Aspirin + Dipyridamole: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Aspirin + Dipyridamole adalah obat kombinasi yang digunakan untuk mengurangi risiko stroke pada orang yang mengalami penggumpalan darah atau “stroke mini” (juga disebut serangan iskemik transien atau TIA). [1,2,3,4,5]

Apa itu Aspirin + Dipyridamole?

Berikut adalah informasi detail mengenai indikasi Aspirin + Dipyridamole hingga pengaruhnya terhadap kehamilan dan menyusui [2]:

IndikasiObat profilaksis sekunder dari stroke iskemik dan serangan iskemik transien
KategoriObat keras
KonsumsiDewasa
KelasAntikoagulan, Antiplatelet & Fibrinolitik (Trombolitik)
BentukKapsul oral rilis diperpanjang
Kontraindikasi→ Hipersensitivitas terhadap aspirin, dipyridamole, atau NSAID, sindrom asma, rinitis, polip hidung, tukak lambung atau duodenum aktif, riwayat penyakit tukak lambung aktif, dan nyeri lambung dengan penggunaan aspirin/dipiridamol sebelumnya.
→ Gangguan perdarahan, riwayat stroke hemoragik, diatesis hemoragik atau gangguan koagulasi (misalnya hipoprothrombinaemia, hemofilia).
→ Anak-anak dan remaja dengan infeksi virus.
→ Ginjal berat (GFR <10 mL/menit) dan gangguan hati.
→ Kehamilan (trimester ke-3) dan penggunaan bersama dengan metotreksat (dosis> 15 mg/minggu).
Peringatan→ Pasien dengan gastritis erosif, penyakit kardiovaskular (misalnya hipotensi, penyakit arteri koroner, angina tidak stabil, MI baru-baru ini, obstruksi aliran keluar ventrikel kiri, ketidakstabilan hemodinamik), miastenia gravis, dan defisiensi G6PD.
→ Pasien yang menjalani operasi harus menghentikan pengobatan 1-2 minggu sebelum prosedur.
→ Hentikan pengobatan selama 24-48 jam sebelum uji stres farmakologis dengan Dipyridamole IV atau agen adenosinergik lainnya.
→ Tidak dapat dipertukarkan dengan sediaan individu aspirin dan dipiridamol.
→ Gangguan ginjal dan hati ringan sampai sedang, serta kehamilan (trimester 1-2) dan menyusui.
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiKategori Kehamilan (US FDA) PO-D: Aspirin + Dipyridamole terbukti menyebabkan risiko jika digunakan. Penggunaan obat boleh dilakukan jika penyakit yang diderita benar-benar serius dan mengancam jiwa. Pengawasan dokter sangat diperlukan.

Manfaat Aspirin + Dipyridamole

Aspirin + Dipyridamole adalah obat pengencer darah. Obat ini mencegah sel-sel khusus dalam darah menempel satu sama lain serta mengurangi risiko pembentukan gumpalan darah yang berbahaya di dalam tubuh.

Gumpalan darah yang terbentuk di pembuluh darah dalam otak atau di pembuluh yang menuju ke otak dapat menyebabkan stroke. Aspirin + Dipyridamole inilah yang akan mengurangi risiko stroke pada orang yang berisiko tinggi mendapatkannya [1,2,3,4,5].

Dosis Aspirin + Dipyridamole

Pemberian dosis Aspirin + Dipyridamole harus berdasarkan resep yang telah ditentukan [2]:

Oral/Diminum
⇔ Profilaksis sekunder stroke iskemik, Profilaksis sekunder serangan iskemik transien

→ Setiap tutup pelepasan diperpanjang atau dimodifikasi mengandung aspirin 25 mg (dalam bentuk rilis standar) dan dipyridamole 200 mg (dalam bentuk rilis diperpanjang atau dimodifikasi).
Untuk pasien dengan sakit kepala tak tertahankan selama memulai terapi, sebaiknya mengurangi menjadi 1 tutup sebelum tidur dan aspirin dosis rendah di pagi hari.  
Dosis dapat kembali ke regimen dosis biasa segera setelah toleransi terhadap sakit kepala berkembang (biasanya dalam 1 minggu).

Efek Samping Aspirin + Dipyridamole

Efek samping yang ditimbulkan dari pemberian Aspirin + Dipyridamole tergantung pada masing-masing pasien. Segera dapatkan pertolongan medis apabila salah satu efek samping berikut terjadi selama penggunaan obat [1,2,3,4,5]:

Lebih umum

  • Sakit perut atau perut dan muntah

Kurang umum

  • Pendarahan dari rektum, mimisan, kotoran berdarah atau hitam
  • Kebingungan, kejang, kesulitan bernapas dan berbicara
  • Penglihatan ganda, ketidakmampuan untuk menggerakkan anggota tubuh dan kesulitas berbicara
  • Hilang ingatan, kulit pucat, bintik-bintik, bicara lambat, sesak di dada
  • Gangguan pernapasan (aktivitas), perdarahan atau memar, muntah darah

Langka

  • Kepenuhan perut, darah dalam urin, panas dingin
  • Batuk, gatal, nyeri, kemerahan, atau bengkak pada mata atau kelopak mata
  • Kehilangan selera makan, demam berulang, ruam kulit atau gatal-gatal (parah), mata atau kulit kuning

Efek samping tidak memerlukan perhatian medis segera

Lebih umum

  • Asam lambung, bersendawa, diare, kesulitan bergerak
  • Sakit kepala, maag, gangguan pencernaan, nyeri otot atau kekakuan
  • Nyeri, bengkak, atau kemerahan pada persendian, ketidaknyamanan perut atau kesal

Kurang umum atau jarang

  • Sakit punggung, rasa terbakar di dada atau perut, kehilangan kekuatan atau energi
  • Nyeri rektal atau bengkak, kantuk atau kantuk yang tidak biasa, kehilangan rasa, nyeri di daerah perut

Info Efek Aspirin + Dipyridamole Profesional Perawatan Kesehatan

  • Umum
    • Reaksi merugikan yang paling umum adalah sakit kepala, pusing, dispepsia, sakit perut, mual, dan diare.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Pusing (hingga 29,5%), sakit kepala (28,25%/tahun)
    • Umum (1% hingga 10%): Kejang, sinkop, amnesia, mengantuk, perdarahan intrakranial
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Koma, paresthesia, perdarahan otak, perdarahan subarachnoid, tinitus, kehilangan rasa
    • Laporan pascapemasaran: Edema serebral, migrain
  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Dispepsia (13,23%/tahun), sakit perut (12,62%/tahun), mual (11,53%/tahun)
    • Umum (1% hingga 10%): Diare, muntah, perdarahan rektum, melena, wasir, perdarahan gastrointestinal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gastritis, ulserasi, perforasi, perdarahan gingiva
    • Laporan pascapemasaran: Pankreatitis, hematemesis
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri, kelelahan, cedera tidak disengaja, malaise, astenia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Demam, tuli
    • Laporan pascapemasaran: Hipotermia, nyeri dada, gangguan pendengaran, kehamilan dan persalinan yang berkepanjangan, lahir mati, bayi berat lahir rendah, perdarahan antepartum, perdarahan pascapartum
  • Pernapasan
    • Umum (1% hingga 10%): Batuk, infeksi saluran pernapasan atas, epistaksis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hiperpnea, asma, bronkospasme, hemoptisis, edema paru
    • Laporan pascapemasaran: Alkalosis pernapasan, edema laring, takipnea, dispnea
  • Hematologi
    • Umum (1% hingga 10%): Perdarahan tidak ditentukan lain, anemia, perdarahan besar
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hematoma, hemoglobin menurun, hematokrit menurun, jumlah eritrosit menurun
    • Laporan pascapemasaran: Perpanjangan waktu protrombin, koagulasi intravaskular diseminata, koagulopati, trombositopenia, anemia aplastik, pansitopenia, trombositosis
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Gagal jantung
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hipotensi, takikardia, palpitasi, aritmia, takikardia supraventrikular, kemerahan
    • Laporan pascapemasaran: Angina pectoris
  • Dermatologis
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Anoreksia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hiperglikemia, haus
    • Laporan pascapemasaran: Hiperkalemia, asidosis metabolik, hipokalemia, hipoglikemia, dehidrasi
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Kebingungan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Agitasi
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit punggung
    • Laporan pascapemasaran: Rhabdomyolysis
  • Onkologis
    • Umum (1% hingga 10%): Neoplasma tidak ditentukan lain
  • Hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Koleliasis, ikterus, fungsi hati abnormal
    • Laporan pascapemasaran: sindrom Reye, hepatitis, gagal hati
  • Ginjal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: insufisiensi ginjal, gagal ginjal
    • Laporan pascapemasaran: nefritis interstisial, nekrosis papiler
  • Genitourinari
    • Frekuensi tidak dilaporkan: perdarahan uterus, hematuria
    • Laporan pascapemasaran: Proteinuria
  • Imunologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi alergi
    • Laporan pascapemasaran: Hipersensitivitas, anafilaksis akut

Detail Aspirin + Dipyridamole

Data detail mengenai Aspirin + Dipyridamole terdapat dalam tabel berikut ini [2]:

PenyimpananSimpan antara 15-30 ° C dan lindungi dari kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Kombinasi aspirin dan dipyridamole memberikan efek antiplatelet aditif untuk menghasilkan aktivitas antitrombotik. Aspirin menghambat agregasi platelet dengan penghambatan ireversibel siklooksigenase-1 dan 2 melalui asetilasi yang mengakibatkan penurunan pembentukan prekursor prostaglandin, sehingga menghambat pembentukan tromboksan A2. Dipyridamole menyebabkan akumulasi adenosin, nukleotida adenin, dan adenosin monofosfat siklik (cAMP) dengan menghambat aktivitas adenosin deaminase dan fosfodiesterase, sehingga menghambat agregasi trombosit.
Sinonim: Aspirin: asam asetilsalisilat.
Onset: Aspirin: Penghambatan platelet: <1 jam (dilapisi nonenterik); 3-4 jam (dilapisi enterik).
Durasi: Aspirin: 4-6 jam (segera dilepaskan).
Farmakokinetik:
Penyerapan: Aspirin: Diserap dengan cepat dari saluran gastrointestinal. Ketersediaan hayati sebesar 50-75% (rilis langsung). Waktu untuk konsentrasi plasma puncak kira-kira 1-2 jam (pelepasan segera, lapisan nonenterik); 3-4 jam (lepas segera, dilapisi enterik); kira-kira 2 jam (rilis diperpanjang). Dipyridamole: Penyerapan mudah tetapi bervariasi. Ketersediaan hayati mutlak sekitar 70% dengan waktu untuk konsentrasi plasma puncak 2-3 jam.
Distribusi: Aspirin: Didistribusikan secara luas dan mudah ke sebagian besar cairan dan jaringan tubuh. Melintasi plasenta dan memasuki ASI. Volume distribusi sebesar10 L dengan pengikatan protein plasma 80-90% (asam salisilat). Dipyridamole: Didistribusikan secara luas ke organ. Melintasi plasenta (jumlah kecil); memasuki ASI. Volume distribusinya 2-3 L / kg. Pengikatan protein plasma sebesar 91-99%, terutama pada glikoprotein dan albumin asam α1.
Metabolisme: Aspirin: Dimetabolisme di hati oleh esterase menjadi asam salisilat (aktif); selanjutnya dikonjugasikan menjadi asam salisilat, asil glukuronida salisilat, glukuronida fenolik salisil, asam gentisat, dan asam gentisurat. Dipyridamole: Dimetabolisme di hati melalui konjugasi dengan asam glukuronat terutama menjadi konjugat monoglukuronida.
Ekskresi: Aspirin: Melalui urin (75% sebagai asam salisilat, 10% sebagai asam salisilat). Waktu paruh eliminasi 15-20 menit (dalam plasma); tergantung dosis (asam salisilat). Dipyridamole: Melalui feses (sebagai konjugat glukuronida dan obat tidak berubah). Waktu paruh eliminasi terminal 10-12 jam.
Interaksi dengan obat lain → Peningkatan risiko perdarahan dengan antikoagulan (misalnya coumarins, heparin), antiplatelet (misalnya clopidogrel, ticlopidine), anagrelide, fibrinolytics, NSAIDs (penggunaan kronis), SSRI.
→ Aspirin: Peningkatan risiko perdarahan gastrointestinal dengan kortikosteroid. Dapat mengurangi efek hipotensi dari ACE inhibitor dan β-blocker. Dapat menyebabkan kadar serum yang tinggi dan toksisitas acetazolamide. Efek peningkatan fenitoin, asam valproik. Dapat menurunkan efek diuretik. Dapat melawan aksi agen urikosurik (misalnya probenesid, sulfinpyrazone). Dapat meningkatkan efektivitas hipoglikemik oral.
→ Dipyridamole: Peningkatan kadar plasma dan efek CV adenosin. Peningkatan efek CV regadenoson. Dapat melawan efek antikolinesterase dari penghambat kolinesterase yang menyebabkan potensi kejengkelan miastenia gravis. Dapat meningkatkan efek hipotensi dari agen penurun tekanan darah.
Interaksi dengan makananMeningkatnya risiko iritasi saluran cerna dan pendarahan dengan penggunaan alkohol yang berlebihan atau kronis.
Overdosis ⇔ Gejala: Merasa hangat, muka memerah, berkeringat, gelisah, lemas, pusing, angina, tekanan darah turun dan takikardia; hiperventilasi, tinitus, mual, muntah, dehidrasi, gangguan asam basa, dan kebingungan. Pada kasus yang parah, hipertermia dan hipovolemia.

⇔ Cara Mengatasi: Perawatan suportif dengan melakukan lavage lambung secepat mungkin. Berikan arang aktif jika konsumsi terjadi dalam 1-2 jam dan pastikan jalan nafas terlindungi. Ikuti secara dekat status asam-basa dengan gas darah serial dan pengukuran pH serum. Menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit. Pemberian turunan xantin IV yang lambat (misalnya aminofilin) ​​dapat membalikkan efek hemodinamik dipiridamol. Dapat meningkatkan eliminasi aspirin melalui alkalinisasi urin dengan memberikan 1,26% Na bikarbonat. Pantau elektrolit plasma dan pH urin.
Pengaruh pada hasil lab→ Dapat mengganggu sensitivitas uji uji stres farmakologis dengan Dipyridamole IV atau agen adenosinergik lainnya (misalnya regadenoson, adenosin).
→ Aspirin: Dapat menyebabkan hasil positif palsu pada rasio aldosteron/renin (ARR). Hasil negatif palsu untuk tes glukosa urin oksidase glukosa dan positif palsu menggunakan metode cupric sulfate. Mengganggu uji Gerhardt, penentuan asam vanillylmandelic (VMA), asam 5-hidroksiindoleasetat (5-HIAA), T3 dan T4, dan uji toleransi xilosa.
→ Dipyridamole: Dapat menyebabkan hasil negatif palsu dengan pencitraan miokardial dipyridamole-talium bila digunakan dengan kafein atau teofilin.

Pertanyaan Seputar Aspirin + Dipyridamole

Kapan Aspirin + Dipyridamole tidak boleh digunakan?

Jangan minum obat ini jika mengalami reaksi alergi (misalnya ruam, sesak napas, mata bengkak) terhadap Aspirin, Dipyridamole atau obat penghilang rasa sakit seperti NSAID [1].

Apa yang harus saya perhatikan saat minum Aspirin + Dipyridamole?

Beri tahu dokter jika pasien memiliki penyakit jantung misalnya nyeri dada, serangan jantung baru-baru ini, gagal jantung, tekanan darah rendah, masalah perut, myasthenia gravis (gangguan kelemahan otot), defisiensi G6PD (kelainan darah bawaan yang memengaruhi sel darah merah), penyakit ginjal, dan penyakit hati [3].

Dapatkah saya meminumnya dengan obat lain?

Jangan meminum Aspirin + Dipyridamole jika mengonsumsi metotreksat> 15 mg / minggu (obat tertentu untuk kanker) [3].

Instruksi diet khusus apa yang harus saya ikuti?

Hindari alkohol [2].

Apa reaksi merugikan dari penggunaan Aspirin + Dipyridamole?

Aspirin + Dipyridamole dapat meningkatkan risiko pendarahan, yang dapat menjadi parah atau mengancam jiwa. Dapatkan bantuan medis darurat jika mengalami pendarahan yang tidak kunjung berhenti, i tinja berwarna hitam atau berdarah, batuk darah atau muntah yang terlihat seperti bubuk kopi [4].

Contoh Obat Aspirin + Dipyridamole (Merek Dagang)

Aspirin + Dipyridamole dapat ditemukan dalam beberapa obat dengan nama merek berikut [1]:

Brand Merek Dagang
Aggrenox
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment