Triamcinolone Acetonide : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Maria Arlene, Sp.Ak
Triamcinolone acetonide adalah obat yang digunakan untuk mengatasi berbagai kondisi kulit seperti eksim, dermatitis, alergi, dan ruam. Obat ini dapat meredakan bengkak, gatal, dan kemerahan yang terjadi... pada kondisi-kondisi tersebut. Obat ini merupakan golongan obat keras dan tidak dijual bebas, sehingga penggunaannya harus berdasarkan instruksi dan resep dokter. Jangan mengonsumsi obat lebih dari dosis yang dianjurkan. Jika dokter meresepkan obat ini pada Anda, jangan merekomendasikan obat ini kepada orang lain yang mungkin memiliki kondisi yang sama dengan Anda. Selalu informasikan kepada dokter jika Anda memiliki alergi obat, sedang dalam kondisi hamil atau menyusui, riwayat penyakit dan konsumsi obat apa saja yang Anda miliki. Read more

Triamcinolone acetonide merupakan glukokortikoid sintetis dengan 16,17-acetonide dari triamcinolone. Obat ini digunakan sebagai pengobatan berbagai infeksi kulit dan memiliki peranan anti inflamasi dan agen anti alergi[1]. Triamcinolone acetonide diberikan persetujuan FDA pada 3 Desember 1957[2].

Triamcinolone acetonide tersedia dalam bentuk krim, semprot, dan injeksi, tablet. Triamcinolone acetonide semport dan krim digunakan untuk mengobati manifestasi inflamasi dan pruritus dari dermatosis responsif kortikosteroid. Sedangkan Triamcinolone acetonide injeksi digunakan untuk intra artikular sebagai obat artritis gout kaut, bursitis akut dan subakut, tenosinovitis nonspesifik akut, epikondilitis, artritis reumatoid, dan sinovitis osteoartritis[3,4].

Apa Itu Triamcinolone Acetonide?

Berikut ini info mengenai Triamcinolone Acetonide, mulai dari indikasi hingga peringatannya[5]:

Indikasi→ Digunakan dalam pengobatan penyakit dermatologis.
→ Digunakan dalam pengobatan radang mata.
→ Digunakan untuk profilaksis dan pengobatan rinitis alergi.
→ Digunakan dalam pengobatan penyakit dermatologis.
→ Digunakan dalam pengobatan penyakit saluran napas obstruktif, glukokortikoid.
KategoriObat resep
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasKortikosteroid Topikal / Persiapan untuk Radang Mulut & Peradangan / Kortikosteroid Mata / 
Hormon Kortikosteroid
BentukInfus, semprot, krim, tablet, salep
Kontraindikasi→ Purpura trombositopenik idiopatik, malaria serebral
→ Infeksi jamur, virus, atau bakteri yang tidak diobati
→ Psikosis akut, TB aktif, herpes simpleks keratitis, mikosis sistemik, dan parasitosis.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Triamcinolone Acetonide:
→ Penderita glaukoma dan / atau katarak, hipertensi dan / atau gagal jantung
MI akut, diabetes mellitus, penyakit saluran cerna (anastomosis usus, divertikulitis, tukak lambung, kolitis ulserativa), sirosis, miastenia gravis, osteoporosis, riwayat gangguan kejang. 
→ Hindari penarikan mendadak. 
→ Anak-anak. 
→ Gangguan ginjal dan hati. 
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui IM / Intra-artikular / Intrabursal / Intradermal / Intralesional / Intrasynovial / Parenteral / SC / Topikal: C : Intravitreal: D
Kategori C: Baik penelitian pada hewan mengungkapkan efek merugikan pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada penelitian terkontrol pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat-obatan harus diberikan hanya jika potensi manfaatnya sesuai dengan potensi risiko pada janin.
Kategori D: Ada bukti positif dari risiko janin manusia, tetapi manfaat dari penggunaan pada wanita hamil dapat diterima meskipun ada risikonya (misalnya, jika obat diperlukan dalam situasi yang mengancam jiwa atau untuk penyakit serius di mana obat yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif).

Manfaat Triamcinolone Acetonide

Triamcinolone Acetonide merupakan salah satu sediaan obat semprot hidung dari triamcinolone. Obat ini merupakan salah satu golongan obat kortikosteroid yang memiliki cara kerja untuk mempengaruhi jenis sel dan mediator yang memiliki peranan ketika munculnya reaksi peradangan, seperti sel mast, eosinophil, histamin, leukotrien, dan sitokin[5].

Obat ini dapat mengurangi peradangan dan rasa gatal yang disebabkan oleh berbagai kelainan kulit yang responsif terhadap kortikosteroid, seperti efek anti inflamasi, anti alergi, dan anti pruritus (gatal). Beberapa kondisi medis yang bisa disembuhkan dengan Triamcinolone Acetonide, diantaranya[6] :

  • Jerawat
  • Jerawat vulgaris
  • Artritis Gout Akut
  • Dermatitis Kontak Alergi
  • Rinitis Alergi (AR)
  • Alergi Kulit
  • Alopecia Areata (AA)
  • Ankylosing Spondylitis (AS)
  • Asma
  • Dermatitis Atopik (DA)
  • Anemia Hemolitik Autoimun
  • Beriliosis
  • Dermatitis bulosa herpetiformis
  • Kulit pecah-pecah
  • Eksim Kronis
  • Penyakit Kulit Radang Kronis
  • Hiperplasia Adrenal Kongenital (CAH)
  • Anemia Hipoplastik Bawaan
  • Penyakit Crohn (CD)
  • Gigi berlubang
  • Dermatitis, Kontak
  • Dermatitis, Eczematous
  • Dermatomiositis
  • Ruam popok
  • Discoid Lupus Erythematosus (DLE)
  • Edema otak besar
  • Epikondilitis
  • Erythroderma
  • Gangguan infeksi jamur pada Beard
  • Radang gusi
  • Hemangioma
  • Wasir
  • Gatal-gatal
  • Hiperkalsemia
  • Luka yang Terinfeksi
  • Infeksi, Jamur
  • Radang Mulut
  • Intertrigo
  • Gatal pada Anus
  • Gatal pada Genitalia Eksternal
  • Kaki Gatal
  • Gatal pada alat kelamin
  • Tangan gatal
  • Artritis Idiopatik Remaja (JIA)
  • Bekas Luka Keloid
  • Leukemia
  • Lichen Planus (LP)
  • Liken simpleks kronik
  • Limfoma ganas
  • Mycosis Fungoides (MF)
  • Eksim Mikotik
  • Necrobiosis lipoidica diabeticorum
  • Neurodermatitis
  • Dermatitis Nummular
  • Peradangan Mata
  • Ophthalmia, Simpatik
  • Lichen Planus Eosif Lisan
  • Infeksi Mulut
  • Bisul Mulut
  • Otitis Eksterna
  • Pemfigus
  • Perikarditis
  • Polymyositis
  • Neuralgia Pasca Herpes (PHN)
  • Insufisiensi adrenokortikal primer
  • Proteinuria
  • Psoriasis Vulgaris (Psoriasis Plak)
  • Artritis Psoriatis
  • Plak psoriatis
  • Aplasia Sel Merah Murni
  • Luka bernanah
  • Pyoderma disebabkan oleh bakteri yang rentan
  • Enteritis Regional
  • Artritis reumatoid
  • Kurap Folikulitis
  • Dermatitis Seboroik
  • Dermatitis Seboroik, Eksim
  • Impetiginisasi Sekunder
  • Insufisiensi adrenokortikal sekunder
  • Trombositopenia sekunder
  • Penyakit Serum
  • Peradangan Kulit
  • Mikosis Kulit
  • Stomatitis, Aphthous
  • Stomatitis, Gigi Tiruan
  • Sinovitis
  • Lupus Eritematosus Sistemik (SLE)
  • Arteritis Temporal
  • Tinea Corporis
  • Reaksi Transfusi
  • Trichinosis
  • Tuberkulosis (TB)
  • Kolitis ulseratif
  • Uveitis
  • Bursitis Akut
  • Sklerosis Multipel Akut
  • Penyakit jantung rematik akut, tidak dijelaskan
  • Tenosinovitis Akut
  • Dermatosis yang responsif terhadap kortikosteroid
  • Kandidiasis kulit
  • Tumor kistik ganglia
  • Eritroderma eksfoliatif
  • Lesi granuloma annulare
  • Pneumonia eosinofilik idiopatik
  • Tiroiditis non-supuratif
  • Infeksi rongga mulut
  • Lesi rongga mulut
  • Erythema multiforme parah
  • Dermatitis Subakut, Eksim
  • Sarkoidosis Gejala
  • Stomatitis ulseratif

Dosis Triamcinolone Acetonide

Pemberian dosis Triamcinolone Acetonide terbagi menjadi 2 yaitu dosis dewasa dan anak-anak[7]:

Dosis Triamcinolone Acetonide Dewasa

Intra-artikular penyakit sendi inflamasi
⇔ Sebagai triamcinolone acetonide: 5-10 mg (sendi kecil); hingga 40 mg (sendi lebih besar). 
→ Total maks: 80 mg sebagai inj tunggal ke beberapa tempat untuk keterlibatan multipel sendi. 
⇔ Sebagai triamcinolone hexacetonide: 2-6 mg (sendi kecil)
→ 5-10 mg (sendi berukuran sedang); 
→ 10-20 mg (sendi lebih besar). 
⇔ Administrasi menjadi satu sendi dengan interval 3-4 minggu sesuai kebutuhan.
Kondisi kulit inflamasi intradermal
⇔ Sebagai triamcinolone acetonide
→ 1-3 mg / situs. 
→ Maks: 5 mg / situs. 
→ Total maks: 30 mg bila digunakan beberapa tempat injeksi. 
⇔ Sebagai triamsinolon diasetat:
→ 5-25 mg dalam dosis terbagi, disuntikkan sebagai tidak lebih dari 100 mcg /cm2 luas permukaan kulit. 
⇔ Sebagai triamcinolone hexacetonide
→ Hingga 500 mcg / dalam2 (sekitar 80 mcg / cm2 ) dari kulit yang terkena.
Kontrol gejala intramuskular untuk demam alergi serbuk bunga
⇔ Sebagai triamcinolone acetonide
→ 40-100 mg sebagai dosis tunggal.
Supresi intramuskular gangguan alergi dan inflamasi
⇔ Sebagai triamcinolone acetonide
→ Awal, 40 mg melalui inj dalam ke otot gluteal, ulangi bila perlu.
Gangguan mata inflamasi intravitreal
⇔ Sebagai triamcinolone acetonide
→ Awalnya, 4 mg sebagai dosis tunggal, dengan dosis berikutnya sesuai kebutuhan.
Visualisasi Intravitreal selama vitrektomi
⇔ Sebagai triamcinolone acetonide
→ 1-4 mg.
Mulut / Tenggorokan
Ulkus mulut
⇔ Sebagai pasta triamcinolone acetonide 0,1%
→ Tekan sedikit (sekitar 0,6 cm) ke dalam lesi tanpa menggosok sampai lapisan tipis berkembang
→ Oleskan sebelum tidur dan, jika perlu, 2 atau 3 kali sehari, sebaiknya setelah makan. 
Pengobatan Hidung dan profilaksis rinitis alergi
⇔ Sebagai triamcinolone acetonide
→ Awalnya, 2 semprotan (110 mcg) ke setiap lubang hidung sekali sehari, dikurangi menjadi 1 semprotan (55 mcg) ke setiap lubang hidung sekali sehari bila terkendali.
Bursitis Periartikular, Tendinitis
⇔ Sebagai triamcinolone hexacetonide
→ 10-20 mg.
Dermatosis yang responsif terhadap kortikosteroid topikal / kulit
⇔ Sebagai krim / lotion / salep triamcinolone acetonide 0,025-0,5%
→ Oleskan ke area yang terkena 2-4 kali sehari.

Dosis Triamcinolone Acetonide Anak

Intra-artikular penyakit sendi inflamasi
3-12 tahun Sebagai triamcinolone hexacetonide
→ Dengan artritis idiopatik remaja: 0,5 mg / kg (sendi kecil); 
→  1 mg / kg (sendi lebih besar). 
⇔ Untuk tangan dan kaki, 1-2 mg (sendi metacarpophalangeal / metatarsophalangeal)
→  0,6-1 mg (sendi interphalangeal proksimal).
Supresi intramuskular gangguan alergi dan inflamasi
→  6-12 tahun Sama dengan dosis dewasa.
Pengobatan Hidung dan profilaksis rinitis alergi
⇔ Sebagai triamcinolone acetonide: 
→  2-5 tahun Maks: 1 semprotan (55 mcg) ke setiap lubang hidung sekali sehari; 
→  6-12 tahun 1 semprotan (55 mcg) ke setiap lubang hidung sekali sehari, dapat ditingkatkan menjadi 2 semprotan (110 mcg) ke setiap lubang hidung sekali sehari untuk gejala yang parah.

Efek Samping Triamcinolone Acetonide

Penggunaan Triamcinolone Acetonide kemungkinan bisa menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan. Untuk menghindari efek samping yang serius konsumsi obat sesuai dengan takaran dosis yang dianjurkan. Berikut ini efek samping dari Triamcinolone Acetonide

Efek samping yang jarang terjadi tapi sering dilaporkan, yaitu[6] :

  • Kulit kemerahan, terbakar, gatal, atau mengelupas
  • Penipisan kulit
  • Kulit melepuh
  • Stretch mark
  • Rasa terbakar
  • Gatal
  • Iritasi
  • Kulit kering
  • Folikulitis
  • Hypertrichosis
  • Acneiform
  • Hipopigmentasi
  • Dermatitis perioral
  • Dermatitis kontak alergik
  • Kulit maserasi
  • Infeksi sekunder
  • Atropi kulit
  • Striae

Info Efek Triamcinolone Acetonide Tenaga Medis[5]:

  • Signifikan
    • Supresi adrenal, imunosupresi (misalnya infeksi sekunder, superinfeksi); sarkoma kaposi, miopati, gangguan kejiwaan termasuk insomnia dan depresi (parenteral); efek lokal topikal, hidung atau mata (misalnya sensitisasi, gangguan penglihatan seperti peningkatan tekanan intraokular, endophthalmitis).
  • Gangguan mata
    • Katarak (okuler).
  • Gangguan saluran cerna
  • Komplikasi cedera, keracunan dan prosedur
    • Reaksi di tempat suntikan (misalnya kaburnya penglihatan untuk mata, ketidaknyamanan, nyeri, eritema, bengkak, nekrosis, abses).
  • Gangguan metabolisme dan nutrisi
    • Peningkatan nafsu makan, retensi cairan, perubahan toleransi glukosa (parenteral).
  • Gangguan pernapasan, toraks, dan mediastinal

 Detail Triamcinolone Acetonide

Untuk memahami lebih detil mengenai Triamcinolone Acetonide, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Triamcinolone Acetonide, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[5].

PenyimpananTablet / injeksi / krim / salep :
→ Simpan antara 20-25 ° C. 
→ Jangan dibekukan. 
→ Lindungi dari cahaya.
Cara KerjaDeskripsi: Triamcinolone terutama memiliki aktivitas glukokortikoid. 
Ini menekan migrasi leukosit polimorfonuklear dan mengurangi permeabilitas kapiler sehingga mengurangi peradangan. 
Ini juga menekan sistem kekebalan dengan mengurangi aktivitas dan volume sistem limfatik.
⇔ Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap perlahan dari tempat inj. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 8-10 jam (IM).
Distribusi: Melintasi plasenta. Volume distribusi: 99,5 L. Pengikatan protein plasma: Kira-kira 68%.
Ekskresi : Melalui urin (sekitar 40%); kotoran (sekitar 60%). Waktu paruh plasma: Kira-kira 2-5 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Dapat melawan efek agen antikolinesterase. 
→ Peningkatan tambahan tekanan intraokular dengan antikolinergik (misalnya atropin). 
→ Dapat mempotensiasi atau mengurangi efek antikoagulan dari antikoagulan oral. 
→ Dapat meningkatkan efek hiperglikemik dari ceritinib
→ Dapat mengurangi efek terapeutik antidiabetik (misalnya turunan sulfonilurea) dan insulin. 
→ Dapat mengurangi penurunan tekanan darah arteri dari antihipertensi (termasuk diuretik). 
→ Dapat menurunkan konsentrasi serum isoniazid
→ Peningkatan aktivitas ciclosporin dan kortikosteroid bila digunakan secara bersamaan. 
→ Dapat meningkatkan toksisitas glikosida digitalis
→ Meningkatnya efek dengan ketoconazole. 
→ Dapat mengubah aksi blokade neuromuskuler dari relaksan otot non-depolarisasi. 
→ Dapat meningkatkan risiko perdarahan gastrointestinal dan ulserasi yang berhubungan dengan NSAID. 
→ Peningkatan kadar serum dengan estrogen (termasuk kontrasepsi oral). 
→ Komplikasi neurologis dan respons antibodi yang berkurang dapat terjadi pada pasien yang divaksinasi. 
→ Dapat berkembang menjadi hipokalemia dengan agen perusak K (misalnya inj amfoterisin B, diuretik). 
→ Dapat meningkatkan risiko perpanjangan interval QT atau torsade de pointes dengan antiaritmia kelas Ia (misalnya disopiramid, kuinidin, prokainamid) atau antiaritmia kelas II (misalnya amiodarone, sotalol, bepridil).
Interaksi Dengan Makanan→ Tidak ada interaksi yang ditemukan.
OverdosisTidak ada gejala overdosis
Pengaruh Pada Hasil Lab.Dapat memberikan hasil negatif palsu dengan uji tetrazolium nitroblue untuk infeksi bakteri. 
Dapat memberikan hasil yang positif pada tes anti doping untuk atlit. Dapat menekan reaksi terhadap tes kulit.

Pertanyaan Seputar Triamcinolone Acetonide

Apa triamcinolone acetonide digunakan untuk mengobati?

Topikal triamcinolone digunakan untuk mengobati gatal – gatal , kemerahan , kekeringan, pengerasan kulit, bersisik, peradangan, dan ketidaknyamanan dari berbagai kondisi kulit , termasuk psoriasis ( penyakit kulit di mana bercak merah dan bersisik terbentuk di beberapa area tubuh dan eksim ( kulit)[7]

Apakah krim triamcinolone acetonide sama dengan hidrokortison?

Karena krim triamcinolone acetonide dan Hydrocortisone diberikan secara berbeda, mereka diserap oleh tubuh secara berbeda dan memiliki interaksi obat yang berbeda. Krim triamcinolone acetonide dapat berinteraksi dengan obat topikal lainnya[8].

Apakah triamcinolone adalah steroid?

Triamcinolone adalah glukokortikoid sintetis. Ini meniru hormon steroid alami yang diproduksi tubuh Anda. Ini membantu untuk menyesuaikan sistem kekebalan Anda ketika bereaksi berlebihan. Dokter Anda mungkin meresepkan obat ini untuk kondisi alergi atau terkait kekebalan tubuh, seperti eksim, psoriasis, alergi, dan sariawan[9].

Berapa lama triamcinolone acetonide bekerja?

Ini bekerja dalam 2 hari[6].

Dapatkah saya membeli triamcinolone acetonide tanpa resep?

Triamcinolone acetonide adalah obat resep yang tidak tersedia over-the-counter ( OTC ). Secara legal, di AS, seseorang tidak bisa begitu saja 
membeli triamcinolone secara online[10]

Contoh Obat Triamcinolone Acetonide (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Triamcinolone Acetonide[1]:

Brand Merek Dagang
CinolarTrianex
KenalogTriderm
OralonePediaderm TA
Triamcinolone Acetonide in Absorbase
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment