Lenalidomide : Manfaat, Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Lenalidomide, dijual dengan nama dagang Revlimid antara lain, adalah obat yang digunakan untuk mengobati Multiple Myeloma (MM) dan Myelodysplastic Syndromes (MDS)[1].

Apa itu Lenalidomide?

Berikut ini info mengenai Lenalidomide, mulai dari indikasi, kelas, kategori, bentuk, peringatan dan lainnya[2]:

IndikasiMyeloma Ganda dan Sindrom Myelodysplastic
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa
KelasImunomodulator
BentukKapsul
KontraindikasiKehamilan dan Hipersensitif
PeringatanKonsultasikan kepada dokter sebelum menggunakan atau mengonsumsi Lenalidomide jika Anda berada dalam kondisi berikut:
→ Pasien bisa mengalami Toksisitas Embrio-Janin
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Toksisitas Hematologis
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Tromboemboli Vena Dan Arteri
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat CLL
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Hipersensitif
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Hepatotoksisitas
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Sindrom Lisis Tumor
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Reaksi Tumor Flare
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Mobilisasi Sel Induk Gangguan
→ Pasien dengan Gangguan Tiroid
→ Pasie dengan MCL
Kategori Obat pada Masa Kehamilan dan MenyusuiKategori X: Studi pada hewan atau manusia telah menunjukkan kelainan janin dan dilarang untuk dikonsumsi selama kehamilan. Obat ini memiliki efek negatif yang nyata dibandingkan manfaatnya pada ibu hamil.
Tinjauan
Lenalidomide digunakan untuk mengobati multiple myeloma atau kanker sumsum tulang, obat ini juga digunakan untuk mengobati Anemia kekurangan sel darah merah pada pasien dengan sindrom myelodysplastic yang disebabkan oleh kromosom abnormal.

Manfaat Lenalidomide

Manfaat – manfaat penggunaan obat Lenalidomide pada pasien dengan Multiple Myeloma dan Sindrom Myelodysplastic[3]:

  • Lenalidomide menghambat ekspresi cyclooxygenase-2 (COX-2), tetapi tidak COX-1, in vitro
  • In vivo menginduksi apoptosis sel tumor secara langsung dan tidak langsung dengan menghambat dukungan sel stroma sumsum tulang, oleh efek anti-angiogenik dan anti-osteoklastogenik, dan oleh aktivitas imunomodulator

Dosis Lenalidomide

Dosis diberikan sesuai dengan laporan berdasarkan tanggapan tubuh terhadap obat. Berikut informasi tentang dosis penggunaan Lenalidomide untuk Dewasa[4]:

Dosis Dewasa

⇔ Multiple Myeloma
Oral/ Kapsul
→ Dosis: 25 mg satu kali dalam sehari
⇔ Myelodysplastic Disease
Oral/ Kapsul
→ Dosis: 10 mg satu kali dalam sehari
⇔ Lymphoma
Oral/ Kapsul
→ Dosis: 20 mg satu kali dalam sehari

Efek Samping Lenalidomide

Penggunaan Lenalidomide secara berkala dapat menimbulkan efek samping dari yang paling sering terjadi hingga langka. Berikut efek samping penggunaan Lenalidomide dan informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[5]:

Efek samping yang tidak harus segera ditangani

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

  • Sensasi sentuhan yang tidak normal atau menurun
  • Mimisan
  • Penglihatan kabur
  • Sakit atau sakit tubuh
  • Memar
  • Perasaan terbakar saat buang air kecil
  • Sensasi terbakar, mati rasa, kesemutan, atau menyakitkan
  • Lendir penghasil batuk
  • Kesulitan dengan bergerak
  • Mengantuk atau kelelahan
  • Telinga tersumbat
  • Cepat, lambat, tidak teratur, berdebar, atau detak jantung berdetak atau nadi
  • Kemerahan atau kemerahan pada kulit
  • Peningkatan keringat atau keringat malam
  • Sifat lekas marah
  • Gatal, sakit, kemerahan, bengkak, nyeri tekan, atau kehangatan pada kulit
  • Kekurangan atau kehilangan kekuatan
  • Bercak besar, datar, biru atau keunguan di kulit
  • Kehilangan minat atau kesenangan
  • Kejang otot atau berkedut
  • Rasa sakit atau nyeri di sekitar mata dan tulang pipi
  • Gemetaran
  • Kelenjar lunak, bengkak di leher
  • Kesulitan berkonsentrasi
  • Kesulitan menelan
  • Ketidakstabilan atau kecanggungan
  • Perubahan suara
  • Kelemahan di lengan, tangan, kaki, atau kaki

Kejadian yang tidak diketahui

  • Perasaan gerakan diri atau lingkungan yang konstan
  • Sensasi berputar

Efek samping yang harus segera ditangani

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

  • Gusi berdarah
  • Darah dalam urin atau feses
  • Nyeri dada
  • Panas dingin
  • Batuk
  • Urin menurun
  • Sulit atau sulit bernapas
  • Mulut kering
  • Demam
  • Rasa haus meningkat
  • Detak jantung tidak teratur
  • Kehilangan selera makan
  • Sakit punggung bagian bawah atau samping
  • Perubahan suasana hati
  • Nyeri otot atau kram
  • Mual
  • Mati rasa atau kesemutan di tangan, kaki, atau bibir
  • Buang air kecil yang menyakitkan atau sulit
  • Kulit pucat
  • Tandai bintik-bintik merah pada kulit
  • Kejang
  • Sakit tenggorokan
  • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di bibir atau di mulut
  • Kelenjar bengkak
  • Sesak di dada
  • Pendarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Muntah

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Terbakar atau menyengat kulit
  • Ketidaknyamanan dada
  • Kebingungan
  • Kesulitan berbicara
  • Urat leher melebar
  • Visi ganda
  • Kelelahan ekstrim atau kelemahan
  • Sakit kepala
  • Ketidakmampuan menggerakkan lengan, kaki, atau otot wajah
  • Ketidakmampuan untuk berbicara
  • Pernapasan tidak teratur
  • Rasa sakit atau tidak nyaman pada lengan, rahang, punggung atau leher
  • Luka atau lecet dingin yang menyakitkan di bibir, hidung, mata, atau alat kelamin
  • Bicara lambat
  • Berkeringat
  • Pembengkakan pada wajah, jari, kaki, atau kaki bagian bawah
  • Pertambahan berat badan

Kejadian yang tidak diketahui :

  • Kegelisahan
  • Melepuh, mengelupas, atau melonggarkan kulit
  • Kotoran berwarna tanah liat
  • Urin gelap
  • Suasana hati tertekan
  • Diare
  • Kesulitan buang air besar
  • Pusing atau pusing
  • Kulit dan rambut kering
  • Pingsan
  • Detak jantung cepat
  • Merasa dingin
  • Perasaan lelah atau lemah secara umum
  • Rambut rontok
  • Suara serak atau serak
  • Gatal atau ruam
  • Nyeri sendi, kaku, atau bengkak
  • Pembengkakan seperti sarang di wajah, kelopak mata, bibir, lidah, tenggorokan, tangan, kaki, kaki, atau alat kelamin
  • Kram otot dan kekakuan
  • Rasa sakit, kemerahan, atau bengkak di lengan atau kaki
  • Lesi kulit merah, sering dengan pusat ungu
  • Merah, mata teriritasi
  • Sensitivitas terhadap panas
  • Detak jantung melambat
  • Sakit perut, terus berlanjut
  • Pembengkakan kaki atau tungkai bawah
  • Sulit tidur
  • Kesulitan bernafas
  • Bau nafas tidak menyenangkan
  • Muntah darah
  • Penurunan berat badan
  • Mata atau kulit kuning

Informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[6]:

  • Hematologi
    • Sangat umum (10% atau lebih): Neutropenia (79%), trombositopenia (72%), anemia (44%), leukopenia (32%), limfopenia (18%), infeksi neutropenik (18%), neutropenia demam (17) %).
    • Umum (1% hingga 10%): Pansitopenia, anemia hemolitik autoimun.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hiperkoagulasi.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Anemia hemolitik tipe hangat, infark lien, depresi sumsum tulang, koagulopati, hemolisis, anemia refrakter, penurunan hemoglobin, hemofilia yang didapat.
  • Saluran pencernaan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Diare (55%), konstipasi (41%), mual (26%), gastroenteritis (23%), sakit perut (21%), muntah (12%), dispepsia (11%)).
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri perut bagian atas, mulut kering, perdarahan gastrointestinal, glossodynia, tinja longgar, sakit gigi,
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Cecitis.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Kolitis Clostridium difficile, kolitis iskemik, perforasi usus, perdarahan rektum, polip kolon, divertikulitis, disfagia, gastritis, gastroenteritis, penyakit refluks gastroesofagus, hernia inguinal inguinal, sindrom iritasi usus halus, melena, obstruksi usus, intravena, obstruksi saluran pernapasan , pendarahan saluran cerna bagian atas, infeksi mulut, nyeri panggul.
  • Pernafasan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Bronkitis (47%), nasofaringitis (35%), batuk (28%), infeksi saluran pernapasan atas (27%), dyspnea (24%), pneumonia (18%), faringitis ( 16%), rinitis (15%), epistaksis (15%), sinusitis (14%), nyeri orofaringeal (10%).
    • Umum (1% hingga 10%): Infeksi saluran pernapasan, infeksi paru-paru, infeksi saluran pernapasan bawah, infeksi saluran pernapasan bawah bakteri, dispnea saat aktivitas, rinorea, emboli paru, gangguan pernapasan, suara serak, efusi pleura, hipoksia.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Penyakit paru obstruktif kronik, edema paru, pneumonia lobar, gagal napas, penyakit paru interstitial, infiltrasi paru, mengi.
    • Laporan setelah pemasaran: Pneumonitis.
  • Lain
    • Sangat umum (10% atau lebih): Kelelahan (44%), asthenia (30%), pireksia (28%), edema perifer (26%), influenza (13%), edema (10%).
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri dada non-jantung, sepsis, sepsis stafilokokus, jatuh, infeksi, bakteremia, herpes zoster, kelesuan, kelesuan, nyeri, kekakuan, kemunduran kesehatan fisik umum, kedinginan, ketulian (termasuk hipoacusis), tinitus.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Perkembangan penyakit, gaya berjalan tidak normal, pireksia intermiten, nodul, kematian mendadak, infeksi saluran sentral, infeksi klostridial, infeksi telinga, sepsis Enterobacter, infeksi jamur, sepsis Klebsiella, infeksi lokal, infeksi Pseudomonas, syok septik, reaksi transfusi, overdosis , pasca perdarahan prosedural, kecelakaan lalu lintas jalan.
    • Laporan setelah pemasaran: Pengaktifan kembali virus.
  • Dermatologis
  • Muskuloskeletal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Kram otot (33%), kejang otot (33%), nyeri punggung (32%), arthralgia (22%), nyeri tulang (16%), nyeri ekstremitas (15%) , nyeri muskuloskeletal (13%), nyeri dada muskuloskeletal (11%).
    • Umum (1% hingga 10%): Kelemahan otot, nyeri leher, mialgia, pembengkakan perifer.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Bengkak sendi.
    • Langka (kurang dari 0,1%): Rhabdomyolysis.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Fraktur femur, fraktur vertebra servikal, fraktur leher femoral, fraktur panggul, fraktur pinggul, fraktur tulang belakang, kompresi sumsum tulang belakang, fraktur kompresi tulang belakang, nyeri / ketidaknyamanan jaringan ikat, artritis, gouty arthritis, chondrocalcinosis pyrophosphate.
  • Psikiatrik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Insomnia (28%), depresi (11%), kecemasan (10%).
    • Umum (1% hingga 10%): Perubahan suasana hati, halusinasi, kehilangan libido, disfungsi ereksi, keadaan bingung, suasana hati yang berubah.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Pusing (23%), tremor (21%), sakit kepala (20%), dysgeusia (15%), neuropati perifer (15%), paresthesia (13%), hypoesthesia (10. ).
    • Umum (1% hingga 10%): Neuropati, sinkop, kecelakaan serebrovaskular, iskemia serebral, ataksia, gangguan keseimbangan, vertigo.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Perdarahan intrakranial, serangan iskemik transien.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Vertigo, aphasia, infark serebelar, infark serebral, tingkat kesadaran tertekan, disartria, migrain, perdarahan subaraknoid.
  • Metabolik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Nafsu makan menurun (23%), penurunan berat badan (20%), hipokalemia (17%), anoreksia (16%), hipokalsemia (11%).
    • Umum (1% hingga 10%): Dehidrasi, asam urat, hipofosfatemia, hiponatremia, hipomagnesemia, peningkatan protein c-reaktif, kelebihan zat besi.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Hypernatremia.
  • Mata
    • Sangat umum (10% atau lebih): Penglihatan kabur (17%), katarak (14%).
    • Umum (1% hingga 10%): Katarak subkapsular, katarak unilateral, kebutaan, hipertensi okular, penurunan ketajaman visual.
  • Hati
    • Sangat umum (10% atau lebih): Hiperbilirubinemia (15%).
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan ALT, peningkatan AST, tes fungsi hati abnormal.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Cholecystitis, gagal hati, infeksi ginjal.
    • Laporan setelah pemasaran: hepatitis toksik, hepatitis sitolitik, hepatitis kolestatik, hepatitis sitolitik / kolestatik campuran, kolestasis.
  • Kelenjar endokrin
    • Sangat umum (10% atau lebih): Hiperglikemia (12%).
    • Umum (1% hingga 10%): Diabetes mellitus, hipotiroidisme didapat.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Penyakit Basedow, hipoglikemia.
    • Laporan setelah pemasaran: Hipotiroidisme, hipertiroidisme.
  • Kardiovaskular
    • Sangat umum (10% atau lebih): Trombosis vena dalam (10%).
    • Umum (1% hingga 10%): Hipertensi, hipotensi, fibrilasi atrium, infark miokard, takikardia, gagal jantung kongestif, bradikardia, hematoma, angina pektoris, palpitasi, vaskulitis.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Aritmia, perpanjangan QT, flutter atrium, ekstrasistol ventrikel, iskemia, iskemia perifer, trombosis sinus vena intrakranial.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Supraventricular tachycardia / arrhythmia, henti jantung, henti jantung-pernapasan, kardiomiopati, iskemia miokard, gagal jantung, syok kardiogenik, disfungsi ventrikel, peningkatan troponin, kelainan aorta, iskemia, tromboflebitis superfisial, trombosis.
  • Onkologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Tumor flare (10%).
    • Umum (1% hingga 10%): Karsinoma sel skuamosa, karsinoma sel basal, sindrom myelodysplastic.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Leukemia akut, leukemia myeloid akut, karsinoma bronchoalveolar, kanker paru-paru metastatik, limfoma, kanker prostat metastatik, sindrom lisis tumor.
  • Ginjal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Gagal ginjal (10%).
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Nekrosis tubular ginjal, didapat sindrom Fanconi.
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Peningkatan kreatinin darah, azotemia, kalkulus ureter, massa ginjal.
  • Hipersensitif
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Hipersensitif.
    • Laporan setelah pemasaran: Angioedema, penyakit graft-versus-host akut (setelah transplantasi hematopoietik alogenik).

Detail Lenalidomide

Berikut ini informasi detail untuk membahas lebih lanjut mengenai Lenalidomide, seperti cara kerja, interaksi, overdosis, penyimpanan, dan lainnya[7]:

PenyimpananKapsul
→ Simpan pada suhu diantara 20°C – 25°C (68°F – 77°F)
→ Jangan simpan di dalam pendingin
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
Cara kerjaDeskripsi: Lenalidomide, analog thalidomide, adalah agen imunomodulator dengan sifat antiangiogenik dan antineoplastik. Ini menghambat sekresi sitokin proinflamasi, meningkatkan sekresi interleukin-2 dan interferon-γ, dan meningkatkan sel T sitolitik dan respons sel pembunuh alami. Ini juga menghambat pertumbuhan sel-sel myeloma dengan menginduksi penangkapan siklus sel dan kematian sel.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: Kira-kira 0,6-1,5 jam. Tingkat penyerapan dapat dikurangi dengan makanan tinggi lemak dan tinggi kalori.
Distribusi: Hadir dalam semen dalam jumlah kecil. Ikatan protein plasma: Sekitar 30%.
Metabolisme: Metabolis yang buruk.
Ekskresi: Melalui urin (sekitar 66% sebagai obat tidak berubah). Waktu paruh eliminasi: 3-5 jam.
Interaksi dengan obat lainAsam Asetilsalisilat, Adalimumab, Apalutamide
Interaksi dengan penyakitGangguan ginjal, Acara Tromboemboli, Anemia
OverdosisTidak ada laporan overdosis tentang penggunaan obat Lenalidomide pada pasien.
Pengaruh pada Hasil LabTidak ada laporan mengenai pengaruh obat Lenalidomide pada hasil lab.

Pertanyaan seputar Lenalidomide

Apakah efek samping penggunaan obat Lenalidomide?

Beberapa efek samping yang ditimbulkan selama penggunaan obat Lenalidomide adalah sebagai berikut[4]:
– Sakit atau sakit tubuh
– Memar
– Perasaan terbakar saat buang air kecil
– Sensasi terbakar, mati rasa, kesemutan, atau menyakitkan
– Lendir penghasil batuk
– Kesulitan dengan bergerak
– Mengantuk atau kelelahan
– Telinga tersumbat
– Cepat, lambat, tidak teratur, berdebar, atau detak jantung berdetak atau nadi

Brand Merek Dagang

Berikut Brand Merek Dagang obat Lenalidomide[3]:

Lenalidomide
Revlimid
Lenalid
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment