Nortriptyline : Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Nortriptyline adalah obat antidepresan tricyclic. Nortriptyline digunakan untuk mencegah terjadinya gejala depresi. [1]

Apa Itu Nortriptyline?

Berikut ini info mengenai Nortriptyline, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[1,2]

IndikasiDepresi
KategoriObat Keras
KonsumsiAnak-anak dan Dewasa
KelasAntidepresi
BentukKapsul
Kontraindikasi Aritmia, blok jantung atau aritmia jantung lainnya, fase manik gangguan bipolar, diduga sindrom Brugada. Dalam 14 hari terapi MAOI (misal Linezolid, IV methylene blue). Gangguan hati berat. Anak-anak <6 tahun. Laktasi.
Peringatan Pasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Nortriptyline:
→ Pasien dengan gangguan depresi mayor, riwayat bunuh diri, gangguan bipolar
→ Pasien yang memiliki diabetes, riwayat kejang, dan glaukoma sudut sempit atau masalah visual lainnya
→ Pasien dengan penurunan motilitas gastrointestinal
→ Pasien dengan penyakit CV ( Stroke, takikardia, kelainan konduksi)
→ Pasien yang memiliki ileus paralitik, retensi urin, hiperplasia prostat jinak, xerostomia
→ Pasien dengan gangguan ginjal dan hati
→ Anak-anak, ibu hamil dan menyusui, Lansia
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiPemberian PO (dari mulut):
Kategori D: Ada bukti positif resiko pada janin. Konsultasikan kepada dokter Anda sebelum mengonsumsi obat ini jika Anda sedang hamil atau berencana untuk hamil.

Manfaat Nortriptyline

Nortriptyline digunakan untuk mengobati masalah mental atau lebih sering disebut mood seperti depresi.[3]

Nortriptyline juga dapat membantu meningkatkan ;

  • mood
  • perasaan nyaman
  • meredakan kecemasan
  • ketegangan
  • meningkatkan energi.

Obat ini termasuk kelas obat yang disebut antidepresan tricyclic.

Dosis Penggunaan Nortriptyline

Dosis penggunaan nortriptyline dibagi dalam 2 kagetori : untuk orang dewasa dan anak-anak. Berikut keterangan : [1,2]

Dosis Untuk Orang Dewasa

Oral/Diminum:
⇔ Pasien yang mengalami depresi:
→ 25 mg sekali minum, 3 sampai 4 kali sehari
→ Interval Dosis Minimum: 3 sampai 4 kali sehari
→ Dosis sekali minum Maksimum: 25 mg
→ Dosis Maksimum: 150 mg/ hari

⇔ Pasien Lansia yang mengalami depresi:
→ 30 – 50 mg dibagi rata per harinya, 3 sampai 4 kali sehari
→ Interval Dosis Minimum: 3 sampai 4 kali sehari
→ Dosis sekali minum Maksimum: 15 mg
→ Dosis Maksimum: 150 mg/ hari

Dosis Untuk Anak

Oral/Diminum:
⇔ Pasien yang mengalami Enuresis nokturnal, gagal dengan terapi sebelumnya

⇔ 6-7 tahun (20-25 kg) :
10 mg setiap hari dibagi rata tiap kali minum, 3 sampai 4 kali sehari
→ Interval Dosis Minimum: 3 sampai 4 kali sehari
→ Dosis sekali minum Maksimum: 3 mg
→ Dosis Maksimum: 10 mg / hari

⇔ 8-11 tahun (25-35 kg) :
→10-20 mg setiap hari dibagi rata tiap kali minum, 3 sampai 4 kali sehari
→ Interval Dosis Minimum: 3 sampai 4 kali sehari
→ Dosis sekali minum Maksimum: 5 mg
→ Dosis Maksimum: 20 mg / hari

⇔ > 11 tahun (35-54 kg) :
→25-35 mg setiap hari dibagi rata tiap kali minum, 3 sampai 4 kali sehari
→ Interval Dosis Minimum: 3 sampai 4 kali sehari
→ Dosis sekali minum Maksimum: 8 mg
→ Dosis Maksimum: 35 mg / hari

Semua dosis harus diberikan 30 menit sebelum tidur. Durasi pengobatan: ≤3 bulan.

Efek Samping Nortriptyline

Nortriptyline, biasanya akan menimbulkan efek samping seperti; [3]

Selain itu, berikut beberapa daftar efek samping yang memerlukan penangan medis secepatnya ;

Insiden belum diketahui

  • Agitasi
  • Penglihatan kabur
  • Rasa terbakar
  • Dada terasa nyeri
  • Kotoran berwarna tanah liat
  • Berkeringat dingin
  • Kebingungan tentang identitas, tempat
  • Teling berdengung
  • Penurunan volume buang air kecil
  • Bernafas cepat sehingga menyebabkan pusing
  • Depresi
  • Kesulitan buang air kecil (dribbling)
  • Kesulitan berbicara
  • Pingsan
  • Penglihatan ganda
  • Detak jantung tidak teratur
  • Perasaan hangat
  • Merasakan, melihat, atau mendengar hal-hal yang tidak ada
  • Merasa diperhatikan oleh orang lain
  • Merasa bahwa orang lain dapat mendengar pikiran
  • Perasaan lelah secara umum
  • Gatal-gatal
  • Ketidakmampuan menggerakkan lengan, kaki, atau otot wajah
  • Sifat lekas marah
  • Bernafas dengan mengeluarkan tenaga, terutama di malam hari
  • Kehilangan kontrol keseimbangan
  • Sakit punggung bagian bawah atau samping
  • Perubahan suasana hati secara tiba-tiba
  • Kejang otot, gemetar, menyentak, atau kaku
  • Mimpi buruk
  • Mati rasa pada kaki, tangan, dan di sekitar mulut
  • Buang air kecil yang menyakitkan atau sulit
  • Panik
  • Tandai bintik-bintik merah atau ungu pada kulit
  • Kemerahan pada wajah, leher, lengan, dan kadang-kadang, dada bagian atas
  • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di bibir atau di mulut
  • Kekakuan anggota badan
  • Pembengkakan pada wajah, pergelangan kaki, kaki, atau tangan
  • Kelenjar getah bening yang bengkak, nyeri, atau lunak di sisi wajah atau leher
  • Berbicara, merasakan, dan bertindak dengan penuh semangat
  • Sulit tidur
  • Gerakan memutar tubuh gerakan yang tidak terkontrol, terutama pada wajah, leher, dan punggung
  • Pingsan yang tidak bisa dijelaskan
  • Kelemahan di lengan, tangan, kaki, atau kaki

Gejala-gejala overdosis

  • Nyeri dada atau sesak
  • Kedinginan, suhu tubuh turun secara drastis
  • Penurunan kesadaran atau daya tanggap
  • Penurunan volume urin secara berkelanjutan
  • Urat leher melebar
  • Kelelahan ekstrim atau kelemahan yang luar biasa
  • Pingsan atau hilang kesadaran
  • Detak jantung cepat, dan tiba-tiba menjadi lambat
  • Nadi lemah
  • Gerakan menyentak meningkat secara berlebihan
  • Pernapasan tidak teratur
  • Kekakuan otot, kelemahan, atau sesak
  • Halusinasi
  • Kejang
  • Kantuk yang parah
  • Gemetaran seluruh badan
  • Pembengkakan pada wajah, jari, kaki, atau kaki bagian bawah
  • Kesulitan bernafas
  • Pertambahan berat badan secara signifakan

Efek Samping yang tidak memerlukan penanganan medis segera;

Insiden yang belum diketahui;

  • Pupil membesar (bagian mata hitam)
  • Lidah hitam
  • Gairah berhubungan seks menurun
  • Kesulitan buang air besar
  • Rasanya aneh
  • Sengatan matahari yang parah
  • Bangun untuk buang air kecil di malam hari

Info efek samping secara medis; [4]

  • Psikiatrik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Agitasi, kecemasan, keadaan kebingungan dengan halusinasi, delusi, disorientasi, eksaserbasi psikosis, hipomania, peningkatan / penurunan libido, insomnia, mimpi buruk, panik, gelisah, perilaku bunuh diri, ide bunuh diri
  • Saluran pencernaan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kram perut, lidah hitam, sembelit, diare, mulut kering, tekanan epigastrium, gingivitis, mual, ileus paralitik, pembengkakan parotis, stomatitis, adenitis sublingual, edema lidah, muntah
  • Kardiovaskular
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Aritmia, edema, memerah, edema umum, blok jantung, hipertensi, hipotensi, infark miokard, palpitasi, takikardia
  • Genitourinari
  • Dermatologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Alopecia, edema wajah, gatal, keringat, petekia, fotosensitisasi, ruam kulit
  • Lain
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Obat demam, kelelahan, malaise, tinnitus, kelemahan
  • Hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Perubahan fungsi hati, hepatitis, penyakit kuning (simulasi obstruktif), nekrosis hati
  • Metabolik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Anoreksia, peningkatan / depresi kadar gula darah,
  • Mata
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Penglihatan kabur, gangguan akomodasi
    • Laporan pasca pemasaran: Glaukoma sudut-penutupan
  • Kelenjar endokrin
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Ginekomastia, sindrom sekresi hormon antidiuretik (SIADH) yang tidak tepat
  • Hipersensitif
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Sensitivitas silang (dengan obat trisiklik lainnya)
  • Muskuloskeletal

Detail Obat Nortriptyline

Untuk memahami lebih detil mengenai Nortriptyline, seperti operdosis, penyimpanan, cara kerja Nortriptyline, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya : [2]

Penyimpanan
Kapsul:
→ Simpan antara 20-25 ° C.
→ jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Nortriptyline, antidepresan trisiklik dibenzocycloheptadiene, adalah metabolit aktif utama dari amitriptyline. Ini meningkatkan konsentrasi sinaptik serotonin dan / atau norepinefrin dalam SSP dengan menghalangi neuronal reuptake norepinefrin dan serotonin. Ini menghambat aktivitas agen yang beragam seperti histamin, 5-hydroxytryptamine, dan asetilkolin. Selain itu, meningkatkan efek pressor norepinefrin tetapi mengganggu transportasi, pelepasan, dan penyimpanan katekolamin.

Farmakokinetik:

Penyerapan: Diserap dengan cepat. Ketersediaan hayati: 46-70%. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: 4-9 jam.
Distribusi: Melintasi plasenta dan terdeteksi dalam darah tali pusat. Memasuki ASI. Volume distribusi: 21.1-31.1 L / kg. Ikatan protein plasma: Luas.
Metabolisme: Dimetabolisme di hati melalui efek first-pass yang luas untuk metabolit aktif, 10-hydroxynortriptyline.
Ekskresi: Melalui urin (sebagai metabolit dan jumlah kecil sebagai obat tidak berubah). Eliminasi paruh waktu: Berarti: 26 jam (kisaran: 14-51 jam).
Interaksi dengan obat lain → Peningkatan konsentrasi plasma dengan simetidin
→ Peningkatan risiko hipoglikemia dengan klorpropamid pada pasien diabetes tipe II
→ Dapat mengurangi efek antihipertensi guanethidine, debrisoquine, bethanidine dan clonidine
→ Barbiturat dapat meningkatkan laju metabolisme nortriptyline
→ Risiko arrythmias dan hipotensi dapat meningkat ketika diberikan dengan anestesi
→ Inhibitor CYP2D6 (mis. Quinidine) dapat meningkatkan toksisitas nortriptyline
Interaksi dengan makanan → Peningkatan risiko sindrom serotonin dengan St John’s wort.
→ Berpotensi menyebabkan efek depresan SSP dari alkohol.
Overdosis ⇔ Gejala:
Penglihatan kabur, kebingungan, gelisah, pusing, agitasi, muntah, mulut kering, hipo atau hipertermia, hipotensi berat, disritmia jantung, syok, CHF, edema paru, kejang, dan depresi SSP, termasuk koma; perubahan EKG.
⇔ Cara Mengatasi:
Pengobatan simtomatik dan suportif. Amankan jalan napas dan buat jalur IV. Bilas lambung diikuti dengan arang aktif dapat diberikan untuk mengurangi penyerapan. Emesis dikontraindikasikan. Lakukan pemantauan jantung dan amati tanda-tanda SSP atau depresi pernapasan, hipotensi, disritmia jantung, dan / atau blok konduksi, dan kejang. Na bikarbonat dapat diberikan untuk mengobati aritmia ventrikel, sedangkan aritmia refrakter dapat merespons terhadap bretylium, propranolol, atau lignokain. Dalam kasus kejang, diazepam atau fenitoin dapat diberikan.
Pengaruh pada hasil lab

Pertanyaan Seputar Obat Nortriptyline

Apa yang harus dilakukan selama mengonsumsi obat nortriptyline?

1. Disarankan untuk tidak mengonsumsi yang mengandung alkohol. Karen nortriptyline dapat meningkatkan efek alkohol, yang berpotensi bahaya.
2. Efek samping nortripytilne menyebabkab kantuk. Hati-hati bila ingin mengendarai kendaraan selama masa pengobatan dengan nortriptyline. Berikan rentang waktu untuk beristrahat setelah mengonsumsi obat ini
3. Gunakan sun block (30 SPF atau yang lebih tinggi lagi). [2]

Apa yang harus dilakukan bila lupa dosisnya?

Minum sesegera mungkin bila langsung mengingatnya. Akan tetapi, bila waktu ke dosis berikutnya sudah dekat, maka lewatkan saja. Jangan menggandakan dosisnya [2]

Contoh Merek Dagang Obat Nortriptyline

Brand Merek Dagang
Pamelor
Aventyl HCl
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment