Interferon alfa-2B : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Interferon alfa-2B digunakan untuk mengobati kanker seperti leukimia, melanoma, dan penyakit yang terkait AIDS Kaposi sarcoma[1]

Bagi anda yang memiliki penyakit hepatitis autoimun, atau masalah hati yang parah dari penyebab selain hepatitis B atau C tidak anjurkan menggunakan obat ini[2].

Apa Itu Interferon alfa-2B ?

Berikut ini info mengenai Interferon alfa-2B, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[3,4]

IndikasiUntuk pengobatan leukemia sel berbulu, melanoma maligna, dan sarkoma Kaposi terkait AIDS.
KategoriObat Bebas
KonsumsiDewasa
KelasAntivirus / Imunoterapi Kanker
BentukInjeksi, larutan
KontraindikasiHipersensitivitas. Dekompensasi hati, hepatitis autoimun atau riwayat penyakit autoimun, penerima transplantasi yang mengalami penurunan sistem imun.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Interferon alfa-2B:
→ Pasien dengan riwayat penyakit paru (misalnya PPOK) atau DM rawan ketoasidosis. 
→ Pasien dengan gangguan koagulasi atau myelosupresi berat. 
→ Pantau pasien dengan riwayat MI dan / atau gangguan aritmia. 
→ Pasien dengan gangguan psikiatri yang sudah ada atau sudah ada sebelumnya, terutama depresi. 
→ Pasien dengan Kelainan tiroid yang tidak terkontrol. 
→ Lakukan pemeriksaan oftalmologi pada pasien dengan gangguan oftalmologi yang sudah ada sebelumnya (misalnya retinopati diabetik atau hipertensi). 
→ Pantau jumlah sel darah putih pada pasien dengan myelosuppressed dan pada mereka yang menerima agen myelosuppressive lainnya. 
→ Pasien dengan riwayat psoriasis yang sudah ada sebelumnya. 
→ Dapat mengganggu kemampuan mengemudi atau mengoperasikan mesin. 
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiTidak ditemukannya kategori obat kehamilan dan menyusui.

Manfaat Interferon alfa-2B

Interferon alfa-2B adalah obat injeksi larutan yang sangat berguna untuk mengobati kanker tertentu dan dapat membantu tubuh Anda melawan kanker atau infeksi virus, seperti :[1]

  • Leukemia
  • Melanoma 
  • Terkait AIDS Kaposi sarcoma
  • Hepatitis B kroniS
  • Hepatitis C kronis
  • Condylomata acuminata

Kegunaan dari Interferon alfa-2B[5]:

  • Untuk mengobati infeksi penyakit hepatitis C kronis (jangka panjang) seperti pembengkakan hati yang disebabkan oleh virus pada orang yang menunjukkan tanda-tanda kerusakan pada hati.
  • Untuk mengobati infeksi penyakit hepatitis B kronis, seperti pembengkakan hati yang disebabkan oleh virus pada orang yang menunjukkan tanda-tanda kerusakan penyakit hati.
  • Untuk mengobati leukemia pada sel rambut, seperti kanker sel darah putih.
  • Untuk mengobati kutil kelamin.
  • Untuk mengobati sarkoma Kaposi (sejenis kanker yang menyebabkan jaringan abnormal tumbuh di berbagai bagian tubuh) yang berhubungan dengan sindrom imunodefisiensi didapat (AIDS).
  • Untuk mengobati melanoma maligna (kanker yang dimulai pada sel kulit tertentu) pada orang tertentu yang telah menjalani operasi untuk mengangkat kanker,
  • Kombinasi dengan obat lain untuk mengobati limfoma non-Hodgkin folikuler seperti kanker darah yang tumbuh lambat.

Dosis Interferon alfa-2B

Penggunaan dosis Interferon alfa-2B hanya di khususkan untuk orang dewasa[3]

Dosis Interferon alfa-2B Dewasa

⇔ Injeksi Condyloma acuminata
→ Suntikkan 1 juta unit ke setiap lesi 3 kali seminggu selama 3 minggu; 
ulangi setelah 12-16 minggu sesuai kebutuhan. 
→ Maks: 5 lesi per kursus pengobatan.
⇔ Leukemia sel rambut parenteral
→ 2 juta unit / m2 IM / SC 3 kali seminggu hingga 6 bulan atau lebih.
⇔ Hepatitis C Kronis Parenteral
→ 3 juta unit IM / SC 3 kali seminggu selama 6-12 bulan (tergantung genotipe) bila digunakan dengan ribavirin, atau selama 6-18 bulan (sampai 24 bulan) bila digunakan sebagai monoterapi.
⇔ Hepatitis B aktif kronis parenteral
→ 5-10 juta unit IM / SC 3 kali seminggu selama 4-6 bulan, atau 5 juta unit setiap hari selama 16 minggu.
⇔ Melanoma parenteral
→ Awalnya, 20 juta unit / m2 setiap hari selama 5 hari setiap minggu selama 4 minggu dengan IV infus lebih dari 20 menit. 
→ Pemeliharaan: 10 juta unit / m2 melalui SC inj 3 kali wkly selama 48 minggu.
⇔ Sarkoma Kaposi terkait AIDS parenteral
→ 30 juta unit / m2 IM / SC 3 kali seminggu.
⇔ Leukemia myeloid kronis subkutan
→ 4-5 juta unit / m2 hari; lanjutkan pada dosis toleransi maksimal untuk mempertahankan remisi.
⇔ Tumor karsinoid subkutan
→ 3-9 juta unit (biasanya 5 juta unit) 3 kali seminggu. 
→ Penyakit lanjut: 5 juta unit setiap hari.
⇔ Limfoma folikel subkutan
→  Sebagai tambahan untuk kemoterapi: 5 juta unit 3 kali seminggu selama 18 bulan.
⇔ Multiple myeloma subkutan
→ Dosis pemeliharaan setelah induksi kemoterapi: 3 juta unit / m2 3 kali seminggu.

Efek Samping Interferon alfa-2B

Beberapa efek samping bisa saja terjadi jika dosis yang diberikan tidak tepat.[2]

Efek samping interferon alfa-2b yang umum dilaporkan meliputi: 

  • Anemia hemolitik
  • Sakit perut
  • Batuk
  • Depresi
  • Dispnea
  • Demam
  • Gejala mirip flu
  • Mual
  • Trombositopenia
  • Muntah. 

Efek Yang Lebih Sering Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Depresi
  • Kesulitan atau kesulitan bernapas
  • Wajah bengkak atau bengkak
  • Sesak di dada
  • Penurunan berat badan

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Sakit punggung, kaki, atau perut
  • Gusi berdarah, lunak, atau membesar
  • Kotoran berdarah, hitam, atau tinggal
  • Mimisan
  • Urin berdarah atau keruh
  • Penglihatan kabur
  • Perubahan kepribadian
  • Perubahan perilaku
  • Nyeri dada, ketidaknyamanan, atau rasa berat
  • Panas dingin
  • Tinja berwarna tanah liat
  • Kebingungan tentang waktu, tempat, atau orang
  • Sembelit
  • Batuk menghasilkan lendir
  • Batuk atau muntah darah
  • Urine berwarna gelap
  • Penurunan buang air kecil
  • Diare
  • Sulit atau nyeri saat buang air kecil
  • Pusing , pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Kantuk
  • Pingsan
  • Cepat, lambat, berdebar-debar, tidak teratur, atau detak jantung atau denyut nadi yang cepat
  • Merasakan, melihat, atau mendengar hal-hal yang tidak ada
  • Merasa bahwa orang lain memperhatikan Anda atau mengendalikan perilaku Anda
  • Merasa bahwa orang lain dapat mendengar pikiran Anda
  • demam
  • Halusinasi
  • Sakit kepala
  • Gangguan pendengaran
  • Periode menstruasi yang lebih berat
  • Gatal – gatal atau ruam
  • Suara serak atau serak
  • Ketidakmampuan untuk berbicara
  • Haus meningkat
  • Peningkatan buang air kecil
  • Gangguan pencernaan
  • Sifat lekas marah
  • Gatal, nyeri, kemerahan, atau pembengkakan pada kulit
  • Tinja berwarna terang
  • Pusing
  • Kehilangan selera makan
  • Hilang kesadaran
  • Kehilangan pendengaran
  • Nyeri punggung bawah atau samping
  • Rasa logam
  • Nyeri otot atau kram
  • Mual atau muntah
  • Kulit pucat
  • Lewatnya gas
  • Menunjukkan bintik-bintik merah pada kulit
  • Kejang
  • Suasana hati yang parah atau perubahan mental
  • Sakit perut yang parah dengan mual dan muntah
  • Bicara lambat
  • Bersin
  • Luka, bisul, atau bintik putih di bibir atau lidah atau di dalam mulut
  • Kekakuan anggota badan
  • Kram perut, nyeri tekan, atau ketidaknyamanan
  • Sakit perut, terus berlanjut
  • Sakit perut
  • Berkeringat
  • Bengkak di sekitar mata
  • Pembengkakan pada wajah, jari, tangan, pergelangan kaki, kaki, atau tungkai bawah
  • Kelenjar getah bening yang bengkak, nyeri, atau lunak di leher, ketiak, atau selangkangan
  • Pikiran untuk menyakiti atau membunuh diri sendiri
  • Kesulitan tidur
  • Perilaku yang tidak biasa
  • Perdarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Penambahan berat badan
  • Menguningnya mata atau kulit

Info Efek Interferon alfa-2B Tenaga Medis: 

  • Umum
  • Efek samping yang paling sering dilaporkan : Influensa gejala seperti (terutama demam, sakit kepala, kaku / menggigil, mialgia, malaise, dan kelelahan).
  • Lain
    • Sangat umum (10% atau lebih): Kelelahan (hingga 96%), demam (hingga 94%), gejala mirip influenza (hingga 79%), astenia (hingga 63%), menggigil (hingga 54% ), kekakuan (hingga 42%), nyeri dada (hingga 28%), iritabilitas (hingga 22%), nyeri tidak spesifik (hingga 18%), moniliasis (hingga 17%), malaise (hingga 14% ), penurunan berat badan (hingga 13%), infeksi virus
    • Umum (1% hingga 10%): Edema wajah , infeksi nonspesifik, edema perifer, resistensi herpes simpleks, haus, kemerahan, nyeri payudara
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Infeksi bakteri
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Sepsis , gangguan mekanisme resistensi (misalnya, perubahan resistensi terhadap infeksi [jarang mengancam jiwa atau fatal]), kelemahan
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Cachexia, sakit telinga, hot flashes / flushes, infeksi jamur, hiperpireksia maligna
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Hernia, edema, hipotermia, inflamasi nonspesifik, mastitis, peningkatan berat badan, nyeri dada substernal, hipertermia, abses, hemofilus, infeksi, infeksi parasit, otitis media , Trichomonas
    • Laporan pascapemasaran: Kondisi astenik (termasuk astenia, malaise, kelelahan)
  • Hematologi
    • Sangat umum (10% atau lebih): Penurunan jumlah granulosit (hingga 92%), neutropenia (hingga 92%), penurunan jumlah WBC (hingga 68%), penurunan hemoglobin (hingga 32%), anemia (hingga 27%), penurunan jumlah trombosit (sampai 15%), leukopenia
    • Umum (1% hingga 10%): Trombositopenia , perdarahan, limfadenopati , limfopenia
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Anemia aplastik , aplasia sel darah merah murni, anemia hemolitik , gangguan koagulasi, splenomegali
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Anemia hipokromik , granulositopenia , limfadenitis, limfositosis, trombositopenia purpura
    • Laporan pascapemasaran : Pansitopenia (anemia bersamaan, leukopenia, trombositopenia), purpura trombositopenia idiopatik, purpura trombositopenik trombotik
  • Muskuloskeletal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mialgia (hingga 75%), nyeri muskuloskeletal (hingga 21%), artralgia (hingga 19%), nyeri punggung (hingga 19%)
    • Umum (1% hingga 10%): Arthritis
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Rhabdomyolysis (terkadang serius), myositis, kram kaki
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Arthrosis, nyeri tulang, kelemahan otot, miopati
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Artritis diperburuk, kelainan tulangcarpal tunnel syndrome , atrofi otot, tendinitis, rheumatoid arthritis (baru atau diperburuk), spondilitis , kedutan 
    • Laporan pascapemasaran : Myositis
  • Metabolik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Anoreksia (hingga 69%), peningkatan alkali fosfatase (hingga 13%)
    • Umum (1% sampai 10%): Hipokalsemia , dehidrasi , hiperurisemia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Peningkatan LDH
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Diabetes mellitus , hiperglikemia, nafsu makan meningkat
    • Sangat langka (kurang dari 0,01%): Asidosis, perburukan diabetes mellitus, hiperkalsemia , hipertrigliseridemia
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Intoleransi alkohol
  • Gastrointestinal
    • Laporan pascapemasaran : Pankreatitis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mual (hingga 66%), diare (hingga 45%), muntah (hingga 32%), mulut kering (hingga 28%), sakit perut (hingga 23%) , nyeri kuadran kanan atas (hingga 15%), sembelit (hingga 14%), radang gusi (hingga 14%), stomatitis , dispepsia
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Pendarahan gingiva
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Distensi abdomen, kolitis, disfagia, erosi, esofagitis, perut kembung, tukak lambung, perdarahan GI, perubahan warna mukosa GI, hiperplasia gusi, ileus , peningkatan air liur, kolitis iskemik, melena, leukoplakia oral, pankreatitis, perdarahan rektal setelah tinja, perdarahan rektal, tenesmus, gangguan lidah, kolitis ulserativa
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Asites perut , batu empedu , gastritis , gastroenteritis , halitosis, wasir , gangguan usus, sariawan, mukositis , perdarahan mulut, gangguan gigi, gangguan periodontal (tidak ditentukan lain), gangguan gigi (tidak ditentukan lain
  • Hati
    • Sangat umum (10% atau lebih): AST tinggi (hingga 63%), ALT tinggi (hingga 15%)
    • Umum (1% hingga 10%): Hepatomegali
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Hepatotoksisitas (termasuk kematian)
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Tes fungsi hati abnormal, bilirubinemia, ensefalopati hati, gagal hati, hepatosplenomegali, ikterus
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Nyeri bilier, hepatitis, peningkatan transaminase (AST / ALT), penyakit hati yang memburuk
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala (hingga 62%), mengantuk (hingga 33%), pusing (hingga 24%), perubahan rasa / perasa (hingga 24%), paresthesia (hingga 21 %), gangguan konsentrasi (hingga 14%), amnesia (hingga 14%)
    • Umum (1% hingga 10%): Hypoesthesia, vertigo , tremor, migrain , tinnitus
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Neuropati perifer
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Gangguan kesadaran, neuropati, polineuropati, kejang
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Koordinasi abnormal, gaya berjalan abnormal, afasia, ataksia, disfungsi sistem saraf pusat, perdarahan serebrovaskular, iskemia serebrovaskular, koma, kejang, tuli, demensia , distonia , ensefalopati, gangguan ekstrapiramidal, gangguan pendengaran, gangguan pendengaran , hyperacusis, hyperesthesia, hyperkinesia, hypertonia, kelumpuhan saraf okulomotor, kelumpuhan, paresis, gangguan bicara, pingsan, sinkop , kehilangan rasa
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Bell’s palsy, gangguan pendengaran, hipokinesia, hiporefleksia, gangguan labirin, kehilangan kesadaran, mononeuropati, neuralgia , neuritis , parosmia, stroke, demensia subkortikal frontal, gerakan koreografi yang meniru penyakit Huntington 
  • Psikiatrik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Depresi (hingga 40%), kebingungan (hingga 12%), insomnia (hingga 12%), kecemasan , ketidakstabilan emosi, kegugupan, agitasi
    • Umum (1% hingga 10%): Penurunan libido, gangguan tidur
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Ide bunuh diri, upaya bunuh diri, bunuh diri
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Perilaku agresif (terkadang ditujukan kepada orang lain), psikosis (termasuk halusinasi)
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Pikiran abnormal, apatis, depresi memburuk, perasaan tidak enak badan, neurosis, paroniria, gangguan kepribadian
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Mimpi abnormal, mengigau, depresi manik, mania, psikosis, perubahan status mental, gangguan bipolar
    • Laporan pascapemasaran: Ide pembunuhan
    • Frekuensi telah dilaporkan selama pengalaman pascapemasaran : Psikosis (termasuk halusinasi) juga
  • Dermatologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Alopecia (hingga 38%), ruam (hingga 25%), peningkatan keringat (hingga 21%), pruritus (hingga 11%), kulit kering
    • Umum (1% hingga 10%): Dermatitis, purpura, herpes simplex, psoriasis (baru atau parah), ruam makulopapular, ruam eritematosa, eksim , eritema, kelainan kulit
    • Sangat langka (kurang dari 0,01%): Tekstur rambut abnormal, jerawat , chloasma, dermatitis lichenoides, nekrolisis epidermal, eritema multiforme, furunculosis, peningkatan pertumbuhan rambut, melanosis, gangguan kuku, cold sore nonherpetic , fotosensitifitas, depigmentasi kulit, perubahan warna kulit, Stevens Sindrom -Johnson, nekrolisis epidermal toksik, urtikariavitiligo
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Selulitis , kulit dingin dan lembap, eritema nodosum, folikulitisherpes zoster , lipoma, pucat, kista sebasea, nodul kulit, urtikaria, perubahan warna rambut, trikomegali, dermatitis penarikan radiasi (dimanifestasikan sebagai ruam makula eritematosa di daerah iradiasi) , nekrosis aseptik pada kulit dan ulserasi, lipoatrofi, vaskulitida kulit
  • Pernapasan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Dispnea (hingga 34%), batuk (hingga 31%), faringitis (hingga 31%), sinusitis (hingga 21%), batuk tidak produktif (hingga 14%)
    • Umum (1% hingga 10%): Hidung tersumbat , bronkitis, rinitis, epistaksis, gangguan pernapasan, rinore
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Pneumonia , infiltrat paru, pneumonitis
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Bronkospasme, hipoksia, radang tenggorokan, nyeri pleura, edema paru , emboli paru , fibrosis paru , bersin, stridor, mengi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Asma , disfonia, hemoptisis, hipoventilasi, efusi pleura , ortopnea, pneumotoraks, hipertensi arteri paru , rales, insufisiensi pernapasan , tonsilitis, trakeitis, infeksi saluran pernapasan bagian atas , asma berat
    • Laporan pascapemasaran : Hipertensi pulmonal
    • Frekuensi telah dilaporkan selama pengalaman pascapemasaran : Fibrosis paru
  • Lokal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Peradangan di tempat suntikan (hingga 20%), reaksi di tempat suntikan
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri di tempat suntikan
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Gangguan tempat suntikan
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Nekrosis tempat suntikan
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Terbakar, tempat suntikan berdarah, gatal
    • Frekuensi telah dilaporkan selama pengalaman pascapemasaran : nekrosis situs injeksi
  • Ginjal
    • Sindrom nefrotik , gagal ginjal, dan insufisiensi ginjal juga telah dilaporkan selama pengalaman pascapemasaran.
    • Sangat umum (10% atau lebih): Peningkatan kadar nitrogen urea serum (hingga 12%)
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan kreatinin serum
    • Jarang (0,01% sampai 0,1%): gagal ginjal, insufisiensi ginjal
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Sindrom nefrotik, nefrosis
  • Genitourinari
    • Sangat umum (10% atau lebih): Amenore (hingga 12%)
    • Umum (1% hingga 10%): Poliuria, infeksi saluran kemih, frekuensi berkemih, dismenore, menoragia , gangguan menstruasi, gangguan vagina
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Sistitis , hematuria , impotensi , leukorea, gangguan berkemih, nokturia, oliguria, inkontinensia urin , perdarahan uterus , perdarahan vagina
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Albumin / protein dalam urin, disuria , pruritus genital, inkontinensia, menstruasi tidak teratur, nyeri panggul, gangguan penis, edema skrotum / penis, disfungsi seksual, vagina kering
  • Okuler
    • Frekuensi telah dilaporkan selama pengalaman pascapemasaran : Ablasi retina serosa
    • Sangat umum (10% atau lebih): Penglihatan kabur
    • Umum (1% hingga 10%): Konjungtivitis , penglihatan abnormal, sakit mata , gangguan kelenjar lakrimal
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Perdarahan retina , retinopati (termasuk edema makula), obstruksi arteri atau vena retina, neuritis optik , papilledema, hilangnya ketajaman visual atau bidang visual, bintik kapas
    • Sangat langka (kurang dari 0,01%): Diplopia, mata kering, rabun senja, edema periorbital, fotofobia, gangguan retina, serous retinal detachment, bintit
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Lacrimation, nystagmus
    • Laporan pascapemasaran : sindrom Vogt-Koyanagi-Harada
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Hipertensi, palpitasi , takikardia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hipotensi
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Kardiomiopati, iskemia perifer
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Angina pektoris , aritmia , fibrilasi atrium , bradikardia , gagal jantung, iskemia jantung, sianosis, ekstrasistol, infark miokard, hipotensi postural, tromboflebitis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Arteritis, kardiomegali, gangguan arteri koroner, sianosis tangan, gangguan katup jantung, hematoma, flebitis, sirkulasi perifer yang buruk, poliarteritis nodosa, penyakit Raynaud , flebitis superfisial, trombosis, varises, vaskulitis , gagal jantung kongestif , perikardial efusi
  • Kelenjar endokrin
    • Umum (1% hingga 10%): Hipotiroidisme, hipertiroidisme
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Ginekomastia, virilisme
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Gondok , peningkatan kadar hormon perangsang tiroid
    • Laporan pascapemasaran: Hipopituitarisme 
  • Imunologis
    • Laporan selama pengalaman pascapemasaran : Sarkoidosis dan eksaserbasi sarkoidosis
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Sarkoidosis, eksaserbasi sarkoidosis, peningkatan gamma globulin, penolakan transplantasi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Gangguan autoimun , gangguan yang dimediasi oleh imun
    • Laporan pascapemasaran : Lupus eritematosus sistemik 
  • Hipersensitivitas
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Reaksi alergi
    • Laporan pascapemasaran : Reaksi hipersensitivitas akut (termasuk anafilaksis , angioedema , urtikaria, bronkokonstriksi)

Detail Interferon alfa-2B

Untuk memahami lebih detil mengenai Interferon alfa-2B, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Interferon alfa-2B, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[3].

PenyimpananSimpan pada 2-8 ° C (36-46 ° F).
Cara KerjaDeskripsi: Interferon alfa-2b mengikat protein permukaan sel tertentu. 
Setelah terikat, ia memulai serangkaian aktivitas intraseluler termasuk induksi enzim tertentu, penekanan proliferasi sel, peningkatan aktivitas fagositik makrofag, augmentasi sitotoksisitas limfosit untuk sel target, dan penghambatan replikasi virus.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Konsentrasi plasma puncak dalam 3-12 jam (IM / SC); 30 menit (IV).
Ekskresi: Waktu paruh eliminasi: 2-3 jam (IM / SC); 2 jam (IV).
Interaksi Dengan Obat Lain→ Mengurangi pembersihan teofilin. 
→ Peningkatan myelosuppression dengan obat-obat myelosuppressive lain (misalnya zidovudine).
Interaksi Dengan Makanan→ Peningkatan risiko hepatotoksisitas dengan alkohol. → Konsentrasi serum menurun dengan St. John’s wort.
OverdosisTidak ada
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ditemukannya pengaruh hasil lab

Pertanyaan Seputar Interferon alfa-2B

Bagaimana obat ini digunakan?

Sebagai bubuk dalam botol untuk dicampur dengan cairan dan sebagai larutan untuk disuntikkan baik secara subkutan (tepat di bawah kulit), secara intramuskular (ke dalam otot), intravena (ke dalam vena), atau secara intralesi (ke dalam lesi).[5]

Kegunaan lain untuk obat ini?

Untuk mengobati virus hepatitis D (HDV; pembengkakan hati yang disebabkan oleh virus), karsinoma sel basal (sejenis kanker kulit), limfoma sel T kulit (CTCL, sejenis kanker kulit ), dan kanker ginjal.[5]

Apa yang harus saya ketahui tentang penyimpanan dan pembuangan obat ini?

– Simpan obat ini di dalam wadahnya, tertutup rapat, dan jauhkan dari jangkauan anak-anak. 
– Simpan di lemari es, tapi jangan dibekukan. 
– Setelah tercampur, segera gunakan. [5]

Contoh Obat Interferon alfa-2B (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Interferon alfa-2B[2]:

Brand Merek Dagang
Panadol
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment