Tiotixene : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tiotixene adalah obat antipsikotik yang digunakan untuk mengobati skizofrenia dan Gangguan Psikotik[1].

Apa Itu Tiotixene ?

Berikut ini info mengenai Tiotixene, mulai dari indikasi hingga peringatannya[2]:

IndikasiPsikosis. Untuk pengelolaan skizofrenia
KategoriObat resep
KonsumsiAnak, Dewasa dan lansia
KelasAntipsikotik
BentukTablet, kapsul, suntik
KontraindikasiKoma, depresi SSP, kolaps sirkulasi, diskrasia darah.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Tiotixene :
→ Pasien dengan penyakit Kardiovaskler,
→ Pasien dengan penyakit parkinson
→ Pasien dengan glaukoma sudut tertutup
→ Pasien dengan epilepsi
→ Pasien dengan riwayat kejang atau yang mengalami putus alkohol
→ Pasien dengan miastenia gravis
→ Pasien dengan ileus paralitik
→ Pasien dengan hipertrofi prostat
→ Pasien dengan penyakit pernapasan berat
→ Pasien dengan riwayat penyakit kuning. 
→ Pemeriksaan slit lamp secara berkala dan pantau tanda-tanda tardive dyskinesia jika menggunakan terapi jangka panjang. 
→ Kemungkinan sensitivitas silang terhadap fenotiazid. 
Tua. 
→ Kehamilan.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiTidak ditemukannya kategori obat pada kehamilan dan menyusui.

Manfaat Tiotixene

Tiotixene digunakan untuk mengobati angguan mental atau mood tertentu seperti skizofrenia. Obat ini juga digunakan untuk mengobati Gangguan Psikotik[3].

Manfaat dalam penggunaan Tiotixene adalah :

  • Membantu untuk daya ingat agar berfikir lebih jernih
  • Mengurangi rasa gugup
  • Mengurangi agresi dan keinginan untuk menyakiti atau melukai diri sendiri dan orang lain
  • membantu mengembalikan keseimbangan zat alami tertentu seperti dopamin yang ada di otak

Dosis Tiotixene

Tiotixene hadir dalam bentuk Tablet, kapsul, dan suntik. Harus dikonsumsi bersama makanan. Obat ini khusus untuk orang dewasa, lansia, dan anak-anak usia 12 tahun ke atas. Untuk lansia Pengurangan dosis mungkin diperlukan.[1]

Obat ini diminum bersama makanan untuk mengurangi ketidaknyamanan GI[1].

⇔ Kondisi Ringan:
→ Dosis awal: 2 mg diminum 3 kali sehari
→ Dosis pemeliharaan: 15 mg oral per hari
⇔ Kondisi Parah :
→ Dosis awal: 5 mg oral 2 kali sehari
→ Dosis pemeliharaan: 20 sampai 30 mg oral per hari
→ Maksimum Dosis: 60 mg per oral per hari

Efek Samping Tiotixene

Penggunaan yang tepat dengan dosis yang dianjurkan bisa mencegah beberapa efek sampng yang bisa saja timbul. Jika anda mengalami efek samping dan gejala berikut ini segera periksa ke dokter.

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya)[1]:

  • Batuk
  • Kesulitan menelan
  • Pusing
  • Detak jantung cepat
  • Gatal-gatal
  • Bengkak atau bengkak pada kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
  • Sesak napas
  • Ruam kulit
  • Sesak di dada
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Mengi

Kejadian yang tidak diketahui[1]:

  • Sakit perut atau perut
  • Sakit punggung, kaki, atau perut
  • Gusi berdarah
  • Kembung atau bengkak pada wajah, lengan, tangan, tungkai bawah, atau kaki
  • Darah dalam urin atau tinja
  • Kotoran berdarah, hitam, atau tinggal
  • Penglihatan kabur
  • Nyeri dada
  • Panas dingin
  • Tinja berwarna tanah liat
  • Kebingungan
  • Kejang
  • Batuk atau suara serak
  • Urine berwarna gelap
  • Kesulitan bernapas
  • Pusing, pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Pingsan
  • Detak jantung atau denyut nadi yang cepat, berdebar, atau tidak teratur
  • Demam
  • Demam dengan atau tanpa menggigil
  • Pembengkakan tubuh secara umum
  • Perasaan lelah atau lemah secara umum
  • Sakit kepala
  • Demam tinggi
  • Tekanan darah tinggi atau rendah
  • Ketidakmampuan untuk menggerakkan mata
  • Ketidakmampuan untuk duduk diam
  • Peningkatan kedipan atau kejang pada kelopak mata
  • Peningkatan keringat
  • Pusing
  • Bibir menampar atau mengerut
  • Kehilangan selera makan
  • Kehilangan kendali keseimbangan
  • Kehilangan kendali kandung kemih
  • Nyeri punggung bawah atau samping
  • Wajah seperti topeng
  • Mual atau muntah
  • Perlu terus bergerak
  • Mimisan
  • Refleks yang terlalu aktif
  • Nyeri atau sulit buang air kecil
  • Kulit pucat
  • Menunjukkan bintik-bintik merah pada kulit
  • Embusan pipi
  • Gerakan lidah yang cepat atau seperti cacing
  • Penambahan berat badan yang cepat
  • Kegelisahan
  • Kejang
  • Kekakuan otot yang parah
  • Berjalan menyeret
  • Gerakan melambat
  • Pidato cadel
  • Sakit tenggorokan
  • Luka, bisul, atau bintik putih di bibir atau di mulut
  • Mencuat dari lidah
  • Berkeringat
  • Kelenjar bengkak
  • Gerakan kepala, wajah, mulut, dan leher seperti tic (tersentak-sentak)
  • Kesemutan pada tangan atau kaki
  • Kelelahan
  • Gemetar dan gemetar pada jari dan tangan
  • Kesulitan bernapas, berbicara, atau menelan
  • Gerakan mengunyah yang tidak terkendali
  • Gerakan lengan dan kaki yang tidak terkendali
  • Gerakan memutar leher, batang tubuh, lengan, atau kaki yang tidak terkendali
  • Perdarahan atau memar yang tidak bisa dijelaskan
  • Bau nafas yang tidak sedap
  • Perdarahan atau memar yang tidak biasa
  • Ekspresi wajah yang tidak biasa
  • Kenaikan atau penurunan berat badan yang tidak biasa
  • Kulit sangat pucat
  • Muntah darah
  • Menguningnya mata atau kulit

Gejala Overdosis Tiotixene (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini)[1]:

  • Perubahan kesadaran
  • Depresi
  • Kantuk
  • Hilang kesadaran
  • Gerakan tubuh yang tiba-tiba tersentak

Info Efek Tiotixene Tenaga Medis:[1]

  • Sistem saraf
  • Kardiovaskular
  • Umum
    • Efek samping fenotiazin (tidak dilaporkan dalam obat ini) meliputi: edema serebral , kelainan cairan serebrospinal, kerusakan hati ( ikterus , stasis bilier), eosinofilia , anemia hemolitik , pansitopenia , purpura trombositopenik, neutropenia , agranulositosis , hiperrefleksia (pada bayi yang ibunya menerima fenotiazin), hipoglikemia , hiperglikemia, glikosuria, dermatitis eksfoliatif, dermatitis kontak (pada tenaga keperawatan), miosis, midriasis, ileus adinamik , dan sindrom mirip lupus eritematosus sistemik.
  • Imunologis
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Anafilaksis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Reaksi alergi (ruam, pruritus , urtikaria , fotosensitifitas)
  • Hematologi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Leukopenia dan leukositosis (biasanya sementara)
  • Hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Peningkatan serum transaminase dan peningkatan alkali fosfatase (biasanya sementara)
  • Metabolik
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Anoreksia, nafsu makan meningkat, berat badan meningkat, polidipsia
  • Lain
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Hyperpyrexia, kelemahan / kelelahan, edema perifer
  • Okuler
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Penglihatan kabur
  • Dermatologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Berkeringat meningkat
  • Pernapasan
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Hidung tersumbat

Detail Tiotixene

Untuk memahami lebih detil mengenai Tiotixene, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Tiotixene, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[2].

Penyimpanan→ Simpan pada suhu 20 ° C hingga 25 ° C (68 ° F hingga 77 ° F). 
→ Lindungi dari kelembaban. 
→ Keluarkan dalam wadah yang rapat dan tahan cahaya.
Cara KerjaDeskripsi: Tiotixene adalah antipsikotik thioxanthene. 
Ini memiliki sifat umum yang mirip dengan klorpromazin.
Onset: Distribusi Tiothixene adalah
Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap dengan baik dari saluran GI.
Distribusi: Tersebar luas ke jaringan tubuh.
Metabolisme: Dimetabolisme di hati.
Ekskresi: Diekskresikan terutama dalam feses melalui eliminasi bilier sebagai obat dan metabolit yang tidak berubah.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Tingkatkan konsentrasi serum tiotixene dengan penghambat enzim misalnya simetidin, doksepin, isoniazid, nortriptilin, propranolol
→ Penurunan aksi antihipertensi guanethidine dan penghambat neuron adrenergik lainnya. 
→ Peningkatan depresi SSP dengan alkohol, anestesi umum, hipnotik, ansiolitik dan opioid
→ Peningkatan risiko hipotensi berlebihan dengan obat hipotensi lain. 
→ Peningkatan efek samping antimuskarinik dengan TCA, obat antiparkinsonisme. 
→ Antagonis efek obat dopaminergik. 
→ Memburuk efek samping ekstrapirimidal atau neurotoksisitas parah dengan pemberian lithium secara bersamaan.
Interaksi Dengan MakananTidak ada interaksi dengan makanan
Overdosis⇔ Gejala: Otot berkedut, mengantuk, pusing, kaku, lemah, tortikolis, tremor, air liur, disfagia, hipotensi, gangguan cara berjalan, depresi SSP, dan koma dapat terjadi. Bilas lambung diikuti dengan pengobatan suportif dan simptomatik. Nilai dialisis peritoneal dan hemodialisis tidak diketahui. Hipotensi dan kolaps sirkulasi dapat dikurangi dengan cairan IV dan / atau vasopressor misalnya norepinefrin atau fenilefrin tetapi tidak dengan epinefrin.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ditemukannya pengaruh dari hasil lab

Pertanyaan Seputar Tiotixene

Apa yang harus dilakukan sebelum minum obat ini ?

Jika Anda alergi, kelainan sel darah seperti anemia, epilepsi, penyakit jantung, jumlah sel darah putih rendah, kanker payudara, alkoholisme.[1]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan thiothixene?

Hindari bangun terlalu cepat dari posisi duduk atau berbaring, atau Anda mungkin merasa pusing.[1]

Contoh Obat Tiotixene (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Tiotixene[1]:

Brand Merek Dagang
Navane
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment