Trimipramine : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Trimipramine adalah obat antidepresan trisiklik yang digunakan untuk mengobati depresi. Obat ini adalah obat terapi depresi mayor (endogen) dan juga reaktif (eksogen)[1].

Trimipramine telah disetujui untuk digunakan di Amerika Serikat pada tahun 1979 dan tidak digunakan secara luas.[1]

Apa Itu Trimipramine?

Berikut ini info mengenai Trimipramine, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[3]

IndikasiInhibitor reuptake monoamine non-selektif. Digunakan dalam manajemen depresi.
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa dan lansia
KelasAntidepresan
Bentukkapsul
Kontraindikasi→ MI baru-baru ini, blok jantung atau aritmia jantung lainnya, mania. 
→ Kerusakan hati yang parah. 
→ Laktasi. 
→ Bersamaan atau dalam 14 hari setelah terapi MAOI (misalnya linezolid atau IV metilen biru).
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Trimipramine:
→ Pasien dengan gangguan depresi mayor dan riwayat bunuh diri. 
→ Pasien dengan penurunan motilitas gastrointestinal, ileus paralitik, retensi urin, hiperplasia prostat jinak, xerostomia, glaukoma sudut sempit atau masalah penglihatan lainnya. 
→ Pasien yang berisiko mengalami hipotensi ortostatik (penyakit serebrovaskular, hipovolemia). 
→ Pasien dengan penyakit KV (misalnya stroke, takikardia, kelainan konduksi). 
→ Penderita diabetes melitus, berisiko mengalami perpanjangan interval QT (misalnya sindrom QT panjang kongenital, bradikardi, ketidakseimbangan elektrolit yang tidak terkoreksi), riwayat gangguan kejang. 
→ Hindari penarikan mendadak. 
→ Hentikan pengobatan sebelum terapi elektrokonvulsif atau operasi elektif. 
→ Ganggn ginjal dan hati. 
→ Tua. 
→ Kehamilan. 
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO / Oral (Diminum):
Kategori C: Baik penelitian pada hewan mengungkapkan efek merugikan pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada penelitian terkontrol pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat-obatan harus diberikan hanya jika potensi manfaatnya sesuai dengan potensi risiko pada janin.

Manfaat Trimipramine

Trimipramine adalah obat antidepresan trisiklik yang berfungsi dan bekerja dengan meningkatkan jumlah zat alami tertentu pada otak yang dibutuhkan untuk menjaga keseimbangan mental[2].

Obat ini sangat dipercaya bekerja dengan meningkatkan neurotransmisi serotonergik dan dopaminergik. Obat ini juga telah terbukti dapt meredakan gejala depresi, baik pada pasien dengan depresi neurotik atau mereka yang mengalami depresi endogen yang sangat berat.[1]

Efek samping umum penggunaan obat ini adalah :

Dosis Trimipramine

Penggunaan dosis ini dkhususkan untuk orang dewasa dan lansia.[3]

Dosis Trimipramine Dewasa

Depresi Mulut
→ Awal 50-75 mg / hr, ditingkatkan bertahap sesuai kebutuhan hingga 150-300 mg / hr. 
→ Pemeliharaan: 75-150 mg setiap hari. 

Dosis Trimipramine Lansia

Depresi Mulut
→ Awal 50 mg / hr, ditingkatkan bertahap sesuai dengan respon dan tolerabilitas. 
→ Pemeliharaan: Dosis efektif terendah sebelum tidur. 
→ Maks: 100 mg setiap hari.

Efek Samping Trimipramine

Penggunaan secara umum, jika digunakan dengan dosis yang tepat, efek samping serius tidak akan terjadi. Segera periksa ke dokter jika terjadi efek samping samping atau gejala serius yang tidak diinginkan.

Efek Samping yang tidak kunjung hilang (beritahu dokter jika anda mengalaminya):[2]

  • Mual
  • Muntah
  • Diare
  • Sakit perut
  • Kantuk
  • Kelemahan atau kelelahan
  • Kegembiraan atau kecemasan
  • Kebingungan
  • Pusing
  • Sakit kepala
  • Mimpi buruk
  • Mulut kering
  • Perubahan nafsu makan atau berat badan
  • Sembelit
  • Kesulitan buang air kecil
  • Sering buang air kecil
  • Perubahan dalam dorongan atau kemampuan seks
  • Keringat berlebih
  • Dering di telinga
  • Nyeri, terbakar, atau kesemutan di tangan atau kaki

Efek samping serius (ubungi dokter Anda segera atau dapatkan perawatan medis darurat) [2].

  • Kejang otot rahang, leher, dan punggung
  • Bicara lambat atau sulit
  • Berjalan menyeret
  • Gemetar tak terkendali pada bagian tubuh tertentu
  • Demam dan sakit tenggorokan
  • Kesulitan bernapas atau menelan
  • Ruam
  • Menguningnya kulit atau mata
  • Kejang
  • Melihat sesuatu atau mendengar suara yang tidak ada (berhalusinasi)
  • Nyeri dada
  • Berdebar-debar atau detak jantung tidak teratur

Gejala Overdosis Trimipramine (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[3]

  • Hipotensi berat
  • Kejang
  • Koma
  • Gagal napas
  • Perpanjangan interval QT
  • Mulut kering
  • Pupil melebar
  • Retensi urin
  • Hipotermia
  • Hiperrefleksia.

Info Efek Trimipramine Tenaga Medis:[4]

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan adalah tremor, pusing, sakit kepala, mulut kering, konstipasi , dan mual. 
  • Psikiatrik
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Agitasi, kecemasan , keadaan bingung (terutama orang tua) dengan halusinasi, disorientasi, delusi, eksaserbasi psikosis, hipomania , peningkatan atau penurunan libido, insomnia , mudah tersinggung, mania, agitasi neonatal , gejala penarikan neonatal , mimpi buruk, delusi paranoid , kegelisahan, perilaku bunuh diri, keinginan untuk bunuh diri, gejala penarikan diri 
  • Gastrointestinal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : kram perut, lidah hitam, sembelit, diare, mulut kering, gangguan epigastrium, mual, ileus paralitik , pembengkakan parotis, stomatitis , adenitis sublingual, edema lidah , muntah 
  • Kardiovaskular
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Aritmia, aritmia jantung , flushing, blok jantung , hipertensi, hipotensi , infark miokard, palpitasi, hipotensi postural, hipotensi berat, stroke, takikardia
  • Genitourinari
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Pembesaran payudara, keterlambatan buang air kecil, pelebaran saluran kemih, galaktorea, impotensi , gangguan fungsi seksual, ragu-ragu berkemih, pembengkakan testis, frekuensi kencing , retensi urin
  • Dermatologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Alopecia , keringat berlebih / keringat, edema wajah, gatal, petekia, fotosensitisasi, ruam kulit, berkeringat, urtikaria 
  • Lain
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kelelahan, malaise, tinnitus , kelemahan 
  • Hematologi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Agranulositosis , depresi sumsum tulang, eosinofilia , depresi neutrofil patologis, purpura, trombositopenia
  • Metabolik
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Anoreksia, peningkatan atau depresi kadar gula darah, kenaikan atau penurunan berat badan
  • Hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Fungsi hati berubah, penyakit kuning kolestatik , ikterus (simulasi obstruktif) 
  • Okuler
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Penglihatan kabur, gangguan akomodasi 
  • Kelenjar endokrin
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Ginekomastia, sindrom sekresi hormon antidiuretik (SIADH) yang tidak tepat
  • Pernapasan
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Depresi pernapasan neonatal
  • Muskuloskeletal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Fraktur tulang 

Detail Trimipramine

Untuk memahami lebih detil mengenai Trimipramine, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Trimipramine, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[3].

PenyimpananSimpan di antara 20-25 ° C.
Cara KerjaDeskripsi: Trimipramine adalah antidepresan trisiklik dibenzazepine dengan sifat antimuskarinik dan sedatif. 
Kerjanya dengan sensitisasi postsynaptic ke serotonin.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Bioavailabilitas: 18-63%. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 1-6 jam.
Distribusi: Pengikatan protein plasma: Kira-kira 95%. 
Volume distribusi: 31 L / kg.
Metabolisme: Mengalami efek first-pass di hati terhadap metabolit aktif utama, desmethylimipramine.
Ekskresi: Melalui urin. Waktu paruh eliminasi: 7-40 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Dapat meningkatkan risiko aritmia dan hipotensi dengan penggunaan anestesi yang bersamaan. 
→ Dapat menurunkan aktivitas antihipertensi guanethidine, debrisoquine, bethanidine dan clonidine
→ Dapat meningkatkan laju metabolisme dengan barbiturat. 
→ Meningkatnya risiko berkembangnya efek samping lain dengan agen yang diketahui memperpanjang interval QT (misalnya antiaritmia kelas IA dan III, antibiotik makrolida, fluoroquinolon, antijamur, antipsikotik).
Berpotensi Fatal: Peningkatan risiko sindrom serotonin dengan MAOI (misalnya metilen biru IV, linezolid) dan agen serotonergik (misalnya triptan, TCA, fentanil, litium, tramadol, buspirone, triptofan).
Interaksi Dengan Makanan→ Mempotensiasi efek depresan SSP alkohol. 
→ Peningkatan risiko sindrom serotonin dengan St. John’s wort.
Overdosis⇔ Gejala: Hipotensi berat, kejang, koma, gagal napas, perpanjangan interval QT, torsade de pointes, mulut kering, pupil melebar, retensi urin, hipotermia, hiperrefleksia. 
Penatalaksanaan: Lindungi jalan napas pasien dan amankan jalur IV dan mulai dekontaminasi lambung. 
Lakukan lavage lambung diikuti dengan pemberian arang aktif secepatnya; dapat melewati selang endotrakeal pada pasien yang tidak sadar sebelum memulai lavage lambung. Lakukan tes EKG dan pantau fungsi jantung. Berikan Na laktat via inj IV lambat utk terapi asidosis. Ventilasi dan intubasi diperlukan. 
Berikan diazepam IV untuk kejang. Berikan pyridostigmine bromide IV atau propranolol untuk takikardia supraventrikular. Lanjutkan pengobatan setidaknya selama 3 hari.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ditemukan hasil lab

Pertanyaan Seputar Trimipramine

Bagaimana obat ini digunakan?

Biasanya diminum satu hingga tiga kali sehari. Minum trimipramine di sekitar waktu yang sama setiap hari.[2]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan trimipramine?

Trimipramine bisa membuat Anda lebih mudah terbakar sinar matahari. 
Hindari sinar matahari atau tanning bed.[2]

Obat lain apa yang akan mempengaruhi trimipramine?

Obat depresi, obat flu atau alergi, obat untuk mengobati penyakit Parkinson, obat 
asma bronkodilator[4]

Contoh Obat Trimipramine (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Trimipramine[2]:

Brand Merek Dagang
Surmontil 
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment