Asam Mefenamat: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Asam mefenamat atau mefenamic acid adalah salah satu obat dengan kelas antiinflamasi nonsteroid (NSAID). Asam mefenamat bekerja dengan cara mengurangi hormon penyebab peradangan dan nyeri pada tubuh. [2]

Asam mefenamat digunakan untuk perawatan jangka pendek (7 hari atau kurang) untuk mengobati nyeri ringan hingga sedang pada orang dewasa dan anak-anak yang berusia minimal 14 tahun. Asam mefenamat juga digunakan untuk mengobati nyeri haid. [2]

Apa itu Asam Mefenamat?

Berikut ini info Asam Mefenamat, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1]

IndikasiObat nyeri
KategoriObat Keras
KonsumsiAnak-anak, dewasa dan lansia
KelasObat Anti Inflamasi Nonsteroid (NSAID)
BentukTablet
Kontraindikasi→ Hipersensitivitas.
→ Pasien dengan riwayat ulkus atau perdarahan peptikum aktif atau berulang.
→ Riwayat perdarahan atau perforasi gastrointestinal (terkait dengan terapi NSAID sebelumnya).
→ Penyakit radang usus, gagal jantung parah, riwayat asma, bronkospasme, rinitis, angioedema, urtikaria, atau tipe alergi reaksi setelah minum aspirin atau NSAID lainnya.Asam mefenamat
→ Pengobatan nyeri perioperatif dalam pengaturan operasi bypass pembuluh darah koroner (CABG).
→ Ginjal (CrCl <30 mL/menit) dan gangguan hati berat.
→ Kehamilan (trimester ke-3).
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Asam Mefenamat:
→ Pasien dengan faktor risiko kejadian kardiovaskular (misalnya hipertensi, hiperlipidemia, diabetes mellitus, merokok), gagal jantung ringan sampai sedang, hipovolemia, dehidrasi.
→ Pasien yang lemah.
→ Gangguan ginjal dan hati.
→ Lansia.
→ Kehamilan (trimester 1-2) dan menyusui.
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiHindari selama trimester ke-3 atau menjelang persalinan:

Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.
Untuk ibu hamil semester ke-3 atau menjelang persalinan.

Kategori D: Ada bukti positif risiko janin manusia berdasarkan data reaksi merugikan dari pengalaman atau penelitian investigasi atau pemasaran pada manusia, tetapi manfaat potensial mungkin menjamin penggunaan obat pada wanita hamil meskipun ada potensi risiko.

Manfaat Asam Mefenamat

Asam mefenamat digunakan untuk pengobatan jangka pendek nyeri ringan hingga sedang dari berbagai kondisi. Obat ni juga digunakan untuk mengurangi rasa sakit dan kehilangan darah dari periode menstruasi. Asam mefenamat dikenal sebagai obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID). [3]

Dosis Asam Mefenamat

Pemberian Asam Mefenamat dapat diberikan kepada orang dewasa dan anak-anak dengan pembagian sebagai berikut: [1]

Dosis Dewasa

Oral
Sakit gigi, Sakit kepala, Menoragia, Nyeri ringan sampai sedang, Osteoartritis, Nyeri dan peradangan yang berhubungan dengan gangguan muskuloskeletal dan sendi, Nyeri pasca operasi, Dismenore primer, Arthritis rheumatoid

→ Dewasa: 500 mg tiga kali sehari.
→ Lansia: Mulailah dengan dosis lebih rendah dan durasi sesingkat mungkin.

Dosis Anak-anak

Oral
⇔ Sakit gigi, Sakit kepala, Menoragia, Nyeri ringan sampai sedang, Osteoartritis, Nyeri dan peradangan yang berhubungan dengan gangguan muskuloskeletal dan sendi, Nyeri pasca operasi, Dismenorea primer, Artritis reumatoid

→ Anak-anak: 500 mg tiga kali sehari.

Efek Samping Asam Mefenamat

Beberapa efek samping Asam Mefenamat dapat terjadi yang biasanya tidak memerlukan perhatian medis. Efek samping ini mungkin hilang selama pengobatan karena tubuh Anda menyesuaikan dengan obatnya.

Tanyakan kepada ahli kesehatan Anda jika salah satu dari efek samping berikut berlanjut atau mengganggu: [1]

  • Signifikan: Reaksi anafilaktoid, retensi cairan, anemia, hiperkalemia.
  • Gangguan darah dan sistem limfatik: Eosinofilia, leukopenia, trombositopenia, purpura, agranulositosis.
  • Gangguan jantung: Sesak.
  • Gangguan telinga dan labirin: Tinnitus.
  • Gangguan gastrointestinal: Diare, mual, muntah, sakit perut, perut kembung, konstipasi, dispepsia, mulas, gastritis.
  • Gangguan hepatobilier: Hepatitis, ikterus.
  • Pemeriksaan penunjang: Peningkatan enzim hati.
  • Gangguan sistem saraf: Meningitis aseptik, sakit kepala.
  • Gangguan kejiwaan: Gugup, insomnia, kebingungan, depresi.
  • Gangguan ginjal dan kemih: Disuria, sistitis.
  • Sistem reproduksi dan gangguan payudara: Hematuria.
  • Gangguan pernapasan, toraks, dan mediastinal: Asma.
  • Gangguan kulit dan jaringan subkutan: Pruritus, urtikaria, ruam, eritema multiforme.
  • Gangguan pembuluh darah: Hipertensi.
  • Berpotensi Fatal: kejadian trombotik kardiovaskular termasuk infark miokard dan stroke, inflamasi gastrointestinal, perdarahan, ulserasi, perforasi.
  • Efek samping yang jarang muncul yaitu, dermatitis eksfoliatif, nekrolisis epidermal toksik, sindrom Stevens-Johnson, hepatitis fulminan, nekrosis hati, gagal hati.

Info Efek Samping Tenaga Medis [2]

  • Gastrointestinal
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit perut, konstipasi, diare, dispepsia, perut kembung, perdarahan/perforasi berat, mulas, mual, tukak lambung, tukak duodenum, muntah.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Ereksi, pankreatitis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Tukak lambung, mulut kering, esofagitis, gastritis, perdarahan di saluran pencernaan, glositis, hematemesis, melena, perdarahan rektal, stomatitis, anoreksia, kolitis, enterokolitis, pirosis, steatorrhea, radang di saluran pencernaan, stomatitis ulseratif, eksaserbasi penyakit Crohn, gastritis.
  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan adalah gastrointestinal (GI) di alam dan termasuk sakit perut, sembelit, diare, dispepsia, perut kembung, perdarahan/perforasi, mulas, mual, muntah, dan tukak lambung atau duodenum.
  • Kardiovaskular
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Hipotensi, aritmia, infark miokard, palpitasi, vaskulitis.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: gagal jantung kongestif, takikardia, hipertensi, gagal jantung, kejadian trombotik arteri.
  • Hematologi
    • Kasus anemia hemolitik autoimun telah dilaporkan dengan penggunaan terus menerus obat ini selama 12 bulan atau lebih. Dalam kasus seperti itu, tes Coombs positif untuk produksi dan penghancuran sel darah merah yang dipercepat. Proses ini dapat dibalik setelah penghentian terapi.
    • Umum (1% sampai 10%): Anemia, waktu perdarahan meningkat
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Agranulositosis, anemia hemolitik, anemia aplastik, limfadenopati, pansitopenia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Eosinofilia, leukopenia, trombositopenia, hipoplasia sumsum tulang, hematokrit menurun, purpura trombositopenik, koagulasi intravaskular diseminata, neutropenia, anemia hemolitik autoimun, eosinofilia, penghambatan agregasi trombosit
  • Metabolik
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Hiperglikemia.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hiponatremia, intoleransi glukosa, anoreksia.
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing, sakit kepala, mengantuk.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Kejang, koma.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Syncope, paresthesia, somnolence, tremor, optic neuritis.
  • Pernapasan
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Gangguan pernapasan, pneumonia.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Asma, dispnea, bronkospasme, asma berat, edema laring
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam, pruritus
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Angioedema, nekrolisis epidermal toksik, sindrom Stevens-Johnson, eritema multiforme, dermatitis eksfoliatif, urtikaria
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Ecchymosis, purpura, alopecia, photosensitivity, berkeringat.
  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan enzim hati
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Gagal hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hepatitis, ikterus, ikterus kolestatik, sindrom hepatorenal, toksisitas hati ringan
  • Okuler
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Konjungtivitis.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Penglihatan kabur, iritasi mata, kehilangan penglihatan warna yang dapat dibalik, gangguan penglihatan
  • Genitourinari
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Sistitis, disuria, hematuria, oliguria, poliuria, proteinuria, urine urobilinogen positif palsu
  • Ginjal
    • Umum (1% hingga 10%): Fungsi ginjal abnormal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Nefritis interstitial, gagal ginjal, glomerulonefritis alergi/non-alergi, sindrom nefrotik, gagal ginjal non-oligurik, nekrosis papiler ginjal, nefritis tubulointerstitial.
  • Psikiatrik
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Halusinasi.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kecemasan, kebingungan, depresi, kelainan mimpi, insomnia, kegugupan.
  • Hipersensitivitas
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Reaksi anafilaktoid/anafilaksis.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi hipersensitivitas, reaksi alergi nonspesifik
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Edema, tinnitus
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Kematian, meningitis, perubahan nafsu makan, gangguan pendengaran
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Demam, infeksi, sepsis, perubahan berat badan, astenia, malaise, verigo, meningitis aseptik, nyeri telinga, edema wajah, kelelahan, malaise, kegagalan multi-organ, pireksia, retensi cairan, edema laring

Detil Asam Mefenamat

Untuk memahami lebih detail mengenai Asam Mefenamat, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Asam Mefenamat, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya: [1]

Penyimpanan → Simpan di bawah 30 °C.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Asam mefenamat, turunan asam antranilik, adalah NSAID. Ini secara reversibel menghambat siklooksigenase-1 dan -2 (COX-1 dan -2), sehingga mengakibatkan penurunan laju sintesis prostaglandin. Ini menunjukkan sifat analgesik, anti-inflamasi dan antipiretik.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat dari saluran gastrointestinal. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 2-4 jam.
Distribusi: Terserap dalam ASI. Volume distribusi: 1,06 L/kg. Pengikatan protein plasma:> 90% pada albumin.
Metabolisme: Dimetabolisme di hati oleh isoenzim CYP2C9 menjadi asam 3-hidroksimetil mefenamat, yang kemudian dapat dioksidasi menjadi asam 3-karboksimefenamat.
Ekskresi: Melalui urin (sekitar 52%; 6% sebagai glukuronida, 25% sebagai asam 3-hidroksimefenamat, 21% sebagai asam 3-karboksimefenamat), tinja (hingga 20%, terutama sebagai asam 3-karboksimefenamat tak terkonjugasi). Waktu paruh eliminasi: Kira-kira 2 jam.
Interaksi dengan obat lain → Dapat meningkatkan risiko perdarahan dengan NSAID atau salisilat lain (misalnya aspirin), antikoagulan (misalnya warfarin), kortikosteroid, SSRI.
→ Meningkatkan risiko nefrotoksisitas ciclosporin atau tacrolimus.
→ Dapat menurunkan kemanjuran agen antihipertensi (misalnya penghambat ACE, antagonis angiotensin II, penyekat ß).
→ Penurunan efek natriuretik diuretik (misalnya furosemid, hidroklorotiazid).
→ Peningkatan kadar plasma dan penurunan klirens litium di ginjal.
→ Peningkatan konsentrasi serum digoksin dan metotreksat.
Interaksi dengan makanan → Tidak ada informasi lebih lanjut mengenai interaksi obat ini dengan berbagai makanan
Overdosis ⇔ Gejala: Kelesuan, mengantuk, sakit kepala, mual, muntah, nyeri epigastrium, perdarahan gastrointestinal. Jarang, diare, disorientasi, eksitasi, tinitus, pingsan, hipertensi, gagal ginjal akut, depresi pernapasan, dan koma.
⇔ Cara Mengatasi: Pengobatan simtomatik dan suportif. Berikan arang aktif atau pertimbangkan emesis dalam 4 jam setelah menelan karena overdosis besar.

Pertanyaan Seputar Asam Mefenamat

Apakah obat ini dapat dikonsumsi oleh ibu hamil dan menyusui?

Hindari selama trimester ke-3 atau menjelang persalinan. Obat ini masuk kategori C dan D oleh FDA. [1]

Bagaimana saya harus mengonsumsi asam mefenamat?

⇔ Ikuti semua petunjuk pada label resep Anda. Dokter Anda mungkin sesekali mengubah dosis Anda untuk memastikan Anda mendapatkan hasil terbaik. Jangan mengonsumsi asam mefenamat dalam jumlah yang lebih banyak atau lebih lama dari yang disarankan. Gunakan dosis terendah yang efektif untuk mengobati kondisi Anda.
⇔ Asam mefenamat tidak boleh digunakan lebih dari 7 hari. Ikuti instruksi dosis dokter Anda dengan sangat hati-hati.
⇔ Jika Anda menggunakan obat ini dalam jangka panjang, Anda mungkin perlu sering melakukan tes medis.
⇔ Asam mefenamat dapat menyebabkan hasil yang tidak biasa dengan tes medis tertentu. Beri tahu dokter yang merawat Anda bahwa Anda menggunakan asam mefenamat.
⇔ Simpan pada suhu kamar jauh dari kelembaban dan panas. Jaga agar botol tetap tertutup rapat saat tidak digunakan.
⇔ Baca semua informasi pasien, panduan pengobatan, dan lembar instruksi yang diberikan kepada Anda. Tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda jika Anda memiliki pertanyaan. [2]

Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?

Ambil dosis yang terlewat segera setelah Anda ingat. Lewati dosis yang terlewat jika sudah hampir waktunya untuk dosis berikutnya yang dijadwalkan. Jangan minum obat tambahan untuk mengganti dosis yang terlewat. [2]

Contoh Obat Asam Mefenamat

Brand Merek Dagang
Allogon
Dogesic
Grafix
Lapistan
Femisic
Mefenamic Acid Mersifarma
Asimat
Tropistan
Solasic
Ponalar/Ponalar Forte
Mefinter
Mefinal
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment