Flurbiprofen: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Flurbiprofen adalah obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) yang digunakan untuk pengobatan nyeri ringan hingga sedang dan gejala artritis kronis. Flurbiprofen hanya digunakan untuk orang dewasa. [1]

Apa Itu Flurbiprofen?

Berikut keterangan mengenai flurbipofen mulai dari indikasi, kategori, kelas sampai pada penggunaan pada ibu hamil dan menyusui: [2]

IndikasiPeradangan atau nyeri otot
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa
KelasNSAID
BentukTablet
KontraindikasiHipersensitivitas terhadap flurbiprofen, aspirin, atau NSAID lain. Riwayat perdarahan atau perforasi gastrointestinal yang berhubungan dengan terapi NSAID. Aktif atau riwayat penyakit inflamasi gastrointestinal (misalnya kolitis ulserativa, penyakit Crohn), ulserasi, atau perdarahan, asma sensitif aspirin, gagal jantung parah, pengobatan nyeri dalam pengaturan CABG. Pasien dengan keratitis herpes simpleks epitel, defek hemostatik yang diketahui, atau mereka yang menerima obat lain yang dapat memperpanjang waktu perdarahan (oftalmik). Hindari penggunaan mata selama prosedur bedah. Gangguan hati dan ginjal berat. Kehamilan (trimester ke-3).
Peringatan Pasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Flurbiprofen:
→ Pasien dengan riwayat gagal jantung ringan sampai sedang, penyakit arteri perifer, faktor risiko lain untuk penyakit KV (misalnya hipertensi, hiperlipidemia, diabetes mellitus, merokok); SLE, asma, edema, hipovolemia.
→ Pasien dehidrasi dan kondisi tubuh yang lemah
→ Pasien dengan alel CYP2C9 * 1 / * 3
→ Pasien dalam pengobatan yang menggunakan kortikosteroid, SSRI, antiplatelet, atau antikoagulan secara bersamaan.
→ Pasien dengan gangguan ginjal dan hati
→ Anak-anak, ibu hamil (trimester 1-2) dan menyusui
Kategori Obat pada Kehamilan & Menyusui Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO, Obat tetes
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Obat Flurbiprofen

Flurbiprofen digunakan untuk mengurangi: [3,4]

  • rasa sakit
  • bengkak
  • kekakuan sendi akibat artritis

Dosis Penggunaan Obat Flurbiprofen

Flurbiprofen diperuntukkan untuk orang deewasa. Berikut keterangan dosis penggunaan : [2]

Dosis Untuk Orang Dewasa

Oral :
⇔ Sakit tenggorokan
→ 8,75 mg setiap 3-6 jam, sesuai kebutuhan
→ Dosis sekali minum Maksimal: 8,75 mg
→ Interval Dosis Minimum: tiap 3 jam
→ Dosis Maksimum: 8, 75 mg tiap 3-6 jam, maksimal 5 kali per hari
⇔ Dismenorea
Awal 100 mg. Dapat meningkat 50 atau 100 mg tiap 4-6 jam
→ Dosis Sekali Minum Maksimal : 100 mg
→ Interval Dosis Minimum: tiap 4 jam
→ Dosis Maksimum: 300 mg per hari
Ankylosing spondylitis, Osteoartritis
→150-200 mg / hari. terbagi dalam 2, 3, atau 4 dosis. Dapat ditingkatkan hingga 300 mg / hari dalam dosis terbagi tergantung beratnya gejala.
→ Dosis Sekali Minum Maksimal : 100 mg
→ Interval Dosis Minimum: tiap 12 jam
→ Dosis Maksimum: 300 mg per hari

Efek Samping Obat Flurbiprofen

Berikut efek samping penggunaan flurbiprofen yang perlu diketahui: [3]

  • Efek samping yang memerlukan penanganan medis dengan segera:
  • Kurang umum
    • Sakit perut sedang sampai parah
    • nyeri kandung kemih
    • kotoran berdarah atau hitam
    • sembelit
    • sulit buang air kecil
    • sering ingin buang air kecil
    • nyeri punggung bawah atau samping
    • ruam
    • pembengkakan
    • muntah darah atau bahan yang terlihat seperti bubuk kopi
  • Langka
    • Sakit punggung atau kaki
    • gusi berdarah
    • kulit melepuh, mengelupas atau melonggarkan
    • diare berdarah
    • mimisan
    • penglihatan kabur
    • rasa terbakar di dada atau perut
    • kesemutan yang berkelanjutansuhu badan panas dingin
    • tinja berwarna tanah liat
    • batuk
    • retakan di kulit
    • urine berwarna gelap
    • penurunan keluaran urin
    • sulit bernafas
    • kesulitan menelan
    • vena di leher melebar
    • pusing
    • kelelahan ekstrim
    • detak jantung cepat
    • merasa pingsan, pusing, atau pusing
    • perasaan hangat ataupun panas
    • demam sampai menggigil
    • kemerahan-merahan pada kulit, terutama di wajah dan leher
    • perasaan lelah atau lemah secara umum
    • frekuensi buang air kecil sangat menurun
    • sakit kepala
    • demam tinggi
    • gatal-gatal
    • suara serak
    • peningkatan tekanan darah
    • peningkatan kepekaan kulit terhadap sinar matahari
    • haus meningkat
    • gangguan pencernaan
    • pernapasan tidak teratur
    • detak jantung tidak teratur
    • nyeri sendi, kaku, atau bengkak
    • bercak besar, datar, biru, atau keunguan di kulit
    • pembengkakan besar seperti sarang pada wajah, kelopak mata, bibir, lidah, tenggorokan, tangan, kaki, kaki, atau organ seks
    • tinja berwarna terang
    • kehilangan selera makan
    • hilangnya panas dari tubuh
    • nyeri otot
    • mual
    • kegugupan
    • nafas berisik
    • mimisan
    • kulit pucat
    • telinga berdengung
    • bengkak atau bengkak pada kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
    • mata memerah
    • kulit bengkak
    • kulit bersisik
    • kulit sangat sensitif terhadap terpaan cahaya matahari
    • berjalan tidak stabil
    • ruam kulit, bertatahkan, bersisik dan mengalir
    • detak jantung tidak normal
    • sakit tenggorokan
    • luka, bisul, atau bintik putih di bibir atau di mulut
    • perut kembung atau kram
    • berkeringat
    • pembengkakan atau radang mulut
    • kelenjar bengkak atau nyeri
    • nyeri di daerah perut
    • sesak di dada
    • kesulitan bernapas
    • bau nafas yang tidak sedap
    • perdarahan atau memar yang tidak biasa
    • kelelahan yang tidak biasa
    • sakit perut di bagian kanan atas
    • muntah
    • penambahan berat badan
    • mata berwarna kuning
  • Efek samping yang tidak memerlukan penanganan medis dengan segera:
  • Kurang umum
    • asam lambung
    • bersendawa
    • perubahan penglihatan
    • diare
    • keputusasaan
    • perut kembung
    • perasaan lingkungan bergerak tiba-tiba
    • merasa sedih atau kosong
    • perasaan penuh
    • perasaan umum tidak nyaman atau sakit
    • sifat lekas marah
    • kurang nafsu makan
    • kekurangan atau kehilangan kekuatan
    • pusing
    • kehilangan minat atau kesenangan
    • kehilangan ingatan
    • melewati gas
    • masalah dengan memori
    • pilek
    • sensasi berputar
    • kantuk
    • bersin
    • ketidaknyamanan perut
    • hidung tersumbat
    • getaran
    • kesulitan berkonsentrasi
    • kesulitan tidur
  • Langka
    • Mata gatal
    • kebingungan
    • debit atau robekan yang berlebihan
    • bau badan berubah sementara

Info efek samping secara medis:

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan adalah gastrointestinal (GI) di alam dan termasuk sakit perut, sembelit, diare, dispepsia / mulas, perut kembung, perdarahan GI, mual, dan muntah.
  • Gastrointestinal
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit perut, sembelit, diare, dispepsia / mulas, perut kembung, GI perdarahan, mual, muntah
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Diare berdarah, penyakit esofagus, penyakit tukak lambung / lambung, gastritis, hematemesis, stomatitis, glositis, radang usus besar, mulut kering, eksaserbasi penyakit radang usus, eksaserbasi penyakit Crohn, eksaserbasi kolitis ulserativa, radang usus halus disertai darah dan kehilangan protein, perforasi GI, tukak duodenum, pankreatitis, stomatitis ulserativa.
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala, refleks meningkat, tremor, stimulasi sistem saraf pusat (SSP), penghambatan SSP, amnesia, mengantuk
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Ataksia, iskemia serebrovaskular, paresthesia, kejang, kecelakaan serebrovaskular, hipertonia, perdarahan subaraknoid, pusing / vertigo, parosmia, perubahan rasa, neuritis retrobulbar, neuritis optik
  • Lain
    • Umum (1% sampai 10%): Edema, astenia, malaise, tinnitus
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Menggigil, demam, abses periodontal, meningitis, meningitis aseptik, herpes simples, herpes zoster, penyakit telinga, gangguan pendengaran sementara, kelelahan.
  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan enzim hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan: ikterus kolestatik, ikterus nonkolestatik, hepatitis, kolesistitis, gagal hati, fungsi hati abnormal.
  • Dermatologis
  • Okuler
    • Umum (1% hingga 10%): Penglihatan berubah
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Konjungtivitis, opasitas kornea, glaukoma, perdarahan retinal, gangguan penglihatan.
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Gugup, gelisah, insomnia, depresi
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kebingungan, ketidakmampuan emosi, halusinasi.
  • Hipersensitivitas
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi hipersensitivitas.
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Perubahan berat badan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Perubahan nafsu makan, hiperurisemia, hiperkalemia.
  • Muskuloskeletal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kedutan, miastenia

Detail Obat Flurbiprofen

Berikut keterangan secara detail mengenai flurbiprofen mulai dari penyimpanan, cara kerja sampai pada penanganan overdosis: [1,2]

PenyimpananTablet :
→ Simpan antara 20-25 ° C.
→ jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Flurbiprofen adalah turunan dari asam propionat, dan turunan asam fenilalkanoat dari obat antiinflamasi non steroid (NSAID) dengan efek analgesik, antiinflamasi dan antipiretik. Flurbiprofen secara non-selektif mengikat dan menghambat siklooksigenase (COX). Pengikatan ini menghasilkan pengurangan konversi asam arakidonat menjadi prostaglandin yang terlibat dalam regulasi nyeri, peradangan dan demam. Flurbiprofen juga menghambat karbonat anhidrase, sehingga mengurangi produksi ion hidrogen dan bikarbonat. Setelah pemberian okuler, flurbiprofen dapat mengurangi konsentrasi ion bikarbonat yang menyebabkan penurunan produksi aqueous humor, sehingga menurunkan tekanan intraokular.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat dari saluran gastrointestinal. Penurunan tingkat penyerapan dengan makanan.
Ketersediaan hayati: 96% (tablet).
Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: Kira-kira 2 jam (tablet).
Distribusi: Hadir dalam ASI (jumlah kecil). Volume distribusi: 0,12 L / kg.
Pengikatan protein plasma:> 99%, terutama pada albumin.
Metabolisme: Dimetabolisme di hati dengan hidroksilasi (melalui isoenzim CYP2C9) dan konjugasi.
Ekskresi: Melalui urin (<3% sebagai obat tidak berubah, sekitar 70% terutama sebagai metabolit).
Waktu paruh eliminasi: 4,7-5,7 jam.
Interaksi dengan obat lain →Penurunan efek diuretik, inhibitor ACE, antagonis angiotensin II, dan mifepristone.
→ Peningkatan konsentrasi plasma dan risiko toksisitas litium, glikosida jantung (misalnya digoksin), fenitoin, dan metotreksat.
→ Efek antikoagulan yang ditingkatkan dari warfarin. Peningkatan risiko nefrotoksisitas dengan ciclosporin, tacrolimus dan diuretik.
→ Peningkatan risiko ulserasi gastrointestinal atau perdarahan dengan NSAID lain, kortikosteroid, SSRI, dan antikoagulan atau agen antiplatelet (misalnya aspirin).
→ Peningkatan toksisitas hematologis dengan AZT.
Interaksi dengan makanan → menurunkan penyerapan dengan makanan
OverdosisGejala: Mual, muntah, sakit kepala, nyeri epigastrium, perdarahan saluran cerna. Jarang, diare, disorientasi, eksitasi, koma, mengantuk, pusing, tinitus, pingsan, kejang, gagal ginjal akut, dan kerusakan hati.
Cara Mengatasi: Pengobatan simtomatik dan suportif. Pertimbangan dalam pemberian arang aktif harus diperhatikan, terutama dalam waktu 1 jam setelah mengonsumsi obat dalam jumlah tertentu dapat berpotensi beracun. Kejang yang sering atau berkepanjangan harus diobati dengan diazepam atau lorazepam intravena. Pantau fungsi ginjal dan hati.

Pertanyaan Seputar Penggunaan Obat Flurbiprofen

Apa manfaat flurbiprofen?

Flurbiprofen digunakan untuk mengurangi rasa sakit, bengkak dan kekakuan akibat artritis. [3,4]

Apa yang perlu diperhatikan apabila dalam pengggunaan flurbiprofen?

Hindari mengendariai kendaraan bermotor karena dapat menyebabkan kantuk, konsumsi makanan 3 jam sebelum atau sesudah menggunakan obat. [3]

Bagaimana penanganan dalam kasus overdosis?

Gejala overdosis meliputi mual, muntah, sakit kepala, nyeri epigastrium, perdarahan saluran cerna. Jarang, diare, disorientasi, eksitasi, koma, mengantuk, pusing, tinitus, pingsan, kejang, gagal ginjal akut, dan kerusakan hati.
Diperlukanan pengobatan simtomatik dan suportif. [2]

Contoh Merek Dagang Obat Flurbiprofin

Brand Merek Dagang
Ansaid [3]
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment