Hormon : Manfaat – Cara Kerja, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Jaringan kelenjar pada tubuh yang digunakan untuk membuat hormon yang membantu sel berbicara satu sam lain disebut dengan sistem engokrin. Sistem endokrin bertanggung jawab atas setiap sel, organ, dan fungsi pada tubuh[1].

Apabila sistem endokrin tidak sehat, maka akn terjadi masalah perkembangan selama masa pubertas, hamil, atau dalam mengelola stres. Mungkin juga akan bertambahnya berat badan, tulang yang lemah, atau kekurangan energi karena terlalu banyak gula ada pada darah yang beralih akan pindah ke sel-sel yang dibutuhkan untuk energi.

Fungsi Hormon

Hormon merupakan zat kimia yang dihasilkan di satu bagian tubuh yaitu oleh kelenjar endokrin dan dibawa darah ke organ lain atau jaringan lain dan bertindak untuk mengubah struktur ataupun juga fungsinya[2].

Beberapa sel akan melepaskan hormon yang memicu respons di sel tetangga (fungsi parakrin) atau hormon yang dapat bekerja pada sel dimana hormon tersebut dilepaskan (fungsi otokrin)[2].

Sel memerlukan reseptor khusus agar dapat merespons hormon tertentu, pada hormon juga akan mengikat jalur kimia reseptor tertentu yang di aktifkan dan mengarah terhadap respons.

Contoh hormon seperti kortikosteroid yang berasal dari korteks adrenal, hormon pertumbuhan dari kelenjar pituitari dan androgen yang berasal dari testis.

Berikut beberapa fungsi dan kegunaan dari hormon, meliputi[63]:

  • Digunakan dalam pengobatan paliatif kanker prostat, leiomiomata uterus, endometriosis, dan pubertas prekoks sentral
  • Pencegahan penurunan berat badan yang disebabkan HIV
  • Mengobati kanker payudara dan kanker prostat
  • Untuk menghambat resorpsi tulang
  • Sebagai pengujian diagnostik untuk kanker tiroid
  • Mengontrol hiperglikemia pada diabetes mellitus
  • Mengobati infertilitas wanita
  • Mengurangi ekskresi ginjal dari air pada diabetes insipidus dan nokturia sentral
  • Untuk mencegah lonjakan hormon luteinizing pada wanita yang menjalani terapi reproduksi berbantuan
  • Digunakan untuk mengobati kerdil, defisiensi hormon pertumbuhan, dan akromegali
  • Merangsang perkembangan folikel dengan hipogonadisme ovarium primer pada wanita dan dengan hipogonadisme hipogonadotropik pada pria
  • Meningkatkan tekanan darah
  • Sebagai alternatif adrenalin
  • Untuk menginduksi atau memperkuat kontraksi uterus pada wanita hamil
  • Mengontrol perdarahan postpartum
  • Sebagai alat bantu diagnosis untuk evaluasi fungsi sekresi asam lambung, hipersekresi lambung, dan tumor Zollinger-Ellison
  • Digunakan dalam pengobatan osteoporosis pascamenopause
  • Digunakan dalam kontrasepsi
  • Sebagai pengobatan pemeliharaan dalam profilaksis serangan asma
  • Mengobati kondisi kulit, otitis eksterna eksim, edema makula diabetik, dan uveitis non-infeksi pada segmen posterior mata.

Penggolongan Hormon

Hormon terbagi menjadi 4 kelas. Berikut kelas obat Hormon, antara lain[2,3,4]:

  1. Penghambat 5-alfa-reduktase

Penghambat 5-alfa-reduktase digunakan dalam pengobatan hiperplasia prostat jinak ( kelenjar prostat membesar ) dan rambut rontok pola pria (alopesia androgenik).

2. Steroid kortikal adrenal

Steroid kortikal adrenal (Kortikosteroid) merupakan hormon alami yang dibuat oleh korteks adrenal dalam menjaga kesehatan. Ada dua jenis kortikosteroid, glukokortikoid dan mineralokortikoid. Pada kelas obat ini terbagi lagi menjadi 3 subtipe antara lain yaitu[5,6,7]:

  • Kortikotropin, merupakan hormon polipeptida digunakan untuk menguji fungsi adrenal.
  • Glukokortikoid, merupakan salah satu jenis hormon kortikosteroid yang digunakan untuk mengurangi peradangan dan menekan sistem kekebalan tubuh. Peradangan merupakan bagian dari proses penyembuhan.
  • Mineralokortikoid, diperlukan untuk pengaturan garam dan air dalam tubuh.

3. Inhibitor kortikosteroid adrenal

Inhibitor kortikosteroid adrenal digunakan dalam mengobati sindrom Cushing dan beberapa jenis kanker. Juga digunakan sebagai alat diagnostik, untuk memeriksa fungsi hipofisis[8].

4. Antiandrogen

Antiandrogen juga disebut dengan penghambat reseptor androgen. Pada laki-laki antiandrogen digunakan untuk pengobatan dalam berbagai kondisi dan kelainan.

Termasuk kanker prostat, pubertas dini pada laki-laki muda, hiperplasia prostat jinak, androgenic alopecia (rambut rontok pola laki-laki) dan gangguan seksual, seperti hiper-seksualitas.

Pada wanita antiandrogen digunakan untuk mengobati sindrom ovarium polikistik, hirsutisme (rambut wajah atau tubuh yang berlebihan), amenore (tidak adanya periode menstruasi), jerawat, dan beberapa kondisi lainnya[9].

5. Hormon antidiuretik

Hormon antidiuretik, sebagai vasopresin merupakan hormon yang dilepaskan oleh hipofisis posterior. Digunakan untuk meningkatkan penyerapan kembali air pada ginjal[10].

6. Agen antigonadotropik

Agen antigonadotropik digunakan untuk menangani kondisi medis yang berbeda[11].

7. Agen antitiroid

Agen antitiroid digunakan dalam pengobatan hipertiroidisme yang menghambat produksi hormon tiroid yang berlebihan atau dengan aktivitas hormon tiroid yang dikurangi[12].

8. Penghambat aromatase

Penghambat aromatase digunakan dalam mengobati kanker payudara pada wanita pascamenopause[13].

9. Kalsimimetik

Kalsimimetik digunakan untuk mengurangi kadar hormon paratiroid dan kalsium serum[14].

10. Kalsitonin

Kalsitonin digunakan dalam pengobatan hiperkalsemia dan penyakit tulang Paget[15].

11. Antagonis reseptor estrogen

Antagonis reseptor estrogen berguna dalam mengobati kanker payudara sensitif estrogen[16].

12. Antagonis hormon pelepas gonadotropin

Antagonis hormon pelepas gonadotropin merupakan analog sintetik dari hormon pelepas gonadotropin. Pada pria, antagonis hormon pelepas gonadotropin digunakan untuk mengobati kanker prostat dengan mengurangi kadar testosteron agar ukuran kanker prostat berkurang.

Pada wanita antagonis hormon pelepas gonadotropin digunakan untuk menjalani perawatan kesuburan[17].

13. Penghambat reseptor hormon pertumbuhan

Penghambat reseptor hormon pertumbuhan merupakan obat yang mengikat reseptor hormon pertumbuhan dan membuatnya tidak berfungsi. Digunakan untuk mengontrol akromegali[18].

14. Hormon pertumbuhan

Hormon pertumbuhan adalah hormon yang merangsang pertumbuhan dan reproduksi serta regenerasi sel. Digunakan untuk gangguan produksi atau kekurangan hormon pertumbuhan[19].

15. Faktor pertumbuhan seperti insulin

Obat ini digunakan untuk mengobati gagal tumbuh pada anak-anak, dengan masalah dalam mensintesis IGF-1, yang diperlukan untuk pertumbuhan tulang dan otot[20].

16. Agonis reseptor melanokortin

Obat ini digunakan untuk mengobati Afamelanotide dan Bremelanotide. Afamelanotide adalah kelainan langka yang diturunkan karena kekurangan enzim ferrochelatase.

Bremelanotide adalah hasrat seksual yang rendah pada wanita yang belum mengalami menopause dan tidak memiliki hasrat seksual rendah di masa lalu[21].

17. Hormon paratiroid dan analognya

Obat ini digunakan untuk mengobati atau mencegah osteoporosis pada pria dan wanita pascamenopause, dengan patah tulang atau berisiko tinggi mengalami patah tulang[22].

18. Modulator reseptor progesteron

Modulator reseptor progesteron memiliki aktivitas agonis dan antagonis yang digunakan untuk kontrasepsi darurat[23].

19. Penghambat prolaktin

Penghambat prolaktin sebagai agonis dopamin, digunakan dalam mengobati hiperprolaktinemia[24].

20. Modulator reseptor estrogen selektif

Modulator reseptor estrogen selektif sebagai antagonis di jaringan payudara digunakan dalam pengobatan kanker payudara juga berguna untuk mencegah osteoporosis pasca menopause[25].

21. Hormon seks

Hormon seks merupakan hormon steroid yang diproduksi oleh testis atau ovarium. Hormon seks wanita adalah estrogen, dan hormon seks pada pria adalah androgen. Pada kelas obat ini terbagi lagi menjadi 7 subtipe antara lain yaitu[27,28,29,30,31,32,33]:

  • Androgen dan steroid anabolik, digunakan sebagai terapi dalam mengobati keterlambatan pubertas pada remaja laki-laki, hipogonadisme dan impotensi pada laki-laki. Untuk perempuan digunakan dalam mengobati kanker payudara. Juga digunakan untuk pengobatan pada anemia, osteoporosis, penurunan berat badan dan kondisi lain dengan ketidakseimbangan hormon.
  • Kontrasepsi, digunakan untuk mencegah kehamilan yang tidak diinginkan. Kontrasepsi juga bisa disebut sebagai KB.
  • Estrogen, digunakan dalam pengobatan dengan gejala kondisi yang berhubungan dengan defisiensi estrogen seperti amenore dan menopause. Dapat juga digunakan dalam menekan laktasi dan pada pria untuk mengobati kanker seperti kanker prostat. Serta sebagai kontrasepsi, yang dikombinasikan dengan progestin (kelas lain dari hormon seks).
  • Hormon pelepas gonadotropin, digunakan untuk mengobati endometriosis , fibroid, infertilitas, dan kanker prostat.
  • Gonadotropin, pada wanita digunakan untuk perawatan dalam kesuburan agar dapat menghasilkan folikel matang dan induksi ovulasi. Sedangkan pada pria untuk meningkatkan jumlah sperma.
  • Progestin, digunakan untuk mengobati amenore , ketegangan pramenstruasi , dan perdarahan uterus yang abnormal. Juga untuk mengobati kanker yang sensitif terhadap hormon, untuk penekanan hormon transgender dan untuk pubertas dini.
  • Kombinasi hormon seks, merupakan produk yang mengandung lebih dari satu hormon seks, baik estrogen dan progestin atau estrogen dan androgen. Digunakan sebagai kontrasepsi atau mengobati gejala menopause. Kombinasi dengan estrogen dan androgen digunakan dalam mengontrol gejala menopause.

22. Analog somatostatin dan somatostatin

Analog somatostatin dan somatostatin digunakan dalam pengobatan tumor yang mengeluarkan peptida usus vasoaktif, tumor karsinoid, glukagonoma serta berbagai adenoma hipofisis.

Juga digunakan dalam pengobatan akromegali (keadaan di mana ada sekresi berlebihan hormon pertumbuhan pada orang dewasa)[34].

23. Stimulan ovulasi sintetis

Stimulan ovulasi sintetis digunakan untuk mengobati infertilitas pada wanita anovulasi[35].

24. Obat tiroid

Obat tiroid digunakan dalam pengobatan hipotiroidisme, disebut sebagai tiroid yang kurang aktif[36].

Penyakit yang Diatasi dengan Hormon

Masing-masing kelas obat dan subtipe Anti Infeksi digunakan untuk mengatasi kondisi kesehatan yang berbeda.

  • Penghambat 5-alfa-reduktase diberikan untuk[3]:
    • Alopecia androgenetik
    • Hiperplasia Prostatik Jinak
  • Steroid kortikal adrenal
    • Kortikotropin diberikan untuk[5]:
    • Glukokortikoid diberikan untuk[6]:
      • Leukemia Limfositik Akut
      • Penyakit Addison
      • Insufisiensi Adrenal
      • Insufisiensi Adrenokortikal
      • Sindrom Adrenogenital
      • Reaksi alergi
      • Rinitis Alergi
      • Alopecia
      • Spondilitis ankilosa
      • Ulkus Aphthous
      • Pneumonia Aspirasi
      • Asma
      • Asma, akut
      • Asma, Perawatan
      • Dermatitis atopik
      • Anemia Hemolitik Autoimun
      • Beriliosis
      • Displasia bronkopulmonalis
      • Pemfigoid bulosa
      • Radang kandung lendir
      • Sindrom Terowongan Karpal
      • Edema Serebral
      • Korioditis
      • Korioretinitis
      • Sakit Kepala Cluster
      • Sindrom Cogan
      • Konjungtivitis
      • Konjungtivitis, Alergi
      • COPD
      • Ulkus Kornea
      • Penyakit Crohn
      • Penyakit Crohn, Akut
      • Penyakit Crohn, Pemeliharaan
      • Croup
      • Sindrom Cushing
      • Nekrosis Kulit, Profilaksis
      • Infeksi kulit
      • Dermatitis Herpetiformis
      • Lesi Dermatologis
      • Gangguan Dermatologis
      • Dermatomiositis
      • Limfoma Sel B Besar Difus
      • Distrofi Otot Duchenne
      • Eksim
      • Epikondilitis, Siku Tenis
      • Eritroblastopenia
      • Sindrom Evan
      • Fibromyalgia
      • Bahu Beku
      • Arteritis Sel Raksasa
      • Gout, Akut
      • Artritis Gout
      • Penyakit graft-versus-host
      • Gagal jantung
      • Anemia hemolitik
      • Herpes Zoster
      • Herpes Zoster Iridocyclitis
      • Hiperkalsemia Keganasan
      • Purpura Trombositopenik Idiopatik
      • Imunosupresi
      • Penyakit radang usus
      • Kondisi Peradangan
      • Penyakit Paru Interstisial
      • Iridocyclitis
      • Iritis
      • Artritis Reumatoid Remaja
      • Keloid
      • Keratitis
      • Leukemia
      • Lichen Planus
      • Lichen Sclerosus
      • Lichen Simplex Chronicus
      • Sindrom Loeffler
      • Limfoma
      • Meningitis
      • Meningitis, Haemophilus influenzae
      • Meningitis, Listeriosis
      • Meningitis, Meningokokus
      • Meningitis, Pneumokokus
      • Penyakit Jaringan Ikat Campuran
      • Penyakit Gunung / Penyakit Ketinggian
      • Mieloma multipel
      • Sklerosis ganda
      • Mycosis Fungoides
      • Mual / Muntah, Diinduksi Kemoterapi
      • Sindrom nefrotik
      • Sakit saraf
      • Neuritis
      • Neurosarcoidosis
      • Osteoartritis
      • Pemfigoid
      • Pemfigus
      • Faringitis
      • Psoriasis plak
      • Polymyalgia Rheumatica
      • Polymyositis / Dermatomyositis
      • Psoriasis
      • Artritis Psoriatis
      • Tuberkulosis paru-paru
      • Sindrom Ramsay Hunt
      • Artritis reumatoid
      • Sarkoidosis
      • Scleroderma
      • Dermatitis Seboroik
      • Syok
      • Radang dlm selaput lendir
      • Ruam kulit
      • Sinovitis
      • Lupus Eritematosus Sistemik
      • Sklerosis Sistemik
      • Trombositopenia
      • Trombositopenia idiopatik
      • Nekrolisis Epidermal Beracun
      • Myelitis melintang
      • Tuberkulosis, Ekstrapulmoner
      • Meningitis Tuberkulosis
      • Kolitis ulseratif
      • Kolitis Ulseratif, Aktif
      • Proktitis Ulseratif
      • Uveitis
      • Uveitis, Posterior
    • Mineralokortikoid diberikan untuk[7]:
      • Penyakit Addison
      • Sindrom Adrenogenital
  • Inhibitor kortikosteroid adrenal diberikan untuk[8]
    • Kanker payudara
    • Sindrom Cushing
    • Diagnosis dan Investigasi
    • Kanker prostat
  • Antiandrogen diberikan untuk[9]:
    • Hirsutisme
    • Kanker prostat
  • Agen antigonadotropik diberikan untuk[11]:
    • Angioedema
    • Endometriosis
    • Penyakit Payudara Fibrocystic
  • Agen antitiroid diberikan untuk[12]:
    • Kerusakan Hati Beralkohol
    • Batuk
    • Sporotrichosis kulit
    • Diagnosis dan Investigasi
    • Hipertiroidisme
    • Darurat Radiasi
    • Kanker tiroid
    • Badai Tiroid
  • Penghambat aromatase diberikan untuk[13]:
    • Kanker payudara
    • Kanker Payudara, Penolong
    • Kanker Payudara, Metastasis
    • Kanker Payudara, Paliatif
    • Sindrom McCune-Albright
    • Ginekomastia pubertas
  • Kalsimimetik diberikan untuk[14]:
    • Hiperkalsemia Keganasan
    • Hiperparatiroidisme Sekunder dari Gangguan Ginjal
    • Hiperparatiroidisme Primer
    • Hiperparatiroidisme Sekunder
  • Antagonis reseptor estrogen diberikan untuk[16]:
    • Kanker payudara
    • Kanker Payudara, Metastasis
  • Antagonis hormon pelepas gonadotropin diberikan untuk[17]:
    • Endometriosis
    • Penghambatan Gonadotropin
    • Induksi Ovulasi
    • Kanker prostat
  • Penghambat reseptor hormon pertumbuhan diberikan untuk[18]:
    • Akromegali
    • Penyakit Mata Tiroid
  • Hormon pertumbuhan diberikan untuk[19]:
    • Kekurangan Hormon Pertumbuhan Manusia Dewasa
    • Wasting Terkait AIDS
    • Cachexia
    • Tes Cadangan Hormon Pertumbuhan
    • Retardasi Pertumbuhan, Gagal Ginjal Kronis
    • Perawakan Pendek idiopatik
    • Lipodistrofi
    • Sindrom Noonan
    • Defisiensi Hormon Pertumbuhan Anak
    • Sindrom Prader-Willi
    • Sindrom Usus Pendek
    • Perawakan Pendek untuk Umur
    • Sindrom Turner
  • Faktor pertumbuhan seperti insulin diberikan untuk[20]:
    • Defisiensi IGF 1 Primer
  • Agonis reseptor melanokortin diberikan untuk[21]:
    • Gangguan Keinginan Seksual Hipoaktif
    • Kegemukan
    • Pencegahan Fototoksisitas pada Erythropoietic Protoporphyria
  • Hormon paratiroid dan analognya diberikan untuk[22]:
    • Hipokalsemia
    • Hipoparatiroidisme
    • Osteoporosis
  • Modulator reseptor progesteron diberikan untuk[23]:
    • Abortus
    • Sindrom Cushing
    • Kontrasepsi darurat
  • Modulator reseptor estrogen selektif diberikan untuk[25]:
    • Vaginitis Atrofi
    • Kanker payudara
    • Kanker Payudara, Penolong
    • Kanker Payudara, Pria
    • Kanker Payudara, Metastasis
    • Kanker Payudara, Paliatif
    • Kanker Payudara, Pencegahan
    • Dispareunia
    • Sindrom McCune-Albright
    • Osteoporosis
    • Gejala Perimenopause
    • Gejala pascamenopause
    • Pubertas sebelum waktunya
    • Pencegahan Osteoporosis
    • Kekeringan vagina
  • Hormon seks
    • Androgen dan steroid anabolik diberikan untuk[27]:
      • Kerusakan Hati Beralkohol
      • Anemia
      • Anemia yang Berhubungan dengan Gagal Ginjal Kronis
      • Angioedema
      • Kanker payudara
      • Kanker Payudara, Paliatif
      • Pubertas Tertunda, Pria
      • Angioedema herediter
      • Hipogonadisme, Pria
      • Gejala pascamenopause
      • Nyeri Payudara Pascapartum
      • Sindrom Turner
      • Penurunan Berat Badan
    • Kontrasepsi diberikan untuk[28]:
      • Perdarahan Uterus Abnormal
      • Jerawat
      • Amenore
      • Kontrol kelahiran
      • Kontrasepsi darurat
      • Kanker endometrium
      • Hiperplasia Endometrium, Profilaksis
      • Endometriosis
      • Penghambatan Gonadotropin
      • Menoragia
      • Gangguan Menstruasi
      • Sindrom Ovarium Polikistik
      • Gejala pascamenopause
      • Gangguan disforia pramenstruasi
      • Pencegahan Osteoporosis
    • Estrogen diberikan untuk[29]:
      • Perdarahan Uterus Abnormal
      • Uretritis Atrofi
      • Vaginitis Atrofi
      • Kanker payudara
      • Kanker Payudara, Paliatif
      • Dispareunia
      • Hipoestrogenisme
      • Ooforektomi
      • Osteoporosis
      • Gejala pascamenopause
      • Pencegahan Osteoporosis
      • Kegagalan Ovarium Primer
      • Kanker prostat
    • Hormon pelepas gonadotropin diberikan untuk[30]:
      • Amenore
      • Gangguan Pendarahan
      • Kanker Payudara, Paliatif
      • Endometriosis
      • Defisiensi Gonadotropin
      • Pubertas sebelum waktunya
      • Kanker prostat
      • Fibroid rahim
      • Leiomyomata rahim
    • Gonadotropin diberikan untuk[31]:
      • Infertilitas Wanita
      • Stimulasi Folikel
      • Hipogonadisme, Pria
      • Induksi Ovulasi
      • Kriptorkismus Prapubertas
    • Progestin diberikan untuk[32]:
      • Perdarahan Uterus Abnormal
      • Wasting Terkait AIDS
      • Amenore
      • Anoreksia
      • Kontrol kelahiran
      • Kanker Payudara, Paliatif
      • Cachexia
      • Kontrasepsi darurat
      • Kanker endometrium
      • Hiperplasia Endometrium
      • Hiperplasia Endometrium, Profilaksis
      • Endometriosis
      • Infertilitas Wanita
      • Hot Flashes
      • Gejala Perimenopause
      • Persalinan Prematur
      • Insufisiensi Progesteron
      • Perdarahan Uterus
    • Kombinasi hormon seks diberikan untuk[33]:
      • Perdarahan Uterus Abnormal
      • Jerawat
      • Uretritis Atrofi
      • Vaginitis Atrofi
      • Kontrol kelahiran
      • Endometriosis
      • Penghambatan Gonadotropin
      • Hot Flashes
      • Hipoestrogenisme
      • Gangguan Menopause
      • Gangguan Menstruasi
      • Ooforektomi
      • Osteoporosis
      • Gejala Perimenopause
      • Sindrom Ovarium Polikistik
      • Gejala pascamenopause
      • Pencegahan Osteoporosis
      • Kegagalan Ovarium Primer
      • Fibroid rahim
      • Leiomyomata rahim
  • Analog somatostatin dan somatostatin diberikan untuk[34]:
    • Akromegali
    • Sindrom Karsinoid
    • Tumor karsinoid
    • Sindrom Cushing
    • Karsinoma Neuroendokrin
    • Tumor Peptida Usus Vasoaktif
  • Stimulan ovulasi sintetis diberikan untuk[35]:
    • Infertilitas Wanita
    • Supresi Laktasi
    • Oligospermia
    • Induksi Ovulasi
  • Obat tiroid diberikan untuk[36]:

Cara Kerja Hormon

Hormon merupakan zat kimia yang dihasilkan di satu bagian tubuh yaitu oleh kelenjar endokrin dan dibawa darah ke organ lain atau jaringan lain dan bertindak untuk mengubah struktur ataupun juga fungsinya.

Beberapa sel akan melepaskan hormon yang memicu respons di sel tetangga (fungsi parakrin) atau hormon yang dapat bekerja pada sel dimana hormon tersebut dilepaskan (fungsi otokrin)[2].

Berikut merupakan cara kerja dari kelas obat, antara lain[3,4,5,6,7]:

  • Penghambat 5-alfa-reduktase, bekerja dengan memblokir aksi 5-alfa-reduktase, mengubah testosteron menjadi dihidrotestosteron. Hal ini akan menghasilkan kadar testosteron meningkat dan penurunan pada kadar dihidrotestosteron.
  • Steroid kortikal adrenal, bekerja dengan melakukan perjalanan ke berbagai bagian tubuh, menyampaikan pesan untuk merespons kebutuhan tubuh yang berubah. Lalu mengaktifkan respons anti-inflamasi tubuh dan menurunkan respon imun, dan mengatur sistem kekebalan ketika terlalu aktif
    • Kortikotropin, bekerja dengan melepaskan sejumlah kortikotropin terhadap segala bentuk stres. Merangsang sekresi hormon kortikal adrenal dari kelenjar adrenal.
    • Glukokortikoid, bekerja dengan mengurangi peradangan dan menekan sistem kekebalan tubuh.
    • Mineralokortikoid, bekerja dengan meningkatkan penyerapan kembali natrium dengan tindakan pada tubulus distal ginjal.
  • Inhibitor kortikosteroid adrenal, bekerja untuk memblokir satu atau lebih enzim dalam jalur sintesis steroid[8].
  • Antiandrogen, bekerja dengan menurunkan produksi androgen tubuh dan yang lain memblokir reseptor androgen, membatasi kemampuan tubuh untuk menggunakan androgen yang diproduksi[9].
  • Hormon antidiuretik, bekerja dengan meningkatkan penyerapan kembali air. Pada konsentrasi vasopresin plasma yang rendah adanya retensi air yang di mediasi dan disebabkan oleh aktivasi adenilat siklase serta peningkatan produksi cAMP di saluran pengumpul nefron. Permeabilitas membran terhadap air akan meningkat[10].
  • Agen antigonadotropik, bekerja dengan mekanisme yang berbeda untuk menghambat aktivitas hormon gonadotropik[11].
  • Agen antitiroid, bekerja dengan mencegah atau menekan biosintesis hormon tiroid. Produksi hormon tiroid yang berlebihan dihambat atau dengan mengurangi aktivitas hormon tiroid[12].
  • Penghambat aromatase, bekerja dengan memblokir enzim aromatase, yaitu enzim yang mengubah androgen menjadi estrogen. Lebih sedikit estrogen yang tersedia, akan memperlambat atau menghambat perkembangan kanker[13].
  • Kalsimimetik, bekerja dengan meningkatkan kepekaan reseptor penginderaan kalsium terhadap kalsium ekstraseluler dan hormon paratiroid juga kadar kalsium serum akan mengalami penurunan[14].
  • Kalsitonin, bekerja dengan meningkatkan pengendapan kalsium dan fosfat di tulang serta darah akan diturunkan tingkatnya, sehingga akan menghambat resorpsi kalsium dengan mengikat reseptor spesifik pada osteoklas, dan aksinya dihambat[15].
  • Antagonis reseptor estrogen, bekerja dengan mengikat reseptor estrogen dan menghambat kerja estrogen[16].
  • Antagonis hormon pelepas gonadotropin, bekerja dengan mengikat reseptor hormon pelepas gonadotropin dan menurunkan efek hormon pelepas gonadotropin[17].
  • Penghambat reseptor hormon pertumbuhan, bekerja dengan mengikat reseptor hormon pertumbuhan sehingga membuatnya tidak berfungsi[18].
  • Hormon pertumbuhan, bekerja dengan merangsang pertumbuhan dan reproduksi serta regenerasi sel, dilepaskan secara alami oleh kelenjar hipofisis anterior[19].
  • Faktor pertumbuhan seperti insulin, terdapat dua jenis faktor pertumbuhan mirip insulin, IGF-1 dan IGF-2, bekerja dengan melepaskan IGF-1 dan IGF-2, dan dirangsang oleh hormon pertumbuhan. Lalu faktor pertumbuhan mirip insulin mengikat IGF-1 atau reseptor IGF-2 dan reseptor insulin, serta mendorong pertumbuhan dan perkembangan[20].
  • Agonis reseptor melanokortin, bekerja dengan reseptor melanokortin dan lima reseptor melanokortin diikat dan diaktifkan, yang berbeda telah diidentifikasi[21].
  • Hormon paratiroid dan analognya, bekerja dengan mengontrol distribusi fosfat dan kalsium dalam tubuh. Kadar hormon paratiroid yang tinggi akan meningkatkan penyerapan kalsium oleh usus dan reabsorpsi kalsium oleh tubulus ginjal akan di tingkatkan[22].
  • Modulator reseptor progesteron, bekerja pada reseptor progesteron, sebagai antagonis progesteron bekerja memblokir efek progesteron[23].
  • Penghambat prolaktin, merupakan agen yang menghambat produksi prolaktin[24].
  • Modulator reseptor estrogen selektif, merupakan agen yang mengikat reseptor estrogen, bertindak sebagai agonis atau antagonis. Sebagai agonis pada reseptor estrogen tulang dan rahim, dan antagonis pada reseptor estrogen payudara[25].
  • Hormon seks, bekerja dengan mengontrol fungsi reproduksi dan perkembangan seksual[26].
    • Androgen dan steroid anabolik, bekerja dengan merangsang perkembangan karakteristik seksual pria[27].
    • Kontrasepsi, bekerja dengan menghambat proses normal ovulasi dan dengan mengubah lapisan rahim[28].
    • Estrogen, merupakan hormon yang terjadi secara alami pada wanita dan pria[29]
    • Hormon pelepas gonadotropin, bekerja dengan mengontrol sekresi follicle stimulating hormone (FSH) dan luteinizing hormone (LH) dari hipofisis anterior[30].
    • Gonadotropin, bekerja dengan meningkatkan produksi hormon seks dan merangsang produksi sperma atau sel telur[31].
    • Progestin, bekerja dengan mengaktifkan reseptor progesteron dan bertindak menurunkan kadar beberapa hormon[32].
    • Kombinasi hormon seks, merupakan produk yang mengandung lebih dari satu hormon seks, baik estrogen dan progestin atau estrogen dan androgen.[33].
  • Analog somatostatin dan somatostatin, bekerja dengan menghambat pelepasan hormon pertumbuhan dari hipofisis anterior, dan insulin juga glukagon dari pankreas[34].
  • Stimulan ovulasi sintetis, bekerja dengan mengikat reseptor estrogen. Memberikan umpan balik negatif yang akurat ke hipotalamus dan hormon pelepas gonadotropin (GnRH) dilepaskan. GnRH mengaktifkan kelenjar pituitari untuk melepaskan hormon perangsang folikel (FSH) dan hormon luteinizing (LH). Sekresi FSH dan LH merangsang pertumbuhan folikel ovarium dan pelepasan sel telur selanjutnya[35].
  • Obat tiroid, produksi hormon ini diatur oleh hormon lain, disebut hormon perangsang tiroid (TSH), yang dibuat oleh kelenjar pituitari[36].

Contoh Obat Hormon

Hormon tersedia dalam barbagai bentuk mulai dari tablet, kapsul, bubuk, cairan dan larutan injeksi. Beberapa jenis obat ini hanya bisa didapatkan dengan resep dokter, sementara yang lainnya dijual bebas di apotek serta dihentikan.

Beberapa contoh obat Penghambat 5-alfa-reduktase yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[3]:

  • Dutasteride
  • Dutasteride / tamsulosin
  • Finasteride

Beberapa contoh obat inhibitor kortikosteroid adrenal yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[8]:

  • Aminoglutethimide
  • Osilodrostat
  • Metyrapone

Beberapa contoh obat antiandrogen yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[9]:

  • Bicalutamide
  • Apalutamide
  • Enzalutamide
  • Flutamide
  • Nilutamide
  • Darolutamide

Contoh obat hormon antidiuretik yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[10]:

Contoh obat dari agen antigonadotropik yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[11]:

  • Danazol

Beberapa contoh obat dari agen antitiroid yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[12]:

Beberapa contoh obat dari penghambat aromatase yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[13]:

  • Letrozole
  • Anastrozole
  • Exemestane
  • Testolactone

Contoh obat dari kalsimimetik yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[14]:

Contoh obat dari kalsitonin yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[15]:

  • Calcitonin

Contoh obat dari antagonis reseptor estrogen yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[16]:

  • Fulvestrant

Beberapa contoh obat Antagonis hormon pelepas gonadotropin yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[17]:

  • Degarelix
  • Elagolix
  • Ganirelix
  • Cetrorelix
  • Relugolix
  • Abarelix

Contoh obat penghambat reseptor hormon pertumbuhan yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[18]:

  • Pegvisomant
  • Teprotumumab

Contoh obat hormon pertumbuhan yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[19]:

  • Somatropin
  • Tesamorelin
  • Somapacitan-beco

Contoh obat faktor pertumbuhan seperti insulin yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[20]:

  • Mecasermin
  • Mecasermin rinfabate

Contoh obat agonis reseptor melanokortin yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[21]:

  • Bremelanotide
  • Setmelanotide
  • Afamelanotide

Beberapa contoh obat hormon paratiroid dan analognya yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[22]:

Contoh obat modulator reseptor progesteron yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[23]:

Contoh obat penghambat prolaktin yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[24]:

Contoh obat modulator reseptor estrogen selektif yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[25]:

  • Raloxifene
  • Tamoxifen
  • Ospemifene
  • Toremifene
  • Hormon seks
    • Beberapa contoh obat androgen dan steroid anabolik yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[27]:
    • Beberapa contoh obat kontrasepsi yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[28]:
      • Ethinyl estradiol / levonorgestrel
      • Ethinyl estradiol / norethindrone
      • Levonorgestrel
      • Ethinyl estradiol / ethynodiol
      • Desogestrel / ethinyl estradiol
      • Dienogest / estradiol
      • Etonogestrel
      • Drospirenone / ethinyl estradiol / levomefolate calcium
      • Norethindrone
      • Medroxyprogesterone
      • Mestranol / norethindrone
    • Beberapa contoh obat estrogen yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[29]:
      • Estrogen terkonjugasi
      • Estropipate
      • Estradiol
      • Esterified estrogens
    • Beberapa contoh obat hormon pelepas gonadotropin yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[30]:
      • Triptorelin
      • Nafarelin
      • Goserelin
      • Leuprolide
      • Histrelin
      • Gonadorelin
    • Beberapa contoh obat gonadotropin yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[31]:
    • Beberapa contoh obat progestin yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[32]:
      • Levonorgestrel
      • Megestrol
      • Progesterone
      • Hydroxyprogesterone
      • Etonogestrel
      • Norethindrone
      • Medroxyprogesterone
      • Drospirenone
    • Beberapa contoh obat kombinasi hormon seks yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[33]:
      • Esterified estrogens / methyltestosterone
      • Ehinyl estradiol / norethindrone
      • Drospirenone / estradiol
      • Estradiol / norethindrone
      • Conjugated estrogens / medroxyprogesterone
      • Bazedoxifene / conjugated estrogens
      • Estradiol / levonorgestrel
      • Estradiol / medroxyprogesterone
      • Estradiol / norgestimate

Beberapa contoh obat analog somatostatin dan somatostatin yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[34]:

  • Lanreotide
  • Octreotide
  • Pasireotide

Contoh obat stimulan ovulasi sintetis yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[35]:

  • Clomiphene

Beberapa contoh obat tiroid yang dijual bebas dan dengan resep dokter juga dihentikan termasuk[36]:

Efek Samping Hormon

Hormon dapat menyebabkan beberapa efek samping yang tidak di inginkan.

Beberapa efek samping umum dari penghambat 5-alfa-reduktase termasuk[37]:

  • Penurunan libido
  • Penurunan jumlah air mani yang dikeluarkan saat berhubungan seks
  • Impotensi
  • Nyeri atau pembesaran payudara
  • Kesulitan mengalami orgasme
  • Ejakulasi abnormal

Beberapa efek samping umum dari steroid kortikal adrenal termasuk[4]:

  • Retensi cairan atau pembengkakan pada kaki dan tungkai
  • Tekanan darah tinggi
  • Meningkatkan kadar gula darah
  • Peningkatan risiko infeksi
  • Insomnia
  • Kelemahan otot
  • Gangguan lambung
  • Wajah bengkak
  • Perubahan mood
  • Penipisan kulit
  • Peningkatan memar

Beberapa efek samping umum dari inhibitor kortikosteroid adrenal termasuk[38]:

  • Mual
  • Merasa lelah
  • Sakit kepala
  • Pembengkakan

Beberapa efek samping umum dari antiandrogen termasuk[39]:

  • Anemia
  • Darah dalam urin
  • Demam, menggigil, gejala seperti flu
  • Kesulitan bernapas
  • Hot flashes
  • Nyeri di punggung, panggul, atau perut
  • Bengkak di lengan, pergelangan kaki, tungkai, atau kaki
  • Peningkatan buang air kecil di malam hari
  • Kelemahan, pusing
  • Mual, diare , sembelit

Beberapa efek samping umum dari hormon antidiuretik termasuk[40]:

Beberapa efek samping umum dari agen antigonadotropik termasuk[41]:

  • Kemerahan (hangat tiba-tiba, kemerahan, atau perasaan geli)
  • Perubahan dalam periode menstruasi
  • Perdarahan atau bercak vagina yang tidak biasa
  • Perubahan payudara
  • Masalah seksual
  • Penurunan jumlah air mani yang dikeluarkan saat berhubungan seks
  • Perubahan suasana hati, gugup
  • Kekeringan atau iritasi vagina

Beberapa efek samping umum dari agen antitiroid termasuk[42]:

  • Kelenjar bengkak di rahang bawah
  • Mual
  • Muntah
  • Diare
  • Sakit perut
  • Sakit perut
  • Kebingungan
  • Perasaan lelah
  • Mati rasa
  • Ruam kulit ringan
  • Kelemahan atau perasaan berat di tangan atau kaki

Beberapa efek samping umum dari penghambat aromatase termasuk[43]:

  • Kehangatan atau kemerahan di wajah atau dada
  • Sakit kepala
  • Lemah
  • Nyeri tulang, nyeri otot atau sendi
  • Pembengkakan
  • Penambahan berat badan
  • Peningkatan keringat
  • Peningkatan kolesterol dalam darah

Beberapa efek samping umum dari kalsimimetik termasuk[44]:

  • Mual
  • Muntah
  • Diare

Beberapa efek samping umum dari kalsitonin termasuk[45]:

  • Kemerahan (kehangatan, kemerahan, atau perasaan geli)
  • Mual
  • Muntah
  • Bengkak di tempat suntikan diberikan

Beberapa efek samping umum dari antagonis reseptor estrogen termasuk[46]:

Beberapa efek samping umum dari Antagonis hormon pelepas gonadotropin termasuk[47]:

  • Hot flashes
  • Penambahan berat badan
  • Tes fungsi hati yang abnormal
  • Nyeri, bengkak, kemerahan, gatal, atau ada benjolan keras tempat obat disuntikkan

Beberapa efek samping umum dari penghambat reseptor hormon pertumbuhan gonadotropin termasuk[48]:

  • Rasa sakit
  • Demam
  • Menggigil
  • Badan pegal
  • Gejala flu
  • Mual
  • Diare
  • Tes fungsi hati yang abnormal
  • Nyeri atau iritasi tempat obat disuntikkan

Beberapa efek samping umum dari hormon pertumbuhan termasuk[49]:

  • Nyeri, gatal, atau perubahan kulit di tempat obat disuntikkan
  • Pembengkakan
  • Penambahan berat badan yang cepat
  • Nyeri otot atau sendi
  • Mati rasa atau kesemutan
  • Sakit perut, gas
  • Sakit kepala
  • Sakit punggung
  • Gejala pilek atau flu, hidung tersumbat, bersin, sakit tenggorokan, sakit telinga

Beberapa efek samping umum dari faktor pertumbuhan seperti insulin termasuk[50]:

Beberapa efek samping umum dari agonis reseptor melanokortin termasuk[21]:

  • Sebuah detak jantung lambat
  • Gelap pada gusi atau kulit (terutama di wajah atau payudara), yang mungkin permanen, bahkan setelah menghentikan agen. Orang dengan warna kulit lebih gelap mungkin lebih berisiko
  • Tekanan darah tinggi (menyebabkan gejala sakit kepala parah , penglihatan kabur, berdebar-debar di leher atau telinga)
  • Hot flashes atau flushing
  • Mual , yang mungkin parah
  • Muntah
  • Infeksi saluran pernafasan
  • Kelelahan atau kelelahan

Beberapa efek samping umum dari hormon paratiroid dan analognya termasuk[51]:

  • Kesemutan, rasa terbakar, atau rasa berduri di kulit
  • Sakit kepala
  • Mual
  • Muntah
  • Diare
  • Nyeri sendi

Beberapa efek samping umum dari modulator reseptor progesteron termasuk[52]:

  • Mual, muntah , kehilangan nafsu makan
  • Kalium rendah
  • Perasaan lelah
  • Sakit kepala
  • Nyeri di lengan dan kaki
  • Lapisan rahim Anda yang menebal
  • Bengkak di lengan dan kaki
  • Tekanan darah tinggi

Beberapa efek samping umum dari penghambat prolaktin termasuk[53]:

  • Pusing, sensasi berputar
  • Kantuk ringan
  • Rasa lelah
  • Sakit kepala ringan
  • Suasana hati tertekan
  • Insomnia
  • Mulut kering
  • Hidung tersumbat
  • Sakit perut
  • Mual
  • Muntah
  • Sakit perut
  • Kehilangan nafsu makan
  • Diare
  • Sembelit
  • Perasaan dingin atau mati rasa di jari-jari

Beberapa efek samping umum dari modulator reseptor estrogen selektif termasuk[54]:

  • Hot flashes
  • Keram kaki
  • Bengkak di tangan, kaki, atau pergelangan kaki
  • Nyeri sendi
  • Gejala flu
  • Peningkatan keringat
  • Beberapa efek samping umum dari hormon seks
    • Beberapa efek samping umum dari androgen dan steroid anabolik termasuk[55]:
      • Jerawat
      • Pola kebotakan pria
      • Payudara bengkak atau nyeri (pada pria atau wanita)
      • Merasa gelisah atau bersemangat
      • Masalah tidur (insomnia)
      • Mual
      • Muntah
      • Diare
    • Beberapa efek samping umum dari kontrasepsi termasuk[28]:
      • Jerawat
      • Perubahan nafsu makan
      • Nyeri payudara, pembesaran atau pelepasan
      • Perubahan aliran menstruasi, perdarahan atau bercak antar periode, nyeri atau melewatkan menstruasi
      • Sembelit atau diare
      • Gingivitis (radang gusi)
      • Pertumbuhan rambut di tempat yang tidak biasa
      • Perubahan mood
      • Mual
      • Perubahan warna kulit (bercak coklat atau hitam)
      • Kram perut atau kembung
      • Kenaikan atau penurunan berat badan
      • Vagina terbakar, keluar cairan, iritasi, gatal, kemerahan, atau bengkak
      • Muntah
    • Beberapa efek samping umum dari estrogen termasuk[56]:
      • Mual, gas, sakit perut
      • Sakit kepala
      • Sakit punggung
      • Depresi
      • Insomnia
      • Nyeri payudara
      • Gatal atau keputihan pada vagina, perubahan periode menstruasi, perdarahan hebat
    • Beberapa efek samping umum dari hormon pelepas gonadotropin termasuk[57]:
      • Nyeri
      • Bengkak pada bagian suntikan
      • Gatal pada suntikan
      • Kemerahan di mana suntikan diberikan
      • Hot flashes 
      • Penurunan minat pada seks, impotensi, kesulitan orgasme
      • Sakit kepala
      • Nyeri tulang
      • Nyeri atau bengkak di kaki
      • Mual
      • Muntah
      • Diare
      • Sakit perut
      • Perdarahan vagina
      • Gejala pilek atau flu (hidung tersumbat, bersin, batuk, sakit tenggorokan , sakit telinga)
    • Beberapa efek samping umum dari gonadotropin termasuk[58]:
      • Kemerahan, bengkak, atau memar di mana suntikan diberikan
      • Kista ovarium
      • Sakit kepala
      • Kelelahan
      • Nyeri payudara atau bengkak
      • Hidung tersumbat, bersin, nyeri sinus
      • Jerawat
      • Mual
    • Beberapa efek samping umum dari progestin termasuk[59]:
      • Sakit perut ringan
      • Nyeri payudara atau nyeri tekan
      • Mual
      • Muntah
      • Diare 
      • Sakit kepala
      • Merasa lelah
      • Perubahan dalam periode menstruasi
    • Beberapa efek samping umum dari kombinasi hormon seks termasuk[60]:
      • Payudara bengkak atau nyeri
      • Gatal atau cairan vagina, perubahan dalam periode menstruasi, perdarahan terobosan
      • Sakit atau terbakar saat buang air kecil
      • Mual
      • Muntah
      • Kram perut
      • Penggelapan kulit wajah, peningkatan pertumbuhan rambut, hilangnya rambut kulit kepala
      • Perubahan penglihatan, masalah dengan lensa kontak
      • Pembengkakan
      • Penambahan atau penurunan berat badan
      • Peningkatan atau penurunan libido
      • Sakit kepala
      • Depresi, kecemasan
      • Tes fungsi hati yang abnormal

Beberapa efek samping umum dari analog somatostatin dan somatostatin termasuk[61]:

  • Sakit kepala, berdebar di leher atau telinga
  • Pusing
  • Mual, muntah , diare , sakit perut
  • Nyeri otot atau sendi
  • Sakit kepala, pusing
  • Nyeri, gatal, atau ada benjolan keras tempat obat disuntikkan

Beberapa efek samping umum dari stimulan ovulasi sintetis termasuk[62]:

  • Kemerahan (kehangatan, kemerahan, atau perasaan geli)
  • Nyeri payudara atau nyeri tekan
  • Sakit kepala
  • Terobosan perdarahan atau bercak

Beberapa efek samping umum dari stimulan obat tiroid termasuk[36]:

  • Sebuah detak jantung cepat
  • Kesulitan tidur
  • Rambut kusam, tidak bernyawa, atau rapuh
  • Sensitivitas panas
  • Kelaparan
  • Gugup atau cemas
  • Kegoyahan
  • Berkeringat
  • Kelelahan
  • Penurunan berat badan

Obat dutasteride tidak boleh digunakan oleh wanita yang sedang hamil atau mungkin hamil. Karena obat ini akan menyebabkan cacat lahir jika wanita hamil terpapar obat ini[37].

Segera beritahu dokter Anda jika Anda memiliki detak jantung tidak teratur, sakit perut, muntah , kehilangan nafsu makan, kelelahan, atau merasa pusing.

Karena Osilodrostat menyebabkan efek samping yang serius, seperti masalah detak jantung atau penurunan hormon kelenjar adrenal[38].

Hindari sinar matahi atau tanning bed saat Anda menggunakan bicalutamide. Pakilah pakaian yang membuat Anda terlindung dari sinar matahari, dan gunakanlah tabir surya jika hendak keluar[39].

Jika Anda menderita penyakit ginjal yang cukup parah atau hiponatremia (kadar natrium rendah dalam tubuh Anda). Anda tidak boleh menggunakan desmopresin.

Jika Anda mengalami rasa haus yang parah, hipertensi yang tidak terkontrol, gagal jantung , kadar hormon yang tinggi yang menyebabkan retensi cairan , atau jika Anda menggunakan diuretik atau menggunakan obat steroid, Anda tidak boleh mengkonsumsi nocdurna[40].

fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment