dewasa

Oral/Diminum
⇔ Osteoartritis:
→ Dosis: 300-600 mg 3-4 kali sehari
→ Dosis Maksimum: 3,2 g / hari
Oral/Diminum
⇔ Artritis reumatoid:
→ Dosis: 300-600 mg 3-4 kali sehari
→ Dosis Maksimum: 3,2 g / hari
Oral/Diminum
⇔ Nyeri ringan sampai sedang:
→ Dosis: 200 mg 4-6 jam sesuai kebutuhan
→ Dosis Maksimum: 3,2 g / hari

Efek Samping Fenoprofen

Efek samping fenoprofen yang umum dilaporkan meliputi: [2]

  • Kantuk
  • Sakit kepala
  • Asthenia
  • Sembelit
  • Pusing
  • Dispepsia
  • Mulas
  • Mialgia
  • Miastenia
  • Mual
  • Gugup
  • Jantung berdebar
  • Perdarahan yang berlangsung lama
  • Pruritus
  • Muntah. 

Efek samping fenoprofen yang harus mendapatkan pertolongan medis segera: [2]

  • Kurang umum
    • Nyeri perut
    • Kembung atau bengkak pada wajah, lengan, tangan, kaki bagian bawah, atau kaki
    • Penglihatan kabur
    • Telinga terus berdengung
    • Penurunan pendengaran
    • Sulit bernapas
    • Denyut nadi atau detak jantung berdetak cepat, tidak teratur, berdebar
    • Gangguan pendengaran
    • Kulit gatal atau ruam
    • Pertambahan berat badan yang cepat
    • Sesak di dada
    • Kesemutan tangan atau kaki
    • Kenaikan atau penurunan berat badan yang tidak biasa
  • Langka
    • Nyeri punggung, kaki, atau perut
    • Kulit hitam atau merah, dan kering
    • Gusi berdarah
    • Muntah darah
    • Urin berdarah atau keruh
    • Tinja berdarah
    • Perasaan terbakar di dada atau perut
    • Panas dingin
    • Kotoran berwarna tanah liat
    • Batuk darah
    • Urin gelap
    • Diare
    • Kesulitan, terasa terbakar, atau sakit saat berkemih
    • Kesulitan menelan
    • Pusing
    • Mulut kering
    • Demam dengan atau tanpa kedinginan
    • Sering ingin buang air kecil
    • Pembengkakan tubuh secara umum
    • Frekuensi atau jumlah urin yang sangat menurun
    • Suara serak
    • Peningkatan aliran menstruasi atau perdarahan vagina
    • Rasa haus meningkat
    • Gangguan pencernaan
    • Pembesaran atau pembengkakan seperti sarang di wajah, kelopak mata, bibir, lidah, tenggorokan, tangan, kaki, kaki, atau organ seks
    • Kehilangan selera makan
    • Sakit punggung bagian bawah atau samping
    • Mual
    • Mimisan
    • Tidak bisa buang air kecil
    • Kulit pucat
    • Kelumpuhan
    • Tanda bintik-bintik merah atau ungu pada kulit
    • Perdarahan berkepanjangan dari luka
    • Pembengkakan atau pembesaran kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
    • Urin merah atau coklat tua
    • Kemerahan pada kulit
    • Sakit perut yang parah atau berlanjut
    • Sakit tenggorokan
    • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di bibir atau di mulut
    • Sakit perut
    • Pembengkakan pada wajah, jari, atau kaki bagian bawah
    • Pembengkakan pada tangan, kaki
    • Kelenjar yang bengkak atau nyeri
    • Kesulitan bernafas
    • Bau nafas tidak enak
    • Pendarahan atau memar yang tidak biasa
    • Kelelahan atau kelemahan otot yang tidak biasa
    • Muntah
    • Muntah darah atau muntah yang terlihat seperti bubuk kopi
    • Mata atau kulit kuning

Gejala overdosis Fenoprofen (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):

  • Pusing, pingsan, atau pusing ketika bangun secara tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Pernapasan tidak teratur, cepat atau lambat, atau dangkal
  • Bibir, kuku, atau kulit pucat atau biru
  • Bernafas yang terlalu dalam dan cepat
  • Gelisah
  • Gemetar dan berjalan tidak stabil
  • Keram perut
  • Masalah dengan kontrol atau koordinasi otot

Efek samping Fenoprofen tidak memerlukan pertolongan medis segera: [2]

  • Umum
    • Sakit perut
    • Bersendawa
    • Sembelit
    • Sakit kepala
    • Maag
    • Kekurangan atau kehilangan kekuatan
    • Kantuk yang tidak biasa
    • Rasa tidak nyaman pada perut
  • Kurang umum
    • Nyeri atau rasa sakit pada tubuh
    • Batuk
    • Telinga tersumbat
    • Peningkatan berkeringat
    • Kehilangan suara
    • Perubahan suasana hati atau mental
    • Nyeri otot
    • Bersin
    • Hidung tersumbat atau berair
    • Gemetaran
  • Langka
    • Perasaan ketidaknyamanan atau rasa sakit yang umum
    • Sulit tidur

Info efek Fenoprofen tenaga medis: [2]

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan adalah dispepsia , sakit kepala, mengantuk, mual, pusing, sembelit, gugup, asthenia, dan edema perifer.
  • Saluran pencernaan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Dispepsia (10,3%)
    • Umum (1% hingga 10%): Mual, konstipasi, muntah, sakit perut, diare
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gastritis , tukak peptik, tukak peptik dengan perforasi, perdarahan gastrointestinal (GI), perdarahan GI, perut kembung, mulut kering, darah dalam tinja, ulkus aphthous mukosa bukal, pankreatitis, lidah terbakar, melena, hematemesis, stomatitis ulseratif, Crohn’s penyakit diperburuk, kolitis diperburuk
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Palpitasi
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Fibrilasi atrium , perubahan elektrokardiografi, takikardia supraventrikular , takikardia , hipertensi, gagal jantung
  • Ginjal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gagal ginjalsistitis, azotemia, nefritis interstitial, nefrosis, nekrosis papiler, nefrotoksisitas, sindrom nefrotik
  • Hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan: SGOT / AST meningkat, penyakit kuning, hepatitis kolestatik, fungsi hati abnormal
  • Pernafasan
    • Umum (1% hingga 10%): Dispnea, infeksi saluran pernapasan atas, nasofaringitis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Edema paru 
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala, mengantuk, pusing, tremor
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Rasa logam, kejang, trigeminal neuralgia, paresthesia, kantuk
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Kebingungan, gugup
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Depresi, disorientasi, insomnia, kepribadian berubah, halusinasi
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Berkeringat meningkat, pruritus, ruam
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Angioedema, purpura, memar, dermatitis eksfoliatif, nekrolisis epidermal toksik, sindrom Stevens-Johnsonalopecia, urticaria, fotosensitifitas, keringat meningkat 
  • Hipersensitif
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi hipersensitivitas
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Tinnitus, penurunan pendengaran, asthenia, edema perifer, kelelahan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Alkaline phosphatase meningkat, LDH meningkat, malaise, demam, meningitis aseptik, tinitus, pendengaran berkurang, vertigo, meningitis aseptik
  • Mata
    • Umum (1% hingga 10%): Penglihatan kabur
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Diplopia, neuritis optik , gangguan penglihatan, neuritis optik, ambliopia, diplopia

Detail Fenoprofen

Untuk memahami lebih detil mengenai Fenoprofen , seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Fenoprofen , interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya. [1]

Penyimpanan→ Simpan pada suhu 20-25 ° C
→ Simpan di tempat sejuk dan kering
→ Jauhkan dari jangkauan anak-anak
→ Lindungi dari cahaya.  
Cara Kerja  Deskripsi: Fenoprofen adalah turunan asam propionat, secara reversibel menggunakan enzim siklooksigenase-1 dan 2 (COX-1 dan 2) yang menggantikan pembentukan prekursor prostaglandin.
Onset: dalam 15-30 menit.
Durasi: 4-6 jam.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat dan hampir sepenuhnya dari saluran GI. Makanan dapat mengurangi laju dan tingkat penyerapan. Bioavailabilitasnya adalah Sekitar 85%. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: 1-2 jam.
Distribusi: Didistribusikan ke dalam ASI. Ikatan protein plasma: 99%
Metabolisme: mentransfusikan metabolisme hati menjadi 4′-hydroxyfenoprofen.
Pengeluaran: Melalui urin (sekitar 90%) sebagai glukuronida dan glukuronida fenoprofen dan feses yang dihidroksilasi (jumlah kecil). Waktu paruh plasma: Kira-kira 3 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain  → Peningkatan risiko perdarahan GI dengan antikoagulan, bifosfonat, clopidogrel, oral kortikosteroid, dabigatran, rivaroxaban, salisilat, dan SSRI. 
→ Dapat mengurangi efek antihipertensi dari inhibitor ACE. 
→ Peningkatan nefrotoksisitas dengan siklosporin. Paruh plasma menurun dengan fenobarbital
→ Dapat mengurangi efek loop natriuretik dan diuretik thiazide. 
→ Dapat meningkatkan toksisitas litium dan metotreksat
→ Peningkatan risiko stimulasi SSP dan kejang dg kuinolon.
Interaksi Dengan Makanan  Kompensasi bersama peningkatan risiko perdarahan GI dengan alkohol.
Overdosis⇔ Gejala: Gagal ginjal nonoligurik, hipotensi, koma, asidosis metabolik, depresi napas, proteinuria, takikardia dengan segmen ST dan kelainan gelombang T. 
Penatalaksanaan: Kosongkan lambung dengan penginduksian emesis atau lavage lambung, dapat digunakan oleh admin arang aktif. Perawatan suportif dan simtomatik termasuk koreksi ketidakseimbangan cairan dan pemberian dopamin.  
Pengaruh Pada Hasil Lab.Peningkatan salah dalam konsentrasi triiodothyronine (T 3 ) serum bebas dan total ditentukan oleh uji Amerlex-T

Pertanyaan Seputar Fenoprofen

Apa yang harus saya lakukan jika saya lupa minum obat fenoprofen?

Ambil dosis fenoprofen yang terlewat begitu Anda Ingat. 
Jika hampir melewati dosis berikutnya, lewati dosis yang terlewat dan kembali ke jadwal dosis normal Anda.
Janganlah menggandakan dosis dalam keadaan apa pun. [3]

Apa yang harus saya perhatikan saat menggunakan obat ini?

Beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki kondisi medis berikut:
tekanan darah tinggi
– penyakit hati
– penyakit ginjal
asma
tukak lambung
Beri tahu dokter jika Anda memiliki alergi terhadap Fenoprofen atau obat NSAID lainnya
Beri tahu dokter Anda jika Anda sedang hamil atau menyusui.
Jika Anda akan menjalani operasi, termasuk operasi kecil dan perawatan gigi, beri tahu dokter atau dokter gigi Anda bahwa Anda menggunakan Fenoprofen.
Beri tahu dokter dan apoteker Anda tentang semua obat Anda (resep atau bebas, produk alami, vitamin). [2, 3]

Apa yang harus saya lakukan jika saya overdosis?

Jika Anda merasa telah terjadi overdosis, hubungi dokter Anda segera untuk mendapatkan perawatan medis. [2]

Contoh Obat Fenoprofen  (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Fenoprofen : [2]

Brand Merek Dagang
Fenortho
Nalfon
ProFeno
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment