Hydrocortisone: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Hydrocortisone adalah obat yang termasuk ke dalam kortikosteroid ringan. [3, 5] Obat ini dapat digunakan untuk mengobati peradangan jaringan lunak, radang sendi, dermatosis, terapi pengganti kekurangan hormon adrenal dan lain – lain. [1, 2, 3, 4]

Apa Itu Hydrocortisone?

Berikut ini merupakan keterangan dari hydrocortisone yang akan dijelaskan mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1]

IndikasiObat untuk peradangan jaringan lunak, radang sendi, dermatosis, insufisiensi adrenal, dll.
KategoriObat resep
KonsumsiAnak – anak dan dewasa
KelasKortikosteroid Topikal / Sediaan Antiastatik & COPD / Kortikosteroid Mata / Hormon Kortikosteroid / Terapi Perawatan Suportif
Bentuk  Tablet, larutan, salep, krim, lotion, solusi
KontraindikasiInfeksi virus / jamur, lesi tuberkular atau sifilis, infeksi bakteri kecuali digunakan bersamaan dengan kemoterapi yang sesuai.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan hydrocortisone: → Pasien yang memiliki alergi terhadap hydrocortisone → Pasien yang memiliki gagal jantung kongestif, hipertensi, DM, epilepsi, lanjut usia, pasien dengan terapi jangka panjang. Penarikan bertahap. → Anak – anak, ibu hamil dan menyusui
Kategori Obat Pada Kehamilan & Menyusui  Cara Pemberian Obat: ↔ Melalui IM / IV / Parenteral / PO / Rektal / Topikal: Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.  
Tinjauan
Hydrocortisone adalah obat untuk mengobati peradangan, dermatosis dan insufisiensi adrenal pada anak – anak dan dewasa, dijual dalam berbeagai bentuk, seperti tablet, larutan, solusi, salep, krim, dan lotion.

Manfaat Hydrocortisone

Hydrocortisone merupakan obat steroid yang dapat digunakan untuk mengatasi berbagai kondisi, seperti: [2]

  • Mengobati gangguan alergi, kondisi kulit, kolitis ulserativa artritis, lupus, multiple sclerosis, atau gangguan paru-paru
  • Sebagai pengganti steroid pada orang dengan insufisiensi adrenal  (penurunan produksi steroid alami oleh kelenjar adrenal)
  • Mengobati kelainan sel darah tertentu seperti anemia (sel darah merah rendah) atau trombositopenia (trombosit rendah)
  • Sebagai obat antikanker tertentu seperti leukemia, limfoma, dan mieloma multipel

Selain yang telah disebutkan di atas, hydrocortisone juga dapat digunakan untuk tujuan pengobatan lainnya.

Dosis Hydrocortisone

Pemberian hydrocortisone dibagi ke dalam 2 bagian utama yaitu untuk anak – anak dan untuk dewasa: [1]

Dosis Hydrocortisone Dewasa

Parenteral / Injeksi
⇔ Peradangan jaringan lunak
Dosis sebagai Na fosfat atau Na suksinat ester: 100-200 mg sebagai injeksi lokal.
Intra-artikular (suntikan ke sendi)
⇔ Radang sendi
→ Dosis sebagai asetat: 5-50 mg tergantung ukuran sendi yang terkena.
Intravena
⇔ Insufisiensi adrenal (kekurangan hormon adrenal) selama operasi kecil dengan anestesi umum
→ Pada pasien yang mengonsumsi >10 mg prednisolon atau yang setara melalui mulut setiap hari. 25-50 mg saat induksi. Lanjutkan dengan kortikosteroid oral biasa setelah operasi.

⇔ Insufisiensi adrenal selama operasi sedang atau besar
→ Pada pasien yang mengonsumsi > 10 mg prednisolon atau yang setara melalui mulut setiap hari. Dosis kortikosteroid oral biasa pada pagi hari setelah operasi diikuti dengan 25-50 mg saat induksi, kemudian dosis hidrokortison tid yang sama selama 24 jam setelah operasi sedang atau 48-72 jam setelah operasi besar. Lanjutkan terapi oral setelah suntikan dihentikan.

⇔ Kekurangan hormon adrenokortikal akut
→ Dosis 100-500 mg 3-4 kali / 24 jam sesuai dengan beratnya kondisi dan respon pasien. Cairan dan elektrolit harus diberikan sesuai kebutuhan untuk memperbaiki gangguan metabolisme. Dosis dpt diberikan via injeksi IM (intramuskular) tapi respon yg lebih lambat.
Oral / Diminum
⇔ Terapi pengganti pada insufisiensi adrenokortikal (kekurangan hormon adrenokortikal)
→ Dosis 20-30 mg / hari dalam 2 dosis terbagi.
Topikal / kulit
⇔ Dermatosis yang responsif terhadap kortikosteroid 
→ Sebagai krim / salep / lotion 0,1-2,5%: Oleskan tipis-tipis ke area yang terkena satu kali sehari – tawaran.

Administrasi: Obat ini harus dikonsumsi bersama makanan.

Dosis Hydrocortisone Anak – anak

Intravena
⇔ Insufisiensi adrenokortikal akut
→ <1 tahun: 25 mg; 1-5 tahun: 50 mg
→ 6-12 tahun: 100 mg
→ Cairan dan elektrolit harus diberikan sesuai kebutuhan untuk memperbaiki gangguan metabolisme. Dosis dapat diberikan melalui injeksi IM (intramuskular) tetapi responnya lebih lambat.
Oral / Diminum
⇔ Terapi penggantian pada insufisiensi adrenokortikal
→ Dosis 400-800 mcg / kg / hari, dalam 2-3 dosis terbagi.

Administrasi: Obat ini harus dikonsumsi bersama makanan.

Efek Samping Hydrocortisone

Secara umum, hydrocortisone tidak akan menyebabkan efek samping yang serius jika diberikan dalam dosis yang tepat.

Efek samping yang memerlukan pertolongan medis segera (beritahu dokter jika anda mengalaminya): [2]

  • Umum
    • Agresi
    • Kegelisahan
    • Penglihatan kabur
    • Penurunan jumlah urin
    • Pusing
    • Mulut kering
    • Detak jantung atau denyut nadi yang cepat, lambat, berdebar, atau tidak teratur
    • Sakit kepala
    • Detak jantung tidak teratur
    • Mudah marah
    • Depresi mental
    • Perubahan mood
    • Kegugupan
    • Mati rasa atau kesemutan di lengan atau kaki
    • Berdebar-debar di telinga
    • Kegelisahan
    • Gemetar
    • Pembengkakan pada jari, tangan, kaki, atau kaki bagian bawah
    • Kesulitan berpikir, berbicara, atau berjalan
    • Kesulitan bernapas
    • Kesulitan bernapas saat istirahat
    • Kesulitan tidur
    • Penambahan berat badan
  • Kejadian yang tidak diketahui
    • Kram perut dan rasa terbakar (parah)
    • Sakit perut
    • Sakit punggung
    • Kotoran berdarah, berwarna hitam
    • Batuk atau suara serak
    • Kulit gelap
    • Penurunan tinggi
    • Penurunan penglihatan
    • Diare
    • Sakit mata
    • Mata sobek
    • Pertumbuhan rambut pada wajah wanita
    • Pingsan
    • Demam atau menggigil
    • Kulit memerah dan kering
    • Patah tulang
    • Bau nafas seperti buah
    • Wajah penuh atau bulat
    • Mulas atau gangguan pencernaan (parah dan terus menerus)
    • Rasa lapar meningkat
    • Haus meningkat
    • Peningkatan buang air kecil
    • Kehilangan selera makan
    • Kehilangan hasrat atau kemampuan seksual
    • Nyeri punggung bawah atau samping
    • Ketidakteraturan menstruasi
    • Nyeri otot
    • Pengecilan atau kelemahan otot
    • Mual
    • Nyeri di punggung, tulang rusuk, lengan, atau kaki
    • Nyeri atau sulit buang air kecil
    • Ruam kulit
    • Berkeringat
    • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
    • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
    • Perubahan visi / penglihatan
    • Muntah
    • Muntah dengan wujud yang terlihat seperti bubuk kopi

Efek samping yang tidak memerlukan pertolongan medis segera (beritahu dokter jika salah satu dari efek samping ini berlanjut / mengganggu): [2]

  • Umum
    • Nafsu makan meningkat
  • Kejadian yang tidak diketahui
    • Timbunan lemak abnormal di wajah, leher, dan tubuh
    • Jerawat
    • Kulit kepala kering
    • Keringanan warna kulit normal
    • Wajah merah
    • Garis ungu kemerahan pada lengan, wajah, kaki, batang, atau selangkangan
    • Pembengkakan di area perut
    • Penipisan rambut kulit kepala

Info Efek Hydrocortisone Tenaga Medis: [2]

  • Umum
    • Efek samping / komplikasi kortikosteroid terutama tergantung pada dosis dan durasi. Efek samping jarang terjadi dengan dosis fisiologis atau farmakologis yang lebih rendah. 
    • Efek jangka pendek dapat meliputi penambahan berat badan yang terkait dengan retensi natrium dan akumulasi cairan, hiperglikemia / intoleransi glukosa, hipokalemia, dan gangguan psikis. 
    • Efek jangka panjang dapat meliputi penekanan aktivitas hipotalamus-hipofisis-adrenal, penampilan Cushingoid, hirsutisme, impotensi, ketidakteraturan menstruasi, penyakit tukak lambung, katarak dan peningkatan tekanan intraokular / glaukoma, miopati, osteoporosis, dan fraktur kompresi vertebra.
  • Kardiovaskular
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Bradikardia, henti jantung, aritmia kardia, pembesaran jantung, gangguan peredaran darah, emboli lemak, hipertensi, gagal jantung kongestif, kardiomiopati hipertrofik pada bayi prematur, ruptur miokard setelah infark miokard baru-baru ini, tromboflebitis, vaskulitis, sinkop, takikardia, tromboemboli, tromboemboli tromboflebitis, vaskulitis, necrotising angiitis
  • Kelenjar endokrin
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Aktivitas hipotalamus-hipofisis-adrenal telah ditekan hingga 12 bulan setelah pemberian kortikosteroid jangka panjang, Penampilan Cushingoid dengan terapi kronis, hirsutisme, virilisme, impotensi, ketidakteraturan menstruasi, hipertrikosis, wajah bulan, hiperparatiroidisme laten, hipoparatiroidisme.
  • Metabolik
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Hipernatremia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Penurunan toleransi glukosa, hiperglikemia, hipokalemia, retensi cairan, keseimbangan nitrogen negatif karena katabolisme protein, peningkatan konsentrasi nitrogen urea darah, retensi natrium, alkalosis hipokalemia, peningkatan nafsu makan, penambahan berat badan, hipertrigliseridemia
  • Muskuloskeletal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Miopati steroid, kelemahan otot, kehilangan massa otot, osteoporosis, fraktur kompresi vertebra, ruptur tendon (terutama tendon Achilles), nekrosis aseptik tulang, penekanan pertumbuhan pada pasien anak, artropati mirip Charcot, suar pasca injeksi (penggunaan intra-artikular), osteonekrosis 
  • Imunologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Penurunan imunitas yang dimediasi sel, peningkatan kerentanan terhadap infeksi bakteri, virus, jamur dan parasit, imunosupresi, infeksi oportunistik dari ringan hingga fatal, reaktivasi tuberkulosis
  • Hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Peningkatan transaminase serum dan konsentrasi alkali fosfatase yang dapat dibalik, hepatomegali
  • Hematologi
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Leukositosis 
  • Dermatologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Meningkatnya kemudahan memar, ekimosis, petekie, penyembuhan luka yang tertunda, jerawat, kulit tipis yang rapuh, eritema wajah, peningkatan keringat, menekan reaksi terhadap pengujian kulit, dermatitis alergi, rasa terbakar atau kesemutan di daerah perineum setelah injeksi IV, kulit dan atrofi subkutan, edema, hiperpigmentasi, hipopigmentasi, eritema, abses steril, striae, rambut kulit kepala menipis, urtikaria 
  • Okuler
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Peningkatan tekanan intraokular, glaukoma, katarak subkapsular posterior, exophthalmos, korioretinopati serosa sentral, penipisan kornea atau skleral, eksaserbasi penyakit virus oftalmik
  • Psikiatrik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Psikosis, perubahan kepribadian atau perilaku, depresi, ketidakstabilan emosional, euforia, insomnia, perubahan suasana hati, perubahan kepribadian, gangguan psikis, eksaserbasi yang sudah ada mempengaruhi labilitas atau perilaku psikotik
    • Pada orang dewasa, kejadian reaksi psikis yang parah diperkirakan sekitar 5% sampai 6%. Efek psikologis telah dilaporkan pada penghentian kortikosteroid, meskipun kejadiannya tidak diketahui.
  • Hipersensitivitas
    • Laporan kasus reaksi hipersensitivitas terhadap kortikosteroid relatif jarang terjadi. Efek sampingnya meliputi bronkospasme, syok, urtikaria, dan angioedema.
    • Bronkospasme setelah hydrocortisone intravena telah dilaporkan pada beberapa pasien dengan penyakit pernapasan yang sensitif terhadap aspirin.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Reaksi hipersensitivitas (enema)
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Anafilaksis, reaksi anafilaktoid, angioedema
  • Lain
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Vertigo, timbunan lemak abnormal, malaise
  • Genitourinari
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Glikosuria, peningkatan atau penurunan motilitas dan jumlah spermatozoa
  • Sistem saraf
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kejang, peningkatan tekanan intrakranial disertai papilledema / pseudo-tumor cerebri (biasanya terjadi setelah pengobatan), sakit kepala, neuritis, neuropati, paresthesia, arachnoiditis, meningitis, paraparesis / paraplegia, gangguan sensorik, lipomatosis epidural
  • Pernapasan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Edema paru, cegukan

Detil Hydrocortisone

Untuk memahami lebih detil mengenai hydrocortisone, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja hydrocortisone, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya. [1]

Penyimpanan→ Simpan pada suhu 15-30 ° C
Cara Kerja  Deskripsi: Hydrocortisone adalah obat kortikosteroid yang digunakan untuk efek anti-inflamasi dan imunosupresifnya. Tindakan antiinflamasinya disebabkan oleh penekanan migrasi leukosit polimorfonuklear dan pembalikan permeabilitas kapiler yang meningkat. Obat ini juga dapat digunakan sebagai terapi pengganti pada insufisiensi adrenokortikal.
⇔ Farmakokinetik:
Absorpsi: Mudah diserap dari saluran GI (oral), natrium fosfat dan natrium suksinat ester cepat diserap tetapi alkohol bebas dan ester larut lemaknya perlahan diserap (IM). Asetat diabsorbsi perlahan (injeksi intra-artikular); diserap dari kulit.
Distribusi: Melalui plasenta. Pengikatan protein: > 90%.
Metabolisme: Hepatik (dimetabolisme menjadi bentuk terhidrogenasi dan terdegradasi).
Ekskresi: Melalui urin (sebagai konjugat dan glukuronida, dengan porsi kecil sebagai obat yang tidak berubah).
Interaksi Dengan Obat Lain  → Tiazid dapat meningkatkan hiperglikemia dan hipokalemia yang disebabkan oleh kortikosteroid. 
→ Dapat meningkatkan terjadinya tukak lambung atau perdarahan GI dengan pemberian NSAID bersamaan. 
→ Respon terhadap antikoagulan berubah. Dosis antidiabetik dan antihipertensi perlu ditingkatkan. 
→ Dapat mengurangi konsentrasi serum salisilat dan agen antimuskarinik. 
→ Dapat meningkatkan iritasi mukosa lambung dengan etanol. 
→ Efikasi berkurang dengan penggunaan karbamazepin, fenitoin, primidon, barbiturat dan rifampisin secara bersamaan. 
→ Penghambatan timbal balik metabolisme antara ciclosporin dan kortikosteroid meningkatkan konsentrasi plasma dari kedua obat. 
→ Efek yang ditingkatkan pada wanita yang memakai estrogen atau kontrasepsi oral.
Interaksi Dengan Makanan  → Dapat mengganggu penyerapan kalsium.

Pertanyaan Seputar Hydrocortisone

Apakah obat ini boleh dikonsumsi oleh orang yang memiliki infeksi jamur?

Tidak boleh. Anda tidak boleh menggunakan obat ini jika Anda mengalami infeksi jamur di mana pun di tubuh Anda. Sebelum menggunakan obat ini, beritahu dokter Anda tentang penyakit atau infeksi yang Anda alami dalam beberapa minggu terakhir. [2]

Bagaimana jika saya overdosis obat hydrocortisone?

Jika diduga overdosis, segeralah hubungi dokter atau pertolongan medis darurat.  Gejala overdosis obat ini kemungkinan tidak mengakibatkan hilangnya nyawa seseorang. 
Penggunaan dosis tinggi dalam jangka panjang dapat menyebabkan kulit menipis, mudah memar, perubahan lemak tubuh (terutama di wajah, leher, punggung, dan pinggang), bertambahnya jerawat atau rambut wajah, masalah menstruasi, impotensi , atau hilangnya minat pada seks. [2]

Apa yang terjadi jika obat ini digunakan selama kehamilan?

Penggunaan obat ini selama kehamilan bisa menyebabkan kekurangan hormon pada bayi yang baru lahir. Untuk itu, beritahu dokter Anda jika Anda sedang hamil atau berencana untuk hamil. [2]

Contoh Obat Hydrocortisone (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung hydrocortisone: [2]

Brand Merek Dagang
Cortef
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment