Ziprasidone: Manfaat, Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Apa Itu Ziprasidone?

Ziprasidone adalah jenis obat yang digunakan untuk mengobati gangguan mental atau mood (skizofrenia dan gangguan bipolar) pada orang dewasa dan lanjut usia.[2]

Skizofrenia adalah penyakit mental jangka panjang yang dapat mempengaruhi cara kerja otak seperti cara berpikir, merasakan, dan perilaku.

Sedangkan gangguan bipolar adalah ketidakseimbangan jangka panjang yang dapat membuat suasana hati/mood berubah dengan cepat. [4, 5]

Berikut ini info mengenai Ziprasidone, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[1]

IndikasiAntipsikotik atipikal. Obat untuk gangguan bipolar dan skizofrenia.
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa dan lansia
BentukKapsul dan bubuk
Kontraindikasi → Pasien dengan riwayat perpanjangan QT atau aritmia jantung, infark miokard akut baru-baru ini atau gagal jantung dekompensasi. 
→ Penggunaan bersamaan dengan obat lain yang diketahui memperpanjang interval QT.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Ziprasidone: → Pasien yang memiliki alergi terhadap obat-obatan tertentu
→ Pasien dengan riwayat kejang
→ Pasien dengan CV atau penyakit serebrovaskular, kondisi yg memengaruhi hipotensi.
→ Pasien yang memiliki gangguan ginjal. Pasien yang baru saja terkena serangan jantung atau memiliki gangguan irama jantung
→ Pasien usia lanjut dengan psikosis terkait demensia
→ Pasien yang ketergantungan atau penyalahgunaan obat dan alkohol
→ Anak-anak, ibu hamil atau menyusui, lansia
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui Oral/PO (Diminum):
Kategori C: Penelitian pada reproduksi hewan membuktikan terjadinya embrioletalitas dan teratogenisitas pada dosis tinggi. Belum ada studi yang memadai dan terkendali dengan baik pada wanita hamil. Oleh karena itu, Ziprasidone tidak dianjurkan untuk digunakan pada wanita selama kehamilan.  
Menyusui: Sejumlah obat dari ASI dapat mengakibatkan potensi konsentrasi penting pada bayi, dan karena efek Ziprasidone pada bayi menyusui tidak diketahui, sehingga disarankan agar ibu menyusui tidak meminum obat ini.  

Manfaat Ziprasidone

Ziprasidone bermanfaat pagi penderita skizofrenia dan gangguan bipolar dalam mengurangi halusinasi, membantu untuk berpikir lebih jernih, mengurangi perasaan gelisah, dan mengembalikan keseimbangan zat alami otak. [3]

Dosis Ziprasidone

Pemberian Ziprasidone dapat dibagi menjadi 2 bagian utama yaitu dosis dewasa untuk skizofrenia dan dosis dewasa untuk gangguan bipolar:[2]

Dosis Dewasa untuk Skizofrenia

Oral/diminum:
→ Dosis awal: 20 mg diminum dua kali sehari
→ Dosis pemeliharaan: Sesuaikan seperti yang ditunjukkan secara klinis dengan interval tidak kurang dari 2 hari
→ Dosis maksimum: 100 mg dua kali sehari
→ Dosis lebih besar dari 80 mg dua kali sehari umumnya tidak dianjurkan

Intramuskular (IM):
→ Dosis yang dianjurkan: 10 hingga 20 mg IM; dapat mengulang 10 mg IM setiap 2 jam atau 20 mg IM setiap 4 jam hingga dosis harian maksimum
→ Dosis maksimum: 40 mg IM per hari
→ Durasi terapi: Penggunaan lebih dari 3 hari berturut-turut belum diteliti
→ Pengobatan ziprasidone IM untuk pasien yang sudah memakai ziprasidone oral belum diteliti dan tidak dianjurkan.
→ Jika terapi jangka panjang diindikasikan, kapsul oral harus diganti dengan IM sesegera mungkin.  

Dosis Dewasa untuk Gangguan Bipolar

Oral/diminum:
→ Dosis awal: 40 mg diminum dua kali sehari
→ Dosis meningkat menjadi 60 mg atau 80 mg dua kali sehari pada hari kedua; kemudian sesuaikan dosis berdasarkan toleransi dan efesiensi dalam kisaran dosis 40 hingga 80 mg diminum dua kali sehari
→ Perawatan pemeliharaan gangguan bipolar (sebagai tambahan untuk lithium atau valproate). Setelah stabil, lanjutkan dengan dosis yang sama dalam kisaran 40 hingga 80 mg diminum dua kali sehari.

Efek Samping Ziprasidone

Ziprasidone jarang menyebabkan efek samping yang serius. Namun, segeralah dapatkan pertolongan medis jika tanda-tanda efek samping serius berikut terjadi pada Anda [2].

Efek Samping Yang Umum Terjadi:

  • Pusing, kantuk, kelemahan
  • Mual, muntah
  • Kesulitan menelan
  • Merasa gelisah
  • Tremor
  • Penglihatan bermasalah
  • pilek, batuk baru atau memburuk.

Efek Samping Yang Serius (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Pusing parah
  • Pingsan
  • Kejang
  • Muncul tanda-tanda kerusakan hati (seperti mual/muntah terus-menerus, kehilangan nafsu makan, sakit perut, mata/kulit menguning).
  • Ereksi yang menyakitkan

Gejala overdosis (Segera pergi ke IGD/emergency bila terdapat beberapa gejala ini);

  • Sedasi minimal,
  • Bicara tidak jelas,
  • HTN sementara,
  • Gejala ekstrapiramidal seperti tremor, tubuh kaku, tidak dapat bergerak normal
  • Mengantuk
  • Gelisah

InfoEfek Ziprasidone Tenaga Medis :

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan termasuk mengantuk, infeksi saluran pernapasan, gejala ekstrapiramidal, pusing, akathisia, penglihatan abnormal, asthenia, muntah, sakit kepala, dan mual.
  • Metabolik
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Haus, nafsu makan meningkat, hiperkolesteremia, dehidrasi , hiperglikemia, hipokalemia
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Hipokalsemia, hiperlipidemia, hiperkalemia , hipokloremia, hipoglikemia, hiponatremia, hipoproteinemia, asam urat, hiperkloremia, hiperurisemia, hipomagnesemia, ketosis.
    • Peningkatan berat 7% atau lebih secara statistik lebih besar secara signifikan di antara pasien dengan skizofrenia yang menerima ziprasidone dalam analisis gabungan dari empat percobaan terkontrol plasebo 4 dan 6 minggu (10% berbanding 4%). Pertambahan berat rata-rata adalah 0,5 kg di antara semua pasien ziprasidone dibandingkan dengan tidak ada penambahan berat pada pasien plasebo. 
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala (18%), gejala ekstrapiramidal (31%), mengantuk (14%)
    • Umum (1% hingga 10%): Akathisia, pusing, diskinesia, distonia , sakit kepala, sedasi, tremor, hipertensi, gangguan bicara
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Ataksia, bradikinesia, kekakuan cogwheel, gangguan dalam perhatian, postur pusing, air liur, disartria, kejang tonik-klonik umum, hiperkinesia, hipersomnia , hipoestesia, kelesuan , krisis oculogi, paresthesia, tardive , sindrom buccoglossal, koreoatetosis, diplopia, inkoordinasi, neuropati
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Akinesis, paresis, sindrom kaki gelisah , tortikolis , kelumpuhan
    • Laporan pasca pemasaran : Droop wajah, sindrom ganas neuroleptik, sindrom serotonin (sendiri atau dalam kombinasi dengan produk serotonergik), tardive dyskinesia.
  • Saluran Pencernaan
    • Umum (1% hingga 10%): Sembelit, mulut kering, mual, lidah tebal, muntah, pencernaan yg terganggu, diare, anoreksia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Ketidaknyamanan gastrointestinal, hipersekresi saliva, disfagia, perut kembunggastritis, pendarahan dubur, edema lidah
    • Jarang (kurang dari 0,1%): refluks gastroesofagus, feses longgar, pendarahan gusi, impaksi tinja, hematemesis, leukoplakia mulut, melena
    • Laporan pasca pemasaran: Disfagia, lidah bengkak
  • Pernafasan
  • Kardiovaskuler
    • Berdasarkan uji coba terhadap 17 studi klinis terkontrol plasebo (n = 5106) yang melibatkan penggunaan agen antipsikotik atipikal untuk pengobatan gangguan perilaku pada pasien lansia dengan demensia menunjukkan risiko kematian 1,6 hingga 1,7 kali lebih besar pada pasien yang diobati dengan obat dibandingkan pada pasien yang diobati dengan plasebo. Penyebab kematian sebagian besar, dilaporkan karena kardiovaskular (seperti, gagal jantung, kematian mendadak) atau menular (misalnya pneumonia). Meskipun ziprasidone tidak termasuk dalam penelitian ini, temuan tersebut mendukung pendapat bahwa mungkin hal ini berlaku untuk semua agen antipsikotik atipikal. Sehingga, ziprasidone tidak diindikasikan untuk digunakan dalam pengobatan gangguan perilaku pada pasien lansia dengan demensia.
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri dada, takikardia , hipotensi postural, hipertensi
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Blok cabang bundel kanan, palpitasi, bradikardia , angina pektoris , fibrilasi atrium , edema perifer
    • Jarang (kurang dari 0,1%): EKG QTc berkepanjangan, peningkatan denyut nadi, blok AV derajat pertama, blok cabang bundel, flebitis, emboli paru, kardiomegali, infark serebral, kecelakaan serebrovaskular, tromboflebitis dalam, tromboflebitis dalam, miokarditis, tromboflebitis
    • Laporan pasca pemasaran: Torsades de pointes, hipotensi postural, hipotensi, sinkop, tromboemboli vena
  • Hipersensitif
    • Laporan pasca pemasaran : Reaksi alergi
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam, dermatitis jamur, edema wajah, reaksi fotosensitifitas, berkeringat
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Jerawat, ruam makulopapular, urtikariaeksim, dermatitis eksfoliatif, ruam vesiculobullous
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Alopecia, alergi dermatitis, eritema, psoriasis, iritasi kulit, wajah bengkak, ruam papular
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Reaksi merugikan kulit yang parah, seperti sindrom Stevens-Johnson
    • Laporan pasca pemasaran : Angioedema , ruam, Reaksi Narkoba dengan Eosinofilia dan Gejala Sistemik (DRESS)
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Gelisah, susah tidur, gelisah
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kecemasan, tenggorokan sesak, mimpi buruk
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Anorgasmia, bradyphrenia, efek datar, serangan panik, jalan kaki saat tidur
    • Laporan pasca pemasaran : Mania / hipomania
  • Mata
    • Umum (1% hingga 10%): Penglihatan kabur, penglihatan abnormal
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Fotofobia, konjungtivitis , mata kering, blepharitis , katarak
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Ambliopia, pruritus mata, gangguan penglihatan, pendarahan mata, cacat lapang pandang, keratitis , keratoconjunctivitis 
  • Kelenjar Endokrin
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Impotensi , ejakulasi abnormal, laktasi wanita,
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Disfungsi ereksi , peningkatan ereksi, galaktorea, ginekomastia, hipotiroidisme, hipertiroidisme , tiroiditis, disfungsi seksual wanita
    • Laporan pasca pemasaran : Priapism
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Kekakuan muskuloskeletal, mialgia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kekakuan persendian, kram otot, nyeri ekstremitas, tenosinovitis
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Arthropathy, ketidaknyamanan muskuloskeletal, trismus, miopati
  • Genitourinari
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Disuria, inkontinensia urin, amenore, hematuriamenoragia, poliuria, metrorrhagia retensi urin
    • Jarang (kurang dari 0,1%): perdarahan vagina, nokturia, oliguria, perdarahan uterus
    • Laporan pasca pemasaran : Enuresis , inkontinensia urin
  • Hematologi
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Anemia, ekimosis, leukositosis , leukopenia, eosinofilia, limfadenopati
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Limfopenia, peningkatan jumlah eosinofil, jumlah eosinofil abnormal, trombositopenia , anemia hipokromik , limfositosis, monositosis, basofilia, limfedema, polisitemia , trombositemia
  • Hati
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Enzim hati meningkat, alkali fosfatase meningkat, Jarang (kurang dari 0,1%): Uji fungsi hati tidak normal, penyakit kuning, gamma glutamyl transpeptidase meningkat, penyakit kuning kolestatik, hepatitis, hepatomegali, deposit hati berlemak
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Asthenia, cedera karena kecelakaan, kelelahan, demam, menggigil, hipotermia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kiprah abnormal, tinitus
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Nyeri telinga, posisi vertigo , suhu tubuh meningkat
  • Lokal
    • Efek samping lokal yang terkait dengan ziprasidone intramuskular telah sering termasuk rasa sakit di tempat suntikan.
  • Imunologis
    • Umum (1% hingga 10%): Sindrom flu

Detail Ziprasidone

Untuk memahami lebih detail mengenai Ziprasidone, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Ziprasidone, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya: [1]

Penyimpanan → Simpan pada suhu antara 15-30°C.
→ Larutan disimpan pada suhu antara 15-30°C hingga 24 jam atau 2-8°C hingga 7 hari. 
→ Lindungi dari sinar matahari dan tempat lembab.
→ Jauhkan dari jangkauan anak-anak.  
Cara KerjaDeskripsi: Ziprasidone atau benzylisothiazolylpiperazine adalah antipsikotik atipikal yang dapat menghasilkan efek antischizofrenia oleh antagonisme reseptor dopamin pusat D2 dan reseptor serotonergik (5-HT2) tipe sentral.
⇔ Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan baik dari saluran GI. Makanan bisa menggandakan penyerapan. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: 6-8 jam (oral); dalam 1 jam (IM).
Distribusi: Volume distribusi: 1,5 L / kg. Ikatan protein plasma: Sekitar 99%.
Metabolisme: Dimetabolisme di hati secara luas oleh aldehyde oksidase (sekitar 66% dari dosis) dan oleh isoenzim CYP3A4.
Ekskresi: Diekskresikan terutama sebagai metabolit melalui feses (sekitar 66%) dan urin (sekitar 20%); <5% sebagai obat tidak berubah. Waktu paruh eliminasi terminal rata-rata: Kira-kira 7 jam (oral); sekitar 2-5 jam (IM).  
Overdosis⇔ Gejala: Sedasi minimal, bicara tidak jelas, HTN sementara, gejala ekstrapiramidal, mengantuk, tremor, gelisah. 
⇔ Manajemen: Membangun dan memelihara jalan napas, pastikan oksigenasi dan ventilasi memadai. Pertimbangkan penggunaan arang aktif bersama-sama dengan pencahar, bilas lambung (setelah intubasi untuk pasien yang tidak sadar); membangun akses IV. Obati hipotensi dan kolaps sirkulasi dengan cairan IV. Dalam kasus gejala ekstrapiramidal berat, obat antikolinergik harus diberikan.  
Interaksi dengan obat-obat lain⇔ Memberikan efek antagonis terhadap Levodopa dan Dopaminergik. Dapat meningkatkan efek depresan SSP lainnya dan antihipertensi tertentu. Metabolisme yang diubah dengan induser CYP3A4 (misalnya Carbamazepine), dan inhibitor (misalnya Ketoconazole).
⇔ Berpotensi Fatal: Peningkatan risiko aritmia dengan obat yang diketahui memperpanjang interval QT (misal Dofetilide, quinidine, sotalol, kelas lain Ia dan III antiaritmia, moxifloxacin, pimozide, sparfloxacin, thioridazine).
Interaksi dengan makananPenyerapan ditingkatkan hingga 2 kali lipat dengan makanan. Efek SSP aditif dengan alkohol.

Pertanyaan Seputar Ziprasidone

Apa yang harus dihindari ketika mengkonsumsi Ziprasidone?

Penggunaan Ziprasidone mungkin akan lebih sensitif terhadap suhu ekstrem, seperti kondisi yang terlalu panas atau dingin. Hindarilah kondisi demikian. Minumlah banyak air putih, terutama di cuaca panas dan selama berolahraga. Anda menjadi lebih mudah mengalami dehidrasi saat sedang mengonsumsi ziprasidone.

Hindari mengemudi atau aktivitas berbahaya saat sedang mengkonsumsi obat ini. Pusing atau kantuk dapat menyebabkan jatuh, kecelakaan, atau cedera parah. Jangan bangun terlalu cepat dari posisi duduk atau berbaring, atau Anda mungkin akan merasa pusing. Hindari minum minuman ber-alkohol. Efek samping berbahaya bisa terjadi. [2]

Apa yang terjadi jika saya melewatkan waktu minum Ziprasidone?

Jika Anda melewatkan dosis, segeralah ambil dosis obat yang terlewat begitu Anda ingat. Namun apabila sudah hampir waktunya untuk dosis obat berikutnya, maka lewati dosis yang terlewat dan lanjut ke jadwal dosis seperti biasa. Jangan menambahkan dosis untuk mengganti dosis yang terlewat. [2]

Apa Ziprasidone dapat menyebabkan kantuk?

Ya, Ziprasidone dapat menyebabkan kantuk. Selain kantuk, obat ini juga menyebabkan gangguan penilaian, kemampuan berpikir atau motorik. Untuk itu, sebaiknya jangan mengemudi atau mengoperasikan mesin ketika hendak mengkonsumsi obat ini karena bisa berbahaya.[2]

Contoh Obat Ziprasidone (Merek Dagang) di Pasaran

Obat bermerek yang mengandung Ziprasidone. [1][2]

Nama Obat
Geodon
Zeldox
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment