Methylprednisolone: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Methylprednisolone adalah obat kortikosteroid yang digunakan untuk mengobati berbagai kondisi peradangan seperti radang sendi, lupus, psoriasis, kolitis ulserativa, gangguan alergi, gangguan kelenjar (endokrin), dan kondisi yang mempengaruhi kulit, mata, paru-paru, perut, sistem saraf, atau sel darah. [1, 3]

Apa itu Methylprednisolone?

Untuk lanjut mengetahui tentang Methylprdnisolone, berikut ini terdapat tabel mengenai indikasi hingga pengobatan pada Ibu hamil:[1,2]

IndikasiObat radang dan alergi
KategoriObat resep
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasKortikosteroid
BentukTablet, suntik, krim
Kontraindikasi→ Hindari penggunaan jika memiliki infeksi jamur.
→ Hindari penggunaan vaksin jika masih dalam masa pengobatan (untuk pasien imunosupresi)
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Methylprednisolone:
→ Pasien dengan gagal jantung, hiperetensi, diabetes melitus.
→ Pasien dengan penyakit saluran pencernaan (misalnya divertikulitis, anastomosis usus, tukak lambung, kolitis ulseratif).
→ Pasien dengan sklerosis multipel, miastenia gravis, katarak, glaukoma, osteoporosis, riwayat gangguan kejang, penyakit tiroid.
→ Hindari pemerhentian obat secara mendadak.
→ Pasien dengan gangguan ginjal dan hati (termasuk sirosis).
→ Anak-anak, Ibu hamil dan menyusui.
Kategori Obat pada Kehamilan & Menyusui Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO/Rektal (Diminum/dari anus):
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Methylprednisolone

Methylprednisolone adalah obat yang bermanfaat untuk mengobati peradangan dan digunakan untuk mengobati beberapa jenis arthitis; kulit, darah, ginjal, mata, tiroid dan gangguan pencernaan (seperti kolitis). Obat ini juga digunakan untuk mengobati beberapa jenis kanker. [5]

Obat ini mungkin juga dapat digunakan untuk pengobatan selain di atas.

Dosis Methylprednisolone

Terdapat dua dosis, untuk dewasa dan anak-anak:[2]

Dosis Dewasa

Parenteral/Injeksi
Intra-artikular:
→ Anti inflamasi atau imunosupresif
→ Sebagai metilprednisolon asetat: 4-10 mg (sendi kecil); 10-40 mg (sendi sedang); 20-80 mg (sendi besar). Dapat diulang setiap 1-5 minggu tergantung pada kebutuhan pasien.
Intralesional
→ Dermatosis kortikosteroid responsif
→ Sebagai metilprednisolon asetat: 20-60 mg; 1-4 injeksi dapat diberikan pada interval tergantung pada jenis lesi dan durasi perbaikan dari injeksi awal.
Anti inflamasi atau imunosupresif
→ Sebagai metilprednisolon asetat: 20-60 mg setiap 1-5 minggu tergantung pada respons pasien.
Intramuskular
Anti inflamasi atau imunosupresif
→ Sebagai metiprednisolon Na suksinat: 10-80 mg sekali sehari.
→ Sebagai metilprednisolon asetat: 10-80 mg setiap 1-2 minggu.
⇔ Intravena
→ Antiinflamasi atau imunosupresif
Dewasa: As methylprednisolone sodium suksinat: 10-500 mg setiap hari. Dosis ≤250 mg diberikan oleh inj selama minimal 5 menit, sedangkan dosis> 250 mg diberikan perlahan selama setidaknya 30 menit.
→ Status asthmaticus
→ Sebagai metilprednisolon sodium suksinat: 40 mg, diulang sesuai dengan respons pasien.
→ Penolakan allograft akut pada penerima transplantasi organ
→ Sebagai methylprednisolone sodium suksinat: 0,5-1 g setiap hari; terus sampai pasien telah stabil, biasanya tidak melebihi 48-72 jam.
Oral/Diminum:
→ PO Anti-inflamasi atau imunosupresif Awal: 2-60 mg / hari, tergantung pada penyakit yang sedang dirawat.
→ Kondisi alergi: 24 mg pada hari 1; 20 mg pada hari ke 2; 16 mg pada hari ke 3; 12 mg pada hari ke 4; 8 mg pada hari ke 5; 4 mg pada hari ke 6. Semua dosis diberikan sebagai dosis tunggal atau terpisah.
Krim/salep:
→ Dermatosis kortikosteroid responsif
→ Oleskan tipis-tipis ke area yang terkena, sekali sehari, hingga 12 minggu.

Dosis Anak

Parenteral/Injeksi
⇔ Intramuskular
→ Antiinflamasi atau imunosupresif
→ Sebagai methylprednisolone Na suksinat: 0,5-1,7 mg / kg setiap hari atau 5-25 mg / m2 setiap hari dalam dosis terbagi 6-12 jam. Terapi “denyut nadi”: 15-30 mg / kg / dosis lebih dari ≥30 menit diberikan sekali sehari selama 3 hari.
⇔ Intravena
→ Antiinflamasi atau imunosupresif
→ Sebagai methylprednisolone Na suksinat: 0,5-1,7 mg / kg setiap hari atau 5-25 mg / m2 setiap hari dalam dosis terbagi 6-12 jam. Terapi “denyut nadi”: 15-30 mg / kg / dosis selama> 30 menit diberikan sekali sehari selama 3 hari.
Status asthmaticus
→ Anak: Sebagai metilprednisolon Na suksinat: 1-4 mg / kg setiap hari selama 1-3 hari.
→ Penolakan allograft akut pada penerima transplantasi organ
→ Sebagai metilprednisolon, Na suksinat: 10-20 mg / kg setiap hari hingga 3 hari. Maks: 1.000 mg setiap hari.
Oral/Diminum:
Antiinflamasi atau imunosupresif
→ Anak: Sebagai methylprednisolone Na suksinat: 0,5-1,7 mg / kg setiap hari atau 5-25 mg / m2 setiap hari dalam dosis terbagi 6-12 jam. Terapi “denyut nadi”: 15-30 mg / kg / dosis lebih dari ≥30 menit diberikan sekali sehari selama 3 hari.
Krim/Salep
Dermatosis kortikosteroid responsif
→ Salep, krim atau lotion metilprednisolon 0,1%: Oleskan tipis-tipis ke area yang terkena, sekali sehari, hingga 4 minggu.

Efek Samping Methylprednisolone

Mengkonsumsi Methylprednisolone mungkin akan menimbulkan beberapa efek samping. Segera hubungi dokter jika menemui gejala di bawah ini: [3, 5]

Segera hubungi tenaga kesehatan terdekat jika Anda mengalami gejala di bawah ini: [5]

  • ruam kulit.
  • wajah, tungkai bawah, atau pergelangan kaki bengkak.
  • masalah penglihatan.
  • pilek atau infeski yang berlangsung lama.
  • kelemahan otot.
  • feses berwarna hitam atau kering.

Info Untuk Para Tenaga Medis

  • Umum
    • Efek samping yang paling umum terjadi termasuk retensi cairan, perubahan toleransi glukosa, peningkatan tekanan darah, perubahan perilaku dan suasana hati, peningkatan nafsu makan, dan penambahan berat badan; kejadian umumnya berkorelasi dengan dosis, waktu pemberian, dan durasi pengobatan.
  • Hipersensitif
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi alergi atau hipersensitivitas; reaksi anafilaktoid, anafilaksis, angioedema, bronkospasme.
  • Kardiovaskular
  • Kelenjar endokrin
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Keadaan cushingoid, hirsutisme, adrenokortikal sekunder, dan hipofisis tidak responsif (terutama pada saat stres, seperti pada trauma, pembedahan, atau penyakit), wajah bengkak.
  • Saluran pencernaan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Distensi abdomen, mual, pankreatitis, tukak lambung, perforasi usus kecil dan besar, esophagitis ulseratif, perdarahan lambung, muntah, sakit perut, diare, dispepsia, mual.
  • Hati
    • Peningkatan transaminase reversibel (AST, ALT) telah diamati setelah terapi kortikosteroid. Perubahan-perubahan ini umumnya kecil dan tidak terkait dengan sindrom klinis apa pun. Hepatitis toksik telah dilaporkan dengan dosis tinggi terapi IV berdenyut siklik, onsetnya sudah beberapa minggu atau lebih. Resolusi telah dilaporkan dengan penghentian; namun, pengulangan telah dilaporkan dengan rechallenge.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hepatomegali, peningkatan enzim hati, hepatitis toksik.
  • Metabolik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Penurunan karbohidrat dan toleransi glukosa, manifestasi diabetes laten, alkalosis hipokalemik, kehilangan kalium, retensi natrium, peningkatan nafsu makan, keseimbangan nitrogen negatif karena katabolisme protein, penambahan berat badan, asidosis metabolik, dislipidemia, lipomatosis [Ref]
  • Muskuloskeletal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Penindasan pertumbuhan pada pasien anak-anak, nekrosis aseptik kepala femoralis dan humerus, kalsinosis, atrofi seperti Charcot, kehilangan massa otot, kelemahan otot, osteoporosis, fraktur patologis tulang panjang, flare postinjeksi, miopati steroid, ruptur tendon , khususnya tendon Achilles, fraktur kompresi vertebra, mialgia, atrofi otot, osteonekrosis, arthralgia neuropatik, retardasi pertumbuhan.
  • Hematologi
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Leucocytosis.
  • Imunologis
  • Mata
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Exophthalmos, glaucoma, peningkatan tekanan intraokular, katarak subkapsular posterior, kebutaan, chorioretinopathy.
    • Kebutaan telah dilaporkan dengan suntikan kortikosteroid ke kulit kepala, faucet tonsil, ganglion sphenopalatine.
  • Psikiatrik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Depresi, ketidakstabilan emosi, eufhoria, insomnia, perubahan suasana hati, perubahan kepribadian, gangguan psikis, keadaan kebingungan, kecemasan, perilaku abnormal, mudah marah.
  • Dermatologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Jerawat, dermatitis alergi, atrofi kulit dan subkutan, kulit bersisik kering, ecchymosis, petechiae, eritema, hiperpigmentasi, hipopigmentasi, gangguan penyembuhan luka, peningkatan keringat, ruam, abses steril, striae, reaksi tertekan terhadap tes kulit, kurus rapuh kulit, rambut kepala yang mulai menipis, urtikaria, hipertrikosis, angioedema, atrofi kulit, hiperhidrosis, pruritus.
  • Lokal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Infeksi di tempat suntikan, reaksi di tempat suntikan.
  • Sistem saraf
    • Frekuensi yang tidak dilaporkan: Konvulsi, sakit kepala, peningkatan tekanan intrakranial dengan papilledema (pseudotumor cerebri) biasanya setelah penghentian pengobatan, neuritis, neuropati, parestesia, amnesia, pusing.
  • Lain
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Vertigo, timbunan lemak abnormal, malaise, abses steril, gangguan penyembuhan, kelelahan.
  • Onkologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Sarkoma Kaposi.
  • Pernafasan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Edema paru, emboli paru, cegukan.
  • Genitourinari
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Penyimpangan menstruasi, peningkatan atau penurunan motilitas dan jumlah spermatozoa, peningkatan kalsium urin, glikosuria.

Detail Methylprednisolone

Berikut ini ada tabel mengenai cara penyimpanan hingga gejala overdosisi:[1,2,3]

Penyimpanan→ Simpan antara 20-25 ° C.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Metilprednisolon berikatan dengan dan mengaktifkan reseptor glukokortikoid intraseluler. Reseptor glukokortikoid teraktivasi mengikat daerah promotor DNA (yang dapat mengaktifkan atau menekan transkripsi) dan mengaktifkan faktor transkripsi yang mengakibatkan inaktivasi gen melalui deasetilasi histones.
→ Onset: Efek puncak: 1-2 jam (oral); 4-8 hari (intramuskular); 1 minggu (intra-artikular).
Durasi: 30-36 jam (oral); 1-4 minggu (intramuskular); 1-5 minggu (intra-artikular).
→ Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat (oral); diserap dari sendi di atas minggu tetapi lebih lambat diserap setelah injeksi intramuskular dalam (sebagai asetat); cepat diserap setelah injeksi intramuskular. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: 2 jam.
Distribusi: Didistribusikan dengan cepat (lisan). Melintasi plasenta. Volume distribusi: 0,7-1,5 L / kg.
Ekskresi: Waktu paruh plasma: ≥3,5 jam.
Interaksi dengan obat lain → Hilangnya supresi adrenal yang diinduksi kortikosteroid dengan aminoglutethimide.
→ Risiko hipokalaemia dengan agen penipisan K (misal Amfoterisin B, diuretik).
→ Penurunan pembersihan dg antibiotik makrolida.
→ Dapat menurunkan kadar isoniazid dalam serum.
→ Peningkatan clearance dengan kolestyramine.
→ Risiko kejang dengan siklosporin.
→ Peningkatan risiko aritmia dengan glikosida digitalis.
→ Metabolisme menurun dengan estrogen, termasuk OC.
→ Peningkatan metabolisme dg penginduksi CYP3A4 (misal Rifampisin, barbiturat).
→ Peningkatan konsentrasi plasma dengan penghambat CYP3A4 (misal Ketoconazole, erythromycin).
→ Risiko efek pencernaan dengan aspirin atau NSAID lain.
→ Dapat meningkatkan efek antikoagulan warfarin.
→ Dapat mengurangi efek terapeutik antidiabetik.
Interaksi dengan makanan → Hindari alkohol
→ Mengkonsumsi setelah makan, dapat mengurangi iritasi GI
Overdosis ⇔ Gejala: sesak napas, hingga pingsan.
⇔ Cara Mengatasi: panggil tenaga medis.
Pengaruh pada hasil labDapat menekan reaksi pada tes alergi kulit.

Pertanyaan Seputar Methypredsolone

Apa obat ini menyebabkan ketergantungan?

Beberapa oba memang berindikasi menyebabkan ketergantungan. Konsultasikan setiap pemakaian obat kepada dokter anda.[1]

Apa obat ini aman untuk Ibu hamil?

Kategori FDA: C. Jadi, hanya diperikab jika memnag sangat diperlukan.[1]

Bagaimana jika saya melewatkan dosis?

Segera ambil dosis begitu ingat. Jangan ambil dosis double.[1,3]

Contoh Obat Methylprednisolone (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini adalah beberapa merek dagang Methylpredsolone yang ada di pasaran:[1]

Brand Merek Dagang
MedrolCarmeson
CormetisonPhadilon
Medrol DosepakMedixon
LamesonTropidrol
MeticonComedrol
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment