Imipramine : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Imipramine digunakan untuk mengobati depresi. Selain itu Imipramine dapat juga digunakan sebagai pengobatan mengompol di malam hari ((enuresis) pada anak-anak di atas 6 tahun[1].

Apa Itu Imipramine ?

Berikut ini info mengenai Imipramine, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[2,3,4]

IndikasiUntuk menghilangkan gejala depresi dan sebagai terapi tambahan sementara dalam mengurangi enuresis pada anak usia 6 tahun ke atas.
KategoriObat resep
KonsumsiAnak-anak, dewasa, lansia
KelasAntidepresan  trisiklik  (Amina Tersier)
BentukTablet, sirup, kaplet, infus, drop, dan suppositoria.
KontraindikasiHipersensitivitas terhadap imipramine (reaktivitas silang dengan dibenzodiazepin lain dapat terjadi) atau komponen formulasi lainnya.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Imipramine:
→ Dapat mengurangi efek antihipertensi metildopa, klonidin, bethanidin, guanethidine, debrisoquine, dan reserpin. 
→ Dapat meningkatkan efek KV dari agen simpatomimetik (misalnya epinefrin, efedrin, fenilefrin). 
→ Dapat memperkuat efek depresan SSP (misalnya benzodiazepin, barbiturat, anestesi umum), fenotiazin, obat antiparkinson (misalnya biperiden), antihistamin, atropin
→ Dapat mempotensiasi efek antikoagulan dari coumarin. 
→ Dapat meningkatkan konsentrasi serum fenitoin atau karbamazepin
SSRI (misalnya fluoxetine, fluvoxamine, paroxetine), agen neuroleptik (misalnya fenotiazin), β-blocker (misalnya propranolol, labetalol), simetidin, penghambat saluran Ca (misalnya verapamil, diltiazem), methylphenidate dapat meningkatkan konsentrasi plasma imipramine. 
→ Obat yang mengaktifkan sistem enzim mono-oksigenase hati (misalnya fenitoin, nikotin, kontrasepsi oral) dapat mempercepat metabolisme sehingga menurunkan konsentrasi plasma dan menurunkan kemanjuran imipramine. 
→ Anti jamur oral (misalnya terbinafine) dapat meningkatkan eksposur dan akumulasi imipramine. 
→ Obat-obatan yang memperpanjang QT (misalnya cisapride, thioridazine, cotrimoxazole) dapat menyebabkan takikardia dan Torsades de pointes. 
→ Dapat meningkatkan risiko hipotensi postural dengan diuretik. 
kotrimoksazol) dapat menyebabkan takikardia dan Torsades de pointes. 
→ Dapat meningkatkan risiko hipotensi postural dengan diuretik. 
kotrimoksazol) dapat menyebabkan takikardia dan Torsades de pointes. 
→ Dapat meningkatkan risiko hipotensi postural dengan diuretik.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiKategori C: Baik penelitian pada hewan mengungkapkan efek merugikan pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada penelitian terkontrol pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan tidak tersedia. 
Obat-obatan harus diberikan hanya jika potensi manfaatnya sesuai dengan potensi risiko pada janin.

Manfaat Imipramine

Selain untuk mengobati depresi dan mengompol pada anak diatas usia 6 tahun, Imipramine juga berguna untuk :[1,3]

  • Meningkatkan suasana hati
  • Susah tidur
  • Permasalahan nafsu makan
  • Memulihkan keseimbangan zat alami seperti norepinefrin
  • Untuk pengobatan gangguan stres akut dan gangguan stres pasca trauma
  • Untuk pengobatan gejala neuralgia postherpetic dan neuropati diabetes.

Dosis Imipramine

Dosis Imipramine terbagi menjadi 3 yaitu untuk orang dewasa, lansia dan untuk anak-anak[4]:

Dosis Imipramine Dewasa

Depresi
⇔ Pasien Rawat Inap :
→ Dosis awal: 100 mg per oral sekali sehari, ditingkatkan menjadi 200 mg / hari jika perlu
→ Dosis titrasi: Setelah dosis ditingkatkan menjadi 200 mg / hari, jika tidak ada respons setelah 2 minggu, tingkatkan dosis sampai 250 sampai 300 mg / hari.
→ Dosis pemeliharaan: 100 sampai 200 mg per oral sekali sehari
→ Dosis maksimum: 300 mg / hari
⇔  Rawat jalan :
→ Dosis awal: 75 mg per oral sekali sehari
→ Dosis pemeliharaan: 50 sampai 150 mg per oral sekali sehari
→ Dosis maksimum: 200 mg / hari
PERHATIAN :
⇔  Pasien Rawat Inap :
→ Dosis awal: 100 sampai 150 mg per oral sekali sehari, meningkat menjadi 200 mg / hari jika perlu
→ Dosis titrasi: Setelah dosis ditingkatkan menjadi 200 mg / hari, jika tidak ada respons setelah 2 minggu, tingkatkan dosis menjadi 250 hingga 300 mg / hari.
→ Dosis pemeliharaan: 75 sampai 150 mg per oral sekali sehari
-Dosis maksimum: 300 mg / hari
⇔  Rawat jalan :
→ Dosis awal: 75 mg per oral sekali sehari
→ Dosis pemeliharaan: 75 sampai 150 mg per oral sekali sehari
→ Dosis maksimum: 200 mg / harii 150 mg per oral sekali sehari
→ Dosis maksimum: 200 mg / hari

Dosis Imipramine Lansia

⇔  Depresi
→ Dosis awal: 30 sampai 40 mg per oral sekali sehari
→ Dosis maksimum: 100 mg / hari
PERHATIAN :
→ Dosis awal: 25 sampai 50 mg per oral sekali sehari
→ Dosis maksimum: 100 mg / hari

Dosis Imipramine Anak

⇔  6 tahun sampai 12 tahun :
→ Dosis awal: 25 mg per oral sekali sehari
→ Dosis pemeliharaan: 50 mg per oral sekali sehari
→ Dosis maksimum: 2,5 mg / kg / hari
⇔  12 tahun sampai 18 tahun :
→ Dosis awal: 25 mg per oral sekali sehari
→ Dosis pemeliharaan: 75 mg per oral sekali sehari
→ Dosis maksimum: 2.5 mg / kg / hari

Efek Samping Imipramine

Efek samping tentu saja akan terjadi jika dosis yang di minum melebihi takran yang tepat [4].

Efek samping yang sering dilaporkan dari obat ini :

Efek Yang Jarang Diketahui (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Sakit perut atau perut
  • Agitasi
  • Penglihatan kabur
  • Terbakar, merangkak, gatal, mati rasa , menusuk, “kesemutan“, atau perasaan kesemutan
  • Nyeri dada atau ketidaknyamanan
  • Tinja berwarna tanah liat
  • Keringat dingin
  • Kebingungan tentang identitas, tempat, dan waktu
  • Terus berdengung atau berdengung atau suara bising lain yang tidak dapat dijelaskan di telinga
  • Batuk atau suara serak
  • Urine berwarna gelap
  • Penurunan frekuensi buang air kecil
  • Kesulitan buang air kecil (dribbling)
  • Pusing , pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Penglihatan ganda
  • Mulut kering
  • Keyakinan salah yang tidak bisa diubah oleh fakta
  • Detak jantung atau denyut nadi yang cepat, berdebar, atau tidak teratur
  • Merasakan, melihat, atau mendengar hal-hal yang tidak ada
  • Merasa bahwa orang lain memperhatikan Anda atau mengendalikan perilaku Anda
  • Merasa bahwa orang lain dapat mendengar pikiran Anda
  • Demam dengan atau tanpa menggigil
  • Memerah, kulit kering
  • Perasaan lelah atau lemah secara umum
  • Gangguan pendengaran
  • Permusuhan
  • Hiperventilasi
  • Ketidakmampuan untuk menggerakkan lengan, kaki, atau otot wajah
  • Sifat lekas marah
  • Gatal atau ruam
  • Kurang koordinasi
  • Kelesuan
  • Kehilangan kendali keseimbangan
  • Nyeri punggung bawah atau samping
  • Suasana hati atau perubahan mental
  • Kejang otot atau sentakan pada semua ekstremitas
  • Otot gemetar, tersentak, atau kaku
  • Mimpi buruk
  • Rasa sakit atau ketidaknyamanan di lengan, rahang, punggung, atau leher
  • Nyeri atau sulit buang air kecil
  • Menunjukkan bintik-bintik merah atau ungu pada kulit
  • Penambahan berat badan yang cepat
  • Kemerahan pada wajah, leher, lengan, dan kadang-kadang dada bagian atas
  • Kegelisahan
  • Kejang
  • Gemetar dan berjalan tidak stabil
  • Bicara lambat
  • Sakit tenggorokan
  • Kekakuan anggota badan
  • Pingsan
  • Berkeringat
  • Pembengkakan pada wajah, pergelangan kaki, tungkai, atau tangan
  • Berbicara, merasakan, dan bertindak dengan semangat
  • Kesulitan tidur
  • Gerakan memutar tubuh
  • Gerakan yang tidak terkontrol, terutama pada wajah, leher, dan punggung
  • Perilaku yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Kelemahan di lengan, tangan, tungkai, atau kaki
  • Mata atau kulit kuning

Gejala Overdosis Imipramine (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):

  • Warna kebiruan pada kuku, bibir, kulit, telapak tangan, atau bantalan kuku
  • Kulit dingin dan lembap
  • Penurunan kesadaran atau daya tanggap
  • Kesulitan bernapas atau kesulitan bernapas
  • Disorientasi
  • Cepat, denyut nadi lemah
  • Halusinasi
  • Pernapasan tidak teratur, cepat, lambat, atau dangkal
  • Kantuk parah

Info Efek Imipramine Tenaga Medis: 

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan adalah tremor, peningkatan berat badan, mulut kering, dan sembelit .
  • Hipersensitivitas
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Reaksi anafilaksis, reaksi anafilaksis / anafilaktoid sistemik
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Sensitivitas silang dengan desipramine
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Agitasi, kecemasan , kebingungan, delirium, disorientasi, gejala putus obat, halusinasi, hipomania , insomnia , gangguan libido, mania, gugup, gelisah, gangguan tidur
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gangguan tidur, perubahan dari depresi menjadi hipomania / mania
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Gangguan psikotik
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Agresi / agresivitas
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kondisi kebingungan (terutama pada orang tua), delusi, ketidakstabilan emosional, eksaserbasi psikosis, peningkatan / penurunan libido, mimpi buruk
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Aritmia, perubahan EKG yang tidak relevan secara klinis, gangguan konduksi, kelainan elektrokardiogram, muka memerah, hipotensi ortostatik , palpitasi , hipotensi postural , perubahan PR, takikardia sinus , perubahan gelombang ST, perubahan gelombang T , pelebaran kompleks QRS
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Penurunan tekanan darah, dekompensasi jantung, gagal jantung, edema umum , hipotensi, peningkatan tekanan darah, edema terlokalisasi, reaksi vasospastik perifer, perpanjangan interval QT, stroke, torsades de pointes, vasospasme, aritmia ventrikel , fibrilasi ventrikel , takikardia ventrikel
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kolaps, flushing, heart block , hipertensi, infark miokard, pengendapan gagal jantung kongestif , takikardia
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing, sakit kepala , paresthesia, mengantuk, tremor
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Mengantuk
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Kejang, kejang / kejang epilepsi
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Elektroensefalogram (EEG) abnormal, ataksia, perubahan EEG, gangguan ekstrapiramidal, mioklonus, gangguan bicara
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Paresthesia ekstremitas, mati rasa, rasa aneh, sinkop , kesemutan.
  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): Tes fungsi hati abnormal, peningkatan transaminase
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Gangguan fungsi hati
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Hepatitis akut, nekrosis hati, hepatitis (dengan atau tanpa ikterus )
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Fungsi hati berubah, penyakit kuning (obstruktif simulasi)
  • Kelenjar endokrin
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Sindrom sekresi hormon antidiuretik yang tidak tepat (SIADH)
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Ginekomastia 
  • Gastrointestinal
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit perut , sembelit, diare , mulut kering, mual, muntah
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Gangguan perut, karies gigi, ileus paralitik, stomatitis , ulserasi lidah
    • Frekuensi tidak dilaporkan : kram perut, lidah hitam, gangguan epigastrium, gangguan gastrointestinal ringan, pembengkakan parotis, stomatitis, adenitis sublingual, edema lidah, lesi lidah.
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Anoreksia, peningkatan berat badan
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Peningkatan atau depresi kadar gula darah, penurunan berat badan
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Hiponatremia 
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Dermatitis alergi / reaksi kulit, keringat berlebih, hiperhidrosis / berkeringat / keringat, ruam kulit, urtikaria
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Alopecia, rambut rontok, petechia, reaksi fotosensitifitas, pruritus , hiperpigmentasi kulit
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Gatal
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Kelelahan
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Asthenia, demam akibat obat, pireksia, kematian mendadak, tinitus , kelemahan
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Malaise, rentan jatuh, kelelahan.
  • Genitourinari
    • Umum (1% hingga 10%): Gangguan berkemih
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Ejakulasi abnormal, impotensi
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Pembesaran payudara / hipertrofi, pembesaran kelenjar susu, galaktorea, retensi urin
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Pelebaran saluran kemih, pembengkakan testis, frekuensi kencing 
  • Okuler
    • Umum (1% hingga 10%): Penglihatan kabur, penurunan lakrimasi, gangguan akomodasi / gangguan akomodasi visual
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Glaukoma , midriasis
    • Laporan pasca pemasaran: Glaukoma sudut tertutup.
  • Pernapasan
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Alveolitis alergi (pneumonitis) dengan atau tanpa eosinofilia
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Depresi pernapasan
  • Muskuloskeletal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Peningkatan risiko patah tulang

Detail Imipramine

Untuk memahami lebih detil mengenai Imipramine, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Imipramine, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[3,4]

PenyimpananKapsul, tablet:
→ Simpan antara 20 ° C hingga 25 ° C (68 ° F hingga 77 ° F).
Cara KerjaDeskripsi: imipramine tidak mempengaruhi suasana hati atau gairah, tetapi dapat menyebabkan sedasi. 
Pada individu yang depresi, imipramine memberikan efek positif pada suasana hati. 
Onset :Efek awal dapat diamati dalam 2 minggu pengobatan, dengan perbaikan terus menerus selama 4 sampai 6 minggu (WFSBP [Bandelow 2012]); 
beberapa ahli menyarankan hingga 12 minggu pengobatan mungkin diperlukan untuk respons
⇔ Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan baik; tidak dipengaruhi oleh makanan.
Distribusi: Anak-anak: 14,5 L / kg; Dewasa: ~ 10 hingga 20 L / kg.
Metabolisme: Hati, terutama melalui CYP2D6 ke desipramine (aktif) dan metabolit lainnya; 
efek first-pass yang signifikan.
Ekskresi: urine (sebagai metabolit; <5% tidak berubah) 
Interaksi Dengan Obat Lain→ Dapat mengurangi efek antihipertensi metildopa, klonidin, bethanidin, guanethidine, debrisoquine, dan reserpin. 
→ Dapat meningkatkan efek KV dari agen simpatomimetik (misalnya epinefrin, efedrin, fenilefrin). 
→ Dapat memperkuat efek depresan SSP (misalnya benzodiazepin, barbiturat, anestesi umum), fenotiazin, obat antiparkinson (misalnya biperiden), antihistamin, atropin. 
→ Dapat mempotensiasi efek antikoagulan dari coumarin. 
→ Dapat meningkatkan konsentrasi serum fenitoin atau karbamazepin. 
→ SSRI (misalnya fluoxetine, fluvoxamine, paroxetine), agen neuroleptik (misalnya fenotiazin), β-blocker (misalnya propranolol, labetalol), simetidin, penghambat saluran Ca (misalnya verapamil, diltiazem), methylphenidate dapat meningkatkan konsentrasi plasma imipramine. 
→ Obat yang mengaktifkan sistem enzim mono-oksigenase hati (misalnya fenitoin, nikotin, kontrasepsi oral) dapat mempercepat metabolisme sehingga menurunkan konsentrasi plasma dan menurunkan kemanjuran imipramine. 
→ Anti jamur oral (misalnya terbinafine) dapat meningkatkan eksposur dan akumulasi imipramine. 
→ Obat-obatan yang memperpanjang QT (misalnya cisapride, thioridazine, cotrimoxazole) dapat menyebabkan takikardia dan Torsades de pointes. 
→ Dapat meningkatkan risiko hipotensi postural dengan diuretik. 
kotrimoksazol) dapat menyebabkan takikardia dan Torsades de pointes. 
→ Dapat meningkatkan risiko hipotensi postural dengan diuretik. 
kotrimoksazol) dapat menyebabkan takikardia dan Torsades de pointes. 
→ Dapat meningkatkan risiko hipotensi postural dengan diuretik.
Interaksi Dengan Makanan→ Hindari alkohol.
→ Hindari St. John’s Wort.
→ Jangan mengonsumsi dedak dan makanan berserat tinggi.
→ Batasi asupan kafein.
→ Ambil dengan makanan.
Overdosis⇔ Gejala: Warna kebiruan pada kuku, bibir, kulit, telapak tangan, atau bantalan kuku, Kulit dingin dan lembap, Penurunan kesadaran atau daya tanggap
Kesulitan bernapas atau kesulitan bernapas, Disorientasi
Cepat, denyut nadi lemah, Halusinasi, Pernapasan tidak teratur, cepat, lambat, atau dangkal, Kantuk parah.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ditemukannya hasil lab.

Pertanyaan Seputar Imipramine

Mengapa obat ini diresepkan?

Karena imiprmine dapat mengobati depresi dengan meningkatkan jumlah zat alami tertentu di otak yang dibutuhkan untuk menjaga keseimbangan mental[5].

Bagaimana obat ini digunakan?

Ketika tablet atau kapsul imipramine digunakan untuk mengobati depresi, biasanya diminum satu kali atau lebih dalam sehari dan dapat diminum dengan atau tanpa makanan.[5]

Kegunaan lain untuk obat ini

Imipramine juga kadang-kadang digunakan untuk mengobati gangguan makan dan gangguan panik[5].

Tindakan pencegahan khusus apa yang harus saya ikuti?

– Timbulnya alergi
– Beritahu dokter Anda jika Anda menggunakan inhibitor monoamine oksidase (MAO) seperti isocarboxazid (Marplan), linezolid (Zyvox), methylene blue, phenelzine (Nardil), selegiline (Eldepryl, Emsam, Zelapar), dan tranylcypromine (Parnate), atau jika Anda telah berhenti menggunakan penghambat MAO dalam 14 hari terakhir. 
– Beri tahu dokter dan apoteker tentang obat resep dan nonresep, vitamin, suplemen nutrisi, dan produk herbal yang Anda gunakan atau rencanakan untuk dikonsumsi. 
– Beritahu dokter Anda jika Anda baru saja mengalami serangan jantung.
– Beritahu dokter Anda jika Anda sedang hamil, berencana untuk hamil, atau sedang menyusui.[5]

Contoh Obat Imipramine (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Imipramine;[3]

Brand Merek Dagang
TofranilTofranil-PM
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment