Pregabalin: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Pregabalin adalah penghambat aktivitas saraf yang digunakan untuk terapi neuropati dan sebagai antikonvulsan. Obat ini masuk ke dalam kelas antikonvulsan. [3]

Apa itu Pregabalin?

Berikut ini info Pregabalin, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1][4]

IndikasiKondisi yang terkait dengan nyeri neuropatik atau epilepsi
KategoriObat Keras
KonsumsiDewasa
KelasAntikonvulsan
BentukKapsul, tablet, dan sirup
KontraindikasiBlok atrioventrikular
→ Sejenis gangguan irama jantung lambat
Gagal jantung kronis
→ Gejala gagal jantung mendadak dan serius yang disebut gagal jantung dekompensasi akut
→ Penurunan fungsi paru
→ Suatu kondisi dengan kerusakan jaringan otot yang disebut rhabdomyolysis
→ Retensi cairan di kaki
→ Sejenis reaksi alergi yang disebut angioedema
→ Nyeri otot atau nyeri tekan dengan peningkatan kreatin kinase
→ Penyakit paru obstruktif kronis
→ Penyakit ginjal kronis stadium 3A (sedang)
→ Penyakit ginjal kronis stadium 3B (sedang)
→ Penyakit ginjal kronis stadium 4 (parah)
→ Penyakit ginjal kronis stadium 5 (gagal)
→ Penyakit ginjal dengan kemungkinan penurunan fungsi ginjal
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Pregabalin:
→ Pasien dengan penyakit kardiovaskular (termasuk gagal jantung), riwayat angioedema atau penyalahgunaan zat.
→ Lansia.
→ Gangguan ginjal.
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiKategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Pregabalin

Adapun manfaat Pregabalin ialah mengatasi gangguan kesehatan berupa: [5]

  • Membantu mengontrol jenis kejang tertentu.
  • Mengobati penyakit saraf yang menyakitkan.
  • Mengobati fibromyalgia.

Dosis Pregabalin

Pemberian Pregabalin dapat diberikan kepada orang dewasa dengan pembagian sebagai berikut: [1]

Oral
⇔ Tambahan pada kejang parsial, Epilepsi
→ Dewasa: Awal 150 mg per hari, dapat ditingkatkan s/d 300 mg per hari setelah 1 minggu.
Dosis maksimal: 600 mg setiap hari setelah satu minggu tambahan. Semua dosis diberikan dalam 2 atau 3 dosis terbagi.
Sesuaikan dosis menurut respons pasien dan tolerabilitas.
Oral/Diminum:
⇔ Fibromyalgia
→ Dewasa: Awal 150 mg per hari, dapat ditingkatkan menjadi 300 mg per hari setelah 1 minggu.
Dosis maksimal: 450 mg setiap hari, jika perlu. Semua dosis diberikan dalam 2 atau 3 dosis terbagi. Sesuaikan dosis menurut respons pasien dan tolerabilitas.
Oral/Diminum:
⇔ Kegelisahan
→ Dewasa: Awal 150 mg per hari, dapat ditingkatkan dengan peningkatan 150 mg tiap minggu.
Dosis maksimal: 600 mg setiap hari.
Semua dosis diberikan dalam 2 atau 3 dosis terbagi. Sesuaikan dosis menurut respons pasien dan tolerabilitas.
Oral/Diminum:
⇔ Nyeri neuropatik
→ Dewasa: Awal 150 mg per hari, dapat ditingkatkan hingga 300 mg per hari setelah interval 3-7 hr.
Dosis maksimal: 600 mg setiap hari setelah interval 7 hari tambahan. Semua dosis diberikan dalam 2 atau 3 dosis terbagi.
Sesuaikan dosis menurut respons pasien dan tolerabilitas.

Efek Samping Pregabalin

Berikut di bawah ini adalah efek smping Pregabalin: [5]

Kurang umum

  • Nyeri dada
  • Keringat dingin
  • Dingin, kulit pucat
  • Batuk menghasilkan lendir
  • Kesulitan atau kesulitan bernapas
  • Nyeri otot atau kelemahan otot
  • Nafas mengeluarkan bunyi
  • Kejang
  • Sesak di dada

Langka

  • Kulit melepuh atau mengelupas
  • Kembung atau bengkak pada wajah, lengan, tangan, tungkai bawah, atau kaki
  • Panas dingin
  • Batuk
  • Diare
  • Kesulitan menelan
  • Pusing
  • Detak jantung cepat
  • Gatal-gatal, gatal-gatal, ruam kulit
  • Nyeri sendi atau otot
  • Bengkak atau bengkak pada kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
  • Lesi kulit merah, seringkali dengan bagian tengah berwarna ungu
  • Merah, mata jengkel
  • Sakit tenggorokan
  • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di mulut atau di bibir
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa

Insiden tidak diketahui

  • Bibir biru, kuku jari tangan, atau kulit
  • Pernapasan tidak teratur, cepat atau lambat, atau dangkal
  • Hilang kesadaran
  • Mual
  • Sembelit parah
  • Kram perut atau nyeri
  • Muntah

Info Efek Samping Pregabalin Tenaga Medis [5]

  • Umum
    • Reaksi merugikan yang paling umum untuk obat ini adalah pusing, mengantuk, mulut kering, edema, penglihatan kabur, penambahan berat badan, dan kesulitan konsentrasi; kejadian yang lebih sering dilaporkan pada pasien anak-anak termasuk peningkatan berat badan dan peningkatan nafsu makan.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Pusing (hingga 37%), mengantuk (hingga 25%).
    • Umum (1% hingga 10%): Neuropati, ataksia, vertigo, inkoordinasi, tremor, gaya berjalan abnormal, sakit kepala, gangguan bicara, kedutan.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): sinkop, pingsan, mioklonus, hiperaktivitas psikomotorik, tardive, pusing postural, tremor intensi, nistagmus, hiporefleksia, hiperestesia, sensasi terbakar, ageusia, malaise.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Kejang, parosmia, hipokinesia, disgrafia, syok, paresthesia sirkumoral, disartria, hiperalgesia, hiperkinesia, hipokinesia, hipotonia, mioklonus, sindrom neuralgia cerebellar, rigiditas cogwheel, koma, disautonomia, distonia, sindrom ekstrapiramidal, Sindrom Guillain-Barre, hipalgesia, hipertensi intrakranial, tortikolis, trismus, neuritis perifer.
  • Kardiovaskular
    • Sangat umum (10% atau lebih): Edema perifer (hingga 12%).
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri dada.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hipotensi, hipertensi, hot flushes, flushing, rasa dingin perifer, gagal jantung, hipotensi postural, sinkop. Jarang (kurang dari 0,1%): ST tertekan, fibrilasi ventrikel.
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Kebingungan, euforia, amnesia, gugup, lekas marah, disorientasi, insomnia, libido menurun, gangguan perhatian, kecemasan, depersonalisasi, pingsan, pemikiran abnormal.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gangguan kognitif, gangguan mental, mimpi abnormal, agitasi, apatis, afasia, halusinasi, permusuhan.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Delirium, delusi, reaksi manik, reaksi paranoid, gangguan kepribadian, depresi psikotik, reaksi skizofrenia, gangguan tidur.
  • Hipersensitivitas
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hipersensitivitas.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Reaksi alergi, reaksi anafilaksis.
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ecchymosis, pruritus.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Angioedema, ruam papular, urtikaria, hiperhidrosis, abses, selulitis, alopecia, kulit kering, eksim, hirsutisme, tukak kulit, urtikaria, ruam vesikulobulosa.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): sindrom Stevens Johnson, keringat dingin, angioedema, dermatitis eksfoliatif, dermatitis lichenoid, melanosis, kelainan kuku, ruam petekie, ruam purpura, ruam pustular, atrofi kulit, nekrosis kulit, nodul kulit, nodul subkutan.
  • Gastrointestinal
    • Umum (1% hingga 10%): Mulut kering, konstipasi, mual, muntah, diare, perut kembung, perut kembung, gastroenteritis.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Penyakit gastroesophageal reflux, hipersekresi saliva, hypoesthesia oral, kolesistitis, kolelitiasis, kolitis, disfagia, esofagitis, gastritis, perdarahan dalam saluran pencernaan, melena, ulserasi mulut, pankreatitis, perdarahan rektal, edema lidah.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Asites, granuloma.
  • Hematologi
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Neutropenia, kreatin fosfokinase darah meningkat, alanin aminotransferase meningkat, aspartat aminotransferase meningkat, jumlah trombosit menurun, kreatinin darah meningkat, kalium darah menurun, tromboflebitis dalam.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Jumlah sel darah putih menurun, anemia, eosinofilia, anemia hipokromik, leukositosis, leukopenia, limfadenopati, trombositopenia.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Myelofibrosis, polycythemia, protrombin menurun, purpura.
  • Imunologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Infeksi (hingga 14%).
    • Umum (1% hingga 10%): Sindrom influenza.
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Miastenia, kram otot, artralgia, nyeri punggung, nyeri pada tungkai, kejang serviks, kram kaki.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pembengkakan sendi, mialgia, otot berkedut, nyeri leher, kekakuan otot, kekakuan leher, artrosis.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Rhabdomyolysis, chondrodystrophy, kejang umum.
  • Okuler
    • Sangat umum (10% atau lebih): Perubahan bidang visual (13%).
    • Umum (1% hingga 10%): Penglihatan kabur, penglihatan abnormal, diplopia, konjungtivitis.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kehilangan penglihatan perifer, gangguan penglihatan, pembengkakan mata, cacat lapang pandang, ketajaman penglihatan berkurang, nyeri mata, asthenopia, fotopsia, reaksi fotosensitifitas, mata kering, lakrimasi meningkat, iritasi mata, gangguan pembuluh darah retina, kelainan akomodasi, blepharitis, mata kering, perdarahan mata, hyperacusis, fotofobia, edema retinal.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Kehilangan penglihatan, keratitis, osilopsia, perubahan persepsi kedalaman visual, mydriasis, strabismus, kecerahan visual, anisocoria, kebutaan, tukak kornea, eksophthalmos, kelumpuhan ekstraokular, iritis, keratitis, keratoconjunctivitis, miosis, mydriasis, rabun senja, ophthalmoplegia, atrofi optik, papilledema, parosmia, ptosis, uveitis.
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Astenia, cedera tak disengaja, edema wajah, nyeri, otitis media, tinitus.
    • Jarang (kurang dari 0,1% hingga 1%): Edema umum, nyeri, pireksia, menggigil, haus.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Fibrosis retroperitoneal, gangguan pembuluh darah retina, kehilangan rasa, penyimpangan rasa.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Efek penarikan setelah penghentian cepat. Beberapa pasien telah melaporkan efek penarikan setelah penghentian mendadak atau cepat. Gejala ini termasuk insomnia, mual, sakit kepala, kecemasan, hiperhidrosis, dan diare.
  • Pernapasan
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Penambahan berat badan, edema, hipoglikemia, nafsu makan meningkat.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Berat badan menurun, glukosa darah meningkat.
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Toleransi glukosa menurun, kristaluria urat
  • Kelenjar endokrin
    • Laporan pascapemasaran: Ginekomastia, pembesaran payudara

Detil Pregabalin

Untuk memahami lebih detail mengenai Pregabalin, seperti operdosis, penyimpanan, cara kerja Pregabalin, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya [1][4][5].

Penyimpanan → Simpan antara 15-30 °C.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Pregabalin adalah analog dari neurotransmitter GABA. Ini mengikat secara kuat ke subunit α2-δ menghasilkan modulasi saluran Ca dan pengurangan pelepasan beberapa neurotransmitter, termasuk glutamat, norepinefrin, serotonin, dopamin, peptida terkait gen kalsitonin dan substansi P.
Onset: Penatalaksanaan nyeri: Efek yang terlihat pada 7 hari pertama terapi.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat. Ketersediaan hayati: ≥90%. Waktu untuk mencapai konsentrasi plasma puncak: Dalam 1,5 jam.
Distribusi: Volume distribusi: 0,5L/kg. Tidak terikat pada protein plasma.
Metabolisme: Metabolisme diabaikan.
Ekskresi: Terutama melalui urin (kira-kira 98% sebagai tidak berubah, metabolit minor). Waktu paruh: Sekitar 6,3 jam.
Interaksi dengan obat lain→ Efek depresan SSP aditif dengan opiat (misalnya oxycodone) dan benzodiazepin (misalnya lorazepam).
→ Dapat meningkatkan risiko angioedema dengan penghambat ACE.
Interaksi dengan makanan→ Dapat meningkatkan efek depresan SSP alkohol.
Overdosis ⇔ Gejala: Mengantuk, keadaan bingung, agitasi, gelisah, dan kejang. Jarang koma.
⇔ Cara Mengatasi: Pengobatan simtomatik dan suportif. Dapat diangkat dengan hemodialisis. Pertimbangkan pemberian arang aktif jika konsumsi dalam waktu 1 jam

Pertanyaan Seputar Pregabalin

Apa yang harus saya beritahu kepada dokter saya sebelum saya menggunakan Pregabalin?

⇔ Jika Anda alergi terhadap obat ini (kapsul pregabalin); bagian mana pun dari obat ini (kapsul pregabalin); atau obat, makanan, atau zat lainnya. Beri tahu dokter Anda tentang alergi dan tanda-tanda apa yang Anda miliki.
⇔ Jika Anda menderita penyakit ginjal.
⇔ Jika Anda sedang menyusui. Jangan menyusui saat Anda minum obat ini (kapsul pregabalin). [5]

Bagaimana obat ini paling baik diminum?

⇔ Gunakan obat ini (kapsul pregabalin) seperti yang diperintahkan oleh dokter Anda. Baca semua informasi yang diberikan kepada Anda. Ikuti semua instruksi dengan seksama.
⇔ Diminum dengan atau tanpa makanan.
⇔ Tetap minum obat ini (kapsul pregabalin) seperti yang telah diberitahu oleh dokter atau penyedia layanan kesehatan lainnya, bahkan jika Anda merasa sehat. [5]

Apa yang harus saya lakukan jika saya melewatkan satu dosis?

⇔ Ambil dosis yang terlewat segera setelah Anda memikirkannya.
⇔ Jika mendekati waktu untuk dosis berikutnya, lewati dosis yang terlewat dan kembali ke waktu normal Anda.
⇔ Jangan mengambil 2 dosis sekaligus atau dosis ekstra. [5]

Contoh Obat Pregabalin

Brand Merek Dagang
Aprion
Labalin
Lyrica
Nomathic
Pregex
Gabatrop
Leptica
Neufar
Prega
Provelin
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment